Bandung Kunafe, Rahasia Oleh-oleh Artis Yang Masih Bertahan

by - December 29, 2019

Beberapa waktu, saat artis rame-rame buka gerai kuenya di Bandung, aku termasuk salah satu yang sempat mencicipinya. Tidak semua memang. Ada yang ga sempat dan toko keburu haitus alias tutup. Ada yang pernah nyicipin terus sekarang  udah kayak judul film lawas, Gone With The Wind, hilang ditelan angin.  

Namun masih ada juga yang masih eksis setelah yang lain harus mengibarkan bendera putih. Sementara akutuh belum nyicipin. Saban lewat gerainya, yang terlintas di benakku adalah "Paling gitu-gitu aja." 

Gitu-gitunya aja itu yang mesti aku koreksi, lho. Dan belakangan, baru sadar kalau Bandung Kunafe adalah oleh-oleh artis yang masih eksis. Apa rahasianya, ya?
gerai bandung kunafe
Gerai Bandung Kunafe di Jalan Banda
Rasa penasaranku akhirnya terbayar setelah kemarin main-main ke gerainya yang berlokasi di Jalan Banda.  Sejak menjejakkan kaki sampai ngesot pulang,  driver  ojol  yang beliin pesanan hilir mudik terus. Ada aja yang beli.  
bandung kunafe
Babang Ojol hilir mudik belanja Bandung Kunafe

Konon katanya kue artis itu kurang kerjaan. Bakar duit.  Toh kalau rugi atau gulung tikar mereka mah nothing to loose.  Duitnya udah kayak daun aja, tinggal metik. Yang masalah justru sektor UKM yang secara kompetitif  malah terpinggirkan.  Mereka jadi susah bersaing karena kue-kue artis punya budget lebih buat promo. Soal rasa? Ga jelek, cuma ga punya kelebihan selain mengusung popularitas sang pemiliknya.  Kalau lihat dari toko-toko yang udah tinggal nama, pemikiran gitu  bisa dipahami.
bandung kunafe
Rak pajangan Bandung Kunafe malah rame sama produk rekanan
Kasus yang berbeda terjadi dengan gerai Bandung Kunafe, Gerai kue miliknya Irfan Hakim yang berkolaborasi dengan Ananda Omesh. Mereka  ga cuma jualan bolu dengan label sendiri. Tapi  yang mereka terapkan juga menggamit sektor UKM untuk sama-sama maju menjajakan oleh-oleh Bandung. 

By the way ada yang baru baca kata 'menggamit' lagi setelah sekian purnama? Auuuuuu *sayup sayup terdengar lolongan Werewolf. Lah bahas kue kok jadi horor, yak?
oleh-oleh bandung
Tampilan produk UKM yang eye catching, bikin lapar

Hmmm... kalau artis berbisnis menggerus lahan rejeki sektor UKM, ga selamanya seperti itu. Pemandangan yang menarik justru  display yang ada di toko malah memajang  snack dan cemilan-cemilan rekanannya. Bolu-bolu Kunafe dengan berbagai rasanya malah ngendon di pantry, di balik meja kasir. Biar yakin seyakinnya, aku ngajak Dydie dan Ulu yang hari itu janjian ke sana buat mengitari lagi tiap rak.  Hasilnya tetep aja nol. Ga nemu barang sedus aja nyempil, kecuali tumpukan dus bolen yang terpajang dekat kasir.
bandung kunafe

Pas nanya sama Teteh yang jaga di sana, emang seperti itu. Bolunya ga dipajang di rak. Untuk menjaga kesegaran dan kualitas bolu yang bener-bener fresh. Kan, kita sama-sama tau ya, kalau cake mah umurnya pendek. Disimpan di udara terbuka  paling lama 3 hari. Mau lamaan dikit ya simpen di kulkas. Itu juga paling banter 7 hari disuruh ngekos di sana, sebelum bedol desa ke perut kita.
oleh-oleh bandung
Ada yang kangen keripik pedas?
Sementara itu aneka cemilan yang ada di sana, emang diproduksi dan dikemas dengan umur yang lebih panjang dan lama. Bukan asal majang produk aja sih. Karena dari kemasannya juga menarik dan eye catching. Kalau pun harganya sedikit lebih mahal itu sudah tercover dengan penampilannya yang looks good.  Seneng kan, kalau lihat produk lokal bisa dikemas modern dan punya nilai lebih gini? Sama-sama maju, sama-sama laris. 
oleh-oleh bandung kunafe
Janjian bertiga buat boyong Bolu dan Bolen
Berhubung hari itu aku dan Dydie mau kulineran makan berat, keinginan mengadopsi cemilannya ditunda dulu. Bukan apa-apa, akutuh tipe orang yang bawaannya pengen unboxing aja setiap beli cemilan. Niat beli buat stok seminggu, ga sampe 3 hari udah ledis alias abis hahaha. Anakonda kecil yang ngekos di dalam perut sana emang rakus. Yeeee... nyalahin :D
bandung kunafe
Dressku kok bisa pas ya sama background? hahaha
Nah, ngomongin soal Bolunya Kunafe ini mereka punya 6 varian. Beberapa rasa sudah mainstream seperti Kunafe Cheese, Kunafe Greentea, Kunafe Chocolate, Kunafe Tiramisu, atau  Kunafe Nutella. Sementara si bontot Kunafe Durian termasuk yang masih jarang. 
bandung kunafe rasa cheese
Kejuuunya.... Yummy
Untuk penampilannya sendiri layernya Kunafe ini berbeda dengan pakem kuenya artis yang  layer pastrynya dominan. Untuk Bandung Kunafe ini layernya dalam bentuk remahan yang mengelilingi bolunya. Kurang banyak buatku, jadi kurang terasa hehehe.  Bandung Kunafe terdiri tiga lapis dengan tampilan bentuknya yang mainstrea bulat. Ga aneh-aneh.

Lapisan paling atas adalah topping keju dan krim. Parutan kejunya boros dan tebal-tebal. Buat penggemar gurihnya keju, kayaknya nih kejunya dicomotin dulu sampai habis. Layer berikutnya adalah Japanese Cake  yang mengapit cheese filling di tengahnya. Rasanya creamy gimana gitu. Manisnya pas, lembut tapi ga lengket.  

oleh-oleh kekinian bandung kunafe
Cheese fillingnya  lembut meleleh di lidah
Secara penampilan Bandung Kunafe  ga jauh beda dengan pakem bolu pada umumnya. Bahkan dengan kue-kue artisnya  lebih simple. Tapi kalau rasa berani diadu.

oleh-oleh artis bandung kunafe
Udah cocok jadi SPGnya?
Selain membawa pulang sekotak bolu Kunafe Cheese, aku juga membawa sekotak bolen cokelat ke rumah. Satu box isinya dua belas biji dengan cara  penyimpanan dalam dusnya membentuk formasi lingkaran. Lucu juga, karena biasanya setiap beli bolen,  susunannya berbanjar kayak sekompi pasukan yang lagi latihan baris berbaris hehehe.  

bolen bandung kunafe
Bolennya must try
Sementara itu kalau si bolen ini yang paling menonjol adalah rasa cokelatnya yang  cenderung manis dan melted saat digigit. Paling enak buat dinikmati dengan secangkir teh tawar panas. Apalagi saat ini lagi musim hujan. Saat bawaan lapar membuat rencana diet  tertunda besok dan besok lagi. Makanya ga pake lama dua kotak tim Kunafe yang ku bawa pulang dalam itungan sehari saja sudah habis, minta direfil.
bolen bandung kunafe
Pisangnya empuk, cokelatnya melting
Ngomong-ngomong soal pemilihan nama, Kunafe yang label kemasannya ngambil latar Jembatan Pasupati ini terinspirasi dari  seruan "Kunaon?" yang diplesetkan jadi Kunafe. Unik juga sih, karena selama ini sebagai urang Sunda sering dituduh ga bisa nyebut F. Ih Pitnah hahaha... 

Walau sebenarnya dari kamus bahasa Sunda emang ga ada kosa kata  yang mengandung bunyi F, sih. Mungkin Kunafe ini adalah akronim dari Kunaon dan Kenapa tapi diucapkan dengan akses arab gitu, ya hahaha... Lah bahas kue apa bahas pelajaran bahasa, Bu?  

Bandung yang rame dengan kulinernya itulah yang jadi alasan kenapa Irfan Hakim dan Ananda Omesh mengusung brand Kunafe ini. Iya, Bandung yang kreatif dengan wisata dan oleh-oleh  kekiniannya ini selalu saja menghadirkan ide-ide segar soal dua hal itu. Makanya salut deh buat Kunafe. Di tahunnya yang ketiga  masih kayak judul lagu band Cake, "I will Survive". Bahkan saat ini sudah punya 5 merchant yang tersebar di kota Bandung.

Selain dapat diskon kalau bayar pake Gopay, saat ini juga asedang ada promo hemat kalau beli paket berikut.  Lumayan sselisih harganya bisa buat beli cemilan lainnya yang terpampang nyata tanpa fatamorgana di display sana.
bandung kunafe

bandung kunafe

Gerai Bandung Kunafe juga ada di Jalan Pasteur, Jalan Pajajaran, Miko Mall, BIP dan Jatos. Untuk Mitranya bisa kita jumpai di Stasiun Bandung dan Bandara Husen.
kue artis bandung kunafe
Yipiiiii siap menghabiskan bolu dan bolen Bandung Kunafe
Kalian sudah nyicipin Oleh-oleh artis Kunafe? Apa rasa favoritnya? Yuk cerita di komentar, ya. Kalau belum, hunting dulu, ya. Cicipin terus kita chit chat komen di bawah, yaaa...







You May Also Like

23 komentar

  1. Penasaran sama rasa kue-kuenya, terutama yang ada taburan kejunya itu. Di Makassar,gerai kuenya Irfan Hakim juga masih bertahan, Mak yang namanya Makassar Baklave. Ada juga gerai kue artis yang sudah tutup.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ada versi Makasarnya juga, ya? Yanng di Makasar konsepnya kayak gimana?

      Delete
  2. Wahh, bener Teh.
    Di Surabaya juga gitu, fenomena kue artis pd gulung tikar.
    Hmmm, aku catat, nih. Kalo pas ke BDG, wajib banget bungkus si Bandung Kunafe ini yhaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik Nurul mau dolan ke Bandung. Ternyata di kota lain juga fenomenanya sama, ya

      Delete
  3. Beloom, kaka..
    Aku sama kaya teteh laah...langsung skeptis sama kue artis. Tapi sering beli kuenya teteh Bella, karena tokonya tetanggaan sama sekolah anakku. Jadi bisa buat konsumsi saat kajian.

    Kayanya Jalan Banda juga masih satu lokasi yaa...sama kue artis tetangga yang aku sebut barusan. Boleh dicobain niih...buat sesajen ((eh...gimana, hahahaa~)) saat kajian buibu sekolah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha maen dong ke toko tetangga. Ngeri ah sesajen buat siapa? hehehe

      Delete
  4. Makin bikin semangat ke Bandung nih karena kulinernya makin lama makin banyak pilihan. Enak enak pula. makasih rekomendasinya ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saking banyaknya aku sendiri belum ngubek semuanya hahaha. Ditunggu lho maen ke Bandungnya

      Delete
  5. Dagangan camilannya di gerai Kunafe banyak ya, bukti keseriusan menggandeng UKM juga. Jadi nggak melulu menjajakan dagangan sendiri.

    Kalau ke Bandung harus mampir nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku juga sampai amaze. Konsep kolaborasinya keren ya. Bener lho ditungguin di Kunafe :)

      Delete
  6. Gurih banget tuh yang keju, dalem-dalemnya aja kejunya banyak banget gitu ya di krimnya. Hmm.. bagi penggemar keju udah ga salah deh pilih Kunafe ini untuk menuntaskan kerinduan pada makanan kesayanannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tosss ah sesama penggemar keju. Seneng banget kalau dimanja dengan parutan keju sebanyak ini

      Delete
  7. Menggandeng UKM-UKM untuk maju bersama itu yang jadi salah satu kelebihan Kunafe Bandung, ya. Disamping itu rasa kue-kuenya pun enak. Ya pantes aja masih bisa bertahan hingga sekarang..
    Penasaran sama rasa kue-kuenya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ternyata memasarkan partner malah membuka jalan rejeki, ya

      Delete
  8. Lucu juga ya plesetan namanya. Tapi beneran ini plesetan dari Kunaon? Ah masak? :D Malah tanya! But, aku salut sama idenya menggandeng UMKM buat ikutan nongol di toko.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kepikiran ya kasih nama gitu hahaha. Akupun salut sama konsep bisnisnya

      Delete
  9. Boleh juga nih Bandung Kunafe. Selain menjual produknya sendiri juga menjual produk-produk rekanan UKM. Itu yang paling penting sih menurutku. Karena kalau artis jualan mah udah terkenal, terus budget promonya gede. Sedangkan yg produk UKM itu benar-benar dari nol.

    Seneng rasanya melihat produk UKM ikut dijual di toko kue artis. Semoga Bandung Kunafe makin laris, makin banyak menjual produknya sendiri dan juga produk UKM. Duh, ngiler banget sama kue bolu dg taburan kejunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi bener ya nolong tuh ga rugi malah sama-sama untung kayak gini

      Delete
  10. Ku belum perah coba Bandung Kunafe, Teh
    Ih itu bolennya unyu, bulet gitu bentuknya ga biasanya. Terus bolu keju, kejunya melimpah. Dan yang paling salut adalah, ada produk UKM di gerainya. Keren. Pantas saja masih eksis Kunafe ini, karena membuka jalan rejeki orang lain sehingga rejeki sendiri lebih panjang lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo cobain sini ke Bandung, Dian. Ga kan nyesel. Sekalian borong cemilan lokalnya juga ya

      Delete
  11. Aku belum pernah icip Kunafe (malah baru tahu ada nama kue ini dari tulisan teh Efi wkwk). Penampakan bolennya mantap amat itu keliatan besar ya. Tergiur nih pengen icip

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantap jiwa kalau kata adikku mah hahaha. Aku mah itungan sehari udah abis aja kuenya di rumah. Laris manis lah. Ayo maen ke Bandung, borong Kunafenya

      Delete
  12. Sampai hari ini aku belum nyobain kue Artis. Tapi salut ya Bandung Kunafe ini masih bertahan. Berarti rasanya memang enak dong.

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.