Top Social

Catatan Efi

Bring world into Words

Membedakan Antara Butuh dan Ingin

Jumat, 20 Januari 2017
Sekeren apapun hp yang ada di tangan, pasti ada masanya dia tidak sanggup bertahan. Akan sampai pada waktunya dia bilang sayonara,  maafkan aku tak bisa menemanimu lagi.  Gitu kalau dia bisa ngomong *lebay*

Ada apa emang,  Fi?
Jadi gini... Beberapa waktu lalu hp yang biasa saya pakai performanya makin ngaco. Bermula dari tragedi jatuh di toilet umum di  area The Lodge Maribaya. 

Waktu itu layarnya retak,  dan meninggalkan jejak goresan pada kamera depan. Masih bagus tetep nyala,  walaupun ga bisa dipake selfie. Eh bisa sih, sebenarnya tapi kalau dipaksain akan menghasilkan foto yang spooky.  Nantinya akan terlihat siluet keputihan yang membingkai foto. Sementara wajah saya bakal kelihatan gelap.  Gimana ga serem, coba?

Karena jarang sekali selfie, kasus itu ga terlalu masalah buat saya.  Kalau pun iya harus selfie untuk keperluan tertentu ya pinjem aja, bentar hehehe

Di luar itu kinerja hpnya baik-baik saja. Jadi saya tahan aja rencana untuk memperbaiki layar hp.  Lumayan euy,  700 ribuan lebih, belum lagi katanya harus install ulang softwarenya.   Memperbaiki di counter hp langganan pun meski lebih murah membuat saya berpikir ulang.  "Ntar aja,  beli baru sekalian, " gitu saya mikirnya *ngirit mode on detected*

Tapi kemudian hp kesayangan saya itu mulai ringkih.  Sering bootloop.  Beberapa foto yang tertanam di memori internalnya tidak bisa diselamatkan.  Mau gimana lagi? Emang udah ga bisa diselamatkan.  Pasrah aja lah.

Beberapa kali tuh hpnya ngehang, tapi bisa saya reset ulang dengan cara factory reset alias setingan pabrik.  Lumayan lah.  Ngirit waktu buat ngibrit ke counter dan ngirit biaya pula hahaha *ngirit mode on detected lagi*

Namun ada kalanya hp yang bootloop itu ga bisa dibenerin sendiri.  Daripada bersusah hati, saya serahin sama ahlinya.  Melipir ke counter reparasi hp dan voilaaa...  sembuh lagi.

Tadi kan saya bilang kalau hp itu ada umurnya,  ya?  
Ya mungkin di antara kalian bakal ada yang mikir saya jorok lah sama hp sampai umurnya pendek gitu. Baru setaun lebih dikit umurnya kok lekas metong alias tiwas alias mati total.  Ya udah atuh  mau gimana lagi?  Ditangisi pun ga akan bikin hpnya nyala lagi.

FYI, saya itu tipe pengguna hp yang 'fanatik'.  Maksudnya gini,  kalau yang ditangan masih bisa dipakai dan berfungsi,  ga usah beli hp lagi. Nanti deh kalau emang bener-bener 'perlu' baru beli lagi.

Akhirnya emang kudu beli hp lagi. Ga bisa di-entar-entarin lagi.  Sehari saja whatsapp saya off pada nanyain kenapa hihihi... Ya abis gimana?  Keseharian saya emang berurusan sama media sosial. Harus ready to be reached (dihubungi maksudnya, bukan reached yang ditoel-toel -_-).

Sebelum beli gawai alias gadget alias hp (kayak penjahat aja banyak aliasnya)  gress, saya sempat  ngulik informasi.  Kalau ga cari tau secara daring (ngobrol di chat atau googling), ngobrol juga sama adik. Yang pernah kuliah di jurusan Ekonomi mungkin masih inget dengan bahasan kendala anggaran atau teori utilitas.  Hayooo ada yang masih inget ga?Iya yang pake kurva-kurva gitu :D. 

Sederhananya gini,  dengan anggaran di tangan kita pastinya ingin memaksimalkan kepuasan yang didapatkan saat membelanjakan barang.  Bisa mengombinasikan 1-2 atau lebih barang atau nyari satu barang saja dengan spesifikasi paling mumpuni. Yaaah pokoknya yang bisa menghasilkan tingkat kepuasan yang paling maximum.

Dalam posisi yang saya alami,  saya lagi butuh hp aja dulu.  Keinginan beli parfum baru,  sneaker atau pashmina anyar ditunda aja.  Ada skala prioritas gitu lah.  Lagian ketiga contoh printilan yang itu tadi statusnya aman terkendali *LOL*

Pertanyaan selanjutnya,   mau beli hp baru kayak gimana?  Sekarang lagi booming tuh hp baru yang sudah dijejali processor dengan RAM 3 giga.  Kan lumayan kalau bisa diajak multitasking. Dia ga akan lelah mengimbangi irama saya.  

Kamera?  Harus mumpuni lah.  Ga harus cetar badai juga sih. Minimal ga burek atau minimal sama kualitasnya dengan pendahulu yang udah pensiun itu. Kan kualitas hp ga sepenuhnya berbanding lurus dengan yang pakai.  Biar mihil tapi kalau ga bisa ngulik maksimalisasinya, ya percuma. Hahahaa... Kecuali udah expert banget, perlu waktu deh buat memaksimalkan fungsi dan operasional dari HP,  meski saya merasa untuk soal foto misalnya  kelas fotografi dengan ponselnya harus ditambah lagi.
Hmmm terus apa lagi?  Saya pengen yang punya memori internal yang lumayan, pelindung layar dari goresan atau sudah gorilla glass,  hands free yang sudah include (ga semua paket hp baru sudah dilengkapi yang satu inj), terus support otg (on the go, kayak flash disk gitu)  biar ga susah mindahin file.  Kebetulan punya otg yang belum dimanfaatkan, tuh.  Ini kalau dianalogikan kayak beli kanebo dulu sebelum beli mobil :D.  

Lalu saya juga pengen merk hp yang baru itu punya layanan purna jual yang ga ribet.  Garansi resmi dan service centre yang ada di Bandung. Jangan sampai bermasalah,  tapi kalau ada apa-apa kan ga bete nunggu dioper ke pusat di Jakarta.

Wiiih banyak banget ya,maunya? Tapi ya itu tadi dengan anggaran di tangan, semuanya terpemuhi ga?  Akhirnya  harus berdamai dengan kenyataan,  eh  anggaran. Beberapa spesifikasi dari daftar saya ikhlaskan  tidak terpenuhi. RAM yang 3 giga itu diturunin,  jadi tetap di 2 giga.  Spesifikasi memori yang tadinya saya harapkan bisa menampung data 32 giga saya relain tetap di 16 giga.  Kan ada slot micro sd dan support otg.  Kamera?  Pengennya yang 13 MP sih tapi pas nanya-nanya dan bandingin dengan beberapa merk di counter hp, saya dapat rekomendasi dengan hasil yang cukup memuaskan.  Apalagi dalam satu paket box gressnya itu udah dilengkapi casing silikon dan hands free.   Ini juga lumaya. Karena kalau beli yang original secara terpisah.  Mahal,  cuy!

And this is it...
Saya ketemu sama Oppo A37 yang pas juga dengan anggaran hehehe.  Kurang lebih  90% harapan  tercapai.  Meski  naksir adiknya (A39) yang selisih harganya lumayan.  Ya udahlah paling ga beda di kapasitas RAM dan kualifikasi kameranya dan dimensinya beda dikit, cuma selisih 0,2 inch aja. Di luar itu kalau pun ada perbedaan lainnya bukan perkara yang prinsip. Bungkussss...

Dan ini hasil foto  saya dengan kamera Oppo A37, meski ga sekece fotografer tapi saya cukup puas.
foto outdoor
foto indoor dengan penerangan  minimal
selfie dari ketinggian lantai 18 dari 'stage' kaca tembus pandang
sunset yang cantik memayungi kota Bandung
Dipikir-pikir, kalau punya anggaran lebih, nantinya saya bakal naikin keinginan   buat memiliki gawai yang speknya lebih tinggi. Let say kalau dari keluarga Oppo mungkin pengen Oppo F1S, atau kerabatnya dari gank Vivo. Punya lebih lagi mungkin saya pengen punya Iphone 7 dan seterusnya. Khas manusia banget yang keinginannya ga pernah ada habisnya.

Ya udah, kondisi setiap orang kan ga disamaratakan, ga bisa plek persis antara si A dan si B.  Pas lagi butuh  dan bisa terpenuhi ga pake ngutang apalagi minta juga saya udah bersyukur banget. Ga merasa pusing mikir utang kalau belinya nyicil atau kegelisahan lainnya.

Ini postingan saya yang geje dan jelas bukan endorse lah.  Cuma pengen berbagi aja salah satu contoh antara memenuhi kebutuhan atau memuaskan keinginan. Ternyata mensyukuri apa yang kita dapatkan itu kayak susah-susah gampang. Ngomongnya sih cetek, prakteknya belum tentu. Ya ga, sih?

Nonton Film: Sendiri atau Rame-rame?

Rabu, 18 Januari 2017
If you want to go fast, go alone. If you want to go far, go with others.
Familiar sama quote ini? Entah siapa yang pertama kali melontarkannya. Waktu baca kutipan quote ini di majalah  yang terbit bulan ini saya jadi kengetan mau cerita nih.


Jalau suka stalking akun medsos saya (ih geer, siapa elu), belakangan ini kalian akan merhatiin saya suka cerita lagi atau habis nonton ini, nonton itu. Kebanyakan rame-rame tapi beberapa diantaranya  nonton sendiri. Seperti film dr Strange, Headshot, Railroad Tiger dan terakhir film The Great Wall. Eh merhatiin, ga? Ternyata 3 dari 4 film yang saya tonton itu film barat/luar? So? Yaaaa ga ada apa-apa sih. * terus kenapa nanya?*

Beberapa film lainnya pernah saya tonton berdua bareng teman, adik atau sama teman. Seperti Sabtu Bersama Bapak, Rudi Habibie, Dear Love, Fantastic Beast Where to Find Them, Terjebak Nostalgia, Pasukan Garuda, Cek Toko Sebelah dan lainnya. Nah ini menariknya pas ga nonton sendiri malah banyakan film lokal yang saya tonton *sigh, dibahas lagi"
Credit Photo: Ummi Bindya
Saya jadi movie goers? Errr... Sebenarnya belum cocok dibilang gitu karena ga terlalu banyak. Tapi kalau rada banyakan dibanding sebelumnya ya iya. Selain memang saya bergabung dengan Forum Film Bandung Community, sebenarnya dari dulu saya suka kepengin nonton tapi tertunda atau tepatnya banyak yang ga jadi. 

Kenapa? Karena dulu  ngajakin teman tapi waktunya ga matching. Kalau bukan saya ya temennya yang diajakin itu berhalangan.  Ngajakin adik pun ga selalu matching, karena jamnya yang pas barengan available susah nemu. Atau pas diajakin dianya ga minat karena judul film yang saya sodorin bukan maunya dia.  

Jadi gimana?
Akhirnya saya putusin buat nonton sendiri.

Ga seru, garing.
Dulu saya mikirnya juga gitu. Tapi kaaan pas nonton itu meski bareng temen, begitu film tayang masing-masing asik menatapi layar lebar. Termehek-mehek, ngakak, terpesona atau manyun sambil mengerutkan jedat. Lho, kok gini? Kok gitu?

Meski saya tipikal manusia cerewet kalau udah ngobrol, kalau di sebelah saya terlalu berisik juga sebel sih huehehe...
Pernah ngasih isyarat dehem-dehem gitu ga ngaruh. Mungkin 'kursi sebelah' itu ngira saya lagi sakit tenggorokan. -_-

Ternyata nonton sendiri itu ga masalah. Beberapa kali nonton pun saya pernah merhatiin beberapa pengunjung datang sendiri buat nonton, ga sama ganknya. Duh kenapa ga dari dulu, ya cuek melipir sendiri ke bioskop? Cuma yaaa emang jadinya ga ada temen  buat bahas film begitu keluar dari studio. Sisi baiknya karena jalan sendiri jadi hemat pengeluaran makan. Nyahahaha... Justru makan sendiri kurang asik buat saya. Lebih rame barengan temen, ada aja yang bisa diobrolin termasuk kalau udah nonton film itu.

O ya, tips dari saya nih kalau mau nonton sendiri pilihlah seat di pinggir lorong. Bukan dipojok apalagi di tengah. Setidaknya itu bisa membantu kita selow alias santai. Ga enak banget kalau nyempil di tengah.  Biarlah kambing aja yang congek, kita ga usah ikut-ikutan ya. :P

Lagi pula kalau mau bahas film itu ga mesti melulu selesai film. Nyetatus di medsos, buat ulasan di blogpost atau chat di Whatsapp juga kan bisa. Seperti yang dibilang quote di atas tadi, kalau mau cepet ya udah pergi sendiri. Daripada nyesel filmnya keburu turun layar, coba? Banyak euy film yang ke-skip karena pas mau nonton udah ga tayang. Hunting dvdnya males. Nunggu  muncul di tv sih bisa, terutama film Indonesia yang lebih cepat wara-wiri di layar kaca.  Tapinya feelnya yang didapat akan berbeda, antara nonton di bioskop sama di tv. Bukan berarti saya sok kayah pengen ke bioskop nonton semua film. Selain faktor waktu, selera soal budget juga jadi pertimbangan :) Ya seleksi  aja.

Itu sih saya, ya. Kalian mungkin bakal beda pertimbangannya. Yang paling jelas, asiknya nonton sendiri ga repot mengkompromikan pilihan. Kan suka ada tuh pas mau nonton malah jadi lempar-lempar pilihan, ga enak sama temen enaknya nonton yang mana (ini sih kayaknya kalau perempuan yang nonton, suka kayak gini hahaha). Paling ga enak itu kalau ternyata filmnya ga sesuai ekspektasi. Kalau nontonnya alone nyesel sendiri. Ga merasa bersalh karena rekomendasinya  meleset.

But anyway selama judul filmnya bikin saya tertarik, nonton rame-rame pun hayu aja. 

Ada yang mau nambahin?

Panggilan Yang Tertukar

Selasa, 10 Januari 2017
Sepanjang hidup, sejak lahir sampai sekarang, seingat saya baru pertama kali ketika sakit harus dirawat di rumah sakit. Jarang sakit serius, sekalinya sakit harus dioperasi.  Kejadiannya sekitar 3 tahun lalu, akhir tahun 2013, sekitar dua minggu sebelum hari ulang tahun saya. *penting ya dibahas?*
Cerita lengkapnya baca di sini aja, ya.

Waktu dirawat itu saya ngambil kelas 3 aja.  Tahu diri lah saya.  Biaya operasinya aja udah mehong nian.  Cukup buat beli motor  dua unit kayaknya. Waktu itu juga belum ada BPJS.

Walaupun dirawat di kelas 3, Alhamdulillah pelayanannya optimal. Bahkan untuk makanannya pun worth it. Yaaa meski makannya orang sakit mana enak sih?

Saat dirawat itu saya punya beberapa teman sekamar (dalam satu ruangan ada 8 kasur dengan pasien  yang menghuni 4 orang,  perempuan semua).  Ada yang korban tabrakan,  pasien batu ginjal dan perawat di rumah sakit itu yang kena tifus.  Perawat juga kan manusia, ya?  Segimana strongnya daya tahan tubuh,  ada kondisi tertentu yang meminta tubuhnya untuk beristirahat. Mungkin dia lelah.

Perawat yang disapa Achi ini malah jadi temen ngobrol sampai tukeran pin BB segala. Sayangnya pas ganti hp saya hilang kontak euy.  Chi, how are you,  Neng? Ngubekin seantero rumah sakit tempat saya dulu dirawat? Kayaknya ribet, yaaa :)

Seperti biasa,  di setiap ranjang pasien kan suka ada tuh identitas pasien.  Mulai dari nama,  usia dan printilan lainnya.  Begitu juga dengan saya.  Di atas ranjang tempat saya tidur tercantum identitas dengan panggilan Nyonya. Di sana ditulis Nyonya Efi.  Ya sudahlah,  ga kepikiran buat protes soal itu. Apalah artinya sebuah panggilan,  asal saya ga dipanggil Mas,  atau Eyang misalnya hehehe. Tapi belakangan panggilan Nyonya di depan nama saya itu jadi masalah.  Sempat bikin saya shock,  walau sesaat.

Jadi gini ceritanya... 

Identitas saya dengan panggilan Nyonya pun tercatat dalam rekam medik, mulai dari bolak balik ke ruang praktek dokter atau ketika dokter datang ke kamar perawatan untuk mengecek kondisi saya. Setelah tiga hari menjalani perawatan, saya diputuskan untuk menjalani operasi pada Jumat siang.

Pagi harinya,  sebelum menjalani operasi, saya harus menjalani pemeriksaan lagi, sekadar memastikan kondisinya sudah siap.  Salah satunya adalah menjalani pemeriksaan di dokter sepesialis kandungan. Masih di rumah sakit itu juga dong.

Untuk mengecek kondisi rahim, saya diantar oleh perawat  menemui dokter spesialis kandungan. Sesaat setelah pegecekan dengan USG, wajah dokternya terlihat aneh, seperti kebingungan. Sebelumnya dokter -  yang saya lupa namanya - ngasih tau kondisi kista dalam rahim. Gede banget. Saya ga nyangka selama itu punya kista. Sakit aja ga kerasa.  Lalu beberapa waktu kemudian,  ekspresi wajahnya, bikin saya jadi rada takut. Tatapannya serius bercampur bingung. Duh, ada apa ya? Jangan-jangan ada masalah baru.  Lalu beliau nanya gini:

Dokter  : Ibu sudah punya anak?
Saya  : Belum Dok
Dokter : Ibu pernah berhubungan badan?
Saya : Belum.

Wajahnya terlihat tambah aneh, buru-buru saya tambahkan, "Saya belum nikah, dok."

Seketika rona mukanya berubah, lalu menoleh ke  perawat  yang menemani saya pagi itu. dengan tatapan serius setajam silet. 

"Kenapa di sini namanya ditulis pake nyonya?" nadanya sedikit meninggi. 

Saya malah geli pas mendengarnya. Meski selang  NGT yang menjalar di hidung dan nyambung ke bagian dalam tubuh cukup menganggu, bikin ga nyaman. Ketakutan semula  ada gejala apa-apa yang baru terdektesi pagi itu,  pudar sudah. Ternyata dokter heran dengan kondisi rahim saya yang dikiranya sudah menikah.

*Aduh Dok, kirain ada apaan*

"Maaf , Dok. Nanti dikoreksi," sahut perawat setelah menerima kembali file yang diserahkan oleh dokternya.

"Ya udah, kamu jadi operasi nanti siang, ya." 

Saya mengangguk lega.  Meski sesungguhnya saat itu saya  harap-harap cemas menyiapkan mental untuk menjalani operasi besar. Tapi mengetahui kondisi tubuh  yang siap  adalah sinyal baik kalau tidak ada hal lain yang perlu dikhawatirkan akan menganggu jalannya operasi. Beberapa menit kemudian ketika balik lagi ke kamar tempat saya menginap, identitas di atas ranjang sudah berubah.  

Nama Pasien: Nn. Efi

asalnya sebelum keluar tertulis begini:

Nama Pasien: Ny. Efi  

Jadi siapa bilang panggilan Nona yang tertukar jadi Nyonya itu ga masalah? Seorang dokter spesialis aja bisa dibuat bingung jadinya hihihi..... Kan gawat kalau salah diagnosa.

By the way tulisa saya ini terinspirasi dari blogpostnya Ayu Oktariani: Operasi Pengangkatan Fibroadenoma Mamae untuk program #PINKEBANDUNG. 

Kasus yang kami alami memang berbeda, tapi sama-sama masalah yang bisa dialami oleh kaum perempuan. Abaikan soal panggilan yang tertukar itu. Sampai saat ini, saya sehat walafiat kecuali masalah alergi itu, ya.   

Sehat itu mahal, lho temans. Selain itu, sehat  juga investasi penting agar kita bisa tetap beraktifitas dengan leluasa. Bagi yang sedang sakit, tetap semangat untuk mengikhtiarkan kesembuhannya, ya.
  

7 Alasan Film Cek Toko Sebelah Layak Tonton

Jumat, 06 Januari 2017
+: Kayaknya nih minggu lalu harga kecapnya ga segini 
-: Dari agennya emang naik, kalau ga percaya, cek  toko sebelah
+: Ya udah gapapa. Aku percaya. Lagi pula Aku males ngecek-ngecek toko sebelah toko  sebelah
- :  Harganya lebih mahal?
+ : Bukan, di toko sebelah ga boleh ngutang                                               
Familiar sama dialog mirip-mirip kayak di atas?  Obrolan yang biasanya akan kita dengar kalau belanja di toko-toko kelontongan.  Kurang lebih semacam itu lah. Coba nawar atau ngutang di mini atau supermarket, mana bisa. Ya, kan?

Beberapa baris pembuka postingan ini adalah penggalan dialog dalam scene awal film Cek Toko Sebelah yang disutradarai dan dibintangi oleh Ernest Prakasa.

Judul Film: Cek Toko Sebelah
Genre : Drama Komedi
Segmen Penonton: 13+
Durasi: 104 Menit
Sutradara: Ernest Prakasa
Produser: Chand Parwez Servia, Fiaz Servia
Penulis : Ernest Prakasa
Produksi : Starvision

Sudah nonton?  Belum?  Wah harus nonton lho. Sini, saya kasih 7 alasan kenapa harus nonton film ini.

Sudut pandang tentang rivalitas saudara

Film Cek Toko Sebelah bercerita tentang Koh Afuk (Chew Kin Wah) yang ingin Erwin (Ernest Prakasa) melanjutkan usaha toko kelontong alias sembako yang dulu dirintisnya bersama mendiang istrinya.  Saat Koh Afuk merasa Erwin paling pantas melanjutkan usahanya , Erwin dihadapkan pada pilihan masa depan karirnya yang cemerlang dan lebih menarik untuk menjadi seorang Brand Director yang berkantor di Singapura.

Di sisi lain, kakak Erwin, Yohan (Dion Wiyoko) jadi cemburu karena merasa dilangkahi. Yohan yang sehari-harinya berprofesi sebagai seorang fotografer wedding merasa dirinya lebih pantas melanjutkan usaha ayahnya namun ditampik oleh Koh Afuk dengan alasan yang menohok.

"Papa juga mau kok kasih toko ke kamu. Tapi kamu ngurus hidup sendiri aja belum bener. kamu cuma bertanggung jawab cuma sama satu  orang aja, Ayu.  kalau kamu ngurusin toko, kamu bertanggung jawab sama semua karyawan  papa"
Pernah mengalami situasi yang mirip seperti yang dialami Erwin dan Yohan? Mungkin dalam beberapa kasus, memang ada kecenderungan orang tua melimpahkan perhatian atau kasih sayang pada salah satu anak dibanding anak lainnya.  Sikap Yohan yang merasa 'disepelekan'  pun wajar saja. Selain faktor senioritas sebagai seorang Kakak, juga ada alasan lain berupa kedekatan Yohan dengan mendiang ibunya.

Setiap Yohan dan Ayu menziarahi makam ibunya atau ketika Yohan bersama Ayu sedang ngobrol adalah momen-momen yang paling bikin saya suka.  Kebanyakan bikin terenyuh. 



Profesionalitas

Terlepas dari alasan sentimentil Yohan terkait masa lalu saat toko dirintis, saya melihat Koh Afuk menilai Erwin lebih layak, karena punya kemampuan manjerial yang lebih baik dan rapi. Selain karirnya yang cemerlang, saat uji coba mengurus toko pun Erwin menawarkan konsep baru untuk mengelola pembukuan keuangan tokonya. Daripada ribet dengan akuntansi warung yang kadang suka ga sinkron untuk menyesuaikan catatan hutang pelanggan, Erwin menawarkan Koh Afuk menggunakan tablet untuk membuat laporan keuangan.

Siapa bilang sih, pengelolaan toko kelontong ga bisa profesional seperti di toko-toko modern macam mini market atau supermarket?


Begitu juga dengan Yohan yang masa depannya terkesan meragukan, sesungguhnya dibalik emosimya yang kerap meledak ia mempunyai kelebihan lain sebagai  suami yang baik dan siaga bagi istrinya.


Dukungan orang terdekat

Meski Yohan terbakar cemburu karena perhatian Koh Afuk pada Erwin, sesungguhnya Yohan seorang suami yang beruntung memiliki Ayu (Adinia Wirasti) seorang istri yang selalu support dan tidak banyak menuntut. Bahkan ketika bisnis katering kuenya semakin berkembang Ayu menuruti keinginan Yohan dengan konsekuensi impiannya harus tertunda.

Sementara Erwin yang punya masa depan karir yang cerah, selain dihadapkan pada dilema menuruti keinginan ayahnya, ia pun dibuat pusing dengan sikap Natali (Gisella Anastasia). Gadis cantik ini lebih menginginkan Erwin untuk menyongsong jenjang karirnya yang lebih menjanjikan, bukan menjadi seorang Koko yang ngurus toko sembako.


Kalau saya bilang sih hubungan antara Erwin dan Natali ini semacam judul lagu If Love is Blind. Natali yang ambisius dan egois sukses bikin saya sebel. Mungkin kalau saya jadi Erwin bakal nyuekin Natali yang ga mau ngertiin. Kok, jalan terus sama dia, sih? Kenapa ga nyari yang baik dan pengertian kayak Ayu? Gemessss....


Pesan utama film

Ada banyak pesan moral yang bisa kita dapatkan dari film ini. Selain keuletan dalam berusaha, tipikal khas dari orang-orang etnis Cina yang saya kenal sejak kecil, dari film ini kita juga diingatkan untuk menjaga baik-baik hubungan dengan orang tua.

Pesan yang sama  seperti yang disampaikan oleh Bu Sonya (Asri Welas), bosnya Erwin tentang pentingnya keluarga. Dengan suaranya dan logat yang khas, dan gaya ngomong yang lebay,  Bu Sonya  yang dulunya 'funky dan gaul abis' keukeuh mengajak Erwin juga karyawan lainnya menyanyikan lagu soundtrack serial Keluarga Cemara.

Harta yang berharga adalah keluarga.....
*Pukpuk Bu Sonya* Erwin dan teman-temannya ternyata pada katro, Bu. Mereka ga mudeng sama serial tv yang pernah ngehits. Terlalu emang.

Tentang pentingnya keluarga yang jadi pesan utama dari film ini juga tersirat dalam  bagian lainnya. Misanya ketika Aming  (Edward Suhadi) yang sedang berjudi merasa kesal dan ngomelin ibunya, Vincent (Abdur Arsyad) mengingatkan Aming yang juga doyan ngemil tapi bercita-cita langsing ini untuk menjaga nada bicaranya.


Pesan Moral lainnya

Yakin kalau toko sebelah yang jenis usahanya sama itu selamanya akan jadi rival? Di film ini kita bisa mendapat pesan moral lainnya selain tentang keluarga.
 
Persaingan toko dengan produk sejenis, tidak selamanya menjadikan toko sebelah adalah pesaing. Selain cinta yang bersemi sesama karyawan beda toko antara Tini (Arafah Rianti) dengan Kuncoro (Dodit), dalam keadaan tertentu Koh Afuk dan Pak Nandar (Budi Dalton) pemilik toko sebelah harus bekerjasama menolak bujukan Pak Robert (Tora Sudiro) yang keukueh ingin membeli toko mereka. Sesekali kita harus 'berdamai' dengan kompetitor untuk kepentingan bersama.

Ada yang merhatiin ga, makna dari obrolan pelanggan Koh Afuk yang saya kutip di awal postingan? Meski konsep toko kelontongan kalah modern dengan aneka mart atau swalayan lainnya, menjaga loyalitas pelanggan itu bukan sesuatu yang mudah lho. Kalau masih suka belanja ke pasar tradisional, kayaknya kita pasti punya deh minimal satu lapak yang selalu kita datangi untuk membeli sayur atau keperlua rumah tangga lainnya, meski ada toko atau lapak lainnya dengan jenis usaha atau komoditas sejenis. Ga ada lapak langganan? Masa sih?


Di sisi lain ketika profesi Yohan sebagai fotografer yang katanya belum sukses, sebenarnya dia sudah memegang prinsip klien adalah raja.

Kombinasi drama - komedi yang bikin gagal mewek


Film bergenre Drama - Komedi ini punya muatan komedi yang dominan dibanding dramanya. Didukung para komika Stand Up Comedy ( Arief Didu, Dodit, Yuda keling, Arafah Rianti dkk) film Cek Toko Sebelah ini seakan-akan tidak mengizinkan penontonnya terharu berlama-lama.

Sepanjang 104 menit ini, meski gagal nangis, penonton akan tetap dibuat berderai air mata berkat kelucuan-kelucuan yang mengalir secara alami. Saban ada adegan yang mengharukan, akan disusul oleh adengan lain yang memecahkan gelak tawa. Misalnya saja ketika dalam satu adegan, saat Yohan curhat di makam mamanya disusul dengan scene perkenalan karyawan toko yang kocak. Sejak menit-menit awal, film dengan cameo spesial Kaesang Pangarep (putra Presiden Jokowi) ini memang sudah sukses menghadirkan gemuruh tawa di dalam ruangan studio sepanjang film diputar.


By the way, tomat itu termasuk sayur atau buah? Ada yang bisa jawab?


Aktor/Aktris dan adegan  terfavorit

Kalau ngikutin emosi sentimentil, saya akan menunjuk Ayu sebagai karakter panutan, istri idaman.  Ada karakter yang lucu tapi nyebelin kayak Dokter Cahyo yang dimainkan Arief Didu. Kalau saya jadi keluarga pasien bakal bete karena cerita-cerita garingnya rada nakut-nakutin. Masih untung sih daripada ketemu dokter yang judes, misalnya.

Karakter-karakter lainnya yang ada di film ini, baik porsi peran sedikit atau banyak kalau saya lihat bermain total terutama dari segi kemampuan mereka mengocok perut penonton. Selamat bingung memilih aktor atau aktris favorit. 

Ada satu momen yang paling bikin saya melting, yaitu  ketika Yohan sedang bersama Koh Afuk, ditambah lagi dengan latar lagu yang feelnya ngena banget ( The Overtunes - I Still Love You ). Adegan ini juga nyaris bikin saya nangis, tapi lagi-lagi gagal karena... *ilang sinyal*



Tapi....

Kalau memerhatikan label film ini dengan batasan usia 13+ itu artinya aman ngajak anak, keponakan atau anggota keluarga lainnya yang masih ABG. Banyolannya masih aman, ga bikin risih. Meski memang ada karakter Naryo (Yusril Fahriza) yang kemayu dan merasa dirinya seorang perempuan atau tatapan melongo para karyawan toko ketika melihat seorang perempuan berpakaian seksi atau pelecehan seksual yang dilakukan Robert terhadap sekretarisnya.

Andai Erwin dan Natali ngobrolnya ga dicampur pake bahasa Inggris pun, gregetnya film ini ga akan berkurang lho, Nest. Mungkin akan lebih ngena kalau dialog berbahasa Inggris ini muncul ketika Erwin lagi memghadapi wawancara untuk tempat kerja barunya di Singapura (di film ini sih ga dimunculkan sesi wawancaranya itu).


Terus...?

Kalau saya ceritain yang lainnya, ya ga rame dong. Mending nonton film ini aja! Kira-kira yang akhirnya ngurus toko siapa, ya? Gimana dengan karir Erwin dan hubungannya dengan Natali atau Yohan kakaknya yang sempat meruncing? Ya udah, cus aja ke bioskop nonton film ini. Ga rugi jadi pelanggan tokonya Koh Afuk. Selain ketemu Kokoh yang cucok macam Erwin, melihat kelakuan karyawan toko di sini bakal jadi hiburan tersendiri. Ga usah pake cek studio sebelah untuk memilih dan menhitung kancing, film apa yang akan ditonton :)


Curhat Blogmate: Ketika direcoki Jerawat

Kamis, 05 Januari 2017
Jerawat?

Saya yakin bukan cuma perempuan aja yang keki sama jerawat.  Mahuk Tuhan yang bernama manusia dengan label cowok pun akan kzl alias kesel dibuatnya. Waktu saya masih SMA, sempat ngehits tuh istilah pencet praktis. Tadinya pencet praktis ini  adalah taglinenya sebuah merk shampoo kemasan sachet yang bisa dipake 5 kali. Iyalah isinya pasti lebih banyak, bukan yang isinya 5-10 ml itu. mana cukup dipake 5 kali. Ada yang ingat iklan shampoo itu? Selamat, anda sudah t-u-a  hihihi.

Atau nih iklan lain yang meledek wajah berjerawat itu ibarat penampakan satu pan pizza.  Itu perumpamaan yang jahaaat. *ngomongnya kayak Cinta ke Rangga*
Terus ada yang bilang juga kalau muka jerawat itu anggap aja rembulan. Indah dan bersinar kalau dilihat dari jauh.  
Hmmm.... tapi jarak bumi dan bulan itu kan jauh Jendraaaal.  Masa saya harus jauh-jauhan ketemu orang biar jerawat ga keliatan?

Kembali soal jerawat,  istilah pencet praktis itu maksudnya adalah untuk ngempesin jerawat dengan cara dipencet. Sukses? Sebagaian kecil mungkin ya. Saya pernah mencet jerawat yang udah gede. Karena gemes pake banget pengen buru-buru kempes saya pencet. Eh malah blooding. Berdarah gaes. Lumayan banyak. Paniklah saya. Buru-buru bawa tissue buat menyeka. Emang ngempesin tapi bekasnya susah ilang. Udah bagus ga meradang :D
By the way, sebelum saya cerita lebih lanjut, sekadar reminder aja sih kalau posting blog berlabel Curhat Blogmate is back. Yeaaaah... tepuk tangan dan sorak sorainya mana? *lebay*. Yes, kesamaan nasib saya dan teman saya Tian Lustiana soal jerawat membuat kami sepakat untuk curcol soal jerawat di blogpost kali ini. 


Padahal dulu sejak beranjak remaja (baca: puber)  saya nyaris ga pernah jerawatan. Pernah 1-2 kali muncul jerawat tapi lekas kering. Sembuh,  ga saya apa-apain. Obat bersih darahlah, krim jerawat atau sabun muka khusus untuk jerawat pun ga saya pake. Tadinya saya pikir karena kulit muka yang cenderung kering bikin saya aman dari jerawat. Walau katanya yang kulit kering ini cenderung cepat keriput (ihiks).

Perasaan  yang secure dengan masalah jerawat itu ternyata salah lho, saudara-saudara. Kulit muka yang kering pun bisa berjerawat.

Kok bisa?

Sekitar tahun 2015  awal, tiba-tiba muka saya rumeuk (duh apa atuh ya terjemahannya ke dalam bahasa Indonesia?) dengan jerawat. Berbulan-bulan. Aaah... tidaaaak. Saya bingung harus apa. Sampai kemudian ketika  mendapat tawaran untuk mencoba treatment wajah di DF Clinc. Baru ngeh, ternyata ada yang salah dengan pola makan dan metabolisme saya yang bisa memicu alergi.  Nah efek alergi itu yang bikin jerawat muncul. Huaaa... 


Akhirnya saya berdamai dengan kenyataan. Nurut dengan saran dokter memperbaiki pola makan, perlahan-lahan jerawatnya hilang. Tapi saya suka bandel dan cheating. Kalau makannya ga bener, ya muncul lagi jerawatnya. *Rasain! hahaha...*

Nah, November akhir kemarin pas jadwal treatment lagi ke DF abis deh  kena komplain dokter. "Kamu makan apa?" tanyanya, dengan nada lebih  mirip kayak detektif. Jerawat saya bulan kemarin itu parah banget lah. Saya pasrah aja dikasih 'kuliah gratis' soal kesehatan. Ya salah saya juga sih cheatingnya terlaluuu... 


Selain kembali ngerem pola makan, saya juga nyemprotin tea tree oil ke muka. Tujuannya  ya biar si jerawat lekas ngibrit lah. Sungguh saya lelah  kalau ada jerawat  yang ngekos gratis di muka. Lumayan jerawatnya cepat kering. Makanya demi pencitraan eh bukan biar ga muncul lagi jerawat saya kembali picky soal makan. Lumayan, pas sesi kontrol bulan Desember kemarin,  bebas dari komplain dokter. Tapi teuteup saya diingatkan soal pola makan hihi... Banyak sih pencetus jerawat buat saya. Yang paling kentara itu adalah udang dan beberapa jenis ikan laut.  Padahal udang itu enak banget. Tapi kalau inget efeknya, dengan terpaksa  bilang no. 


Ini foto saya akhir Desember kemarin yang udah mendingan. Masih ada sisa jejak jerawat, dikiiit. :D *abaikan ekspresi muka bantalnya*


Kayak kemarin nih, pas liat Mama  bikin sayur sawi sama tahu, langsung deh saya tergoda buat mencicipinya. Enak sih tapi... samar-samar saya mengecap rasa yang pernah ada familiar.  Jiaaaah, ada udang windu di situ. Buru-buru saya udahin makannya.  "Ya, maaf.  Mamah lupa," kata  Mama saya. 

Ya udah mau gimana lagi? Guilty pleasure sesaat yang bisa bikin saya merana lama. Makannya itungan menit, nanggungnya bisa 1-2 purnama. Udah bagus ga sampai ratusan purnama. Ga asik, kan?

Sama seperti doa yang Tian sampaikan di blognya, doain saya juga biar terbebas dari jerawat yang kerap mengintimadasi. Idih, ga gitu sih. Ini mah sayanya aja yang harus lebih aware dengan aneka printilan pencetus jerawat. 



Unboxing: NYU Crème Hair Colour

Rabu, 04 Januari 2017
Time flies.
Itu yang pengin saya bilang waktu nulis ini. Ga terasa ya satu tahun sudah saya dan kalian semua laluin. Nambah tua juga :). Ya sudahlah enggak apa-apa nambah usia. Artinya kita dikasih kesempatan Tuhan usia yang lebih banyak untuk berkarya dan berusaha. Ya, kan? Awal tahun gini, biasanya kita familiar dengan satu kata yang jadi trending, yaitu, resolusi. Kalau mengacu pada kbbi, resolusi itu adalah:
resolusi/re·so·lu·si/ /résolusi/ n putusan atau kebulatan pendapat berupa permintaan atau tuntutan yang ditetapkan oleh rapat (musyawarah, sidang); pernyataan tertulis, biasanya berisi tuntutan tentang suatu hal: rapat akhirnya mengeluarkan suatu -- yang akan diajukan kepada pemerintah
Resolusi juga bisa kita terapkan pada diri sendiri. Sederhananya begini deh, keinginan dari diri sendiri untuk pencapaian yang lebih baik. Ya masa pencapaian mundur? Ga ada, kan? Saya sendiri udah jarang punya resolusi di akhir tahun karena ujung-ujungnya banyak yang ga kesampaian hahaha. Diiih bukan contoh yang baik untuk ditiru ini mah.

Tapi ada lho satu keinginan yang pengen banget... saya wujudkan di akhir tahun ini. Simpel saja kok, ga susah, dekat sekali dengan kehidupan sehari-hari saya. Yaitu soal penampilan.

Yup, saya ulang: penampilan.

Walaupun saya berhijab dan menutup rambut, bukan berarti abai soal merawat rambut. Malesin deh kalau saat sedang beraktivitas di luar, terus tiba-tiba kepala terasa gatal sekali. Kalau lagi di rumah sih gampang, tinggal garuk. Di luar? Ya jaim dikit atuh. Malu iya, mana lagi bisa bikin pashmina yang biasa saya pakai jadi berantakan gara-gara ga bisa nahan jari tangan buat menggaruk. Ini namanya tragedi Bad Hair Veil Day hahaha... 

So siapa bilang berhijab itu bisa cuek sama perawatan rambut? Enggak dong. Saya pernah mewarnai rambut sekitar 2-3 tahun lalu. Dan kepengen mewarnai rambut lagi. Yang jelas bukan buat dipamerin (ya iyalah). Biar pas ngaca jadi berasa pangling hihihi...

Ditutup dengan hijab, ga rugi tuh? 

Enggak dong.
Karena buat saya yang namanya perempuan merawat diri ga selalu ujungnya buat tebar pesona. Tapi lebih ke membangun perasaan nyaman untuk dirinya sendiri. Kalau sudah nyaman, kita jadi lebih pede saat bergaul dengan orang banyak. Rambut yang sehat dan terawat akan membuat kita merasa nyaman dalam keseharian. Contohnya ya itu tadi, salah perawatan rambut terus bikin kita sering garukin kepala kan ga asik -_-.

Untuk tone kulit kebanyakan wanita asia seperti saya yang berwarna sawo matang,  memilih cat rambut  ga disarankan  yang ngejreng macam hijau atau biru. Selain ga cocok juga bukan karakter saya pula.  Warna-warna yang direkomendasikan selain hitam adalah natural brown atau burgundy.  Seperti keluarannya NYU Crème Hair Colour ini.

Tapi memilih merk cat rambut  kadang pusingnya kayak milih makanan di food court hahaha.... kok analoginya ke  makanan sih? Maksud saya gini, lho. Ada banyak tawaran yang bisa kita pilih, tapi kan ga mungkin semua kita coba dan apalagi buat saya yang punya alergi sea food makanan yang mengandung udang, cumi-cumi dan ganknya harus saya abaikan. Meski enak tapi efeknya bikin gatal dan mengundang jerawat mejeng di muka saya untuk jangka waktu yang lama.

Begitu juga dengan memilih cat rambut. Ga bisa asal milih. Warna sudah pas? Oke, ceklis. Tapi.... aroma dari bahan yang diaplikasikan saat mewarnai rambut juga ga boleh lupa. Selama kurang setengah jam membungkus rambut kita dengan pewarna rambut akan membuat cuping hidung kita lebih peka. Emang tahan kalau pake cat rambut yang mengandung amonia? Pasti enggak.

Beberapa hari yang lalu, saya mencoba pewarna rambut NYU yang ternyata wanginya enak banget, lho. Aromanya fruity, buah-buahan yang segar, bikin saya lapar. Sejak pertama mengoleskan ke pangkal rambut pertama sampai ujung rambut, beralih ke lembaran rambut lainnya sampai selesai saya lalui dengan santai, enjoy tanpa drama menutup hidung.

Seriusan bisa ngecat sendiri di rumah?

Yes, bisa. Cocok kalau mager, atau emang ga ada waktu. Udah gitu budgetnya pun terjangkau pula. Kurang dari dua puluh ribu rupiah saja. Jangan khawatir, dalam setiap kemasan, selain toolsnya lengkap juga ada petunjuk pemakaian. Just in case bingung harus gimana.  

Langkah pertama adalah dengan mencuci rambut seperti biasanya. Setelahnya keringkan dulu dengan bantuan hair dryer sampai setengah kering. Jangan sampai kering betul lho biar pewarna rambut yang akan dioleskan ga kesulitan untuk meresap. 

Dalam setiap box NYU Crème Hair Colour terdapat 1 sachet NYU Colour NYU Developer, satu sisir aplikator, vitamin rambut dan sarung tangan. Jangan gunakan tangan kosong atau kontak langsung telapak tangan. Ini untuk menghindari iritasi yang mungkin timbul pada kulit.


Campurkan NYU Colour dan NYU Developer ke dalam mangkuk. Tumpahkan saja semuanya, ga usah ditakar lagi. Satu box ini cukup untuk sekali pakai.  Awalnya sebelum diaduk seperti warna mustard pucat. Lama-lama warnanya akan berubah. Kalau untuk varian Burgundy dia jadi kemerahan kayak gini.



Untuk rambut saya yang sepinggang ternyata satu pak NYU sudah cukup mewarnai rambut. Sambil nunggu waktunya membilas, saya pastikan semua lembaran rambut sudah diolesi NYU sambil ngaca, untuk lebih memastikan semuanya sudah terolesi sacara rata. Warna rambut belum kelihatan berubah, jadi terlihat lebih pekat kayak lagi dikasih masker rambut biasa. Setelah dibilas dan agak kering, jangan lupa untuk mengaplikasikan vitamin rambutnya juga, ya. Wanginya pun ga kalah enak nih. 

Terus gimana hasilnya?

Cakep. Saya juga memperhatikan warna rambut di dekat jidat. Sebelumnya di situ, ada beberapa lembar rambut yang udah memutih duluan, alias uban. Seharusnya sih seumuran saya belum waktunya lho. Dan taraaa...... tercover dengan baik! Untuk sementara warna rambut saya jadi terlihat berbeda dan terlihat lebih muda hehehe... Kapan-kapan, pengen nyobain warna caramel yang tonenya lebih lembut dan kalem.. 


Saya udah nyoba nih.  Kapan giliran kalian? #IniHidupkuYangNYU