Top Social

Bring world into Words

Tes Alergi Bio E Murah dan Ga Bikin Parno

Selasa, 11 Agustus 2015
Bulan puasa  kemarin saya sempat cerita  soal anti aging dan janji mau cerita kelanjutannya, ya? hehehe... duh maafkan, baru cerita lagi sekarang. Akhirnya  saya  kesampaian juga buat menjalani tes alergi ini. Sok sibuk, ya? :D

Oke, jadi seperti  yang sempat saya bilang di sini,  kalau saya  lagi menjalani terapi anti aging.  Please note ya, bukan  saya pengen sok bergaya sosialita  yang mukanya kinclong bingits dan menghabiskan ratusan juta  buat perawatan tubuh (keukeupin dompet  dulu ah).  Anti aging yang nyerempet kecantikan itu emang  bener  dan  ternyata cuma sebagian kecil. Anti aging teratasi, efeknya  kelihatan di kondisi kulit  yang sehat. No wonder deh yang makannya apik itu biasanya wajah dan kulitnya bagus, halus mulus  bikin sirik.  Tuh kan, no pain, no gain.
http://www.catatan-efi.com/2015/08/tes-alergi-bio-e-murah-dan-ga-bikin-parno.html

Jerawat, flek dan lingkar  mata  hitam yang bandel buat ngibrit  ternyata indikasi  ada yang salah dengan tubuh saya, Iya, saya sudah  berdamai soal itu.  Saya sudah berusaha memperbaiki gaya hidup saya, menjalani diet FC  meski masih  terbilang abal-abal  karena belum 100% full. Tapi reaksinya lumayan  kerasa,  nah bayangin kalau saya bisa  konsisten, ya? 

Lanjut.
Allah ga akan kasih ujian tanpa solusinya,ya? Jadi saya bismillah aja jalani terapi ini. Buat tes Bio E  seperti yang disarankan oeh dokter David ini ternyata ratenya lumayan, Rp.250.0000. Duh lumayan  banget buat belanja buah-buahan yang sekarang jadi  kegemaran saya hehehe...   Tapi, tapiiii  ini jauh lebih murah daripada tes lain. Di tempat lain ada  yang ratenya kurang lebih Rp. 700.000, atau ke luar  negeri sono dengan mengirim sample  yang membuat kita merogoh kocek lebih dalam, sekitaran Rp.3000.000an.  Jadi  ini kurang dari 10%nya.  Anggap aja investasi, bukan biaya, biar saya lebih alert dengan kesehatan.

Bio E Banyak Cabangnya
Klinik Bio E bukan cuma ada di Bandung tapi juga ada di kota-kota lain.  Klinik ini juga ada di Jakarta, Bekasi, Cikampek, Bogor, Semarang, Solo, Yogya, Surabaya,  Makasar, Balikpapan, Jambi dan Medan.  Kalau yang di Bandung lokasinya ada di jalan Kresna 12. patokannya bisa masuk dari  jalan Kesatriaan (SMP 1 Bandung) yang belok kejalan Bima, enggak jauh setelah Sekolah  Bina Bakti melipir deh ke kanan. Atau kalau dari Istana Plaza  bisa  juga ambil jalan dari sebelah kanan kedainya Bubur  Ayam H. Amid, dari situ tanyain deh  jalan Kresna.  Klinik  ini enggak jauh  dari SD Kresna, sekitar 100 meteran lah. 
 
http://www.catatan-efi.com/2015/08/tes-alergi-bio-e-murah-dan-ga-bikin-parno.html
Klinik Bio E Bandung
Bikin Janji Dulu
Saran saya kalau mau  tes  alergi di sana bikin janji dulu, jadi begitu datang langsung dilayani.Enggak perlu pengantar  kok buat datang dari sini. Cuma saran saya  hasil tes Bio-E ini  dibawa ke dokter  yang ngerti soal alergi dan sebagainya biar  dapat tindakan yang lebih serius dan pas. Saya sendiri bakalan bawa hasil tes alergi ini  buat lanjutin terapi anti aging di DF Clinic. :) Kalau  mau tahu  alamat lengkap dan nomor  kontaknya, bisa kepoin di webnya, di bio-e.net.
http://www.catatan-efi.com/2015/08/tes-alergi-bio-e-murah-dan-ga-bikin-parno.html
brosur  Bio E
http://www.catatan-efi.com/2015/08/tes-alergi-bio-e-murah-dan-ga-bikin-parno.html
brosur  Bio E

Tesnya Ga Bikin Parno
Enggak perlu lama buat menunggu hasilnya. Tesnya  juga enggak mengerikan. Waktu diperiksa, kita cuma duduk aja dan diminta melepaskan  logam yang ada di tubuh kita, misalnya kalung/perhiasan dan menjauhkan handphone.  Alatnya mirip stetoskop yang punya tangkai. Sementara satu tangan doter  yang memeriksa  akan memegang tangkainya,, tangan lainnya akan memegang semacam pen yang disentuhkan ke kotak seukuran  buku bigboss berisi panel-panel dari  bahan seperti kaca atau mika. Nantinya dari panel yang disentuh ini alatnya akan bereaksi. Dia akan maju mundur dengan lentingan (seperti magnet yang tarik menarik) yang kencang atau pelan. Semakin kencang, berarti kita semakin alergi dengan kategori  yang ada di panel itu. Kalau alatnya  bergerak naik turun berarti kita aman-aman saja alias  enggak alergi.

Saya ga bisa kasih fotonya karena  alat ini sangat sensitif. Kilatan dari  kamera  dikhawatirkan bisa merusak peralatan ini.  Eh tapi bisa dilihat kok di webnya bio-E. 

Tes alergi Bio E ini cocok buat yang parno dengan jarum suntik seperti saya atau mau cari tau alergi pada anak  yang suka nangis kejer  lihat jarum suntik. Ga ada rasa sakit tertusuk jarum, atau darah yang menetes.  Pokonya painless, dan enggak horor, kan? Sambil dites  yang durasinya kurang lebih setengah jam  ini saya juga bisa ngobrol santai, kok. Feel free buat  nanya-nanya dengan dokter setelah tes,  kan charge-nya udah include tes alergi sama tanya-tanya hehehe
http://www.catatan-efi.com/2015/08/tes-alergi-bio-e-murah-dan-ga-bikin-parno.html
hsil tesnya
Nah  seperti yang ditunjukkan hasil tes,  akhirnya saya ketauan alergi apa aja. Ada yang sudah saya duga, saya cuekin dan well.... bikin saya surprise.  Hah? Lho? Kok.... Iya deh.

Sudah Diduga
Alergi debu! Iya, saya suka bersin-bersin kalau  kena debu, terutama debu  kalau lagi beres-beres  rumah.  Wah biasanya  kalau gini saya emang harus cari masker. Oke fine. Alergi debu ini mah ga terlalu ribet, ya. Harus rajin beres-beres  dan bersihin rumah dan ruangan. Lagian, siapa  juga yang betah di ruangan kotor, lembab atau berdebu? kecuali sebangsa  serangga tungau.

Daging ayam? Well,  karena kebanyakan ayam ini  mendadak montok karena suntikan hormon, saya sih udah curiga. Untungnya  saya bukan tipe orang yang sakaw dengan  daging ayam dan ga ngoyo  kalau makan enggak ada daging ayam. Selain daging ayam, ternyata saya juga alergi daging  unggas lainnya seperti daging bebek dan telur.   Dokter Melinda yang memeriksa saya ngasih saya catatan, kalau  daging ayam kampung sih ga papa,itu masih aman buat saya konsumsi.  Nah selain telur  yang digoreng atau direbus termasuk di dalamnya  makaann camilan yang kebanyakan mengandung bahan telur. Tau deh,  seperti apa? Kue dan cake!  
Saya juga udah pasrah kalau hasil tes menunjukkan saya terkena alergi MSG.  Selain emang ga sehat  dan bisa memicu kanker, saya juga suka merasa gatal kalau makan camilan yang terlalu  gurih. Selain vetsin yang putih  itu, saya juga ga disarankan  mencampurkan penyedap seperti R***O, M****O dan sejenisnya.  Cukup garam sama gula  aaatu pake penyedap  organik.  Hihihi..  mihil, ya yang ini mah. 

Meski ternyata daging sapi enggak apa-apa,  dan saya suka minta kalau kuahnya enggak pake vetsin, tapi baksonya kan mostly pake vetsin. Saya emang ga terlalu  maniak juga sama bakso. Paling dalam seminggu  maksimal 2 kali deh makan bakso.  

Enggak Nyangka
Saya enggak nyangka bakal alergi  sari rumput.  Risikonya, saya ga disarankan berlama-lama di tanah lapang berumput, taman atau yang banyak  bunganya. Kecuali rumput sintetis :).  Perasaan enggak ada alergi kecuali merasa gatal kalau duduk lama di atas rumput. Tadinya saya kira karena sengatan serangga. Eh ternyata gatal-gatal itu karena  alergi, ya? Hey where have I been?:D

Saya juga enggak ny angka  alergi cokelat. Padahal suka jadiin cokelat sebagai mood booster. Lucky me, karena ga addict sama cokelat. Jadi  nih, kudu dadah-dadah sama cokelat  yang diseduh, cokelat batang atau cokelat olahan seperti brownies. Bye, brownies. Jangan merayu saya dengan brownies lagi ya hehehehe... *duh apaan sih*

Tadinya saya kira saya alergi dengan kopi, seperti yang diperkirakan dokter David. Untungnya saya ga addict juga. Tapi bukan berarti  saya bisa seenaknya menghabiskan kopi. Maksimal sehari yang masih bisa ditoleransi  adalah satu gelas sehari. Kalau mau irit ya dicicil.  Pagi 1/3, siang 1/3 dan malam 1/3 *LOL*  Eh tapi kalau dalam kaidah food combining, kopi ini masuk kategori rekreasional. Jadi sebaiknya pas jatah  waktunya cheating aja, bukan jadi  minuman harian. Anyway, i can deal with this stuff,

Pisang! Saya ga ngira alergi  pisang. Dokter Melinda kasih saya catatan kalau pisang ini  pisang jenis tertentu. Artinya, ada pisang yang  kalau dimakan bisa memicu alergi ada yang aman alias  enggak apa-apa  kalau saya makan.Saya sih mikirnya kalau  pas  mau test drive alergi saya  harus beneran apik, ga makan yang aneh-aneh waktu coba-coba makan pisang jadi biar lebih alert  pisang mana yang bikin saya alergi. Apakah pisang cavendish, pisang klutuk  yang suka dipake bahan ngerujak, pisang ambon,  pisang tanduk atau jenis lainnya. Bisa jadi saya harus dadah-dadah juga dengan  pisang  molen.  Hmmm, oke! Meski enak, saya  juga ga sakau sama  pisang molen. Ya, woles, lah.

O,ya hampir lupa.Alergi pisang ini termasuk yang langka, lho.  Kasus yang terjadi  sangat jarang ditemukan (but it happens to me). 

Susu sapi! sama seperti kopi, ternyata saya  ga alergi sama susu  dan produk turunannya.  Entah seneng atau woles, nih. Meski sama seperti  kopi yang dalam kaidah diet food combining, susu ini termasuk  kategori  minuman (atau makan produk turunannya seperti keju atau yoghurt) rekreasional.   Eh tapi dalam buku food combining yang ditulis oleh  Pak Wied Harry Apriadji yoghurt plain ini termasuk  protein pengecualian yang aman dikonsumsi, termasuk dicampurkan dengan  bahan untuk smoothies, pati atau protein hewan  Bingung, ya? Sementara tidak sedikit   yang merekomendasikan menggantikan peran yoghurt untuk tekstur creamy pada smoothies dengan pisang.  Hmmm....  saya masih harus eksperimen buat dua hal ini. Setidaknya saya masih aman minum susu  yang meski saya ga terlalu suka (juga benci). 
http://www.catatan-efi.com/2015/08/tes-alergi-bio-e-murah-dan-ga-bikin-parno.html
smoothies sirsak + yoghurt plain ala-ala saya.

Daging kambing yang enggak saya sukai ternyata  ga bikin saya alergi. Tadinya saya jauhin daging kambing karena saya  khawatir  memicu  kanker (ibu dan nenek saya pernah terkena kanker dan katanya kambing ini pemicu kanker). Dokter Melinda senyum aja, "Tuh buktinya kamu enggak alergi! Lagian belum ada bukti ilmiahnya daging kambing bisa memicu kanker."

Mungkin lain waktu saya bisa  cicipin masakan kambing, kayak  pas kurban nanti, ya? :D

 Saya Cuekin
Saya alergi seafood ternyata, termasuk juga ikan tongkol! Tapi ikan salmon, ikan kakap, tenggiri dan ikan tawar  sih ga apa-apa kata dokter. Oke deh, soal sea food saya bisa cuek dan ga ambil pusing. Dadah cumi dan udang, sea food yang kadang-kadang saya nikmati :). Paling kalau satu hari jalan-jalan ke pantai saya  harus tahan godaan.  Dan reaksi dari pemindai waktu menguji parameter  sea food  ini ternyata lumayan kencang.

Selain beberapa parameter  yang sudah saya sebutkan di atas, saya disarankan  juga untuk ga mengonsumsi makaann seperti sate atau ikan yang dibakar. Zat arangnya itu kan mengandung karsiogenik. Kalau bakar-bakaran ikan, daging  yang hangusnya harus dipisahkan atau  kalau mau aman dipanggang aja pake  teflon atau microwace, atau kalau mencicipi semacam steak, jangan yang matang atau meninggalkan jejak arang.Pokoknya jangan, deh. Hayo,  yang mau ajak saya barbeque party, atau bakar ikan saya request yang aman buat saya makan, ya.  
http://www.catatan-efi.com/2015/08/tes-alergi-bio-e-murah-dan-ga-bikin-parno.html
Tau dong  steak mana yang aman? Credit:lipstickalley.com
Alergi pedas yang seperti diperkirakan oleh dokter David  sayangnya ga ada parameternya dengan Bio E. Sempat juga saya tanyakan sama dokter Melinda.  Kalau yang ini katanya saya harus bawa sampel buat dites. Ga semua  makanan pedas   bikin alergi. Ada yang alergi sama cengek ijo, tapi aman-aman aja makan cabe merah atau hijau dan paprika atau kombinasi kemungkinan lainnya. Saya sih udah curiga alergi makanan  pedas, meski belum tau betul makanan pedas bahan apa  yang bikin saya alergi.  Soalnya jerawat saya lumayan banyak menghilang  setelah puasa  makanan yang pedas. Kabar baiknya saya  bisa coba test drive  dalam waktu khusus dan menemukan makanan pedas apa sih  yang aman buat saya. Deuuuh, senang banget ya bisa cicip-cicip makanan pedas lagi hehehe...

O, ya waktu tes alergi, ada panel yang dilewat yaitu daging babi. Dengan jilbab yang saya pake, beliau sih udah yakin saya ga akan makan babi, jadi skip aja.

Banyak ya, saya alerginya?  Tapi dibanding yang lainnya, ternyata  Cuma 14 item aja  yang memicu alergi  buat saya (itu pun yang pisang masih opsional, kan?).   kecoa  yang kalau merayap di kulit bikin geli ternyata saya ga alergi (hiiy, sumpah  jijay) atau makanan yang mengandung  zat tambahan, pewarna,  dan sebagainya  ga papa.  Tapi  ngapain juga saya makan  yang gituan, ya?

Selain  patuh sama pantangan (doakan semoga saya  bisa, ya :) ) jangan lupa  juga utnuk banyak-banyak minum air putih eh bening, ya?  :) Untuk menjaga  kulit biar ga kering dan terkena dehidrasi. Sebenarnya  bisa aja  kita makan dikiiit aja dari makanan yang pemicu alergi, asal kondisi kita lagi fit dan tingkatan pemicu alerginya ga tinggi.  Ya kalau mau bagus hasilnya  bisa total  100% berpantang.  Sejauh mana saya  bisa konsisten dan teguh untuk apik semoga bisa semaksimal mungkin To be honest, pasti banyak godaan yang melambai :)

Well,  yang saya tarik hikmah dari hari  ini adalah  tua itu pasti, sehat itu pilihan, setidaknya kita sudah berusaha.  

Masih ada yang mau saya ceritain dari hutang saya sebelumnya, which is tentang  autoimun (autoimun bukan soal Sklerosis, vitilgo atau lupus. Diabetes tipe 1 juga termasuk di dalamnya dan entah  penyakit apa lagi) yang jadi lingkup cakupan anti aging juga. Jadi, tentang autoimun dan cerita  lainnya saya lanjutin setelah membawa hasil tes ini dan menunjukkan hasil tes alerginya sama dokter David aja, ya. Semoga hasil diagnosa dari dokter David engak horor hehehehe... Lagian ini tulisan saya udah panjang bingits ;) 


Bio E
Jakarta:
Jalan Bumi No. 16  Mayestik, Jakarta Selatan 12120
Telp.  021-7253826
Fax 021 7253827

Bandung;
Jalan Kresna no.12Bandung
Buka hari Senin-Jumat
Telp.  022-6004939
31 komentar on "Tes Alergi Bio E Murah dan Ga Bikin Parno"
  1. Wow, ternyata penting juga ya melakukan tes alergi seperti di Bio E ini. Itu biaya tes alerginya khusus buat dirimu atau buat umumkah mak?
    Oya, aku dah follow blog mu mak. Foll me back ya. Tq! ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mak, ini harga yang berlaku umum, bukan harga spesial. Ini bukan review berbayar, kok. ;) Meski dari tulisan ini saya ga dapat apa-apa tapi sayang banget kalau ga dishare. ^_^

      Hapus
    2. O, ya blognya aku folbek juga, ya :)

      Hapus
  2. Jadi pengen tes juga, nih. Soal bawa sampel untuk tes pedas itu maksudnya gimana, Teh? Bawa sampel berupa sambal atau cabainya gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, saya lupa ga nanyain itu. Kayaknya bawa yang mentahannya aja :) Coba bisa telpon dulu gimana soal tes alergi pedasnya.

      Hapus
  3. Perlu tes neh kayaknya, hehe.
    Thx infonya sis

    BalasHapus
  4. Alergin pisang??
    *manggut manggut baru ngerti..
    Tapi aku setuju bgt mb, buat tubuh justru ga masalah dikssi perawatan, soalnya aset penting kan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalau sakit kan repot, ga bisa ngapa-ngapain :D

      Hapus
  5. teh ......... makan bakso seminggu 2x mah banyak atuuhhhh. aku mah 3 bulan sekali meureun saking jarangnya. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paling sering itu mah Cha. Hehehe. Tapi emang belum kayak Icha gitu minimalnya 3 bulan sekali. Fiuh, tantanganya gede euy. Gimana kalau sebulan sekali? *lah kok nawar sama Icha? :D*

      Hapus
  6. wadoohh...tes alergi ya?
    hmm takut banyak pantangan uy
    apalagi dah menjelang pra lansia ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi aku juga ngeri-ngeri sedap, Nchie. Belum total mantang juga 😀

      Hapus
  7. waw, pengen ih, tapi mahal ya. suuami saya tuh suka bersin2 seringnya pagi dan malam...kata dokter alergi...tapi ga jelas alerginya apa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyacl, lumayan juga harganya tapi lebih murah dari tes alergi yang lain. Mendingan tes aja deh, biar jelas apa penyebabnya.

      Hapus
  8. Wah makasih banget nih infonya komplit teh Efi... :)

    BalasHapus
  9. belum pernah merasakan tes alergi nih..jd penasaran aja tesnya macam gimana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo coba, Mba. Ga sakit sama sekali.

      Hapus
  10. Mbak ada cobain terapi nya ga di Bio E? Saya pingin ikut terapinya tapi takut ga ada hasil alias buang-buang uang,, soalnya saya belum pernah baca testimonial selain di web Bio E sendiri tentang hasil terapinya, makasih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada hasilnya kok, mbak. jadi kita tau apa yang harus dihindari. Beneran, ddeh asal kita nurut sama pantangannya.

      Hapus
  11. Ic....tapi megangin anak selama parameter itu berjalan gimana ya...xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga nyeremin kok, ga ada ada reaksi apa-apa selama dideteksi, Cha.

      Hapus
  12. Mbak alamat dijogja dan solo dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba stalking di webnya bio-E ya, Mas. Ada atau enggak di sana, atau di kota terdekat.

      Hapus
  13. Waah saya pengen jadinya, soalnya jerawatan juga nih. Mbak Efi setelah nurutin pantangan apa ada perubahan?
    Pleasee dijawab.. hehehe. Thanks!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada mbak, jerawat saya berkurang drastis. Tinggal dikit lagi ini jerawatnya, kecil lagi.

      Hapus
  14. Ya Allah pas search tes alergi malah ketemu tulisannya Mak Efi. Makasih Mak buat sharingnya. Saya udah lama disuruh tes alergi sama dokter, tapi belum2 aja. Skrg baru mau krn udh bingung banget sama badan sendiri. Eh kok curcol?

    Btw kalau cuma mau tes alerginya doang bisa2 aja kan di situ? Thx anyway :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Intaaan, lama ga ketemu kita, yak. Iya bisa kok langsung datang aja ga usah bawa rekomendasi dari dokter. Mudah-mudahan setelah tes alergi ini masalah alerginya segera teratasi, ya.

      Hapus
  15. Saya jg mau tes di bio e..di subang ada gk ya??..saya mau tes buat viti

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.