Zenfone Max M2, Bukan Hanya HP Gaming Biasa

by - March 29, 2019

Pernah ga, merasa sebel karena lagi ngaca tiba-tiba muka kita rasanya jadi aneh?  Malaficent pun bakal gondok dan kesel kalau nemu cermin yang kita pake ngaca itu.

Masalahnya gini. Ngaca di rumah perasaan muka kita B aja, alias biasa. Eh, kenapa pas ngaca di cermin itu kok muka jadi keliatan suram, lebih kucel dan bahkan pangeran narsis yang doyan ngaca pun kayaknya bakal tobat.  Entahlah, perasaan (((perasaan))) faktor cahaya ga jauh beda.

Aku pernah ngalamin gitu. Dan langsung menurunkan minat selfie miror. Padahal biasanya kalau nemu spot yang tampak instagramable suka gatel pengen foto-foto. Makanya nih, ada bagusnya juga kalau punya HP yang kameranya suka berdusta. Lho?
zenfone max m2 yang ga panas lagi

Jadi seneng diboongin? Ga juga sih. Demi menjaga mood aja. Satu waktu aku minta tolong Tian buat motoin. Ceritanya tuh lagi maen game, tapi karena pantulan layar 19:9 resolusi HD dari HPnya bikin seneng. Posenya jadi aneh. Ga keliatan serius maen game. Sampe-sampe diprotes. 

"Teh, ini kan ceritanya lagi maen game. Gimana ih, bukan lagi selfie!"

Ya udah kita cari spot lain, buat foto-fotoan.  Eh Tiannya mau! hahaha... Ya mumpung suasana mendukung. Emang foto pake apaan?

Asus Zenfone Max M2, Kakak!
dokumentasi tim ASUS
Jadi, kan ceritanya seminggu yang lalu aku dan temen-temen di Bandung lagi test drive fitur-fiturnya  Zenfone Max M2 keluaran teranyarnya Asus. HP yang diklaim jagonya gaming ini juga ternyata menawarkan banyak hal. Selain punya batre tanam yang kapasitas nan gahar (4.000 mAh) juga punya desain yang tipis dan stylish dan didukung prosesor yang ngebut berupa Qualcomm Snapdragon 632. 

Kenapa Asus membenamkan mahluk kecil dan tipis seperti prosesor alias Chipset Snapdragon 632 ke dalam body Zenfone Max M2?  

Chipset ini ibarat otaknya manusia. Dia kayak Mama Gurita yang bisa multitasking bisa mendukung ngegame lancar, tapi di layar, citra yang muncul ga patah-patah, batre tetep awet tanpa harus kepanasan  dan multitasking lainnya karena digeber terus. Ini related banget sama pengalamanku beberapa waktu lalu. Satu pagi aku kelabakan karena HPku cuma nyala 30 persenan. 
zenfone max m2 hape gaming yang terjangkau

Untuk generasi yang belum didukung prosesor macam Chipset ini, nyawa batre  HP udah merosot ke garis di bawah 50% itu udah siaga 1 aja. Cepet habis soalnya. 

Tinggal 30%, harus nahan diri ga buka notif ini itu, kesel kalau ada telepon masuk dan ternyata ngobrol lama, sementara untuk sampai ke rumah perjuangannya kayak tagline cokelat pasta yang sempet  terkenal tahun 90an (segitu jadulnya akutuh).  Apaan taglinenya? Paaanjaaang dan laaaamaaa hahaha... Hayo pernah ada di posisi ini ga? Pasti pernah kan? Ya kan? Gimana? Sebel, gemes, bete? Iyalah.

Eh, emang waktu itu kamu ga bawa powerbank  apa buat cadangan batre? Selalu. 
Dan satu powerbank yang  kapasitasnya 10.000 mAH itu cukup buat 4 kali ngecharge. Empat kali ngecharge itu habis dalam sehari, 12 jam aja. Tuh, boros, kan?  

Terus kenapa kamu ga nge-charge HP?

Ya itu dia, masalahnya. Jadi kemarinnya itu pas sore-sore powerbank (berikut kabelnya) aku pinjemin ke temen. Dia ke mana, aku ke mana. *Jadinya ke mana-mana*

Malamnya (udah larut banget) udah pada tidur, ga enak mau ganggu. Baru besoknya (ternyata) udah dititipin ke temennya, dengan polosnya nyodorin powerbank yang baru keiisi kurang dari setengahnya. Huhuhu ngenes lah aku. Sementara malamnya (balik ke penginapan lepas tengah malam) aku harus tau diri gantian ngecharge HP. Jadinya gitu, HPnya ga bisa stand by tahan lama.

Pernah juga kejadian lupa ga bawa powerbank, saat harus ngantri di imigrasi. Kali itu, lupa buat ngecharge HP sampai penuh. Ga bisa enggak, demi belain ngurus pasport di Imigrasi Bandung yang jadwalnya ga gampang, yaudah jalan aja dengan nyawa HP seadanya.   Dan bener aja pas mau balik batre HP udah koit, alias mati. Dengan nebeng ngecharge di warung kopi sambil minum seadanya (ya masa numpang ngecharge doang, kan?) akhirnya berhasil pesen ojol buat balik ke rumah. wwkwk.... ya alhamdulillah ya, ada jalannya.

Buatku tuh, nyawa alias nafas HP yang panjang tuh pentiiiiing banget. Bukan cuma pas lagi mobile di luar dan lupa ga ngecharge  atau ketinggalan chargeer tapi dengan rentetan sapaan di chat WA yang membutuhkan segera jawaban bakal bikin HP jadi lebih royal nyedot batrenya.  Nah, HP macam Zenfone Max M2 ini bakal support banget buat orang-orang kayak aku, kalian, atau dia yang punya banyak aplikasi on di HPnya. Apalagi kalau doyan maen game.  Beuh, udahlah nih HP bisa jadi soulmate yang pas.

Dari tadi aku ngomong terus soal prosesor dan nyawa batre terus, ya? Emang kayak gimana spefisikasinya?
Kalem, nih aku kasih tau, ya.

Prosesor & Baterai

batre zenfone max m2 yang awet

Nah ini yang aku maksud dari tadi. 

Dukungan prosesor Snapdragon 632 (pengembangan dari prosesor sebelumnya yaitu 625) yang duet dengan batre 4000 mAH bikin performanya Zenfone Max M2 yang mengusung sistem operasi pure android 8.0 Oreo ini kuat terus digeber. Maen game jari-jari kebas?Jangan sampai sih, ya. Mau telponan sampe kuping panas, atau ngubekin perpustakaannya Om Google buat nyari data ini itu, buka chat di HP dan apapun lah kerjaan yang dilakukan pake HP, you name it! Zenfone Max M2 ga akan lemah digeber dan pastinya ga bakal bikin HP jadi panas, lho. 

Kamera Utama dan Kamera Depan

spesifikasi zenfone max m2 terbaru
Ini yang sebenarnya paling sederhana dari fungsi HP tapi paling prinsip (eh gimana?).  Ya buat apa Hp mahal tapi kameranya butut? Ya kan? Salah satu pertimbangan selain performa hp udah butut sebututnya adalah godaan kamera HP baik depan maupun belakang yang kekuataannya bisa bikin Malaficent melupakan Snow White.  Yakin deh kalau emak tirinya Putih Salju ini jadi emak milenial, dia bakal jadi mahluk Tuhan yang narsisnya di IG ga boleh ada yang nyaingin.

zenfone max m2 untuk selfie
Selfie apa Maen game? :D

Gimana kalau ga suka selfie?
Ah kalem aja sih. Zenfone Max M2 juga suda dibekali skill lainnya, AI Detection untuk 13 tipe objek foto meliputi: makanan (hayo, mana nih suaranya foodies?), kucing, anjing, sunset, lapangan hijau, laut, bunga, tanaman, salju, panggung dan teks.  Nah, dengan kecerdasannya memindai 13 tipe objek ini, akan menghasilkan kualitas gambar yang ga akan mengharukan. 

 Gimana kalau bosen nunggu dan milih dengerin musik aja, ya dari youtube,  Playmusik, Soundcloud, aplikasi radio dan sebagainya?  

Hei, Zenfone Max M2 juga support lho.


Dengerin musik ga bakalan bikin kuping sakit karena hentakannya yang bikin pekak.  Sebagai anak radio (maksudnya yang suka dengerin radio),  kok aku jadi kepincut ya?  Sambil nunggu temen, bosen liat tv,  atau me time yang seneng dengerin musik-musik ala 80-90an (tau sendiri kan, di zaman ini bukan cuma lagu popnya yang berkibar, soft rock atau diskonya yang  cukup menghentak)  bakal makin betah. 

Dengerin Dance into The Lightnya Phill Collins, Backstreet Boys yang suka ngedance sampai lagu-lagu sweetnya macam  Tiffany, Mariah Carey, Mr Big, Fire House atau You're All I Neednya White Lion? Widiiiih jadul banget itu referensi lagu-lagu kesukaanku, ya? Biarin, ah. Lagu-lagu di zaman itu everlasting kok dan masih banyak radio yang muterin, lho. 

By the way, udah tau belum versi akustiknya Mike Trap yang nyanyiin You're All I Need yang diiringi gamelan Indonesia? Deuh, bikin mager saking enaknya dengerin.

zenfone max m2 terbaru 2019

Dengan segitu banyaknya fitur  yang ditawarkan, ternyata banderolnya masih affordable alias bisa diraih dalam jangkauan dompet. Cincai lah.Zenfone Max M2, 3GB/32 GB bisa kita adopsi dengan Rp. 1.999.000. Atau kalau perlu yang lebih besar dengan kapasitas 4 GB/64 GB,  kita bisa dapatkan HP yang lebarnya 6,3 inchi dan tebalnya  kurang dari 1 cm (7 mm aja) dengan harga Rp. 2.399.000

You May Also Like

0 komentar

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.