Top Social

Bring world into Words

Sarapan Sehat Enak Dengan Buah-buahan

Sabtu, 08 Agustus 2015
Sejak rajin sarapan buah  (tepatnya setelah lebaran) saya merasa  jadi manusia  yang  segitunya  terpesona melihat aneka  buah-buahan segar. Duh seger  banget, slruuuup.  Apalagi kalau melihat aneka rak buah di swalayan  yang  mamerin buah-buah dengan warna-warna  menggoda.  Kuning cerahnya lemon, hijau segarnya apel atau  kiwi,  atau merah  mencoloknya buah naga dan buah-buahan lain.  Huaaa, pengen deh ngeborong  yang banyak.
http://www.catatan-efi.com/2015/08/sarapan-sehat-enak-dengan-buah-buahan.html
sarapan sehat  yang enak
Tapi....  perut saya  kapasitasnya kan terbatas,  ga mungkin semua buah-buahan itu saya  makan sekaligus, ya. Lagian,  belanja  buah itu lumayan mihil hehehe...no pain no gain. Mau sehat ya ada pengorbanannya, dong. Kalau  lagi bokek, saya  tetep  sarapan buah, dong.  Ya, paling melipir ke pasar  dan nyari buah  pepaya dan ngambil yang ukurannya kecil aja atau  beli  strawberry dalam kemasan kecil  (ada  yang jual  2.000an untuk sekitar  1 ons). Sayang soalnya kalau ga habis dimakan, kan jadi mubazir dan kurang  bagusnya karena gizinya ga sebaik  buah yang masih segar.    

Makanya  kalau pas jalan ke supermarket,  rak camilan  dan snacknya saya skip. Sesekali  sih masih dilirik tapi jadi lebih selektif milih makanan. Soalnya  meski bisa cheating, kalau kebablasan, alarm  saya bakal  berbunyi  nyaring, which is jerawat!  Saya emang  jadi rewel soal jerawat. Bukan saja saya direcoki  minder  karena ada jerawat  yang bandel ngibrit, tapi ternyata  jerawat adalah salah satu tanda ada  yang salah dengan pola makan saya.  Oke, fine!  Umur saya terus merambat naik,  ga  bisa seenak perut  lagi makan ini dan itu.   Huhuhu... umur emang ga bisa boong, ya.

Selain dikonsumsi secara konvensional.  alias  kupas,  iris dan kunyah biar  ga bosen saya  juga mengonsumsi buah dengan cara dijus  atau dengan smoothies. Makannya saya  jadi yang paling sering pake  blender di rumah  buat mengolah jus atau smoothies. Ga ada takaran khusus, sih. Pokoknya dikira-kira aja berapa  banyak potongan buahnya , lalu tambahkan air secukupnya (kurang lebih 100 ml). 

Kalau pengen teksturnya creamy atau sedikit kental tinggal tambahkan pisang atau sesekali menambahkan  yoghurt plain. Ehm,  iya saya tau sebenarnya produk turunan susu  ini ga direkomendasikan buat dikonsumsi, tapi sesekali  mah ga apa-apa kan? :D Dan pastinya saya ga nambahin gula.  Dulu sih iya, suka nambahin gula pasir buat bikin jus atau smoothies, tapi kan nantinya  kurang optimal khasiatnya buat tubuh, ya. Percaya, deh  jus buah atau smoothies  minus gula tetap  manis. kalau masih merasa kurang, ya tinggal  bawa cermin aja lalu nikmati sambil ngaca  hahahaha... enggak ding,  bisa ditambahkan sama  madu kalau mau rasa manisnya lebih kuat.

Eh ternyata rasanya enak juga ga pake  gula, dan pastinya setelah rajin sarapan buah saya merasa  tubuh rada enakan, ringan dan ritual rutin pagi alias  BAB  jadi lebih lancar.  Soal ngatur  budget buah-buahan  sebenarnya  bisa dibilang mahal atau murah relatif, sih. Kalau pengen  yang  high class semacam kiwi, apel hijau atau buah naga ya iya, lumayan mahal. Tapi bisa disiasati, kok. Bisa beli pepaya, semangka, nanas atau  melon   yang murah atau buah potong dari tukang rujak atau buah-bauahan  yang rata-rata  dijual dengan harga  dua ribu perak per kantong plastik kecil Sesuaikan aja dengan budget, misalnya  anggarkan 4.000 perak  per hari buat beli buah-buahan.  Segitu mah masih kebeli, kan?  Dan jangan lupa,  variasikan pilihan buahnya jangan monoton itu-itu aja biar  kebutuhan gizi tubuh terpenuhi.


Jadi kapan  mau ikutan saya memulai hari dengan sarapan buah?




19 komentar on "Sarapan Sehat Enak Dengan Buah-buahan"
  1. saya juga suka sarapan buah ;)

    BalasHapus
  2. Kalo saya rutin maem pepaya Mbak. Pepaya bangkok, sukak banget sama seger manisnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Mimi, emang enak dan seger ya, pepaya, aku udah seminggu ga makan pepaya, jadi keingetan :)

      Hapus
  3. nah, bener itu. kalau bisa seminimal mungkin sempatkan makan buah potong dari tukang buah langganan ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak. Kalo beli dari tukang buah bisa dikir-akira porsinya ya bisa diabisin , ya.

      Hapus
  4. aku bukan cuma sarapan, rasanya skrg wajib kudu makan buah kapan pun itu :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mbaaaak. Aku juga jadinya tiada hari tanpa buah :)

      Hapus
  5. wah kalau aku masih sarapan nasi, tapi siang aku makan buah saja

    BalasHapus
  6. I love SBY....sejak 3 tahun,enak aja rasanya di badan. jarang dijus,jadi langsung dimakan gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Bagusnya dikunyah ya, merangsang enzim di mulut :)

      Hapus
    2. Iya, Mbak. Bagusnya dikunyah ya, merangsang enzim di mulut :)

      Hapus
  7. saya juga sukanya dijus, biar glek langsung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak. Langsung glek hehehe Berasa ada yang kurang kalau belum minum jus atau smoothies

      Hapus
  8. Buah...suka banget...sayang banget ama buah...apalgi yg seger dan manis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah tosssss mbak, biar lumayan mihil tapi kalau cinta dijabanin, ya

      Hapus
  9. emang lebih enak sarapan buah ya mbak selain lebih sehat sarapan buah dari pada sarapan nasi itu malah bikin ngantuk xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, karena makan nasi bikin usus kerja lebih keras. :)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.