Aktivitas Physical Distancing

Sudah lebih dari dua pekan masa-masa work from home, social distancing, physical distancing -  whatever it names,  ini kita lalui.  Gimana kondisi kalian, teman-teman? Semoga sehat semua dan ga patah arang buat tetap semangat, ya. Walau cukup menyita energi, pikiran, dan hal lainnya.  Saya mengaminkan doa agar wabah Corona ini lekas usai. Kalau bisa sebelum Ramadhan datang, udah kelar.  


Sementara kita menghitung hari, aktivitas yang sebagian besar dilakukan di luar jadi bekurang. Kalau ga penting banget (buat kalian yang masih harus ke luar rumah, mengikhtiarkan rejeki jangan lupa jaga selalu kesehatannya, ya)  usahakan diem di rumah.  Pakai masker setiap keluar, cuci tangan lebih sering, dan berjemur di bawah sinar matahari pagi adalah protokol kesehatan yang harus kita patuhi. Demi kita, demi keluarga, demi semuanya.

Karena banyak diem di rumah, ya otomatis saya mulai jenuh.  Ga mungkin juga lah mentransformasikan diri sebagai kaum rebahan melulu meski sering diserang kantuk, terutama siang  hari hihihi.  

Biar berfaedah dan ga sia-siain waktu, saya melakukan beberapa aktivitas berikut yang sebelum masa pandemi ini terjadi malah nyaris ga saya lakukan atau kurang/minim.  

Eh, eh ada yang ngeh sama gambar yang saya jadiin header postingan ini? Iya itu diambil dari film Five Feet Apart. 

Ceritanya tentang dua pasien pengidap penyakit Fibrosis Kistis yang  menyerang saluran lendir di tubuh mereka terutama paru-paru dan pencernaan. Membuat daya tahan tubuh mereka ringkih dan mudah ketularan penyakit. 

Tapi dasar namanya udah cinta, mereka masih aja ngakal buat jalan bareng dengan cara gitu.  Dibatasi langkahnya sama tongkat sepanjang 5 kaki. Ya, 5 langkah gitu hahaha. 

Sstt... jangan dicontoh dalam aplikasi sehari-hari, ya karena situasinya beda walau seakan-akan mirip. Udah diem aja di rumah dan keluar seperlunya 

Yoga 

Februari lalu udah mulai coba lari pagi,  keliling lapang deket komplek aja. Murah meriah, hemat ongkos dan ga tergoda buat jajan hahaha.  Baru sekali aja, dan rasanya badan rontok dan pegel. Padahal cuma lari-lari kecil, lho. Itu pun udah diselingi sama jalan kaki yang kebetulan lebih banyak jalannya sih. Duh ya ampun, cemen amat ya olahraganya? 

Kenapa ga lari di lintasan lari yang lebih support? Gasibu, misalnya? atau GOR Pajajaran?  Biasanya hari minggu itu saya ada aja keluar (sok sibuk yeee). Ya kalau ga ngaji ada acara. 

Jadinya, saya mikir nih, kalau mau olahraga lari gitu harus beneran free alias ga ada rencana mau jalan siangnya. Ya karena jarang olahraga, efeknya bikin semua sendi badan pada protes, kaget.  Belum soal ngatur waktunya itu.  Sepertinya agenda lari pagi buat saya ga coock buat diaplikasikan di hari  minggu.

Lalu sekarang ini, rencana itu tertahan lagi buat realisasinya. Ya karena ada wabah ini. Jadi mau mager terus di rumah? Ya enggak lah. Saya tuh pengen banget punya badan tetep sehat dan bugar sampai tua.  Maunya gitu, dan itu ga dateng secara gratis. Ya kali... Kudu usaha.

Akhirnya saya memutuskan untuk yoga di rumah aja. Mudah, murah (gratis malah), praktis. Ga usah parno bergesekan dengan orang lain di gym atau tempat umum lainnya.   Yang penting sih perlu komitmennya. Itu numero uno, alias utama hihihi...

Biar paginya ga gabut atau malah tiduran, akhirnya saya buka youtube dan nemu channel yoga yang cocok buat beginner kayak saya. Duile (((beginner))). But it's better than never, kan?

O, ya channel yang saya pilih itu adalah Psyche Truth dengan trainernya Sanela Osmanovic.  Orangnya cantik, cara ngomongnya asik dan  latihan fisik yang dia kasih pas banget dari durasi dan gerakannya.  Saya jalanin tiap pagi dan seneng banget, lho.  Selain Yoga for Anxiety, masih ada latihan lainnya di channel ini, kalian kepoin aja, ya. O,ya durasi yoganya bentar, kok. 20 menit aja. Ga bikin cape, tau-tau udahan aja. 

Eh tapi sebenernya awal-awal ngeyoga, sendi-sendi tubuh saya kasih sign, mereka berasa surprise. Pegel wkwkwk....  Nyerah?  Ya atuh kalau nyerah terus tau-tau saya maki  tuir dan badan dari yang tadinya ga siap jadi ga mau diajak olahraga.  


Namatin Buku


Sebenarnya saya tuh seneng baca buku, cuma akhir-akhir ini  perlu effort lebih ekstra untuk menundukan rasa malas. Duh, ada aja godaannya. 

Ya ngantuk, lah atau notif sosmed. Pas saya bandingin, ternyata ngecein notif sosmed  menghabiskan waktu lebih lama daripada baca buku. Diiiih enggak banget.  

Nah, selama dua minggu ini, saya uah namatin 2 buku, dong.  Dan sekarang mau masuk ke buku ketiga.  Yeay, prestasi buat saya.  

Dan ternyata saya masih punya tumpukan buku lama di lemari yang belum dikhatamin. Tuntas sebelum lebaran? Enggak janji sih, tapi kita liat nanti aja, ya.

Setidaknya dalam waktu 3 minggu saya namatin 2 buku. Mayan banget, itu pun masih diseling sama cek notif di hp. Duh ya ampun, kalau bisa lebih fokus, bisa tamat lebih banyak lagi nih hihihi... 

Saya lebih suka baca buku fiksi, dan genre berlatar sejarah selalu mengundang minat buat membaca. Yang komedi atau lucu juga suka, cumaaa ini koleksi bacaan di rumah aja masih banyak yang nunggu dikelarin.  At least, save the best for last. Simpen duitnya buat nanti beli buku lainnya,ya.

Ngulik Aksara Hiragana dan Katakana

Sekitar tahun 2006 saya tuh pernah ngambil kursus bahasa Jepang. Seminggu dua kali, pulang kerja ngibrit dulu ke tempat les. Lupa nama lembaganya, tapi lokasinya masih inget, deket Lapang Gasibu, sebelahnya Kantor Bening yang nyediain data base berupa arsip kliping-kliping itu, lho. 

Temen lesnya cuma bertiga. Saya masing inget nama temen-temennya, Hana dan Erwin. Hana sebayaan, sementara Erwin baru lulus SMA atau  kuliahan gitu deh. 

Yang ngajarnya masih muda, masih kuliah.. Saya lupa-lupa inget, kalau ga salah namanya Rangga. Bukan Nicholas Saputra yang nyamar, lho hahaha. 

Karena cuma bertiga, malah belajar jadi enak, saya ga ada beban dan seneng aja balik les, bukannya cape atau ngantuk tapi lanjut latihan atau ngulik. Di sela-sela kerjaan kantor kalau lagi santai saya ngereview aksara hiragana dan katakana  serta sedikit aplikasi grammarnya.  

Dulu sih apal huruf-huruf dan grammarnya, malau lulus memuaskan.  Sekarang? Jangan tanya,  pada nguap hahaha...  

Nah, biar ga gabut dan kebanyakan ngantuk, kenapa enggak sih saya hidupkan lagi ingatan saya soal hiragana dan katakana ini. Mana fontnya kan lucu-lucu buat diaplikasikan sambil latihan hand lettering. Duh banyak maunya, ya? Ya tapi kalau bisa dapet sekaligus, kenapa enggak, sih?

Ada aplikasi belajar bahasa Jepang (terutama nulis aksaranya) yang saya unduh di aplikasi. Namanya Write it!  Japanese. Daripada puyeng dan kesel liat hoaks yang wara-wiri di grup chat atau medsos. Ya, kan?

Keliatannya gampang, tapi ternyata lumayan menantang juga. Misalnya nulis aksara A dalam format hiragana ini. Duh, bikin lengkungnya yang presisi sebagaimana mestinya sungguh menguras kesabaran hahaha


Jangan lupain Aktivitas Rutin lainnya

Meski diem di rumah aja, saya masih tetep harus ke luar. Belanja ke pasar misalnya.  Ga bisa enggak ini mah. Lagi masak eh beras habis, eh minyak kosong, telur ga ada, uang tunai tandas.  Ya udah kepaksa ngibrit ke pasar atau atm. Ga lama-lama buruan balik. 

Dan selama masa wabah ini saya jadi rajin mandi pagi wkwkwk..... Biasanya baru mandi pagi kalau emang beneran ada perlu.  

Selain itu, saya jadi rajin minum lebih banyak, mau sun bath alias berjemur di bawah sinar matahari pagi. Demi sehat, biar semuanya segera berlalu. Dan setelah semua kerempongan wabah ini berlalu, saya mau aktivitas positif saya tetep jalan. Ga jadi hilang, kalaupun harus berkurang karena berbagi waktu dengan kesibukan lainnya.

Semoga kalian yang sedang baca ini stay safe dan stay healthy, ya.Agar bisa kembali beraktivitas normal, ketemu lagi secara real, bukan lagi virtual.




21 Comments

  1. Whoaaa, jadi Teh Efi suka belajar Jepang juga tho?
    Wah sama kayak anakku. Dia juga install Duolingo dan belajar dari situ.
    Semoga wabah corona segera berakhir yaaa
    Aamiin aamiin ya robbal alamiinnn

    ReplyDelete
  2. boleh dicoba nih tipsnya menulis hiragana dan katakana. hehee.. aku hapalanku ambbyar gara2 males praktekin lagi.. hihii

    ReplyDelete
  3. banyak sih yang bisa dikerjakan tapi suasananya gak bikin tenang ya teh..semoga segera berlalu deh ini pandemi aamiin

    ReplyDelete
  4. Langsung tutup muka, hehehe aku maksih banyak buku yang belum ditamatin nih, sekarang waktunya ya banyak luangnya

    ReplyDelete
  5. Halo mba salam kenal & stay safe ya.. terima kasih untuk tips biar ga bosan dirumah :)

    ReplyDelete
  6. Jadi pengen belajar Bahasa Jepang sekaligus tulisan Hiragana dan Katakana lagi nih.

    Kita samaan, Teh Efi. Tahun 2006 juga saya pernah les Bahasa Jepang. Tapi lama kelamaan saya enggak terapkan, jadi lupa dah. Dan pengen belajar lagi.

    ReplyDelete
  7. Eh .. ada aplikasi utk belajar nulis huruf kanji gitu. Baru tau namanya hiragana dan katakana. Untuk tulisan hangul ada juga ga, ya? Aku dlu sempat les bahasa korea, podo denganmu, Mbak. Sekarang udah pada nguap. Untungnya sering nonton drakor, jadi sedikit banyak terbantu lagi memorinya. Hahaha

    ReplyDelete
  8. Kok sama ya mbak, sekitar tahun 2006 saya juga getol belajar bahasa jepang tapi belajar sendiri. Sudah hafal furuf Hiragana dan katakana, tapi entahlah kok kemudian ambyar. Sekarang malah sudah lupa. Hehehe

    ReplyDelete
  9. Asli banget mba Efi aku setuju soal menghabiskan buku wakaka
    biasanya nggak kesentuh ya kan. Physical distancing jadi momen membaca

    ReplyDelete
  10. Aku selama pandemi, ikut anak2 sekolah mba... 😀 Anakku yang kecil masih harus didampingi, ngerjain tugas2... Eh, tapi karena keadaan jarang keluar rumah..jd rajin masak sekarang

    ReplyDelete
  11. Aku langsung ambil pena dan mencatat channel mba Sanela.
    Aku juga suka yoga.
    Dulu sempat ikut, cuma karena motor suka sering rebutan, jadi melempem lagi.

    Setuju, otot suka protes ya, kalau kita dadakan, kayak tahu bulat aja!
    Hahaha

    ReplyDelete
  12. Oke, aku bintang dulu ini artikelnya mbak. Takut kelupaan. Mau simpan channel yoganya..

    ReplyDelete
  13. aku cuma wacana aja neh mo tamatin timbunan buku, aslinya cukup repot bantu dan mantau tugas anak-anak selama social distancing

    ReplyDelete
  14. Selama Physical Distancing ini aku banyak di rumah aja, baca dan nonton plus nemani anak belajar. Sesekali ikutan kulwapp menambah ilmu dan teman baru hehehehe...

    ReplyDelete
  15. Aiiih Efi rajin banget sih belajar bahasa asing yang susah gitu hehehe.. Entah ya kalau aku sanggup atau tidak. Kalau makin rajin baca ya iya nih, mumpung ya bisa menyelesaikan banyak bacaan yang udah menumpuk nih.

    ReplyDelete
  16. Alhamdulillah saya pun sering Yoga sendirian di rumah sejak gak bisa keluar rumah lagi. Mau aerobik kok ya sungkan sama mertua, hehehe, akhirnya yoga aja lah yang aman bisa di dalam kamar juga

    ReplyDelete
  17. Sama Mak Efi. Sejak anak anak di rumah dan suami WFH aku juga jadi baca buku. Duluuu hobi baca buku . Trus lamaaa banget nggak baca cuma beli beli doang . Sekarang dah dapat 2 buku juga

    Kalau olah raga kemarin-kemarin pas awal -awal main badminton sambil berjemur. Jarang olah raga soalnya . Sekarang udah nggak badminton lagi, pagi abis subuh tidur lagi karena malam begadang nemenin bocil begadang

    ReplyDelete
  18. Samaaa...namatin buku plus nulis reviewnya klo keburu heheh.walaupun bosan kita ambil hikmahnya aja ya selama diam d rmh

    ReplyDelete
  19. Malah ngga sempat nonton film maaak.. Diem dikit aja kayaknya si kecil ngga terima mamanya santai dikit langsung digeret diajak main, hahaha.

    ReplyDelete
  20. Aku juga jadi mau baca buku lagi nih tapi kebanyakan waktunya buat ngajarin anak-anak belajar sih. Justru jadi lebih sibuk selama di rumah aja gara-gara Corona ini.

    ReplyDelete
  21. selamat menikmati aktifitas social distancing ya teh efi, kalau aku masih seperti bisa, rumah-rs. tapi tetap jaga jarak dong

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.