Tiny Dumpling, Kuliner Cina Peranakan Dengan Harga Bersahabat

by - April 29, 2019

"Dumpling is dumpling, not dim sum." Omongan Mbak Virna yang jadi Operational Managernya Tiny Dumpling bikin aku ternganga.  Ya nganganya ga segitunya lebar, sih. Gimana kalau ada lalat landing terus ga keluar lagi, hayo? :D Ya kalau liat sekilas penampilannya langsung aja nuduh kalau dumpling itu ga beda sama dim sum, siomay atau kuliner khas Chinese lainnya.

Beberapa hari lalu, aku diajakin nyicipin menu makanan di Tiny Dumpling yang alamatnya ada di Jalan Prof. Dr. Sutami Kav. 2. Aku iyain aja pas tau ga melulu menunya berisi udang. Yeah, seperti yang pernah ku bilang beberapa kali kalau atuh punya alergi sea food.. Jadi suka rewel kalau udah ngomongin makanan berbau chinese food yang biasanya ga jauh-jauh dari inggredient udang.  Waktu diajakin ke Tiny Dumpling dan liat sekilasan menu-menu, langsung aja dengan teganya nuding dumpling ini nama lainnya dim sum. Ternyata aku salah. Maafkan aku ya! (pukpukin Dumpling)  *Pffff... apaan sih ini?* Hahahaha


Bahan utama dumpling terbuat dari tepung dengan isian aneka daging. Bisa udang, daging sapi, kambing atau ehm... pork dan sayuran yang dibalut oleh adonan tepung. Dumpling bisa diolah dengan cara dikukus , dibakar atau digoreng sebelum disajikan dalam wadah anyaman klakat yang terbuat dari bambu. Cara menikmatinya biasanya dicocolkan dengan saus asam pedas yang tersedia dalam satu paket.


Tiny Dumpling sendiri baru beroperasi  pada tanggal 17 Oktober 2018. Konsep resto dengan ciri khas cina peranakanya emang mungil, ga luas seperti tempat makan lainnya yang bernuansa oriental. Tapi jangan salah, lho. Meski namanya mengusung label tiny,  pilihan menunya banyak banget. 


Selain dumpling yang jadi menu utama yang diandalkan ada juga olahan lainnya yang memadukan kuliner chinese dan lokal dengan rempah-rempah yang sudah disesuaikan dengan lidah khas nusantara alias lidahnya orang Indonesia.



Misalnya saja laksa yang aku cicipi ini. Liat mangkuknya keliatannya nih porsinya biasanya aja. Makin dalem ngorekin isi mangkok (dibawahnya toge ini terendap gundukan mie yang lembut), ternyata isinya banyak, pake banget! Untungnya sebelum berangkat dari rumah, belum sempat sarapan. Jadi masih banyak space yang tersisa di perut buat menampung laksa ini.

Sssst... aku tuh termasuk yang picky sama mie. Ga semua jenis mie bisa diterima dengan mudah oleh lidah. Ya ini mah emang jenis mienya menggiurkan, rempah-rempah yang larut di dalam kuahnya juga nampol.  Rasanya sayang banget kalau dibiarkan bersisa.

Menu lain yang ga boleh dilewatkan di Tiny Dumpling ini adalah Lontong Cap Gomehnya. Lagi-lagi porsinya ini kebangetan. Ih, meni banyak banget.  Biar kecil, tiny dumpling ini padat berisi. Ya dari rasa ya juga pilihan menunya juga.  Menu utama, minuman dan cemiliannya komplit banget dengan range harga yang bersahabat. Untuk satu porsi dumpling (isi 5) harganya adalah Rp. 33.000,00. Cincai, kan?




Lontong Cap Gomeh disajkan bareng dengan kentang goreng yang rempahnya mengingatkan saya dengan olahan sambal balado Minang. Daging ayamnya gede banget, dengan tekstur daging yang lembut. Chewable, ga nyusahin dikunyah. Ga pake lama, segera meluncur ke perut tanpa harus ngendon dulu di sela-sela gigi. Suka nyebelin ya kalau lagi makan ayam eh dagingnya nyasar di sela-seala gigi itu tadi.

Kalau ga inget temen semeja yang lagi bareng nyicipin, maunya aku sikat abis aja nih kentangnya hahaha... Eh tapi ga boleh maruk, sih, ya. Apalagi masih ada menu minuman lainnya yang butuh space untuk ditampung di perut.


Untuk minumannya ada minuman segar berupa serutan timun yang disajikan dengan selasih dalam satu gelas large. Seger banget. Kalau perutnya lagi eror dan butuh minuman yang adem, aku rekomendasiin ini, deh. Penampilannya sungguh unyu-unyu dengan rasanya yang nyes.  


Minuman lain seperti hot coffee atau ice tea sajiannya juga bikin kerongkong jadi cepat kering alias haus :D.  Ice lemon tea yang dipesan sama Nchie ini misalnya. Aku pikir ya biasa aja kayak kebenyakan ice lemon tea lainnya.

"Kamu harus nyobain, ini enak". Nchie yang biasanya freak sama kopi aja bisa segitunya memuji nminuman lemon tea gini.  Ya penasaran dong. Hmmm ternyata beneran. Bukan cuma segernya aja yang dapet tapi seperti ada racikan rempah-rempah yang entah gimana bisa nyelip di situ.   Di sela-sela obrolannya dengan kami, Mbak Virna juga cerita kalau di Tiny Dumpling ada menu dari cingcau yang diracik khusus untuk membantu mengatasi masalah panas dalam.  


Selain makan di tempat, Tiny Dumpling juga sudah bekerjasama dengan fitur Go-Food untuk pemesanan makanan serta juga melayani delivery order untuk radius paling jauh sekitar 5 km dengan pilihan paket yang range harganya ga akan bikin dompet jadi 


By the way, meski Tiny Dumpling menyediakan menu non halal alias pork, untuk pengolahannya dilakukan secara terpisah. Jadinya teman-teman ga usah khawatir kalau semisal makanan pesanannya akan tercampur dengan daging babi. 


Tiny Dumpling buka setiap hari mulai jam 7 pagi dan tutup jam 10 malam.  Mau mencoba dumpling, yang jadi signature khasnya di sini atau menu lainnya? Kuy ah






You May Also Like

1 komentar

  1. Subhanallah...foto fotonya bikin ngiler di bulan puasa Mba...jadi penasaran ingin mencoba semua makanan dan minuman diatas

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.