Top Social

Bring world into Words

Kenapa Nasi Merah Lebih Baik?

Sabtu, 07 November 2015
"Nasinya  mau yang putih  atau merah, teh?"  

Itu pertanyaan seorang pramusaji ketika saya memesan makan siang di sebuah restoan. Selain memang  jarang  makan nasih merah,  pertimbangan  kesehatan  juga  yang membuat saya lekas  menjawab, "nasi merah."  Serat  yang lebih banyak dan kadar  gula  yang rendah membuat  nasi  yang satu  ini lebih aman dimakan.  

http://www.catatan-efi.com/2015/11/kenapa-nasi-merah-lebih-baik.html
dokumen pribadi
Iyes,  usia  ga bisa  boong meski secara postur  saya  masih imut  (tiarap sebelum dihujani cubitan), tapi  kan, saya  kudu lebih alert soal kesehatan.   Bukan dalam rangka diet, kok.  Percayalah, saya tuh  makannya kuat dan bisa makan banyak  hahaha....  tapi  riwayat medis  bapak saya yang punya diabetes  membuat saya  kurang suka sama yang manis  karena saya sudah manis   dan jarang makan nasi putih.   

Udah, jangan protes  dan bilang saya susah gede. Masa pertumbuhan  yang ke atas  buat saya  udah lewat. Sementara  buat melebar  ke samping? Errr...., selain  bawaan alami  perempuan  yang suka  parno kalau jarum timbangan  ngibrit ke kanan,  dan intro di atas, alasan  lainnya silahkan ubek-ubek  lagi di postingan sebelumnya, ya.  Selamat  ngdek-ngudekin  dan stay tune  and lovely  di blog  saya  (berasa  siaran radio :D).

Nah,  kembali ke topik.  Selain  rendah gula dan  banyak seratnya, ternyata  masih  ada manfaat lainnya lho dari nasih merah.  
Buat  Yang Pengen Cantik
Iyes,  saya  catet di awal   buat alasan ini.  It's very woman.  Siapa coba yang ga seneng  dan pengen cantik?  Nasi merah mengandung  antioksidan  yang tinggi.  Kalau  kebutuhan antioksidan tubuh terpenuhi,  bakal membuat  kulit jadi lebih sehat,  lebih awet muda  karena menghadang  (halah  bahasanya)  tanda-tanda penuaan muncul pertamax  :D  Oh ya, selain bikin cantik,  antioksidan  juga  membantu  menurunkan risiko terkena kanker  juga,  lho.  

Less Feel  Guilty  
Suka merasa  ga sih setelah makan enak  lalu  timbul penyesalan?  Guilty  pleasure.  Menyesal emang datang di akhir. Kalau diawal sih itu early bird kan, ya? hahaha...  ini  kok kayak semacam pendaftaran  seminar gitu.  Enggak, bukan.  Bukan gitu maksud  saya.  Abis makan enak terus rasanya pengen nyubitin perut  atau  pipi  misalnya? Hayo, siapa yang pernah  kayak  gini? Kok cepat  sekali ya berubahnya jadi  lemak di tubuh?

Nasi putih itu punya kadar glikemik yang cukup tinggi.  Kalau kadar  glikemik  tinggi. Akibatnya  risiko  terkena penyakit  gula  bisa meningkat. As we know, sampai saat  ini  belum ada obat  yang 100%  menyembuhkan penyakit  gula.  Tapi  para penyandang gula alias diabetesi bisa  hidup  normal  kok, asal disiplin dengan pola makan dan gaya hidup yang sehat.  Pernah saya tulis  juga lho paparan tentang diabetes  dari ceramahnya Dr,  Rully  Roesli, adiknya almarhum Harry Roesly itu lho.  

Balik lagi soal  guilty vs  no  guilty.  Nasi merah mengandung kadar  glikemik  yang  jauh lebih rendah, menekan  timbunan kolesterol dan tinggi  serat  yang  membuat perut terasa  kenyang lebih lama dan memudahkan ritual  pagi alias BAB  lebih lancar.  Kalau becandaan saya sama teman-teman,  kalau sudah  membuang  beban ini membuat kita tidak 'berat birit' dalam kamus sunda alias mager,  alias  malas  gerak. Perut  jadi terasa lebih rata, ringan dan ukuran  pinggang celana jeans, atau rok  jadi lebih longgar. Muahaha....  

Superwoman
Bukan  berarti kita  menjelma jadi  kayak tokoh  heroik ala-ala  amrik  itu.  Tapi  konsumsi  nasi merah membantu untuk mensuplai kebutuhan  magnesium  untuk membantu  tulang lebih kuat dan keluhan persendian.  Keluhan  klasik  yang mulai sering dialami saat memasuki masa-masa jelita,jelang lima puluh  tahun kalau  kata  teh Junet,  blogger  Bandung  yang sekarang lagi di negerinya  Oshin  itu.   Hehehe.....  Sooner  or later,  kalau dikasih  umur panjang pasti bakal mengalami masa-masa jelita  ini,  ya.


Masih  banyak  manfaat lain yang bisa kita dapatkan dengan mengonsumsi nasi merah  ini.  Ga enak? Ah itu mah karena kita belum terbiasa aja, kok.  Seperti trainee  yang lagi training,  atau seperti yang lagi pedekate, lama-lama juga  terbiasa.  Maafkan saya kalau  analoginya ngaco  lagi  :D

Oh, ya.  Karena  saya lagi  berusaha  (belajar lagi tepatnya) makan makanan  yang sehat, saya milih lauknya ayam kampung yang dibakar dengan griller. Lebih sedikit  minyak  yang dipakai  dan  dagingnya  lebih lembut dan enak dimakan dibanding ayam negeri.  kurangnya? Lalapannya kurang banyak  hehehe... by the way soal  istilah kata  yang berlawanan, kenapa lawannya ayam kampung ini dipadankan dengan ayam negeri, ya? Negeri  kan lawan katanya  swasta. Kampung? Lawannya  kan kota. Ada yang bisa  jelasin?  :D
10 komentar on "Kenapa Nasi Merah Lebih Baik?"
  1. Nasi merah memang lebih sehat. Kaya serat dengan gula yang lebih sedikit. Yuk ah hidup sehaaat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Teh. Apalagi kalau sehari makan nasi lebih dari 2 kali. Wajib makan nasinya pake ini, ya.

      Hapus
  2. Kirain bisa jadi superwoman kayak di tipi2 mak, hehe. Kalau aku sih mau nasi putih, kuning atau merah suka aja mak asalkan ada temennya alias lauk pauknya Hahaha. Meskipun iya sih timbul penyesalan kalau habis makan nasi putih, pas liat timbangan langsung naik aja gitu bikin shock. Iya sih mak cocok buat diet, tapi susah nyari beras merahnya ... jarang :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... Iya emang rada susah. Nah pas ada nasi merah, nasi putihnya skip aja.

      Hapus
  3. Nasi merah, cocok buat yang lagi program diet. Kebetulan aku sudah melihat buktinya dari saudara yang pernah menjalankan program diet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh kan, udah ada contohnya. Yuk ikutan juga, Mas.

      Hapus
  4. bikin langsing nya itulaah yaaa mauuu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu mari melangsingkan badan rame-rame ;)

      Hapus
  5. sepakat nasi merah memang lebih sehat dr nasi putih, cuma rasanya lebih enak nasi putih. Jadinya harus diakalin juga klo masak nasi merah, pakein bumbu2 plus ikan teri medan gt. Tapi anak2 tetep susah jatuh cinta sm nasi merah. jadilah batal mau konsisten makan nasi merah di rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya coba kreasiin pake bumbu-bumbu gitu, mbak.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.