Dibanding para orang bule alias orang barat, orang timur itu punya karakter ga enakan, ewuh pakewuh. Apa ini juga sebabnya bangsa penjajah itu kebanyakan dari Eropa, ya? Kebayang aja gitu kalau ada penjajah ga enakan hihi. *analisa ngarang*

Kalau dipersempit lagi, masyarakat Sunda itu termasuk orang yang punya rasa ga enakan yang cukup tinggi. Ah jangan-jangan saya aja yang gitu. Kalau merhatiin ada juga teman yang punya sifat semacam antitesa, lebih asertif. Kadang saya suka diomelin kalau terlihat ewuh pakewuhnya kumat.
"Jangan gitu dong, Fi."
"Ga gitu juga kali, ah."
http://www.catatan-efi.com/2016/07/ewuh-pakewuh.html

Contohnya nih ketika ada di sebuah acara pameran foto dalam rangka peringatan KAA di sebuah kafe di jalan Asia Afrika ada Kang Emil yang hadir di acara itu. Sebagai warga Bandung yang ngefans sama si Akang ini, saya ga mau nyia-nyiain kesempatan buat foto bareng.

Baca ceritanya di Cerita Dari Awarding Exhbition Wonderlful KAA

Hampir saja kesempatan itu datang. Udah menyiapkan kamera depan dari ponsel saya untuk foto bareng beliau.  Daaan... Jeng jeng jeng.... Seseorang yang posturnya lebih tinggi melakukan over taking, berdiri di sebelah beliau. Si mbak yang nyalip ini juga yang saat itu mendapat giliran terakhir foto bareng. Setelah itu, Kang Emil pamitan dan minta maaf karena harus buru-buri pergi lagi *sedih*. Yaaa meski akhirnya kesampaian juga foto bareng beliau pas nobar film Ada Surga di Rumahmu. Meskipun foto barengnya kayak warga se-RT :).

Baca juga curhatan Tian soal ewuh pakewuh di sini. Hehehe iya, ternyata kami punya perasaan yang sama soal ewuh pakewuh ini.

Andai  punya perawakan lebih tinggi dan berisi mungkin ga bakal kesalip gitu. Eaaaa curhat lagi. Makanya kalau ada acara night sale dan orang-orang berlomba ngudekin item kece kayaknya bakal kalah lagi hihihi. Untungnya saya ga doyan shopping.

Tapi soal ewuh pakewuh buat saya ga cuma berurusan sama body charge alias kontak fisik kayak foto-fotoan sama orang femes gitu. Dalam urusan kerjaan juga saya termasuk orang yang ga enakan.

Contoh gampangnya soal cuti. Saya suka bingung kalau mau ngambil jatah cuti gitu yang udah haknya. Seringnya malah nodong pas ambil cuti. Kalau bilang duluan, males liat ekspresi bos :).

Misalnya besok mau bolos saya ga bilang dulu sama kepala cabang (saya pernah kerja di sebuah perusahaan distributor spare part motor). Besoknya baru deh saya sms beliau bilang ga bisa masuk kerja. Kalau secara verbal suka mati gaya buat ngomong dan males mendapat jawaban beliau, pas di sms gitu saya woles aja diomelin bahaha... Untungnya punya kepala cabang ga baperan. Pas ketemu lagi biasa aja, ga pasang muka jutek atau sengak. 

Lain waktu, saya pernah ga masuk dan bilang sakit atau my body is not delicious alias ga enak badan *grammar maksa ini*. Karena emang ga ke dokter, besoknya saya ga kasih surat pengantar, dong. Jadinya jatah cuti saya kena potong. Ya biarin aja.

Untungnya waktu itu medsos belum segitunya happening. Kebayang dong kalau saya bilang lagi sakit eh ternyata malah lagi di mana gitu hehehe. Pernah lho jatah cuti nya nyisa. Kan sayang tuh ga bisa dikonversiin atau diakumulasiin ke tahun berikutnya. Lagian kalau diakumulasiin juga bakal terulang kayak sebelumnya. Makin mubazir. 

Ewuh pakewuh lainnya juga saya alami waktu kerja sebagai staf tata usaha di sebuah sekolah dasar.  Satu waktu saya pernah cuti 3 minggu karena habis sakit cukup serius yang mengharuskan bed rest. Ya otomatis lah pekerjaan yang tertunda jadi rada menggunung, menanti untuk segera dieksekusi. Biasanya kalau ga dikejar dead line saya suka mau membantu guru yang ga lancar mengetik buat menyelesaikan printilan administrasinya. Dengan kondisi pekerjaan yang overlaping gitu dan ga enak udah 'libur lama' saya sempat bingung gimana caranya buat nolak.

Lucky me. Waktu itu ada Bu Yanti, guru senior yang ngeh dengan kondisi saya. Sama guru-guru yang lain, Bu Yanti ini udah wanti-wanti jangan banyak membebani saya dengan pekerjaan. To me, she is like my second mother. I love you so much, Bu.

"Kasian  neng Efi, belum sembuh bener. Gimana nanti kalau karugrag (sakit lagi)?" katanya.

Mungkin karena ewuh pakweuhnya itu saya jadi tipe orang yang menghindari konflik dan banyak ngalah. Contoh gampangnya ketika pesanan makan saya salah atau ketuker. Suka kagok juga kalau nagih utang, lebih dari sekali ngalah disuruh pindah duduk di angkot -  karena jadi penumpang paling kecil mungil. Meski akhirnya tetep aja nyempil dan harus nahan pegel cukup lama. Padahal mah bayar ongkosnya sama aja, ya? Nasiiib :D

Dalam hal tertentu sih adakalanya sikap asertif saya keluar. Soal pesanan makanan, saya jadi lebih bawel minta ga pake msg dan sambal, sampai harus bilang berkali-kali ngingetin.   Atau ketika  sibuk dan ga mau konsentrasi yang terusik, saya ga mau beranjak dari tempat.  "Ambil atau kerjain sendiri," gitu saya bilang kadang sampai ga noleh saking fokusnya. Dalan kesempatan lain kalau kalau kelamaan nunggu pun menjelma  jadi mahluk yang bawel nanya :).

"Lagi di mana?"
"Cepetan."

Anehnya, saya bisa lebih asertif kalau lagi bad mood. Tiba-tiba jadi punya keberanian buat mempertahankan hak. Duuuh masa sih, harus nunggu keluar bad mood dulu biar bisa jadi seorang yang lebih asertif? 

Kalau sewaktu-waktu mendapati saya melakukan penolakan, ga berarti  lagi tandukan alias bad mood juga, lho. Ada pertimbangan lainnya juga yang membuat saya bilang maaf, ga bisa. Lagian ga enak lho miara perasaan ga enakan alias ewuh pakewuh gitu.
Pernah curhat di Medsos? Kalau ditanya gitu, saya bakal jawab iya. Daaan curhat terbaru itu adalah curhat pagi ini Huehehe. Curhat yang cemen sebenarnya. Disclaimer dulu ah, ga mau asal curhat. Saya orangnya jaim kalau di medsos meski  suka narsis share foto-foto. Kalau curhat pas sakit gitu mah gapapa kali, ya. Ga lebay juga :D  Ceritanya  pagi ini  nyetatus dihajar flu. Obatnya yang paling manjur (secara pribadi lho) ya banyakin makan sama banyakin tidur. Makan obat? Saya udah insyaf ga sembarangan makan obat. Harusnya sih ke dokter, cuma  males hihi.  Soalnya makan obat ga bisa asal glek gitu aja. Apalagi kalau ada antibiotiknya. Duh, serem kalau ga jelas buat apa-apanya mah.

Tapi kelamaan diem terus tidur juga ga betah. Meskipun main tatap-tatapan dengan gadget saat flu kayak gini ga asik juga, mata jadi cepat perih. So, seharian tadi saya lebih banyak buka medsos dan blog dari HP. Gampang kan, kalau udah ga kuat tinggal lambaikan tangan ke kamera, eh bukan tinggal simpen HPnya. Teus tidur-tiduran ayam :)
Dan siang tadi saya  baca postingan blognya Mak Injul tentang Medsos Ajang Curhat. Jadi pengen cerita juga, nih.  Salah satu ilustrasinya blogpostnya, ada dialog Minion yang bikin saya senyum. Kurang lebih seperti ini  kalau diterjemahkan.

+ : Kamu punya facebook?
- : Enggak
+ : Kalau Twitter gimana?
- : Enggak juga
+ : Punya Whatsapp, ga?
- : Enggak

*Kalau saya jadi Minion yang nanya, pengen deh garuk-garukin dinding. Temen gue payah, ga gaul*

+ : Terus kamu punya apa dong? *sambil lelepin tanduk yang udah mau nyembul*
- : Kehidupan!
+ : Bagus! Kalau gitu aku butuh buat Candy Crush!
- : ??!!

Ada yang ga ngerti? :D

Sekitar beberapa tahun yang lalu saya pernah kecanduan game Candy Crush ini. Jamannya awal-awal saya move on dari HP dengan sistem operasi BB ke android (penting gitu ya dibahas? :D).

Selama masih punya 'nyawa' saya bakal terus geber main dan berhenti ketika udah abis. Biasanya harus nunggu sekian waktu biar bisa maen lagi. Cara gampangnya dapat nyawa lebih cepat yang dengan minta sama temen yang sama-sama memainkan game ini, secara aplikasi  Candy Crush ini bisa terhubung dengan Facebook. Nah, kalau ada yang ga mudeng kenapa si Minion minta kehidupan sama temennya, ya seperti ini latar belakangnya (halah).

Itu sih dulu, saya udah uninstall aneka game yang dibenamin di smartphone. Mulai dari si Candy Crush sampai Angry Bird, Dora Emon, Farm Ville  atau game apalah apalah yang pernah saya mainkan. Jadi kalau ada yang minta ke saya semacam nyawa gitu juga via facebook ya maaf. Bukannya saya sombong tapi emang udah ga main lagi.

Begitu juga ketika saat ini  orang-orang heboh dengan game Pokemon Go. Saya termasuk yang ga kekinian.  Ga memainkan game yang membuat pemainnya harus hunting ke luar rumah (cmiiw). Aslinya saya ini anak rumahan, lho :D Kalau udah betah di rumah bisa betah stay tune seharian atau berhari-hari. Apalagi kalau lagi bokek *LOL*

Ga antipati  sama yang ikutan heboh dengan game itu. Toh ga ngeganggu waktu saya, kan? Lain cerita kalau ada yang minta  nemenin berburu Pokemon, ya maaf. Sayanya ogah :) Pernah rada  gimana gitu pas baca share atau broadcast yang bilang Pokemon itu dari bahasa Syriac yang katanya berarti Aku Yahudi. Jaman sekarang gini, apapun bisa  cepat viral, mau kontennya positif atau negatif. Mau yang curhat atau pamer. Termasuk soal hoax ini.  Pemahaman orang kan beda-beda. Lingkaran pertemanan di facebooknya juga bisa berpengaruh. Ada yang main share itu karena mungkin niatnya pengen mengingatkan tapi lupa buat check richeck. 

Ngomong-ngomong soal hobi,  saya jadi amaze juga pas baca koran kemarin ketika seorang mahasiswa asal Surakarta yang menghabiskan 25 juta rupiah berburu Pokemon sampai ke Brasil.  Segitunya! Buat saya itu duit ga sedikit, tapi buat yang hobi banget mungkin soal lain. Kalau udah suka mah ga itungan. Sama halnya dengan teman-teman yang heran kenapa saya mau-maunya aja nonton 22 orang rebutan bola dan cerita di status FB :D

Dari medsos ini saya ketemu teman yang minatnya sama, yang kalau nge-chat di WA atau telegram dan nekan tombol send ternyata bisa ngetik hal yang sama,  yang statusnya bikin saya berkerut kening karena ga ngerti topik film-film Koreanya yang saya ga mudeng sama sekali. Heuheu... Icoel, Erry, Tian dan siapapun kalian yang suka nonton Lee Min Ho dan kawan-kawan, haiiii *Dadah-dadah*

Baca ini ya: Kenapa Blogmate

Sedikit balik lagi sama game, beberapa waktu lalu saya pernah install aplikasi tahu bulat di HP.  Hasilnya? Ga nge-freak karena kurang chalengging (halah). Akhirnya malah dimainkan ponakan saya biar pas saya pake paket reguler ga bikin kuota jadi tekor. FYI, ponakan saya ini seneng banget nonton youtube princess ala-ala Frozen, Lego, Barbie dan semacamnya. Kalau gamenya males maenin, tahu bulat versi realnya masih doyan. Enak buat jadi cemilan soalnya hehehe.

Mau tau cara irit kuota nonton Youtube? Cara Nonton Video Youtube Tanpa Kuota

Dari medsos ini saya jadi belajar banyak hal. Bukan hanya update status, unggah foto atau share info aja.  Dengan bersosial media, kita jadi bertemu dengan banyak orang dengan berbagai latar belakang. Ya wajar lah kalau ternyata kita bisa berbeda  selera, hobi sama pendapat. Kalau HPnya pintar, usernya mestinya lebih pinter, dong. Iya, ga? Beda pendapat atau hobi ga berarti harus memutus silaturahmi.

Update-an blog yang random emang. Sama randomnya dengan update-an status di Medsos. Tapi itu yang bikin hidup jadi penuh warna. Kan bosen kalau baca status   kayak punya saya mulu yang ga jauh-jauh dari  bola, musik-musik jadul dari era 90's, salad atau smoothies misalnya :)
Tanya dong, dalam setahun berapa kali sih ngalamin HPnya ngehang?  Pasti pernah, kan? *sok tau*  Syukur-syukur sih kalau ga ngalamin. Sekitar dua bulan yang lalu HP saya sempat ngehang. Ga bisa diapa-apain. Bete, sih. Tapi mau gimana lagi? Mau ga mau saya reset factory aja dengan konsekuensi file foto di galeri yang tersimpan di HP terhapus. Hiks hiks

http://www.catatan-efi.com/2016/07/Tips-agar-smartphone-tidak-mudah-hang.html
Sebenarnya ga mesti bete gitu kalau semua file foto saya simpen di memory card. Tapi yasud lah, salah saya juga lupa ga balikin setingan penyimpanan memori foto dari internal ke eksternal. 

Setelah direset, HP saya jadi tampak kinyis-kinyis, kayak baru unboxing gitu muahaha... Performanya jadi wusss wusss. Iya lah, karena  aplikasi yang bukan bawaan dari vendornya terhapus. Makanya memorinya luas pake banget.  

Setelah install ulang  ngebalikin aplikasi andalan kayak Phonto, PicsArt, Hawa, Spotify, Uber Twitter dan beberapa lainnya termasuk aplikasi chat, beberapa grup di WA dan Telegram pun muncul lagi.

Nah, ngomong-ngomong soal grup chat,  kadang yang satu ini juga bisa jadi pencetus HP jadi ngehang. Apalagi kalau grup chatnya super duper aktif.


Ada cara lho untuk menyelamatkan HP dari tragedi hang yang nyebelin itu. Setelah kejadian ngehang nan menyebalkan, saya mulai insaf dan lebih rajin melakukan beberapa hal.

Clear chat

Saya punya banyak grup chat dengan karakter penghuni (((penghuni))) yang bervariasi. Ada yang grup chatnya biasa aja, ramenya kadang-kadang atau bawel warbiyasah kayak grup chat teman-teman SMP.
Kirain setelah reunian bakal hening. Taunya tetep aja rame, terutama malam karena siangnya sebagian besar kerja. Tapi tetep aja di jam-jam tertentu notifikasinya cukup riuh juga.
   
Ceritanya ada di sini Reunian di Grup Chat

Entah kenapa, di grup chat teman-teman SMP itu saya sering jadi objek becandaan. Jadi suka gatel buat melakukan revans  hehehe... Pundung? Ga lah, tetep bales dengan cantik dan elegan. Pernah ditinggal setengah aja sudah meninggalkan  hampir 100an chat. Atau teman yang lain pernah off dulu koneksi internetnya dalam dua hari. Saat dinyalakan lagi, muncullah 1600 chat. Ga bapak-bapak, ga ibu-ibu di dalamnya pada bawel :D  So, secara berkala saya suka melakukan aksi bersih-bersih. HP pun bisa kayak Hayati yang lelah dibebani memori yang tersimpan.

Backup Chat

Gimana kalau ada chat yang penting?  Untuk yang satu ini,  nge-back up via email. Jadi setelah chatnya  disave via email, saya bisa leluasa dan santai aja untuk menghapus chatnya. Pernah tuh beberapa waktu lalu  mengikuti kelas belajar bahasa Inggris via WA. Karena ada beberapa materi penting yang sayang banget terhapus, makanya kudu diamankan.
http://www.catatan-efi.com/2016/07/Tips-agar-smartphone-tidak-mudah-hang.html

Berbeda dengan grup chat, kalau chat personal one on one kan bisa langsung didelete langsung tanpa menghapus teman dari daftar kontak. 

Cek Galeri

Salah satu hal yang bikin memori HP jadi sempit dan jadi lemot adalah terlalu penuhnya file yang tersimpan. Kalau udah gini, selain bikin lemot HP, pas update aplikasi juga bisa gagal. Coba deh cek, galeri di folder grup Whatsapp. Gambar atau foto yang dishare di sini juga bisa menuhin memori.

Kalau ada yang penting, amankan dulu fotonya dan pindahkan ke tempat lain. Bisa ke google drive, usb, atau laptop. Paling sering foto yang saya minta itu biasanya buat diunggah ke blog atau medsos lainnya.

Sementara itu foto yang berasal dari grup Telegram sih aman-aman aja. Dia ga bakal ngabisin ruang di memori HP atau memory card karena secara otomatis tersimpan di cloud. Baru menuhi HP kalau kita tap fotonya agar tersimpan di HP. Sisi asik lainnya Tele, ukuran aplikasinya ringan tapi emang bikin nafas batre cepat kelar :D. Well, nothing perfect
http://www.catatan-efi.com/2016/07/Tips-agar-smartphone-tidak-mudah-hang.html
Dibalik foti kece ada cerita pose-pose gagal yang malesin kalau dishare hehehe makanya hapus aja, ga usah mikir lama. 
Selain folder folder foto yang berasal dari chat, jangan lupa juga cekin folder foto atau video dari kamera, share blue tooth dan sebagainya. Kalau saya nih, dibalik setiap foto-foto yang suka saya unggah ke medsos kayak facebook, path atau ig, mesti ada foto atau pose lain yang fail, ga share-able banget lah.

Kalau lagi santai pasa cekin memori yang mulai sempit, saya buru-buru buka folder kamera dan mengahpus foto-foto yang enggak banget. Semacam pose yang sayanya merem (sementara yang lainnya posenya kece), anglenya ga pas, ngeblur lah atau ini nih... udah kece maksimal tiba-tiba teman di belakang kita memasang dua tanduk di belakang kepala. Kesannya kayak demon gitu :D 

Last but not least, kalau ada aplikasi yang ga penting dan jarang banget dibuka mending hapus aja. Sayang aja dipiara tapi ga pernah dibuka. Kasian, dia jangan diphpin karena ga pernah dicolek :P.

Saya juga udah ngehapus aplikasi game. Selain biar memori lebih luas juga udah ga mau addict. Waktu jaman-jamannya Farm Ville sama Candy Crush ngehits, saya suka keasikan nguplekin dan membuat pekerjaan lain jadi terbengkalai. Halah, kok curhat, sih?

Ini cara saya agar HPnya aman sentosa dan terbebas dari ancaman ngehang yang ngeselin. Cara kalian gimana?




Seseruan Aerial Yoga di Sitara Studio Bandung - Yoga. Kalau mendengar kata yang satu ini, bayangan yang membenak di kepala saya adalah pose yang ekstrim dan riskan, tapi juga bikin penasaran. Suka amaze aja kalau lihat pose-pose yoga, melihat tubuh yang terlihat lentur dan enjoy memeragakan pose seperti head stand,  menekuk kaki dan tangan yang bisa bikin saya meringis. Duh, patah enggak ya itu persendian?

Kengerian saya akhirnya terjawab juga. Ini adalah kali keduanya saya ber-yoga tia. Sebelumnya, menjelang puasa kemarin saya mengikuti yoga di sebuah mall, minggu kemarin saya barengan teman-teman blogger Bandung mencoba nomor baru dalam yoga, Aerial Yoga. Yoga yang satu ini termasuk jenis yoga modern yang melibatkan properti semacam selendang atau dikenal juga dengan hammock.

Baca juga pengalaman yoga pertama kali bersama KEB Bandung
 
http://www.catatan-efi.com/2016/07/seseruan-ariel-yoga-di-sitara-studio-bandung.html
kolase berbagai pose di kelas Aerial Yoga
Sebelum menjalani kelas Aerial Yoga ini, kami udah diwanti-wanti kalau 2 jam sebelumnya jangan makan dulu. Just in case nantinya sebagian pose yang dilakukan bisa memancing mual dan muntah. Duh, masa pas yoga jadi muntah? Ga dong. Nahan lapar 2 jam situ sebentar,  kok. Kuat lah.

Seperti olahraga lainnya,  untuk melakukan pose-pose yang challenging ini juga ga ujug-ujug.  Ada beberapa gerakan pemanasan yang dipandu oleh Instruktur Pak Gito yang dibantu oleh dua asistennya. So, jangan khwatir, ya. Everything is under control, meski saya jadi satu-satunya peserta yang sempat kejungkel :P. Itu pun gara-gara saya salah memposisikan swing atau hammock malah di perut. Padahal harusnya diletakan di depan kandung kenih. Well, kita belajar dari kesalahan, kan? Hehehe... Sakit? Ga seberapa, malunya itu lho :D Nah salah satu pemanasannya seperti ini.
http://www.catatan-efi.com/2016/07/seseruan-ariel-yoga-di-sitara-studio-bandung.html
Pemanasan dulu
Gimana dengan pose yang ini?  Asik juga, 'tensi ketegangannya' udah mulai naik level. Perhatikan letak hammocknya.
http://www.catatan-efi.com/2016/07/seseruan-ariel-yoga-di-sitara-studio-bandung.html
ini juga salah satu pose awal yang asik. 
Jangan khawatir soal berat badan. Soalnya propertinya sudah dirancang bisa menahan beban maksimal 200 kilogram! Jadi bukan hanya karena saya kecil mungil bisa 'nyantel' asik kayak gini.

Please note,  bahan yang dipakai untuk swing ini tentu beda dengan kain biasa. Jangan samakan dengan kain biasa yang suka dipake nimbang balita di posyandu itu, lho. Bisa-bisa kalau maksain jadi robek, dan menyebabkan cedera. Duuuh, jangan nekat, Cyiin...
http://www.catatan-efi.com/2016/07/seseruan-ariel-yoga-di-sitara-studio-bandung.html
Pola dan warna matrasnya lucu-lucu :)
Dengan durasi selama satu jam, perlahan-lahan kami diajari  pose-pose lainnya. Sambil menahan geli deg-degan, kami tetap mengikuti arahan dari instruktur.  Otot-otot tubuh terasa ketarik dan tetesan keringat mulai menetes. Cape, sedikit pegal tapi seru. 
http://www.catatan-efi.com/2016/07/seseruan-ariel-yoga-di-sitara-studio-bandung.html
Yeay, bisa!
Ini juga:
Aliran darah dipompa ke kepala, walhasil muka saya jadi kelihatan agak merah
http://www.catatan-efi.com/2016/07/seseruan-ariel-yoga-di-sitara-studio-bandung.html
Berbagai pose yang dicoba oleh para Blogger Bandung yang dipandu insruktur
Gimana tertarik, kan?  Kalau kamu tinggal atau lagi di Bandung, datang aja ke studio yoga di Bandung yang beralamat di komplek Holis Regency Blok C-51 Bandung. Patokannya biar ga bingung, tidak jauh dari jembatan tol Holis, sekitar 300 meteran setelahnya (dari arah Puskesmas Cibuntu). 
http://www.catatan-efi.com/2016/07/seseruan-ariel-yoga-di-sitara-studio-bandung.html
pilih kelas mana?
By the way ber-yoga ria bukan cuma mengikuti tren atau ikutan kekinian saja, lho. Seni olah tubuh yang diadaptasi dari India ini mempunyai tujuan untuk membantu mencapai hidup yang lebih  berkualitas dengan kondisi tubuh yang sehat, stamina yang kuat,  kondisi kulit yang bagus dan  awet muda serta  memberi sugesti  positif dan attitude yang baik. Makanya yang dari awal saya tidak membayangkan bisa melakukan pose-pose tadi, ternyata bisa melakukannya. 

Selesai  berakrobat dan bergelantungan ria dengan bantuan selendang biru, tidak lupa juga kami melakukan cooling down dengan olah nafas yang teratur, mengondisikan seluruh anggota tubuh dalam keadaan rileks di dalam selendang itu (iya, beneran kayak bayi dalam buaian gitu). 

Kalau dilakukan dengan teratur, Aerial Yoga yang berkembang sejak tahun 2005 ini punya banyak manfaat bagus untuk kita yang menginginkan postur tubuh lebih baik. Punya tubuh yang mungil kayak saya bisa jadi terlihat lebih tinggi karena tulang punggung jadi lebih  tegak, juga meluruskan tulang-tulang lainnya seperti tulang kaki yang bengkok,  mengikis lemak dan memadatkan otot sehingga tubuh jadi tampak lebih ramping walaupun jarum timbangan atau layar digital timbangan tetap menunjukan angka yang sama. Selain itu, Aerial Yoga juga membantu kita lebih mudah dan enak tidur, cocok juga buat yang mengalami keluhan insomnia.

Baca juga Penyakit Insomnia dan Cara Mengatasinya

Selain kelas Aerial Yoga,di Sitara Studio  masih ada kelas lainnya seperti berikut:

Hatha Yoga

Yoga yang satu ini ditujukan untuk latihan penguasaan badan. Saat menjalaninya dilakukan dengan tenang sambil bermeditasi dengan gerakan yang harus presisi.

Acro Yoga

Jenis yoga yang satu ini lebih menekankan pada unsur akrobatik, biasanya dibutuhkan partner atau pasangan untuk melakukannya. Pernah liat foto atau videonya di medsos kayak instagram, kan?

Power Yoga

Hampir sama dengan Hatha Yoga, namun lebih fokus pada gerakan yang presisi, dilakukan secara simultan dan nyaris tanpa jeda. So, siapakan stamina ekstra agar ga kehabisan tenaga selama mengikuti kelas ini.

Belly Dance

Mungkin kalau mendengar istilah yang satu yang terbayang dalah tarian perut ala-ala gurun pasir seperti yang dinyanyikan Ahmad Albar dulu. "Sakia Sakia... penari gurun pasir ternama... *halah* Di sini, Belly Dance sudah dimodifikasi, jadi feelnya ga aduhai gitu karena lebih menitikberatkan pada aspek cardio.Saya sempet ngobrol sama Koko yang perform ini. Belly Dance bangus dan direkomendasikan buat bumil,lho.

Fun Dance

Kalau suka dance, cocok deh ikut kelas ini. Tetap asik mengikuti kelas yang mengombinasikan tarian modern dengan gerakan aerobik.

Zumba

Seni olah tubuh yang satu ini juga lagi banyak peminatnya dan cukup ngehits. Tertarik ikutan? Sambil fitness, kita juga bisa ngulik gerakan tarian khas ala Amerika Latin semacam Tango dari Argentina, Samba dari Brasil, Plena dari Puerto Rico), Mambo dan Cha Cha Cha dari kampung halamannya Fidel Castro alias Kuba, atau Merenque khas Republik Dominika) serta Salsa, tarian yang lahir di Amerika namun sarat dengan sentuhan budaya Amerika Latin.

Aerobik

Ga usah diceritakan panjang lebar lagi, ya. Pasti udah pada familiar. Sambil mengikuti senam kebugaran modern dari instruktur, selama kelas berlangsung akan diiringi irama musik yang dinamis, cepat dan terukur.

Muay Thai

Istilah lain dari kick boxing, sebagai olahraga bela diri yang populer ala Thailand. Kalau di Sitara Studio, Muay Thai lebih bernuansa body combat dan penekanan pada aspek kardio, yaitu senam yang gerakannya terinspirasi dari material art. Jadi bukan ditujukan untuk muay thai ini bukan dimaksudkan untuk gagah-gagahan, ya.

TRX

Merupakan singkatan dari Total body Resistance eXercise. Masih merupakan jenis fitness dengan bantuan properti tali khusus (talinya berbeda dengan tali yang digunakan untuk aerial yoga) yang teksturnya lebih tebal, lebih panjang dan tentunya lebih kuat. Bedanya dengan Aerial Yoga, pada TRX menggunakan tali minus swing (hammock) dengan gerakan tanpa henti seperti yoga,alias HIIT (High Intensity Interval Training).

Aerial Fit

Dibanding TRX, yang satu ini lebih enteng, tidak terlalu cepat dan masih memiliki jeda waktu untuk beristirahat. Direkomendasikan untuk peserta berusia 45 tahun ke atas.

So, sampai ketemu di Sitara Studio. Nameste.
Make Up Andalan - Coba tanya deh, apa sih cita-cita sebagian wanita? Sebagian lho, mungkin ada yang beda, ya? Hehehe.. Nah, kalau saya bilang tetep cantik (masa ganteng), punya dompet tebal biar bisa  belanja dan langsing (meski banyak makan), siapa yang membantah? *greening*

Baiklah, kita abaikan dulu dua hal terakhir. Kita bahas soal cantik aja, ya. Soal ini sih relatif, juga.  Ga dipungkiri, kita suka merasa kagum atau envy kalau lihat perempuan yang cantik dengan dandanan yang kinclong. Perlu budget gede emang buat perawatan atau dandan. Tapi buat saya, enjoy aja soal itu mah. Sayang juga kalau harus beli kosmetik yang pada mehong *keukeupin dompet erat-erat*

Kalau harus dandan komplit, saya masih cetek banget. Kecuali kalau udah dipaksa buat dimake over, ya  ga nolak hehehe. Soalnya kalau coba dandan sendiri,  masih banyak banget failnya. Pernah tuh, nyobain touch up alis dengan pensil alis. Hasilnya? Buru-buru bersihin lagi. Ih, kok kayak Shin Chan, sih? *LOL*

Makanya kalau centilnya lagi kumat, bisa pake eyeliner, maskara dan blush on. Kalau ke kondangan atau acara tertentu aja itu juga. Selebihnya lebih nyaman dengan dandan minimalis aja. Cukup bedak dan lipen aja. Foundie alias foundation juga seperlunya,  jarang malah.

seperti ini nih, kosmetik yang suka saya pake.
http://www.catatan-efi.com/2016/07/make-up-andalan.html
Tools ngeleneong wajib yang simpel buat dipake setiap hari alaala saya
Itu peralatan ngelenong yang basic banget. Bangun pagi, saya ga cuci muka dengan sabun muka. Kulit wajah yang kering bisa tambah kering kalau keseringan dicuci, tapiii kalau malam hari saya selalu cuci muka. Iyes, cukup sekali.

Kalau di rumah aja,  ga ke mana-mana, cukup pake krim muka, alias nutri cream yang udah setahun belakangan saya pake. Nah, kalau ke luar, baru deh,  pake tabir surya dan bedak tabur.

By the way, kalau make up andalan Tian blogmate saya bisa dikepoin juga. Baca aja, Make Up Andalan Ala Tian
http://www.catatan-efi.com/2016/07/make-up-andalan.html
Krim andalan saya. Produk klinik kecantikan tapi murah, lho
Bedak taburnya yang sekarang saya pake adalah merk Botanica. Ringan dan menempel dengan baik di muka. Sponnya juga oke. Ga usah beli lagi spon atau kuas. Biar ga berceceran dan wadahnya tetep mulus, dus kemasannya tetep saya keep. Just in case ada sesuatu yang tumpah atau beleber, atau nutupnya kurang rapat, bedak saya tetap aman dan ga ngotorin tas atau perintilan lainnya di tas.
http://www.catatan-efi.com/2016/07/make-up-andalan.html
Bedak ini receomended, ga mengandung paraben dan murah pula.
Then, untuk sentuhan akhir  ada lip balm dan lipstick. Yang stiknya item itu adalah merk Silky Girl. Warnanya nude. Lupa kodenya, soalnya udah pudar.  Saya juga lagi suka lipstick keluaran Wardah. Sepintas lihat warna pinknya bisa bikin keder, takutnya ga cocok dengan warna kulit, ga nyambung atau hare-hare kalau kata urang sunda mah. Eh, tapi pas dicobain, ternyata oke, lho.  Waktu beli lipstick ini  barengan Tian. Awalnya sempet milih warna nude lagi, tapi dipikir-pikir pengen coba warna lain. Lucky me, ternyata lipstik Wardah  Matte Lip Cream 04 ini lagi langka.  Entah kapan lagi bisa re-stock. 
http://www.catatan-efi.com/2016/07/make-up-andalan.html
Pake ini biar bibirnya ga kering
http://www.catatan-efi.com/2016/07/make-up-andalan.html
Lipstik yang lagi nge-hits jua. Cuma 50 ribuan kurang dikit
Dulu pas lagi heboh lipstick Purbasari yang murce marice itu saya ga kebagian (sampai sekarang). Sempat coba hunting ke toko kosmetik Mahmud di sekitaran Istana Plaza itu, ternyata lagi kosong. Sempet terperangah waktu nanyain stok lipstik ini sama mbak SPGnya yang ngejawab dengan nada  rada jutek. Mungkin si mbaknya lagi gedek karena kebanyakan yang nanya :D  Ya udah lah, woles. Kan, udah nemu yang ga kalah kecenya dan murah pula.  Ah ya, lipstik Maybeline yang dipake Dian Sastro di AADC  2 itu juga masih  bikin penasaran. Dasar lapar mata, ya. Yang ini belum abis lho, Efiii...

Ngomong-ngomong soal lipstik, sebenarnya dari jaman kuliah udah pake. Cuma waktu itu saya maen safe, pake warna bibir. Jadinya keliatan, kayak ga pake. Sekalinya pake yang gonjreng malah ditumbenin. Dooooh -_-. Dari dulu kaliiii ah.

Last but not least, cermin mungil juga perlu dibawa.  Kalau abis solat dan di musala ga nemu cermin, saya ga kelimpungan pas touch up lagi. Kadang tersedia juga cermin besar kayak di musalanya BIP.  Cuma kalau lagi pas penuh-penuhnya males juga umpel-umpelan ngaca di sana. Nah, kalau bawa cermin sendiri kan asik. Tinggal cari pojokan yang pas buat melipir buat bedakan lagi sama rapiin hijab. 

Jadi seperti ini penampilan saya setiap hari kalau jalan. Simpel aja, tapi tetep oke, kan? Modalnya cuma krim muka, bedak dan lipstick.
http://www.catatan-efi.com/2016/07/make-up-andalan.html
Foto asli, no filter ini :)
Biar tetap terorganisasi dengan rapi di tas, baiknya kosmetiknya juga di simpan di kantong kecil yang terpisah. Jadi ga nyempil-nyempil di buku  atau bawaan lainnya di tas. 
http://www.catatan-efi.com/2016/07/make-up-andalan.html
Biar lebih rapi, kemas kayak gini, yes
Nah, gimana kosnetik harian andalan kalian? Cerita dooong.
Reunian di Grup Chat - Biasanya selain silaturahmi, lebaran juga jadi ajang reunian dengan teman lama. Entah itu teman sepermainan masa kecil, gank waktu sekolah atau lingkaran pertemanan yang lebih besar. Teman SMP, SMA atau kuliah.  Saat bulan puasa ramai dengan ajakan bukber, belum tentu semuanya bisa bergabung. Rempong harus masak lah,  ga ada exit permit atau malas macet-macetan. Well, ga semua orang punya kondisi yang sama, kan?

Menjelang Ramadhan kemarin berakhir, sahut-sahutan di media sosial facebook akhirnya mengantarkan saya dan teman-teman SMP berkumpul lagi secara virtual di grup chat WA.  Wiih, ga nyangka. Seru grupnya! Belum sebulan terbentuk, membernya sudah hampir 50an. Efek kangen lama ga ketemu, ternyata membuat grup ini ramai dengan obrolan yang kadang random, ngikik bersama mengenang kekonyolan saat masih berseragam putih-biru, atau fokus dengan satu topik *tapi tetep aja terdistraksi dengan obrolan 'forum dalam forum'* Tipikal obrolan grup ini mah, huehehe...  No wonder, kami udah lulus 22 tahun silam *pamerin KTP ah*

Selain kangen-kangenan, grup ini juga jadi ajang informasi lainnya. Saling berkabar teman yang sudah lama hilang kontak, kadang merayunya untuk bergabung dalam grup sampai jadi ajang promosi usahanya.

Yang punya bisnis jual beli mobik, talent scouting, mobil, kafe, counter hp dan aksesorisnya, guru, katering, butik, atau profesi lainnya bisa saling promosi atau membuka channel baru. Jadi ada manfaatnya dong menyambungkan silaturahmi.  Setuju, yes?
Sebagian alumni yang bisa datang nguumpul. Nex, kita bkin reunian lebih gede alias reuni akbar, yes? Credit Photo: Acep/Nia
Belum banyak yang datang. Bisa lebih puas ngemil duluan :D Credit Photo:Acep/Nia
nyimak obrolan sambil ngemil. Sesekali ngintip HP, cek panggilan dari rumah Credit Photo:Acep/Nia
Ngobrol di grup aja? Enggak lah. Kami juga ketemuan alias kopi darat, reunian kecil. Pengennya sih semua anggota di grup datang. Lagi-lagi waktunya ga ada yang cocok. Tapi The Show Must Go On. So, kami tetep ketemuan bersilaturahmi. Abaikan diet, abaikan penampakan fisik yang udah ga kece seunyu jaman SMP dulu, jauh, deket, dibelain. Malah kami sempat skype-an dengan teman yang tinggal di luar negeri. Seruuuu.

O, ya meeting pointnya di rumah teman se-smp juga. Kebetulan sekali, pasangan tuan rumahnya sama-sama alumni seangkatan. Again, ini contoh real kalau jodoh ternyata bisa dari teman sekolah *jangan nanya soal yang sama saya. Belum bisa jawab*
Saat medsos yang dibenamkan di gadget bisa membuat sebagian besar dari kita anteng nguplekin fitur-fiturnya, membuat yang dekat terasa jadi jauh, media sosial seperti FB dan grup chat WA ternyata bisa membuat yang jauh terasa jadi dekat.
Baru teman-teman SMP saja  yang sudah terkoneksi lebih dekat, ini pun kami masih bergerilya, lho. Mencari kawan lama, menelusuri yang masih terhubung untuk bergabung dan kangen-kangenan atau obrolan apalah apalah di grup chat.

Dengan slot maksimal 257 peserta kayaknya cukup menampung semua teman satu angkatan. Ya, kalau semuanya terangkut dan dijejalkan ke grup sih seneng aja. Mungkin ga, ya? Dikurangi teman-teman yang sudah meninggal kayaknya ga akan cukup untuk menampung total teman satu angkatan 300an lebih. By the way kalau punya teman sekantor, teman jalan atau sodara yang ternyata alumni SMP 25 Bandung yang lulus tahun 1994 please, let us know. Kasih tau dia, atau mereka kalau udah ada grupnya di Whatsapp, ya.Semacam tali kasih versi online gitu :D

Pengennya sih dengan teman-teman SD, SMA dan kuliah se-angkatan juga terhubung lagi. Soal semakin banyak kontak yang masuk list di phone book atau daftar grup chat semakin banyak ya, gapapa. Senang aja, kok. Tinggal rajin aja dan teratur membersihkan chat dan menghapus media yang dishare, biar HPnya ga ngehang karena kepenuhan.

Ini cerita saya dengan teman-teman lama yang ketemuan di grup chat. Kalian gimana?


Jangan Takut Menjadi Juara - Harusnya postingan saya ini tayang hari senin kemarin, beberapa jam setelah tayangan final Piala Euro udahan. Tapi paginya saya ngantuk dan sempet  kruntelan lagi, biar ga ngantuk pas reunian bareng teman SMP menjelang siang kemarin hehehe. Gapapa ya, saya cerita sekarang. 

Idealnya, di atas kertas Perancis itu lebih diunggulkan sebagai calon juara. Bandingkan deh dengan Portugal yang lolos ke final dengan catatn kurang meyakinkan. Lolos ke babak Perdelapan final pun bukan sebagai pemuncak grup atau runner up. tapi  sebagai posisi ketiga terbaik. 
http://www.catatan-efi.com/2016/07/jangan-takut-menjadi-juara.html #JuliNgeblog day-12
Photo credit: 101goals.com
Dengan formasi anyar pembagian grup terbaru di turnamen antar negara benua biru itu, jumlah peserta memanng jadi lebih banyak. Kalau sebelumnya hanya meloloskan 16 tim dari kualifikasi yang berlangsung, untuk kali ini menghadirkan 6 grup dengan 4 grup peserta. Untuk menghadirkan 16 negara di fase berikutnya ga cukup hanya meloloskan  juara dan runner up grup. Makanya, diambil 4 tim posisi ketiga agar formasi 16 besar terpenuhi. Dan Portugal ini termasuk yang 'beruntung' lolos, meski tidak pernah menang dan selisih gol yang impas. Kalau boleh pinjem istilah ekonomi itu BEP alias break event point hehehe. Dari segi produktivitas sebenarnya sama saja. Masing-masing menceploskan 4 gol tapi Perancis cuma kemasukan satu gol saja.

Ada kalanya sejarah berulang.  Kadang kita melupkan hal kecil ketika orang lain lebih ramai menjagokan tim lain. Tahun 2004, 12 tahun yang lalu, Portugal ada di posisi yang sama dengan Perancis. Tampil di final sebagai tim unggulan, menghadapi tim Yunani dengan nama-nama khas yang nama akhirnya identik kadang bikin lidah kepeleset menyebut nama-nama pemainnya itu. Portugal gigit jari. Belum lagi ada aksi 'penonton sinting' yang menerobos lapang dan mempermalukan Luis Figo.   Selebrasi yang disiapkan untuk merayakan juara, malah  dinikmati Yunani, bukan Portugal. By the way, waktu iu saya nitipijn'revans' sama Portugal, karena Republik Ceska dibuat  angkat koper duluan oleh Yunani :D 

Di Euro 2016 ini, saya ga punya tim unggulan yang saya jagoin sejak fase grup. Apalagi kan, turnamen sekarang berbarengan dengan bulan puasa.  Duh, jangan sampai belain nonton  terus ketiduran dan ga sempet sahur. Nonton mah sesempetnya aja. Kadang pas giliran nonton malah dapet laga yang terasa garing.

Lucky me, pas final itu saya bisa bangun daari awal laga. Ngambil posisi senyaman mungkin, sambil nonton, saya membuka twitter, di mana sahut-sahutan saat final ini lebih seru dibanding facebook. Dengan hashtag

http://www.catatan-efi.com/2016/07/jangan-takut-menjadi-juara.html #JuliNgeblog day-12
credit: Skysport.com
Sempet ikutan galau juga pas lihat Ronaldo melempar ban kapten dan mengacungkan dua telujuk di atas kepala sambil memutarnya, sebagai isyarat menyerah, minta pergantian pemain. Ekspresi sedihnya bikin  jadi pengen pukpukin dia hehehe. Ya ga mungkin  juga saya pukpukin dia. Bukan muhrim :D

Mestinya nih, ketika seorang pemain bintang keluar, ga bisa melanjutkan permainan karena cedera, kena akumulasi kartu kuning atau melakukan pelanggaran berat berujung kartu merah, secara psikologis bisa memengaruhi mental teman-temannya. Skema permainan jadi acak-acakan, konsentrasi yang buyar dan tim lawan mudah sekali menghajar dengan hujan gol.

Tapi ternyata dini hari kemarin itu tidak terjadi. Saya setuju banget dengan komentar Ibnu Jamil, presenter siaran malam itu yang bilang gini:

Jangan takut menjadi juara tanpa kehadiran seorang bintang.
Daaaan, Portugal membuktikannya. They did it.
http://www.catatan-efi.com/2016/07/jangan-takut-menjadi-juara.html #JuliNgeblog day-12
Saya suka menonton mobilitasnya Joao Mario, aksi gemilang kiper Portugal Rui Patricio yang berjibaku menghadapi gempuran Griezmann dan kawan-kawan. Asiknya lagi duel Euro kemarin ini berjalan dengan apik, nyaris ga ada ribut-ribut antara dua kubu dan saling intimidasi dengan tatapan tajam, saling dorong atau rutukan  kalau  duel berjalan dengan tensi yang tinggi.

Yang saya salutin juga adalah meski sempat menangis, Ronaldo tidak patah arang. Pemain Madrid yang juga jadi ayah angkatnya Martunis, korban yang selamat dari musibah Tsunami kemarin ini terus menyemangati teman-temannya. Meski terpincang-pincang ikut menyemangati teman-temannya dari sisi lapang. Kapten tim yang keren!

From tears to tears. Ini salah satu komentar host dari Euro sana. Kalau sebelumnya Ronaldo menangis tidak bisa melanjutkan pertandingan final malam itu, akhirnya Ronaldo kembali menangis bahagia karena bisa mempersembahkan trofi juara untuk negaranya.  Yang bikin Ronaldo nangis di awal pertandingan ternyata malah nangis belakangan. Saya setuju banget ama cuitan Kang Maman di twitternya hehehe. Fotonya epic banget, lah. Nih anak yang ngusapin layar tv gemesin banget.
Moral storynya? Selama wasit belum meniup peluit akhir, saat semuanya teras berat untuk dilalui, kdang dalam keadaan terdesak, potensi terbaik yang kita miliki akan mencapai klimaksnya. Kadang kita keder dulluan melihat orang lain atau kompetitor yang lebih unggul.Tapi percayalah, Tuhan punya skenario lebih indah yang tidak pernah kita bayangkan.  Jangan pernah menyerah.

 Saya lagi nunggu seorang teman di sebuah area di sebuah mall terkenal di kota Bandung. Lalu, sesuatu membuat saya mengalihkan perhatian.
 Sok s**h, A****g, maneh..... Bla bla bla..."
Hari itu masih waktunya libur lebaran. Banyak orang yang wara-wiri di mall, sekadar window shopping, makan di luar atau nonton film.

Umpatan tadi itu mengagetkan saya. Reflek, saya tolah toleh mencari sumber suara yang memuat ungkapan yang sumpah ga enak banget didengar, ditambah dengan intonasi yang kasar, dan mengiris hati.

Seorang wanita sedang mengomel, di sisinya seorang anak laki-laki usia 7 tahunan berjalan sambil menyeret troley bagnya yang setengah terbuka. Merek keluar dari area 21 Cineplex, mbak atau ibu ini saya taksir usianya sekitar 40an awal.

Salah satu lengannya mendorong punggung bocah malang yang sebenarnya punya tampang menggemaskan dengan ekspresi innocent itu. Dorongan tanganya memang tidak sampai membuat anak itu terhuyung-huyung. Tapi, percayalah,  kalau saya ada di posisinya bakal merasa seperti seorang pesakitan. Sedih bercampur malu.

Mereka  berjalan menuju sebuah gerai fast food. Orang-orang di sekitar saya dan mereka tampaknya abai, atau tidak peduli. Sebagian terlihat lebih sibuk mengobrol dengan teman, mengejar bocah kecil yang berlarian, tertawa dengan pasangan atau khusyu menekuri gadgetnya.

Entah siapa yang ngeh dengan pemandangan itu selain saya. Semantara itu, tidak ada protes atau perlawanan dari anak itu, selain wajah lesu yang tertunduk dan pasrah

Duh Nak, entah siapa itu yang mengomelimu. Entah apa masalahnya. Saya harap wanita itu bukan bukan ibumu dan dia bukan siapa-siapamu. Apapun cerita di baliknya, kamu tidak berhak mendapat umpatan kasar itu. Semoga saja, satu kepingan yang terjadi denganmu kemarin ini tidak membekas dalam pita kenanganmu dan meninggalkan dendam. Semoga tidak. Semoga kamu baik-baik saja.
Maafkan kalau hari itu saya cuma bisa diam tidak bisa menolongmu, meredakan emosi entahlah siapa dia,  dan menenangkan hatimu. Meyakinkan semuanya baik-baik saja. Tapi... saya berjanji, saya tidak akan menjadi seorang ibu seperti itu.  Sekali lagi, maafkan saya hanya bisa mendoakanmu, semoga saat ini kamu baik-baik saja dan Tuhan meluaskan hatimu agar tidak merusak masa depanmu.

Kenapa Blogmate? - Satu waktu, saat lagi chat  via aplikasi di HP.  Jari-jari saya sedang mengetik sesuatu. Lupa sih ngetik apa. Pokoknya sering kejadian seperti ini. Sementara baris paling atas di layar aplikasi chat muncul notif seperti ini.

Tian Lustiana sedang mengetik....

Saya tetep lanjut ngetik pesan, lalu nge-tap tanda panah. SENT.

Saat yang bersamaan pesan dari Tian masuk. Saya tertawa. Ternyata pesan yang terkirim dan masuk itu isinya sama atau senada. Bukan sekali dua kali mengalami seperti itu. Sering, lho.

So, postingan saya kali ini adalah tentang "Kenapa Blogmate?"
http://www.catatan-efi.com/2016/07/kenapa-blogmate.html
Posisi tangan saya dan Tian yang sama ga pake janjian
Petama kali kenal dan ketemu sama Tian sekitar tahun 2013. Janjian bareng Nchie dan Ummi di BIP lalu lanjut makan siang bareng. Mestinya sih ajang  Fun Cooking  bareng Chef Arnold di Festival City Link jadi event pertama kopdaran saya dengan Tian (yang juga jadi kali pertamanya saya ketemuan blogger lain, Nchie, Ummi, Meti, Teh Dey, Erry, Noniq, Nia K Haryanto dan Dwi Wulan). Tapi karena sesuatu hal, akhirnya tertunda dan baru ketemu pas janjian di BIP itu

Iya, sebenarnya sudah setahun lalu kami sudah bikin blog barengan,  mendeklarasikan diri sebagai sohib di dunia maya, yang nge-tune alias nyambung. Ketika tv lagi rame-ramenya menayangkan acara pencarian bakat, ternyata kami menjagokan peserta yang sama. Penyanyi, penulis buku, sampai beberapa tokoh yang femes (((femes))) ternyata kami punya preferensi yang sama. Saat hestek atau trend topic heboh di twitter, kami punya opini yang senada. Pernah posting di blog dengan tema hampir mirip padahal ga janjian.  Bahkan beberapa kali acara tanpa janjian atau dress code, ternyata  kami mengenakan baju dan hijab yang sama.
http://www.catatan-efi.com/2016/07/kenapa-blogmate.html
Samaan pake baju kotak-kotak dengan nuansa merah-hitam. Eh jari kami juga samaan ala-ala polisi :D Foto: Nchie Hanie
http://www.catatan-efi.com/2016/07/kenapa-blogmate.html
Ga janjian lagi, jari membentuk V ini juga ga pake janjian Foto: Nchie Hanie
Tadinya sih sepakat untuk mengisi blog dengan nama yang sama, blogmate saja. Tapi setelah dipikir-pikir lagi, meski punya banyak kesamaan, akhirnya kami sepakat  buat curhat  bercerita, siapa sih di belakang akun-akun blogmate itu (blog dan twitter). Karena bagaimana juga, masing-masing saya dan Tian masih punya selera yang beda. K-Drama atau K-Film, misalnya. Meski diracun berkali-kali di berbagai status medsos, saya tetap geming. Tetep ga doyan  dengan Jang Hyuk dan kawan-kawannya.
Pose yang samaan lagi
Sepertinya pose jari v ini bakalon dengan sendirinya anytime anywhere
Begitu juga sebaliknya, ketika saya histeris dan ikutan heboh saat kemelut di depan gawang tayang di layar tv saat siaran langsung Persib, Liga Inggris atau Piala Eropa kayak sekarang, Tian cuek bebek.  Ga tertarik. Soal minuman, Tian lebih suka cokelat, saya cenderung ke kopi atau teh.

Bersahabat, punya banyak kesamaan tapi tidak selalu harus serba sama, kan? Ga harus selalu serba sama rata sama rasa juga ala-ala sosialis gitu. Jadinya postingan kami masing-masing di blog keroyokan itu bakal tetep dengan warna dan rasa tulisan  khas kami masing-masing.
Tuh ini juga
Kesamaan lainnya saya dengan Tian ternyata kami juga punya beberapa blog yang terpisah dari blog utama ini. Saya punya blog akunbuku yang khusus segmented bercerita tentang buku, smoothieslover yang saya kelola bareng Dydie, bercerita tentang smoothies dan soal lainnya yang berhubungan dengan itu. Begitu juga dengan Tian. Punya blog khsuus seputar parenting, ada yang membahas soal kulineran saja, lalu ada juga blog yang isinya cuma puisi. Gimana dengan blog yang kami kelola barengan,  blogmateindonesia?

Itu dia, saya dan Tian lagi mencoba nge-rebranding blogmate. Kebetulan pula saya pengen blog catatan-efi ini temanya ga terlalu luas. Jadinya tulisan tentang film dan kuliner bakal  ditulis di blog keroyokan itu. Yang udah-udah mah bakal tetep di sini, ga akan dimigrasiin. Biarlah menjadi kenangan *LOL* Eh pasti mau tahu ding, apa yang Tian tulis di Blogmate Indonesia? Kepoin aja blognya Tian, yes Kenapa Blogmate

Sebentar lagi blogmate akan genap berusia setahun. Selain re-packaging blog, kami sudah punya beberapa rencana yang masih secret to know. Pokoknya tungguin aja kejutannya, ya. 

Ngomong-ngomong,  saya yakin kok bukan kami aja yang bersahabat di dunia blogging ini. Kalian juga pasti punya 1-2 orang yang frekuensinya nyambung dan banyak yang sepakat kalau kalian itu sepaket. Ga ada satu orang, bakal ditanyain. Kayak saya kalau datang ke acara dan Tian berhalangan, bakal ditanyain gini, "Tian dateng, ga?" atau sebaliknya pas saya absen. Nah, cerita dong siapa sahabat bloggernya.