Drama Ngantri di ATM Saat Pandemi Covid 19

Kurang lebih sudah hampir 4 minggu saya menghabiskan waktu diem di rumah. Kalau kepaksa keluar itu karena kepepet. Belanja ke pasar, ke mini market atau ngambil uang ke ATM misalnya.  

Meski sekarang eranya cashless, saya masih harus tetep pegang uang cash. Selalu ada aja hal-hal tak terduga yang bikin cepet abis dari biasanya. Misal Mama kehabisan uang tunai, terus pinjem dulu sama saya, saya pake  belanja ke warung atau  kebutuhan dadakan lainnya.

drama ngantri di atm saat pandemi covid 19

Sebisa mungkin saya tuh pergi ke atm pas waktu yang kira-kira sepi tanpa lupa dengan protokol kesehatan saat ada di luar: pake masker dan jaga karak.  Kadang perkiraannya pas, kadang juga meleset.  Nah pas kena jebakan meleset ini ada aja dramanya.

Ditikung Pas Ngantri

Lagi pandemi Covid 19 gini, kita harus jaga jarak, kan? Pas liat suasana ATM (yang paling deket dari rumah lokasinya di pojokan ruko deket komplek rumah)  lagi rame, saya males lah masuk ke dalam. Jadi nunggu di luar aja.

Dan ngomongin masalah ngantri ini,  attitude orang Indonesia masih banyak yang harus diedukasi. Ada aja yang cuek nyalip  atau masuk ke akurium mesin uang itu.  Ya emang ada beberapa ATM dari bank lain teronggok nangkring di situ. Tapi ketauan kok  kalau mau ambil duit di ATM yang celalu antri atau kalau ambil uang ke ATM lainnya. Udah kebaca pergerakannya. Diiih (((pergerakan))).

Lanjut

Pas ada ibu-ibu nikung depan saya, saya tiba-tiba jadi asertif. Ya abis sebel ditikung. 

"Bu, antri yaaa"

"Oh, Neng antri? Kirain enggak. Masuk atuh ke sana!"  Si ibu cuek aja ngomong. 

*menurut ngana?  eike lagi berjemur?*

Kesel saya. Nih ibu ga ngerti apa jaga jarak? 

Saya maju dikit aja, ga berani masuk karena ga memungkinkan bisa jaga jarak yang aman di dalam sana. Pas situasi aman,  baru deh saya masuk.  Untungnya ATM bank lain di pojokan yang  posisinya berhadap-hadapan dengan buntut ngantri lagi sepi peminat (((peminat))). 

Guess what? Si ibu ngekor, ikutan masuk.  Diiih Ibuuuu atuhlah.  Males saya berantem. Akhirnya saya maju dikit dengan posisi zig zag. Sambil berdoa antrian di depan lekas  memendek. Begitu yang ngambil uang selesai, saya majunya ngirit. Wakakak... Licik ya


Kehabisan Uang


Nah ini sebenernya masih nyambung sama kejadian di atas. Jadi sambil nunggu giliran, saya lihat papan elektronik di atas ATM. Lembaran merah merona alias seratus ribuan udah abis. Tumben. Biasanya lembaran merah ini belakangan abisnya setelah si biru tandas. Tapi situasinya ga kondusif karena penanda di papan itu ngasih isyarat kritis. Tanda mau abis. 

Feeling saya bilang nih ga bakal kebagian.  Dan bener aja mbak-mbak yang lagi ngambil uang  2 strip depan saya itu narik uang dengan nominal yang presisi dengan sisa terakhir di mesin. Selesai dia ngambil, papan eletroniknya langsung ngasih tanda X. A-B-I-S, ABIS.

Tapi sepertinya mbak-mbak yang jalan sama temennya di belakang itu (kesel saya liat posisi mereka deketan gitu, walau pake masker. Wkwkwk... masih gemes nih) ga mudeng.  Begitu juga dengan ibu lainnya yang antri di depan saya. Masih berharap dan setia menanti.

Saya langsung balik badan keluar dari rangkaian antrian di dalam akuarium. Biar ga merasa berdosa amat karena udah negur si ibu yang di belakang itu, saya kasih tau deh duitnya udah abis. Tapi ibunya ga mudeng.  "Tuh liat, penanda di papannya," kata saya sambil melengos. Entahlah si ibu ini ikutan balik badan apa tetep stay tune di sana. 


Nonton Emak-emak yang Nyolot

Nah ini seru juga wkwkwk..... Kok liat yang nyolot malah dibilang seru, ya?
  
Ceritanya gini. Di lain waktu,  pas ngantri saya nunggu rada lama. Posisi saya waktu itu lagi di luar akuarium ATM.  

Sama kayak situasi sebelumnya, ada yang mudeng harus ngantri ada yang cuek bebek nikung. Ibu yang antri di depan saya keliatan gemes banget nunggu. Feeling saya bilang nih yang ambil uang kayaknya gaptek. Soalnya ATM di sini baru-baru ini diganti dengan mesin yang bisa setor tarik.  Tongkrongannya beda dengan ATM sebelumnya

Terus sebentar saya intip papan elektroniknya. Duit lembaran biru alias 50 ribuan udah out of stock. Abis, Cuy!  Saya bilang gini sama si Ibu depan saya:

"Kayaknya dia ga tau duit 50 ribunya abis, terus keukeuh mau ngambil."

Ibu-ibu ini saya taksir usianya seumuran mama saya. Tapi penampilannya gaul abis, kayak  bosnya toko  di pasar baru dengan celana corak macannya itu. Dia ngintip bentar buat mastiin. 

"O, iya abis yang 50 ribuan."

Waktu itu ibu-ibu yang ngambil uang dateng bertiga. Kayaknya yang satu anaknya, yang satunya cucu atau ponakannya.  Udah lama, yang bikin saya gemes segemesnya itu mereka ga pake masker dan pada berdiri deket-deketan.  Duh, ini faktor gaptek atau apa sih. Ga bisa gitu yang lain nunggu di luar? Bikin akuarium penuh umpel-umpelan aja.

Kayaknya ada deh hampir 10 menit nungguin, usaha seseibu dengan tim horenya itu belum berhasil. Pengantri di belakangnya yang maju (sementara mereka bertiga masih diem di dalam akuarium atm) dan sepertinya usahanya gagal. Kesimpulan saya, kayaknya butuh pecahan 50 ribuan juga.

Lalu maju deh si Ibu bercelana corak macan ini dan narik uang dengan pecahan 100 ribuan. Yang bikin pecah susana waktu itu, sambil ngambil uang ga langsung dimasukin ke dompet atau tasnya. 


 "Nih, gampang tau ngambil duit. Ga usah lama-lama segala" dia ngacungin duit di depan ibu-ibu tadi.

Saya ngikik ngeliatnya. Apalagi pas ngantri tadi itu si Ibu ini negur ibu-ibu lain yang nyalip. Gini katanya. "Eh, Bu. Jangan nyele. Antri di luar dong, jangan masuk langsung masuk gitu aja."

"Iya tau. Biasa aja kali. Ga usah nafsu gitu" kata seseibu yang nyalip itu. 

Trus dia mundur? iya mundur, bukan karena sadar diri yang datang belakangan antri di belakang, tapi dia kecewa (ngira) keabisan duit.   Muahaha.... kocak amat. Ampun ya, dasar emak-emak.  

Kewarasan memang dipertahankan. Jangan stres dan mudah tersulut situasi biar  kita ga ngalamin reaksi psikomatis. Tapi sungguh kejadian di atm tempo hari jadi hiburan tersendiri.  Saking nunggu lumayan lama gitu,  saya dapat bonus durasi ekstra berjemur di bawah sinar matahari pagi.

22 Comments

  1. wkwkwkw... Mba Efi asli hiburan banget baca blog ini. Sebel banget, apalagi moment ditikung antrian. Tapi kalau dah dijadiin tulisan gini asli ngakak-ngakak bacanya... hahaha.. berjemur.

    ReplyDelete
  2. Paling kesel kalo ketemu emak-emak yang suka nyalip antrian gitu, beuh..rasanya udah pengin nangis di pojokan haha..suka ada-ada aja ya mba. Jadi bikin geli, kesel, habis itu bikin ngakak kalo inget :)

    ReplyDelete
  3. Beuh etdah ibu-ibu wkwkwk.
    Ada saja bisa dijadikan bahan cerita ya.
    Hahaha.

    ReplyDelete
  4. Ya ampuun, aku jadi ngakak baca ini
    makasih ya ini jadi hiburan banget baca ini..

    BERJEMUR aka antri ATM? wakakakakk... sumpah ibuuk2 emang deh yaaaa

    ini kejadian waktu antri belanja di alfamart suamiku tuh ditikung orang main antri di depannya. langsung disemprot, ANTRI DI BELAKANG MAS, INI SOCIAL DISTANCING! hahaa...

    ReplyDelete
  5. Widyanti Yuliandari14 April 2020 at 22:23

    Dohhh.. ada aja kelakuan emak-emak ini ya. Kalo ati lagi adem, mungkin bisa senyum2 aja. Tapi kalo lagi kzl. Arrrrrggg... bawaan pengn nelen aja tu orang

    ReplyDelete
  6. Haha kadang kocak ya kelakuan mamak-mamak, aku kalau mau pergi belanja sekarang kayak mau ke Medan perang teh, bawaannya deg-degan huhu semoga cepat normal semuanya, sehat sekeluarga ya Teh aamiin

    ReplyDelete
  7. Ya ampun teh, antri bisa jadi bahan blogpost. Lucu. Saya males ambil uang klo antrinya mengular. Enak nunggu sepi. Tu ibu ada-ada aja ya sambil ngacungin duit :D

    ReplyDelete
  8. Wkwkwkwk aya aya wae...
    Meski ngeselin Tetep lah kudu diketawain fi...
    Bener biar tetep waras...

    Sehat2 kita semua

    ReplyDelete
  9. Iya walau udah jaman cashless, saya juga masih tetap punya persediaan uang cash. Kan abang sayur yang tiap hari di depan rumah mesti di bayar cash

    ReplyDelete
  10. Kadang ada hal hal yang harus kita ketawain ya mba biar hiduo makin hidup. Hahaha
    Aku lagsung ngebayangin emak emak itu :)

    ReplyDelete
  11. Dan kenapa yang kelakuannya ajaib-ajaib itu kaum hawa semua ya, heuheu...

    ReplyDelete
  12. Kewarasan harap dipertahankan. Hahahaha.

    Mmg drama bgt kok mbak antri ATM di masa covid ini. Akupun kmrn juga ngalami di serobot pas antri di ATM. Tapi ya, sudahlah. Akunya malas negur krn dia tiba2 udah didalam saking gesitnya

    ReplyDelete
  13. ya ampun ngakak!
    aku jg 2 minggu lalu ambil uang di atm dan antre banget. doh mana pada lama.
    pas tau salah satu atm ga bisa ambil cash, banyak yg masuk di bilik sebelah (padahal cuma 1 atm) risih bgt liatnya.

    ReplyDelete
  14. Aku ngalami nih awal April, pas ngantri buat transfer. Seseibu mendadak nyelonong aja padahal tahu ada antriannya. Eh waktu dibilangin malah melengos trus pergi tanpa pamit, ngakak dong yang ada di situ.

    Aku ngakak juga baca cerita Efi, hiburan banget ya sambil nunggu antrian sambil berjemur

    ReplyDelete
  15. Wkwkwkkw. Pecahan 50ribu itu jarang soale. Sama kayak pecahan 20ribuan yang cuma ada di kampusss wkwkwk

    Tapi begitulah mak semoga selalu sehattt yaaaa mk efi. Aku ssring ambil uang klau dikit2 ke indomaret

    ReplyDelete
  16. Kalau pas kejadian mah boro.mau ketawa ya teh kesel da sama yg gitu, tp ngomongin ke atm aku sampe parno banget abis masi banyak yg ga mau jaga jarak dempet2an dah gitu ga pake HS lagi jd makin parno

    ReplyDelete
  17. Sesama emak-emak aja ikut ngakak ya liat kejadian konyol kayak gitu. Hahaha. Emak-emak kalo "debat" emang ngeri juga.
    Btw banyak yang belum sadar atau cuek gitu ya soal physical distancing. Sama aja di tempatku juga gitu.

    ReplyDelete
  18. Aku tuh pilih-pilih ke ATM, ada yang dekat rumah tapi di dalam Indomaret, kalau sendiri sih aman, kalau bawa anak itu mumet, suka banyak pengennya. sehat-sehat ya Mbk,ngantri di ATM emang perlu kesabaran.

    ReplyDelete
  19. Aiih..sungguhan, tapedeee...
    Paling males kalo urusan sama emak-emak yang gak peka begini.
    Bawaannya esmosiii jiwa raga!

    Tapi aku salut, teh..
    Teteh tetap sopan ngingetinnya, walo sedang KZL to the max.

    ReplyDelete
  20. Dibikin seru aja ya Fi ngelihat yang aneh-aneh gitu. Masih banyak ternyata stok orang lucu di dunia. :)
    Iya nih urusan di bank pun juga repot. Kapan hari anterin ibu ambil pensiun ya nunggunya juga harus di luar banknya gitu karena di cabang yang ga terlalu besar kantornya.

    ReplyDelete
  21. Walah antriannya juara...pandemi ini ujian kesabaran dlm segala hal ya. Keadaan yg bikin stress klo kita ga bisa mengendalikan diri. Semoga wabah ini cepat berlalu

    ReplyDelete
  22. Lucu ya, lihat tingkah rang-orang. Sepertinya memang budaya antri dan jaga jarak masih susah dilakukan oleh masyarakat. Kalau saya yg gemes antri di kasir super market. Harus diingetin berulang2 jaga jarak ibu2..baru deh pada inget...he3

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.