Top Social

Bring world into Words

Kepengin Sehat: Resolusi Setelah Lebaran Tahun Ini

Selasa, 14 Juli 2015
Kebiasaan  saya kalau pagi-pagi sudah  duduk manis depan  laptop. Cek email,  ngeblog  atau cari bahan  buat nulis  lagi  sambil ditemani radio. Pagi itu,  (saya lupa  hari ke berapa  di  bulan puasa) duet penyiar  radio nan  gokil  yang sering  saya dengerin  sedang  bermain teka-teki.
pinjem  gambar  punya  resepkecilku.com
+ :  Kolak apa  yang  yang ga ada  saingannya?
- : Kolak juara?
+ : bukan
- : Apa dong?
+ : Kolaklah segalanya. 
Jiahahaha....  saya jadi inget sama lagu lama  penyanyi  mungil Ruth Sahanaya yang pernah  booming  jaman SMP saya,dulu. Lagu yang pernah  mengantarkannya  jadi juara dalam sebuah festival di Rumania.   Lagu  yang jadi pilihan favorit  teman-teman saya  juga kalau kena  hukuman guru kesenian kalau nilai ulangannya  merah.


But anyway, saya bukan mau bahas  lagu itu,  atau cerita  di lagu itu. Saya mau cerita tentang makanan (lagi) 
*Ga nyambung? nyambung kok,  jangan exit dulu. Lanjutin  baca ya, stay tune  please...*

Kalau  lagi  ga puasa, biasanya  saya  bakal cari cemilan buat nemanin ngetik. Namun faktor  umur  bikin saya  mikir  lagi,berusaha  ngerem. Ga tau  deh, beberapa  bulan terakhir  ini suka ngeluh pusing-pusing, gampang lemes dan cape. Ternyata  alarm tubuh saya mengisyaratkan buat rombak pola  makan dan gaya hidup. 

Pola makan  yang ga bener bikin saya  ga mudeng kalau sebeenarnya punya  alergi makanan. Mau makan dikit atau banyak,  tetep  aja  jadi semacam racun buat tubuh saya. Karena  udah addict,  jadinya  saya kurang alert.  Parahnya, selama racun dari sisa  makanan  yang tertinggal di tubuh jadi bikin makanan lain  yang masuk ke tubuh saya jadi numpang lewat.  Saya  ini kurang  gizi ternyata.  Ya ga kurang gizi kayak  penderita busung lapar  di negara-negara  Afrika sana, sih.  Saya disaranin buat diet.  Haish, jangan mikir  saya pengen ngurusin  badan. No ... no... bukaaaan. Meski saya ga menampik  kalau  pengen stay slim sampai tua nanti  hehehe... Nah kalau diet  yang dijalani  ini semacam buat detoksifkasi.

Bulan puasa  ini lumayan saya  bisa  ngerem kebiasaan  makan  yang ga sehat.  Iya  sih ada beberapa acara buka  bersama, tapi aman-aman saja  makanan  yang saya pilih.  Terutama  makanan  yang pedas, dengan lancar  bisa saya  skip.  Heran deh, kenapa  dulu  ga sensi.  Sekarang tuh  kalau  makan  bihun seduh  pake  bubuk cabe  itu  rasanya gatel-getel  di kaki. Terus  ga lama besok-besoknya pas ngaca, ada  jerawat  yang  sudah siap  mejeng. Oh, no! 

Makanya  saya  niatin ah buat  jalanin  food combining sambil  menghindari  makanan pemicu alergi. Soal alergi-alergian  ini pernah saya tulis  juga di blog ini.  Ga jauh-jauh  kok postingannya. Ubek-ubek aja, ya hehehe.   

Kuncinya  ada di niat.  Heeh, kalau serius  niat. Meski ga jamin bisa jadi vegetarian  atau frutarian total. Tapi saya emang harus  banyakin makan  dua jenis  makanan  ini. Makan daging  juga boleh,  aja tuh.   Cuma  diatur aja waktunya.  Lah tubuh kita kan tetap butuh gizi seimbang, dong. Ya ga, ya ga? Iya kan?  Makanan ala-ala vegetarian   ga kalah menariknya.  Misalnya aja sup jamur,   cah brokoli, atau   makanan  yang dimodifikasi  dengan rasa  yang serupa  daging  tapi bahannya  dari  sayuran.  Ah,   tinggal kuatin niat aja, ya.  Dari  yang murce  sampai  yang mihil, dari yang  bikin sendiri  atau beli jadi, sebenarnya   udah gampang didapatkan. Dan  omongan dr David  waktu saya konsultasi  tempo hari  masih  terngiang-ngiang di telinga. Harus  variatif  biar  kebutuhan  gizi tubuh terpenuhi.  Ga salah emang makan dengan kangkung.  Tapi kalau itu melulu,   ya  kebutuhan  nutrisi  lain ga tercukupi. Ok,dok. Noted.  Saya ga boleh males  masak lagi dong, ya! Hahaha..... 

 Meski  pas saya  memantapkan hati buat memulai food combining   ini mepet  deket  ke lebaran, pas godaan buat cheating  lagi tinggi-tingginya, ya sudahlah. Anggap saja semacam barometer. Setangguh apa saya menghadapi   godaan #eaaaaa  

*Iya  boleh sih cheating  tapi  jangan kebablasan  dan kenapa juga bahas cheating-cheatingan segala ini, ya? :D*

Di bulan  puasa  ini saya  sudah mulai  memperbaiki pola makan jadi lebih  sehat. Misalnya  nih, 
  • Minum perasan air  jeruk  lemon setiap pagi. Kalau  inget  lemonnya ga dibuang  langsung, dipake muat masker muka dulu.  Dibuat maskernya ga tiap  hari  juga, sih. Perih soalnya hahaha
  • Mengurangi makan  gorengan
  • Mengurangi minum  kopi (selama bulan puasa  ini  ga sampai 10 kali  minum kopi, lho. Yeay!)
  • Mengurangi  makan daging
  • Sarapan dengan  buah (baru jalan pas  lagi cuti puasa, dengan makan buah pisang misalnya
  • Ngerem nafsu makan  malam-malam   (makan berat  atau ngemil)
  • Belanja  buahbuahan  yang rada banyakan aja  buat stok pas  pengen ngemil
  • Beli buku food combining dan  gabung di grup Food Combining Indonesia biar semangat dan ga mati  gaya atau kehabisan  ide  pas  bingung  nentuin menu makan
  • Tidur dalam keadaan  lampu kamar mati (padahal dulu paling ga bisamerem kalau lampu dimatikan)
  • Ngurangin begadang


Hmmm, baru segitu.  Karena  masih newbie,  masih nyampurin makanan karbo  (nasi) dengan protein  hewan.  Duh  ini emang  khasnya orang Indonesia  kebanyakan  (ga semua juga) kalau   ga makan sama nasi  itu ga kenyang. Nah ini justru salah satu tantangan terbesarnya.

Jadi ini resolusi saya  setelah lebaran  ini. Jaga pola makan, benerin gaya  hidup  biar tambah cantik eh biar  sehat.  Dan.... semoga hasilnya manis, lebih manis dari  kolak pisang!  Hehehe.... Ga ada kata terlambat, kan? Mau sehat  juga? Yuk temenin  saya  ikutan....
23 komentar on "Kepengin Sehat: Resolusi Setelah Lebaran Tahun Ini "
  1. Yang sehat-sehat yang di cari ya Mbak. Alhamdulillah, saya menjauhi yang namanya gorengan di bulan ramadhan dan hari-hari sebelum ramadhan juga tetap sama.

    Untuk kopi, saya minum kalau pikiran lagi buntu. Soalnya kadang setelah minum kopi, pikiran jadi aktif kembali dari kebuntuan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah hebat euy bisa ngerem makan gorengan. Good job, Mas Timur. By the way kalau sehari minum kopinya 1 gelas aja mah, gpp. Tapi hindari tambahan creamernya. :) Iya, cari yang sehat aja, ya. Sakit mah mahal.

      Hapus
    2. Kalau saya minum kopinya gak tiap hari. Paling dalam seminggu hanya 2-3 kali, bahkan kadang juga gak sama sekali. Paling banyak minum air putih aja.

      Hapus
  2. Saya juga mau aaaah rombak pola makan biar cantik dan sehat hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuuuk, barengan biar semangat ada temen :)

      Hapus
  3. Balasan
    1. Aih ada yang punya buku dateng. Iya nih, kita sugestikan diri sehat sehat... biar diet FCnya ga berat. :)

      Hapus
  4. saya kok masih sulit yang menghindari gorengan.mknya puasa bukannya tambah kurus malah endut salam kenal mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga, Mbak. Kalau belum bisa menghindari, sehari maksimal 1 masih bisa, kok.

      Hapus
  5. Aku juga udah jalan minum lemon tiap paginya. Udah 5 bulan. Badan sih tetap lebar, tapi enteng :))))
    Untuk dietnya, aku lagi mempelajari yang berdasarkan golongan darah :D Semoga kita semua tetap sehaaaat ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak. Akujuga sempet lihat buku-buku tentang golongan darah. Tapi akhirnya milih diet FC. Sukses buat diet golongan darahnya ya, mak. Sehat... sehat!

      Hapus
  6. Balasan
    1. Hayu mak, Diet sehat bukan diet menyiksa. :)

      Hapus
  7. Semoga sehat2 terus ya, mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Iya Mbak Ila. Makasih. Sehat juga buat Mbak Ila, ya.

      Hapus
  8. seru mbak nerapin FC,enak dibadan....semoga kita sehat selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalau konsisten dan hasilnya terasa malah jadi terasa ringan menjalaninya, ya. Aamiin. Semoga sehat selalu juga buat dirimu, mbak.

      Hapus
  9. Pengen lebih sehat dari sebelumnya juga nih mbak. Belajar mengurangi gorengannya yg susah. Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga gitu dulu, mbak. Alhamdulillah, bisa. Insya Allah Mbak Susi juga pasti bisa :)

      Hapus
  10. efi rajin ya pakai masker lemon itu...kalau aku lemon tak tempel kepelupuk mataa..
    jadi pengen kolaklahhh segaaalaaanyaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga perih tuh Cha ditempelin ke mata? Yuk kita ngolak yuuuk :D

      Hapus
  11. Aaaaah kopi itu godaan terbesar selama puasa emg, tp alhamdulullah gk sampai 5 jari loh ramadhan kmrn *sok2an

    Btw smangat buat pola hidup sehatnya, sehat itu mahal...lebih mahal drpd kolaklah segalanya *halaaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tossss Mak. Iya, kolak mah murah. 3000-5000 mah dapet. Bandingin kalau harus ke dokter atau rumah sakit :D

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.