Top Social

Bring world into Words

Tentang Kantong Plastik Berbayar

Minggu, 13 Maret 2016
Kantong plastik  berbayar.

Kalimat  yang satu ini  lumayan jadi trending topic sejak ditetapkan bulan Februari kemarin. Beberapa waktu lalu sempat   ramai cerita tentang  seorang konsumen yang misuh-misuh dikenai charge  200 perak  untuk  kantong plastik  yang digunakan.

Ada yang menganggap  beban senilai itu  terlalu  murah,  ada yang keberatan, dan ada yang woles.  Saya sendiri termasuk  yang woles soal ini.  Soalnya pemahaman pentingnya menjaga kelestarian lingkungan ini   ga bisa berubah ujug-ujug dalam sehari. Setiap orang perlu proses dan cara  berbeda untuk memahami dan mempraktikannya. Apalagi kalau udah  jadi kebiasaan sejak kecil. Ga berarti  ya udah jadi kebiasaan mendarah daging yang dibiarkan.

http://www.catatan-efi.com/2016/03/tentang-kantong-plastik-berbayar.html
Kalau belanja  ke supermarket, jarang banget saya merencanakan, termasuk belanja keperluan bulanan kayak sabun mandi, pasta gigi dan remeh temeh lainnya.  Jadinya, ga prepare dari rumah buat bawa kantong sendiri dari rumah.  

Kan, ga mungkin hanya karena ga mau bayar tambahan 200 perak itu bawaannya saya  jejelin ke tas. Atau saya peluk sepanjang perjalanan. Druh, ribet.

Biasanya tuh kalau ke supermarket  besar, saya suka sekalian  lirik rak buah. Kali aja lagi ada yang promo atau diskon hehehe...



Sebenarnya deket rumah juga ada supermarket  yang lumayan agak besar. Tapi  kalau buat cari buah-buahan atau sayur organik tertentu  saya ga bisa nemuin. Makanya, kalau pas  jalan ke luar, sekalian aja mampir  ke supermarket.  Sekalian ngirit  ongkos  hehehe... Ga tiap hari saya ke luar rumah soalnya.  Kadang-kadang  kalau pas direncanain mau belanja ke supermarket  juga suka kelupaan buat bawa kantong sendiri dari rumah. Jadinya... ya gitu deh, pake kantong  keressek  yang disediain.  Kalau pas  mampir ke minimarket  buat cari air minum kemasan atau camilan kalau kecil dan ga kagok, saya suka bilang sama mbak atau mas kasirnya  biar ga usah dikeresekin. Belanjaannya lho, ya. Bukan siapa  yang dikeresekin hihihi. Syukurnya mereka  ngerti soal  ini. Ga ada yang bete atau tersungging.

Atau pas ke pasar atau jajan makanan, kalau masih bisa dimasukan ke kantong (plastik)  yang ada, ya udah  ga usah. Pengakuan nih, saya tuh suka lupa. Bahkan kalau mau ke pasar  tradisional  aja suka melenggang  cuek  ga bawa kantong sendiri dari rumah.  Faktor umur ini mah.  *ngeles mode on*

Ngomongin soal perilaku  ramah lingkungan  sebenarnya  bukan cuma soal  pake ga pake kantong keresek aja.  Ga  nyampah seenak jedat di angkot (suka sebel  kalau liat penumpang yang buang sampah ke kolong tempat duduk), membuang  sampah ke tempatnya  yang sudah dipisahkan organik dan  bukan organik,  ga sembarangan  ninggalin  dus bekas nasi kotak  atau air kemasan di acara tertentu atau  ga buang sampah  ke sungai  juga salah banyak (kan lebih dari satu) kepedulilan kita  sama lingkungan. Ya, ga? So, bukan sama gebetan aja atuh care mah. Lingkungan juga atuh.


Anyway, siang tadi saya diajakin teman saya Dydie  buat datang ke cara  meet and great dengan penulis novel  Maneken. Somehow,  begitu baca  flyer  yang ditag-in, bikin saya keingetan sama  lagu lama Nothing Gonna Stop Us Now yang dibawain  Starship. Film tahun 80an  yang bercerita seorang putri  cantik jaman raja-raja dulu  yang dikutuk jadi manequin  dan terdampar di tahun 80an itu. Saya pernah nonton film ini dan suka. Seru lho. 

Oke, lanjut.
Dari awal, saya ga kepikiran  buat  memburu  doorprize. Emang pengen datang  aja dan sekalian beli buku on the spot. Asik  lho, kalau koleksi buku kita ditandatanganin sama penulisnya.  Ada  yang setuju? Toss  dulu atuh.

Lalu pas ada sesi  doorprize, saya bisa menjawab pertanyaan  dan dapat  hadiah.  Yeee, lumayan nambah  penghuni baru di lemari, dua buku terbitan Republika.   Hanum yang ditulis  Mustofa  W dan From Kitchen With Love  yang ditulis  Lia Heliana yang ternyata  udah temenan di FB saya. What a small world!

Pulang acara,  karena dari Yellow Truck, tempat meet and great tadi tinggal  nyebrang ke supermarket Yogya, ya udah sekalian aja saya nyari  kale  (ga ada di pasar  tradisional deket rumah soalnya). Biasa, saya juga nyari buah-buahan  yang kali aja lagi diskon huehehe....  So, setelah  milih ini itu saya segera mellipir  ke kasir  buat membayar.  Pengalaman saya, setiap kasir di supermarket ini atau yang lainnya melayani  transaksi  pada  ramah dan baik sih.  

"Kena charge dua ratus, ga apa-apa?"

atau

"bawa kantong sendiri dari rumah?"

Atau pertanyaan yang kurang lebih seperti itu. Eh tapi, pernah ding disuguhin tampang bete  SPG  toko kosmetik Mahmud pas ananyain koleksi  lipstik  Purbasari  yang ngehits itu. Dipikir-pikir  wajar aja dia bete. Mungkin saya orang kesekian ratus  yang nanyain lipstik  yang lagi naik daun  kayak ulat itu.  Lah saya carinya lipstik itu aja, kok.  Belum perlu  yang lainnya. Jadi ga belanja  kosmetik lainnya.
http://www.catatan-efi.com/2016/03/tentang-kantong-plastik-berbayar.html
akhirnya  pake kantong bawaan sendiri

Finally, untuk pertama kalinya belanjaan hari ini dimasukan ke goodie  bag yang kebetulan dibawa dan cukup.  Males banget kalau harus bawa  dua kantong sementara pulang  pake  angkot.

Harusnya sih, kalau  mau jalan lagi nanti, selalu bawa  kantong dari rumah. Minimal  nyiapin gitu lah di tas yang dipake.  Ga berarti harus selalu belanja kalau emang ga perlu. Cuma penyakit lupa ternyata ada yang harus dibeli dan kebetulan sekalian lagi jalan itu  yang suka kejadian  :D Semacam pepatah sedia payung sebelum hujan.  Sepertinya harus dibuat juga pepatah baru: Sedia Goodie bag sebelum belanja  *LOL*
http://www.catatan-efi.com/2016/03/tentang-kantong-plastik-berbayar.html
inside  goodie  bag.  Masih ada plastik yang dipake  sih.  Kita kurangin perlahan  ya
Pas antri  di kasir, saya merhatiin di sisi kiri kasir  ada etalase yang memajang  kantong buat menampung belanjaan. Harganya sekitar  15.000an. Positif thinking aja. Manajemen supemarket  juga berusaha mengedukasi pelanggannya untuk  megurangi penggunaan  kantong plastik dan menyediakan fasilitas  kalau seandainya lupa bawa dari rumah. Bukan  menjadikan lahan bisnis.   Tinggal pilih aja, mau pake yang mana.  Lagian ga setiap orang punya kantong semacam goodie bag yang  bisa dimanfatkan untuk membawa belanjaan  ini. Dari beberapa cerita teman saya, ada juga supermarket  yang  berbaik hati menyediakan dus  buat  mengemas  belanja pelanggannya.

Di tempat lainnya,  saya pernah tuh belanja dikasih kantong plastik yang ramah lingkungan. Kantong plastik yang namanya Cassaplast  ini lucu.  Bahannya agak elastis gitu kalau ditarik dan lebih mudah diproses oleh alam,  ga pake lama seperti  kantong atau bahan plastik  yang perlu waktu lama agar bisa dimamah bumi.
http://www.catatan-efi.com/2016/03/tentang-kantong-plastik-berbayar.html
Dikasih cassaplast  waktu beli garam Himalaya di toko Organic Bandung
Sepertinya saya  harus pasang reminder  yang  gede dikamar. Saban mau  pergi harus cek lagi tas yang mau dipake. Ada goodie bag atau apalah sejenisnya  yang udah dimasukan? Bukan cuma dompet, HP, power bak mukena, bedak, lipen  (((lipen))))  dan keperluan standar  lainnya.

47 komentar on "Tentang Kantong Plastik Berbayar"
  1. Saya sekarang selain beauty case, pensil case, charger case juga ada tas reuseable bisi kebelet belanja di jalan . Hahahah ((((kebeleeet)))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiahahaa.... kebelet :D. Kudu bawa batu buat ganjel biar ga jadi *lho* Apalagi kalau ada yang lucu dan murah, ya :D

      Hapus
  2. Kalau sekarang jurus yang dipakai, yaitu bawa kantung di dapat dari goodie bag. Kebetulan hampir ada sepuluh di murah.

    Lumayanlah, udah gitu rasanya seperti berada di kampung halamanan, yang tiap ke pasar selalu bawa keranjang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi bermanfaat ya, Mas. Dulu saya pake gudibeg ini kalau mau pergi-pergian buat nyimpen arisp, baju ganti atau sepatu. Sekarang nambah lagi kegunaannya :)

      Hapus
  3. Sama kayak saya. Kalo belanja ga direncanain hihi :v alhasil sering lupa bawa kantong sendiri :D setuju juga tuh menjaga lingkungan juga harusnya di semua aspek ya mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mulai sekarang jangan lupa siapinn goodie bag ya, Mak :) Yuk ah toss dulu :)

      Hapus
  4. Kalo di mini market aku masih sering lihat orang rela bayar 200 perak krn mereka gak bawa kantong dari rumah.. Kalo sdh demikian kayaknya kita gak mendukung ya.. Kalo aku bela2in gak beli kantong itu walau ditawarin kasir.. Aku mesti dukung program bebas plastik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, makanya kudu siap selalu kantong plastik biar membantu mengurangi sampah plastik, ya. Bukan soal 200 peraknya, sih.

      Hapus
  5. Aku pernah lihat ada seorang teman FB yang memposting cara berkebun di terasnya dimana media tanamnya memakai bekas kemasan plastik dari minyak goreng.. Dan hal ini aku praktekkan lho di rumahku..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah bisa juga tuh. Memanfaatkan kemasan bekas minyak ga jadisampah langsung, ya.

      Hapus
  6. pernah 3x dapat kesempatan ke negeri orang, di sana kantong plastik udah lama bayar. saya mendukung gerakan ini. kepikiran bawa tas plastik yang bisa dipake berulang

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu juga bisa, Bang. Wah senengnya bisa jalan-jalan ke luar negeri.

      Hapus
  7. Aku selalu bawa tas goodie bag kalau kemana - mana, incase aku butuh membawa sesuatu yang ngga muat di tas aku. Dan sekarang jadi makin berguna ya mak, coz sebel sama plastik 200 peraknya yang kena ujung tajem kemasan refill minyak goreng udah langsung robek *sigh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Roos, aku juga suka sebel kalau kereseknya sobek sama ujung kemasan refill minyak goreng. Kayaknya harus nyimpen lebih dari satu goodie bag buat misahin beberapa jenis belajaan, ya.

      Hapus
  8. Saya jg klo belanja bulanan seringnya minta dimasukin ke dus aja belanjaannya, tp klo pake kantong plastik nanti kantongnya itu bs dipake lg buat sampah. Biar gampang dibuang ke bak sampah kompleks, yaahh dilema jg siihh ini. Tp sebisa mungkin mengurangi kantong plastik, idem Mbak klo belanja yg isinya cuma 1botol minum ma snack doang yg bs dimasukin ke dlm tas yah gak perlu pake kresek dari toko/kios lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang menyimpan sampah di keresek juga membantu biar kita ga repot untuk sampah-sampah yang basah. Kan suka bau dan bikin mual ya kalau ga diwadahin pake plastik.

      Hapus
  9. dan gara-gara diet plastik ini aku mendadak nyari goodie bag yang biasanya di simpen sembarangan :D lumayan hemat 200 perak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, jadi si goodie bag ini ga kesepian dan merasa dikacangin ya, Gilang. Ada yang ngajak jalan-jalan hehehehe.

      Hapus
  10. aku pernah nanya ke produsen kantong plastik ramah lingkungan... Wah, ternyata mesti pesan dalam partai besar... Gak jadi deh... Akhirnya memanfaatkan goodie bag aja. Kl memang kepepet ya bayar deh 200 Rupiah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku pernah baca status FBnya Ferdias Bookelman. Plastik ramah lingkungan ini emang lebih mahal dari yang biasa. Akhirnya goodie bag bisa kita manfaatin ga cuma menuhin lemari aja, ya :)

      Hapus
  11. saya seneng2 aja dengan diet plastk, goodibag di rumah jadi kepake tp suka lupa bawa nih ><

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe ternyata banyak ngalamin hal yang sama kayak aku, nih,

      Hapus
  12. aku kalau belanja kepasar, dan selalu bawa keresek sendiri hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mestinya aku juga ga lupa gitu, termasuk kalau belanja atau jajan ke warung deket rumah juga, ya.

      Hapus
  13. Aju juga mulai sekarang selalu bawa 2-3 goodiebag di dalam tas, untuk jaga2 kalo lagi jalan dan iseng belanja, jadi goodie bag udh ready..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. keren, Mak. Aku juga mau kayak gitu. Semoga ga direcokin lupa :)

      Hapus
  14. Sekarang selalu bawa hehe, oia rassanya beda yaa klo beli buku di sign penulisnya teh, gimana gituu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren, mak. Iya, spesial banget deh kalau buku ditandatanganin penulis gitu.

      Hapus
  15. Kalau saya setuju dengan kebijakan pemerintah tentang kantong plastikberbayar, soalnya kalau tidak di tekankan dari sekarang kedepannya malah akan merugikan. Btw saya kalau temenin ibu ke pasar biasanya bawa goodie bag gitu, berasa keren banget lah bawa kantong yang gede dan elegan. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang udah seharunya kita mengurangi penggunaan plastik. kalau enggak dari sekarang gak akan pernah mulai. Hihihi keren deh Bimo nganterin mamanya belanja ke pasar.

      Hapus
  16. di borma kantong plastiknya 500 rupiah. tapi da aku mah bawa tas belanja sendiri. kalau ga bawa juga bae we riweuh masukin mobil langsung hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ngebayangin Icha sama JG bolak balik naro belanjaan kalau pas lupa bawa kantong hehehe

      Hapus
  17. Aku kemana2 sedia goodiebag dalam tas yang emang banyak didapet dari acara2 :D, kayak ngoleksi. Tapi da emang berguna. Dilipat aja goodie bagnya, simpen di tas selalu, biar gak lupa, Teh :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ah Euis. Aku mau gitu juga. Suka bete kalau tasnya jadi mendadak gemuk karena dijejelin banyak barang :)

      Hapus
  18. saya juga jadi suka bawa bekas goodie bag di tas, tapi kalo lupa ya, ya ikhlaskan 200 perak itu wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya, aku juga gitu, Mak Febri. Masa sih 200 perak aja sampe nyolot. Eh tapi bukan berarti aku nganggap cetek sampah plastik, lho.

      Hapus
  19. Sebenarnya, manusia bisa irit. Hanya saja terkadang teledor sehingga menghiraukan yang kecil2 seperti kantong plastik.
    setujua dengan tulisan penutup di atas, perlu diperiksa dan di cek dulu biar semua berjalan efisien :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia, kita cenderung seperti itu (saya aja kali) suka abai sama hal-hal kecil.

      Hapus
  20. Kalau lagi ga bawa goodiebag, saya masukin aja belanjaan ke jok motor hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha, jangan lupa pas balik ke rumah cek lagi bagasi motornya. Jangan sampai buluk di dalam sana :)

      Hapus
  21. Tapi ya Teh, kadang perlu juga euy si plastik ini teh buat tempat sampah *galau*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, Oyin. AKu juga suka pake kantong plastik buat ngumpulin sampah bbiar ga berceceran. Kan geuleuh dan rujit kalau basah dan kotor, ya :)

      Hapus
  22. aku pernah udah terbiasa bawa tote bag yang bisa dilipet, tapi sekarang jadi sering lupa euy.. dan bener kata teh Orin, kadang perlu juga kantong plastik buat tempat sampah di rumah, huehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha sama Isti, aku juga masih pake kantong plastik buat ssampah ddi rumah.

      Hapus
  23. Lebih bawa tas saja mbak lebih simple asalkan barang bawanya gak terlalu banyak, tapikan buat perempuan gak mungkin muat ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus bawa dua goodie bag atau bawa yang gede sekalian. Perempuan emang gitu, sih :D

      Hapus
  24. Membiasakan hal ini tidak mudah.. Tapi kedepan pastinya akan berbuah manis kok..:)

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.