Top Social

Bring world into Words

Tentang Mitos Memperbaiki Keturunan

Minggu, 24 Januari 2016
Ehm,  judulnya cukup menggoda, ga?  Ahaha...  Gini deh, saya sederhanakan bahasanya, lebih simple. Kan suka ada tuh, anekdot  yang bilang kalau kita punya rencana  merit   (ini berlaku  buat yang masih 100% lajang, bukan  yang udah doouble  lho, ya). Mostly  alasan klasik  kepengen punya pasangan suami atau istri  yang cakep itu alasannya salah satunya ini,  perbaikan keturunan.

mitos perbaikan keturunan, masih banyak yang harus diluruskan
Faktanya  tampang yang cakep  ga cakep itu bukan soal turunan atau tanjakan (lho). Tapi bisa diusahakan, kok.  Jadi kalau ada yang bilang cakep  ga cakep  (meski yang begini ini relatif  juga sih ukurannya) itu tikudrat, dari sononya, bibitnya atau apalah,  ga jaminan 100% bener. Tergantung usaha dari orang tua, emak sama  bapaknya.  Bisa  jadi ortunya pada cakep trus emang  anaknya lucu menggemaskan, dan ya  bisa jadi  pas-pasan. Ga tega saya bilang ga cakep karena ya itu tadi, soal ini relatif :)
Jadi  gini, siang tadi saya menghadiri seminar  dengan tema Menjadi Ibu Bijak  Untuk Keluarga Bahagia  yang diselenggarakan oleh  Yayasan  Kharisma Satria Kirana.  Acara  ini bekerja sama dengan laboratorium Prodia dengan menghadirkan  5 pembicara. Selain Dr David Budi, pengelola yayasan dan juga owner dari DF  Clinic, ada  3 dokter lainya  dan pakar motivator  Yahya B Sunaryo  yang mengisi  acara.  Kerennya acara ini ditujukan untuk donasi  alias  charity  menyantuni para lansia, 100%  amal.  Secara keseluruhan materi yang disampaikan  siang tadi menarik. Nanti saya share  deh ya, masing-masing  paparan dari  para pembicara. Tapi saya pengen bahasa  yang ini dulu, soal  Perbaikan keturunan.

Intinya, dari materi  yang disampaikan oleh dokter  David,  kalau postur  yang prima, wajah  yang menarik  ga selamanya  karena urusan  bibit,  bebet, bobot, da whatsoever  mitos  yang selama  ini ditelan bulat-bulat sebagian kita,  ga pake dikunyah.  Padahal  makan aja  kudu dikunyah dengan baik biar  perut bisa mencerna nutrisi makanan  yang masuk dengan baik, kan? Nah,  mitos  vs fakta soal itu pun ternyata bisa  dipatahkan.

Kalau ada yang bilang: "pantes  anak-anaknya gini lah,  gitu  lah, lah kan emak bapaknya  juga gitu, pan?  Atau Emak-bapaknya  punya postur  tubuh  kecil  atau kurus,  ya  ga heran  anak-anaknya juga terlihat  ehmm..,  kayak kurang gizi.

Padahal dari orang tua  yang  fisiknya pas-pasan  pun bisa lho  punya anak  yang tinggi besar, atau sebaliknya. Ortunya  sehat sentosa, eh anaknya kok nampak kurang gizi? Dan itu kuncinya adalah ...
eing ing eng.....

Gaya hidup dan pola makan.

Contoh sederhananya gini.


jujur  aja, saya  sangat ga  rajin olahraga  hahaha  duh :D
Pernah lihat orang-orang Minang?  dr David  menyebut beberapa  selebritis  yang  berdarah Minang punya fisik yang oke, tegap, gagah dan berisi kayak  blasteran barat gitu. Bukan cuma soal genetik ternyata  kalau diulik.  Dari segi kebiasaan, postur merek bisa kayak gitu karena dari pola makan.

Menu makan orang-orang Padang atau Minang itu punya kandungan gizi  yang tinggi, terutama protein.     Dan itu yang lebih dibutuhkan tubuh lho  untuk tumbuh. Tubuh kita juga perlu makanan dan minuman sehat  bervariasi yang kaya akan gizi lain.

Ngomongin soal makanan sehat  kita tetap butuh karbohidrat,  lho, Tapi catet, ya. Karbohidrat  yang sehat itu karbohidrat  kompleks,  Bukan  cuma nasi  aja. Kacang-kacangan  juga  bisa jadi sumber nutrisi  buat tubuh kita.  

Baca  ini  ya:  Kenapa Nasi Merah Lebih Baik

Ya ga berarti  juga  kita yang ras melayu  ini  punya pasangan sesama ras melayu terus dengan pola makan yang  bagus, anaknya ujug-ujug  jadi kayak bule gitu.  Tetep aja yang ini  mah  ada jejaknya di penampakan muka/fisik. Tipikal orang India  kan punya ciri khas. Wajah Oriental  punya ciri yang bisa dikenali,  orang arab kayak  gitu,  orang amerika latin identik dengan tampang hispanik  and so on.  Jadi keingetan lagu lawasnya  Take That: Never forget  where we coming from. Bawaan genetik bakal melekat.


Oke, balik lagi.  Kalau  pola makan,  gaya hidupnya bener,  keturunannya will be look, so much better.

And the good news is...  kalau ortunya  punya tinggi pas-pasan,  anaknya bisa kok punya tinggi yang ideal, sesuai standar. Horeee...

Caranya adalah dengan pola makan yang sehat dan gizi seimbang.  Dan soal  optimasi tinggi badan bisa dilakukan  pada remaja, sebelum masa pertumbuhannya belum mencapat  limit, masih bisa dikoreksi dengan pengawasan dokter.  Bahkan kalau anaknya   punya gizi yang baik dan terus menjalani  gaya hidup sehat, bisa menurun  sampai generasi ketiga alias  sampai cucu. 

Nah, kalau lihat pasangan yang terlihat biasa-biasa  terus kita jadi amaze lihat anaknya cakep,  bersih (yang kulitnya sawo matang pun ga kalah menariknya sama yang kuning langsat, misalnya) dan bikin kita mikir "ini anak mereka? Kok bisa?" Udah, jangan suuzhan.  Bisa jadi mereka  emang ngasih  gizi dan nutrisi  yang bener  sama anak.  Gizi yang seimbang lho,  bukan makanan  serba enak tapi ga sehat macem junk food gitu.

Kita yang udah kepalang kayak  gini  sebenarnya  bisa diusahakan juga.  Kecuali soal tinggi badan yang emang udah mentoklah, ya, Coba deh perbaiki  pola  makan  dan asupan gizi, kurangi camilan. perbanyak  konsumsi protein, karbohidrat kompleks, buah dan sayuran.  Perhatiin aja yang rajin food combining, wajahnya jadi seger, jerawatnya pada ngibrit dan postur tubuhnya ada perubahan.

Lirik  ini juga  atuh, ya: Sarapan Sehat Enak Dengan Buah-buahan

Dan bukan soal  gizi fisik  aja.  Tapi  juga  nutrisi  untuk spirit  (rohani) dan emosi  jangan sampai  di-skip. Misalnya faktor emosi/stres  bisa  ngaruh ke tampilan fisik  kita. Saya percaya, a happy mim raise a happy child but it's not just mom's responsible. Daddy playing a role too. 

Suasana seminar. 
Tetep  kepoin  blog saya, lho. Soalnya saya juga bakal share  materi seminar  siang tadi tentang Deteksi Gangguan Tumbuh  Kembang Pada Anak, Pubertas Screening, Kualitas  Hubungan Yang Baik Dengan Pasangan  dan 4 Kuadran Keseimbangan Dalam H idup.  


TO BE CONTINUED


18 komentar on "Tentang Mitos Memperbaiki Keturunan"
  1. jd yg paling penting dr perbaikan keturunan itu berarti dari sehatnya ya mbak, jasmani juga rohaninya, emosinya jg yak, sip sip, catet nih

    BalasHapus
  2. bener juga, tetangga ada yang menikah : laki-lakinya tinggi besar hitam dan isterinya putih mungil pendek. anak laki-lakinya : hitam pendek.
    hehe, setuju asupan gizinya yang mendukung pertumbuhan, walaun genetis juga ikut berperan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh, udah contoh lainnya :) Yuk mak,siapin menu makan sehat buat keluarga.

      Hapus
  3. iyap bener...
    ayo nakan..makan yang sehat dan hiduplah dengan pola makan sehat juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya,yuk makan enak eh makan sehat dan enak.

      Hapus
  4. Bapak ibuk gede, anak kok kecil? Ini yang sering saya dengar beberapa bulan lalu Mbak. Makjleb rasanya, berasa ga sungguh2 ngerawat anak

    Emang sich si bocah susah makan, terus saya kasih suplemen sebagai gantinya. Alhamdulillah sekarang sudah mulai gampang makan, dan udah ndak ada yang nyinyir lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang care sama rempong itu beda tipis, ya. Nah, kalau makannya ga susah, asal sehat nanti udah gede, insya Allah fisikya sehat dan oke :)

      Hapus
  5. Mulai skrg siap-siapin daftar makanan yang harus di makan ioo biar gedenya gagaah hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aseeek. Udah gedenya pasti Ioo gagah dan keren.

      Hapus
  6. Aduh jarang olah raga juga aku n_n semuanya berperan yah makanan jasmani rohani, biar tetap sehat kuat :D asupan gizi kadang suka dilupain, seringnya inget yg enak di mulut ajah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak.PR besar buatku juga nih, kudu rajin olahraga.

      Hapus
  7. Anak2 ku yang dua nih tinggiiii menjulang. Yang satu, naufal udah 175 cm yang kedua Dio kelas 6 udah 158 cm.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti Cici kasih makan sehat dan berizi buat mereka, ya. Deuh, aku kalah tinggi sama Dio, nih hehhehe

      Hapus
  8. Mau hidup lebih sehat salah satunya buat perbaikan keturunan teh:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe Iya, Innayah. Siapa coba yang ga mau punya anak yang sehat dan cakep. Investasi masa depan juga, ini :)

      Hapus
  9. kabarnya tampang cakep dari ayah, kecerdasan dari ibu

    BalasHapus
  10. Kalau ibunya cantik jelita melebihi paras dewi-dewi kayangan, tetapi ayahnya biasa-biasa saja, apakah bisa memiliki keturunan yang gagah maupun jelita? Tentunya kami akan berusaha untuk mengadopsi pola hidup sehat untuk mewujudkannya. Dari yang saya baca pada artikel ini, bisa. Semoga kelak kami dikaruniai buah hati yang seperti itu! Namun kalau tidak pun tak jadi masalah. Doakan kami ya!

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.