Menikmati Treatment Art of Ubud di Everyday Spa

March 22, 2019

Beberapa kali kalau ngobrol sama driver ojol, sebagian besar dari mereka menjalani kesehariannya sebagai driver ojol full time. "Enak gini, Teh, Pulang ke rumah cuma cape fisik. Besoknya udah segar lagi. Beda sama waktu dulu kerja kantoran. Kalau ada masalah kerjaan bikin mumet pas pulang." Gitu kata salah satu dari mereka.

Well, ngomong-ngomong soal lelah fisik emang kayaknya udah jadi bagain dari keseharian kita semua. Iyes, aku, kamu, dan dia. Dia yang mana? Wkwkwk ya dia yang lelah. Ya siapa aja deh yang ngerasa hahaha....

Beberapa waktu yang lalu aku bareng temen-temen blogger (Tian, Dydie dan Nesa) menghabiskan waktu berlibur ke Kuala Lumpu selama 4 hari. Seneng buat banyak hal. Akhirnya kesampaian bisa jalan-jalan ke luar negeri meski baru sampai KL, seneng bisa liburan rada lamaan (habis kalau lebaran aku banyakan diem di Bandung  aja (kasian amat ya) dan seneng buat hal lainnya.  Nanti deh, soal ini aku ceritakan terpisah di postingan lainnya, ya.

Hal yang tersisa selain cucian pakaian kotor selepas pulang liburan itu tubuh yang lelah. Belum cukup istirahat, pekerjaan lain  udah nunggu buat dibereskan.  Yaudah aku jalanin sampai kemudian  alarm tubuh berteriak nyaring. Aku cape! Pengen pijit.
everyday spa

FYI, aku tuh jaraaang banget pijit kalau cape. Kalau lelah cuma dikompensasikan dengan tidur aja. Sampai akhirnya pekan kemarin pegel yang menjalar di sekujur badan udah ga bisa ditoleransi.Ok, mari pijat di Everyday Spa. Ini adalah kali kedua aku ngambil me time dengan pijat di Everyday Spa. Ceritanya bisa baca di sini, ya:
Diiringi rinai hujan yang centil, aku sampai di Everyday Spa yang ada di cabang Naripan, Bandung. Karena udah reservasi duluan, aku cuma nunggu sebentar. Sekitar jam setengah empat lebih, aku disambut terapis Mbak Nita yang akan melayani aku selama kurang lebih dua jam ke depan. Lama, ya? Ya lumayan, karena untuk treatment Art of Ubud yang aku jalani ini terdiri dari body massage, body scrub dan face massage.  Jadi saranku buat kalian yang muslim, dipertimbangkan  waktu bookingnya, ya kalau takut waktu salatnya  jadi bablas. O, ya ngomong-ngomong soal salat, kita bisa  ikut salat di sini walau bukan di ruang musala khusus. Mukenanya bersih dan wangi, sewangi aroma terapinya. Sukaaa deh.

Oke, lanjut.
Sebelum ritual (((ritual))) utama dimulai, Mbak Nita mempersilakan aku untuk dicuciin kaki. Air yang digunakan adalah air hangat yang suhunya bisa disesuaikan dengan keinginan kita.  Selain mencuci dengan sabun dan menyekanya dengan handuk, Mbak Nita juga memberikan pijatan ringan di bahu dan lengan . Nah pas dipijat ini kerasa banget kalau otot-otot di sepanjang lengan  tuh kayak tegang gitu. Pas aku konfirmasi sama Mbak Nita emang beneran. Tegang bukan dalam arti nervous tapi emang kecapean.  
everyday spa

everyday spa

Sebelum dipijat, aku dipersilahkan untuk mengganti pakaian. Semuanya dilepas kecuali celana dalam. Semua yang dipijat dikasih celana dalam khusus yang disediakan dan selembar kain. Tujuannya biar ga kotor karena kena olesan minyak essensial atau terkena baluran scrub. Barang-barang milik kita semisal tas, dompet sampai hp dan kamera disimpan di lemari kecil khusus yang posisinya satu ruangan dengan tempat kita menjalan treatment. Kuncinya pun kita yang pegang, kok. Jadi aman, no worry. Ga usah takut bakal ilang, ya
everyday spa
area ruangan treatment yang tiap biliknya dibatasi tirai, soal privasi jadi lebih terjaga
everyday spa
bilik treatment di everyday spa
everyday spa

Buat yang lelah dan stres, terapi Art of Ubud ini emang recomended banget. Selain badan jadi lebih rileks dan segar, wajah pun ikut merasakan sensasinya.

sumber: everyday spa
Diiringi alunan musik instrumental gamelan bali yang temponya pelan, acara pijatpun di mulai. Aku diminta tengkurap dulu, lalu dari leher sampai kaki diolesi minyak esensial yang wanginya lembut dan menenangkan. Untuk tingkat tekanan, kita bakal ditanya, apa udah cukup, kurang atau lebih? Buatku tekanan yang dikasih udah pas.   O,ya sebelum pijat jangan segan untuk bilang kalau ada bagian tubuh yang luka, cedera atau sebagainya. Ya biar nantinya kita ga akan merasa ga nyaman karena terusik, kan.
everyday spa
sumber foto: everydayspa.co.id
Setelah bagian belakang tubuh selesai waktunya membalikan badan untuk mendapat pijatan yang sama. Durasi massagingnya perlu waktu sekitar sejam dilanjutkan dengan scrubbing. Alurnya sama aja, bagian belakang dulu lalu bagian depan tubuh. Dengan sopan, Mbak Nita nanya aku untuk area dada mau dikasih scrub juga, ga? Iyain aja lah, biar seluruh tubuh bersih. Yekan?    Sesi scrub juga lumayan lama, hampir sejam.  Dengan hembusan ac yang berhembus sepoi-seopi lumayan bikin badan berasa kedinginan sekaligus ngantuk saking enaknya pijatan yang dikasih. Nah catatan lainnya, sebelum pijat ini jangan lupa makan dulu biar ga masuk angin.   

Sesi paling terakhir, adalah bagian face massage. Wiiih,  mantap banget.  Aku merasa bisa senyum lebih rileks. Otot-otot di wajah jadi lebih kendur. Tempo tekanan yang pelan kemudian jadi lebih cepat  dari jari-jari menjalar rata di semua bagian wajah. Sepertinya me time berupa body massage, body scrub dan face massage wajib masuk list anggaran bulanan hahaha...
Sekitar jam 17.45an, semua sesi selesai. Aku dikasih kimono dan dipersilakan untuk mandi membersihkan sisa-sisa scrub yang tersisa. Jangan khawatir bakal berpapasan sama lawan jenis karena ruangan treatment untuk laki-laki dan perempuan juga kamar mandinya dibedakan.  Aliran air hangat dari shower menunaikan tugasnya untuk membersikan sisa-sisa scrub tadi dan aku merasa rileks, lebih fresh dan bersih. Pokoknya nyamaaan paripurna. Feel like, hey it's the new me! *lebay*

sayang banget kalau area cermin di toiletnya ga dipake selfie hahaha
Selesai berganti pakaian dan dandan lagi,  aku dikasih secangkir minuman hangat berempah ini.  Ga pake lama, udah habis aja aku minum, tambahan di luar sana ternyata lagi hujan. 
everyday spa
Sambil nunggu urusan administrasi aku iseng nanya (nanya kok iseng sih?) soal deretan yang terpajang di meja resepsionis ini.  Trio minyak aroma terapi yang terpajang paling menarik perhatian. Pas aku ciumi aroma satu persatu, aroma happiness dari bunga Kamboja Bali bikin kepincut. Sayang, stoknya lagi kosong dan belum dikirim lagi dari sananya. Baiklah, aku setia menanti kehadirannya kembali hahaha...
everyday spa

aroma terapi everyday spa

evryday spa

See? I am hapy and get relax!
difotoin sama mbak resepsionisnya. Makasih banyak buat hospitalitynya yang ngangenin

Gimana, tertarik buat ngambil paket ini juga? Mumpung udah deket weekend, ayolah me time dan berikan  hak treatment juga buat tubuhnya.  Dengan membayar 299 ribu untuk semuanya, ini udah worth it dan jadi aset (((aset))) biar kita lebih nyaman dan enjoy menyelesaikan to do list yang deretannya ga ada abis-abisnya.


Everyday Spa ini ada di Bali dan Bandung. Buat kamu yang ada atau lagi di Bandung bisa mengunjungi Everyday Spa yang ada di jalan Graha Manggala Silwiwangi (jalan Aceh) atau ke cabang satunya lagi yang ada di jalan Naripan yang aku kunjungi tempo hari. Kuy, ah ke Everyday Spa!

Everyday Spa
Bali: Jalan Raya Kuta No. 129 Bali Telp. 0361-762125 (buka jam 10 pagi sampai  11 malam)
Bandung:
Graha Mangga Siliwangi - Jalan Aceh No 66 Bandung. Telp. 022-4261466 (buka jam 9 pagi sampai 10 malam)
Jalan Naripan No. 38 Bandung. Telp. 022-4209883 ((buka jam 9 pagi sampai 10 malam))
Web: www.everydayspa.co.id
Facebook: https://www.facebook.com/eveydayspa
Instagram : https://www.instagram.com/everydayspa_id/
Twitter: https://twitter.com/everydayspa_id






You Might Also Like

5 komentar

  1. Masya Allah cozy banget tempatnya. Kupengen juga lelah raga ini merawat baby hihihi. Terakhir dipijat pas habis lahiran sama emak paraji dekat rumah

    ReplyDelete
  2. Aduh aduh, mau banget ih teh me time sambil massage begini... Kangen... Terakhir itu sebelum nikah, hihihi...

    ReplyDelete
  3. kabitaaaaa....
    sekali -kali perlu nih manjain tubuh, jangan dizalimi terus :D :D

    ReplyDelete
  4. Waw pijat dan scrubbing di Everyday Spa ini perlu dicoba :) Aku mah suka pijet tapi sebulan sekali juga enggak sih

    ReplyDelete
  5. Lumayan banget ya dipijit satu setengah jam. Puas dan badan balik lagi jadi seger. Siap lagi nih Teh Efi travelling ke destinasi selanjutnya. Amiiin....

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.