Top Social

Bring world into Words

Sehat dan Cantik Bareng DF Clinic

Selasa, 17 November 2015
"Hayo, kamu makan apa?" dokter David menunjuk  jerawat  di sudut  bibir  saya.  Saya  nyengir  dan mengakui  kalau saya cheating.  Perasaan ga seberapa sih menurut  saya, tapi  munculnya jerawat itu  emang  ga bisa dibantah.  Ceritanya, beberapa hari sebelum kontrol saya  makan buntil.  Agak pedes sedikit dan hal  lain yang saya abaikan waktu itu adalah adanya ikan teri  di balik buntil itu. Yes, teri  juga termasuk pencetus alergi saya. Indikasinya  ya itu dia,  jerawat  yang muncul di muka.

Parameter  lainnya  yang  membuat saya  alert  kalau salah makan adalah terasa gatal di  tangan,  kaki  atau punggung.  Soal  alergi  apa saja  yang saya alami, sudah pernah diceritakan di  sini,  sini  juga  hasil tesnya di sini.  Padahalnya lagi, perjalanan terapi ini ga sebentar, lho (sekitar 1,5 tahun). Dokter  cuma membantu aja, kalau sayanya ga disiplin, kapan atuh mau sembuhnya?  

Lagi-lagi saya  inget  omongan  Dr David  yang mirip  Delon itu,  kalau pola makan kita sehat, kulit  sehat dan cantik  itu bakal ngikutin. Semacam bonus.  Bonus  yang asik pastinya.
http://www.catatan-efi.com/2015/11/sehat-dan-cantik-bareng-df-clinic.html
Ruang perawatan DF Clinic yang nyaman
Sebelum menjalani perawatan mikrodermabrasi  yang rutin dijalani sebulan sekali  di DF Clinic, kulit wajah saya diperiksa dulu  oleh dr David. Ternyata kulit saya juga  perlu perawatan lain  jadilah hari itu menjalani  dua perawatan, Mikrodermabrasi dan Ionthosporesis.

Kalau perawatan Mikrodermabrasi  alias MD  ditujukan untuk memberi perawatan pada kulit muka antara lain  untuk mengangkat sel kulit mati, mengatasi flek dan menghaluskan  pori-pori kulit  yang besar.  Saya sudah hafal rangkaian ritual  yang saja jalani saat perawatan  MD ini. Cuma perawatan ionthosporesis  ini adalah pengalaman perdana.  
Ini  handuk,spon, masker dan krim untuk perawatan saya. Higienis, kok.Setelah saya pakai bakal dicuci dan dibersihkan dulu sebelum dipake  oleh pasien lain. Maskernya? single use pastinya. Wanginya enak waktu diaplikasikan ke muka.  
http://www.catatan-efi.com/2015/11/sehat-dan-cantik-bareng-df-clinic.html
kotoroan di muka yang dibersihkan  
Setelah  perawatan MD, sesi  berikutnya  yang saya jalani  ya ionthosporesis  itu.    Secara sederhana,  ionthosporesis  adalah perawatan  wajah yang memasukkan  vitamin ke dalam kulit wajah. Selain memberi  nutrisi ekstra  juga membuat wajah jadi lebih cerah dan segar.   Waktu alatnya diaplikasikan ke muka, suhunya  lumayan tinggi. Ga tau deh  berapa  derajat panasnya,  tapi  masih wajar dan ketahan, kok. Hasilnya  juga terasa  beda.  Setelah kurang lebih satu jam, kulit saya selain terasa lebih bersih juga  lebih  halus dan smooth.

Berbeda dengan perawatan kulit  atau wajah di salon,  setiap pasien yang datang ke DF Clinic  ga bisa asal alias sembarangan milih mau ngambil perawatan. Pendeknya, perawatan di DF Clinic lebih bersifat medis, bukan hanya urusan estetis saja.  Jadi, dokter yang akan mendiagnosa  perawatan apa  yang diperlukan dan  obat luar (krim, sabu muka atau  paket lainnya) untuk diaplikasikan di rumah.
perawatan dari DF  buat di rumah
Untuk  kebutuhan saya sendiri, saya dikasih 3 jenis  perawtan ini saja. Facial foam,  nutri cream dan night cream 2A.  Bulan depan  kalau saya kontrol lagi bisa jadi obat  yang saya terima seperti  ini atau berubah, tergantung kondisi  kulitnya. Jadi ga bisa asal ceplokin krim itu ke muka.  Makanya, apoteker di DF Clinic tidak melayani pembelian obat muka kalau tidak disertai rekomendasi dokter.

Berhubung  masalah kulit saya juga dikarenakan masalah pencernaan dari dalam, saya juga  diberi resep obat untuk diminum dan ditebus di apotek di luar apotek DF Clinic. Ngomong-ngomong soal pencernaan, waktu  itu juga saya nanya  soal  minuman  yang banyak mengandung bakteri sehat untuk usus itu, lho.  Hasil tes alergi sih menunjukkan tidak ada masalah  buat saya mengonsumsinya.  Tapi penjelasan dari Dr David  yang bikin saya bengong itu adalah soal konversinya.  Untuk membereskan masalah pencernaan, saya membutuhkan 6 pak (bukan 6 botol gitu) setiap harinya untuk memenuhi kebutuhan bakteri  sehat pada saluran pencernaan saya.  Mahalnya udah jelas lah, ya.  Ga logis pula  kalau setiap hari saya menghabiskan uang  buat membeli minuman itu.  

So, obat yang diresepkan dokter  itu lebih murah budgetnya dibanding saya menghabiskan 6 pak minuman itu setiap harinya. Kalau buat minuman rekreasional gitu sih, ga masalah.  Cocoknya minuman ini untuk mencukupi kebutuhan  bakteri untuk  usia anak-anak.  
http://www.catatan-efi.com/2015/11/sehat-dan-cantik-bareng-df-clinic.html
Biar ga langu, nge-jus kubisnya campur buah lain. Saya milih  kubis alias  kol ungu ini karna warnanya menarik hehehe
Sebelum  pulang, dokter David  mengingatkan lagi saya untuk lebih hati-hati lagi dengan pola makan untuk mendukung pengobatan antiaging yang saya jalani. Selain itu variasi konsumsi smoothies sayuran yang biasa saya konsumsi  juga bakal bertambah. Saya disarankan untuk  bikin (dan diminum juga pastinya) jus kubis.   Belum  terbiasa, sih. Saya lebih banyak bikin smoothies dengan bahan pakcoy atau  sayur lainnya seperti caisim atau bayam.  Tapi demi tubuh yang sehat dan bonus cantiknya itu, saya jalanin deh, dok. Apalagi  beberapa  manfaat dari kubis  ini  ternyata  oke.  Antara lain  mensuplai kebutuhan serat  untuk  tubuh,  vitamin C yang tinggi, kandungan glutamin pada  kubis membantu mengatasi  tukak  pada lambung, mengatasi  sembelit dan  membantu mendapatkan kulit  yang sehat berkat kandungan antioksidannya  (nah  ini manfaat  yang bisa merayu saya  biar mau minum).
Setelah perawatan, foto dulu sama dr David.  Duh, minder deket dokter yang kulitnya sehat ini

Hasil eksperimen jus  kubisnya saya share aja nanti  di blog smoothieslover.com aja, ya.


15 komentar on "Sehat dan Cantik Bareng DF Clinic"
  1. jadi jerawat banyak penyebab nya yaa teh efi, eeh itu kubis ungu dapet dimana yaa kok lucu, enak ngak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, banyak banget pencetusnya. Bukan cuma karena lope lope aja hehehehe
      Kol ungu itu ada kok di supermarket. Yang emaknya alias yang gedenya juga ada.

      Hapus
  2. Sukaaa dan betah klo urusan nya ngebahas kulit muka hihiii...harganya mana atuh teh...
    Itu dimasukin vitamin pke suntik ato apa teh yg panas2 gituu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga disuntik kok, Gusty. Pake penghantar gitu. Harganya, ya? Kalau Mikrodermabrasi sih 270 ribuan trus yang iontosphoresis 100 ribu. Nah kalau krimnnya bisa beda sih tiap orang.

      Hapus
  3. Kalau urusan perawatan wajah mah itu urusan istri saya saja,,, dan ini menjadi referensi informasi untuknya,, oh ya itu ada kubis warna ungu, kok bisa yah dan apa bisa di konsumsi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wanita emang identik soal ginian Mas Katon ;) Ayo cobain kol ungunya. Bisa dimakan kok, warnanya alami, bukan hasil celup hihi

      Hapus
  4. mak yuni kok bajunya nggak matching hehehehe dan selama baca fokusku cuma pengen buru-buru liat foto si dokter yang katanya mirip delon bahahahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Cha, aku sama Nchie pake biru karna dress code buat acara sorenya. Lupa ga kasih tau mbak Yuni

      Hapus
    2. Iya Cha, aku sama Nchie pake biru karna dress code buat acara sorenya. Lupa ga kasih tau mbak Yuni

      Hapus
  5. Wahhhh, nggak kebayangin rasanya jus kubis @_@ tapi maskersayur juga bagus loh buat kulit wajah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak Mimi. Nutrisi sayur itu konon lebih lengkap dari buah. Aku juga mau coba bikin masker muka dari sayuran.

      Hapus
  6. juice kubis??? gimana rasanya tuh cynn? :)

    BalasHapus
  7. Haloo.. blogwalking.. Saya juga punya masalah jerawat. Waktu itu juga rutin facial peeling sebulan sekali. Tapi.. kalau kubilang sih treatment yg seperti itu cuma bikin addiction. Nanti pas distop, balik lagi.
    Kalau aku baca, memang banyak orang yg menderita adult acne juga punya masalah pencernaan: gastric/maag, IBS (inflammatory bowel syndrome - perut sensitif), dsb. Di internet memang banyak yang bilang kalau minum kefir, kombucha, atau pakai suplemen probiotik katanya bakal bikin sembuh (semuanya sudah saya coba, tapi ngga tuh).. Karena: tipe bakteri yang di perut kita itu beda sama yang ada di suplemen. Dan biasanya langsung dibuang sama sistem pencernaan. Lebih baiknya minum kefir dari susu biasa itu karena kandungan laktosanya lebih sedikit. Semoga membantu!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah faktor dari dalam itu yang bisa membuat masalah kulit ga tuntas. Selama kita masih makan makanan pencetus alergi ya ga bakalan sembuh, dan uniknya setiap orang punya alergi yang berbeda.Ada yang parah,, ada yang sedang ada yang rendah.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.