Curhat: Doa Andalan Ketika Sedih

"Passion kalian itu curhat, lho. Kenapa ga maksimalin nulis di blognya dengan curhat?" 

Itu ucapan Ibu Laurina Pane, salah satu fasilitator BARS ketika kami ketemuan. Waktu itu saya sama Nchie lagi ngobrol sama beliau.

"Gitu ya, Bu?"  *lah balik nanya, jitak!* :D

Jujur saja saya tuh bingung kalau nulis curhat.  Saya ga gampang cerita soal pribadi sama orang yang belum dikenal. Jadi kalau di luarnya saya suka hahaha hihihi atau tampak cool dengan ekspresi muka datar, sebenarnya saya juga sama kayak kalian, kok. Saya bisa sedih, saya bisa down, saya bisa patah hati.... *ups*

Nah, tadi sore tuh lagi scroll beranda instagram. Kebetulan pas lagi masa pandemi Covid 19, dan dengan sadar diri sebagian dari kita memilih untuk diem di ru mah aja. Keluar hanya bener-bener perlu (anyway bagi yang harus mencari nafkah atau pekerjaannya tidak bisa dilakukan di rumah tetep semangat, ya. Jangan lupa jaga kesehatan).  

Demi mendetoks hati dan pikiran dari racun-racun hoaks dan keparnoan yang mungkin aja wira-wiri di beranda, saya  ga butuh waktu lama buat memutuskan ikutan challengenya Nulis Bareng Stilleto.

Pilihan saya ga salah. jadi nemu banyak ide buat cerita walau kadang-kadang tantangan yang dikasih itu bikin mikir keras karena sedikitnya rada ngulik rahasia diri hihihi.... Baru hari ke-11 lho ini waktu saya nulis. Masih ada 20 hari ke depan. 

Jadi ceritanya untuk hari ke-11 ini ada tantangan buat ceritain quote yang paling diinget atau mewakili. Tiap orang dengan segala latarnya pasti punya banyak story behind postingannya, kenapa milih quote yang itu.

Kalau mau tau quote pilihan saya, coba cek deh akun ig saya @efi_thea. Jangan lupa like, komen dan follownya, ya hahaha

Gini-gini kembali ke topik.
Saya tuh nemu postingannya salah satu temen saya, Mega.  Di situ Mega cerita  kalau salah satu ayat quran jadi quote favoritnya.

Hmmm ngomongin ayat quran yang jumlahnya 6.666 itu saya juga punya pengalaman tersendiri dengan salah satu ayatnya yaitu Q.S Al Baqarah ayat 286.  Gini bunyinya:

skrinsutnya ngambil dari https://tafsirq.com/

Parah hati, remuk redam rasa, sedih, kecewa rasanya luluh pas baca doa ini. Memang ga bikin masalah ujug-ujug lenyap seketika . Setidaknya membuat kita jadi lebih lega, ga takut menghadapi masalah karena yakin kita pasti bisa melalui semuanya.

Saat-saat pandemi seperti sekarang ini, semuanya terimbas. Saya ga mau terlalu preachy karena setiap orang punya masalah yang berbeda karenanya. Tapi saya cuma mau ngajak untuk tidak patah arang.  Di saat yang sama jadi mikir duh ternyata dosa kita tuh banyaaak.   Ga berani lanjutin ah, speechless hik hiks...

By the way, mungkin teman-teman punya andalan doa lain ketika sedih, patah hati atau susana melow lainnya. Ilmu saya masih cemen, belum banyak referensi. Kalau mau berbagi di komentar boleh, lho. Yuk, kita saling menguatkan.

Dan emang bener ya, curhat membuat kita lebih plong. Kalau malu sama orang ya udah curhatnya lewat doa. Ga ada yang tau, kok.


Jadi, jangan menyerah, kita lalui bareng-bareng, ya. Semoga pandemi ini segera berakhir. Kangen ketemu lagi, kangen beraktivitas normal seperti dulu kangen suasana bulan puasa dan lebaran nanti Kangen semuaaaa

1 Comments

  1. Yukk curhat curhatan kita Teh wkwkkw. Ohh ternyata Teh Efi bisa sedih juga, kelihatannya itu selalu ceria hahahhaa. Semngat nulis Teh, hari ke 11 masih 20 hari lagi wkwkkw..bener banget doa doa dan doa akan bikin kita tenang dan plong pastinya

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.