Lebih Banyak Lagi Makan Buah-buahan

by - February 23, 2019

Salah satu hal yang berat untuk dijalani dan perlu komitmen kuat itu adalah balikan! Nih ya, aku ulang pake capslock, BALIKAN!

Eh tapi ini bukan sembarangan balikan. Bukan sama mantan. No! Apalagi kalau dia bikin sedih *curhat, bu?*

Trus apa dong?
Balikan sama kebiasaan sehat dong!

Jadi kan ya, beberapa waktu lalu, sekitar tahun 2016 tuh aku pernah jalani FC.  Alias Food Combining.  Ritual pagi berupa sarapan buah dan minum perasan jeruk nipis sebenernya bukan hal yang berat. Walau sekarang on off sih hahaha. Nah pantangan untuk ga makan selain buah (setauku  sih ya kalau minum smoothie sayur masih oke) itu yang berat. You know lah, godaan ngemil selalu saja melambai bagakan nyiur di pantai yang melenakan *halah*

By the way, baca juga soal kebiasaanku yang mulai nyemoothies lagi ya

Rules lainnya dari diet FC itu yang berat dan susah untuk ga dilanggar adalah untuk tidak mempertemukan karbo dan protein hewan dalam satu piring. Padahal buat sundanesse dan juga mungkin yang nese lainnya (maksudnya selain orang sunda gitu) kan sebagian besar nasi udah jadi makanan pokok. Belum makan kalau nasi belum ada yang masuk. Walau udah makan gorengan, mie, dan kue-kue yang mana itu sebenernya mengandung karbo. 

Aku sendiri ga sampai  3 kali sehari makan nasi, sih. Selain udah kebiaaan dari dulu, tambahan riwayat medis Apa yang punya penyakit diabetes. Secara genetik ini kan memperbesar risiko terkena penyakit yang sama. Makanya, aku berusaha mengurangi konsumsi karbo dan makanan yang manis-manis. Karena penyakit gula dan implikasi lainnya itu mengerikan. 


Balik lagi soal balikan, rasanya emang beraaat buat nge-FC lagi. Tapi ya kalau adaptasi kebiasaannya sih bisa. Semisal minum perasaan jeruk nipis atau banyakin makan buah.  Selain itu aku juga lumayan sering mengonsumsi air kelapa lagi. Ya terutama buat ingredientsnya smoothie itu tadi.


Kalau ngomongin soal buah-buahan, Mangga itu favorit aku. The best lah. Sayangnya buah ini ga selalu hadir setiap saat. Kalau pun ada juga buah mangga yang ada di tukang rujak, buah favoritnya para bumil dengan rasa kecutnya bisa bikin ekspresi kita kayakorang genit. Saking asemnya tuh hahaha...

Ya sudahlah, ga ada mangga pun masih ada buah yang lainnya yang bisa saya konsumsi.  Misalnya nih manggis alias mangosteen. Ratu buah yang suka ngasih kabar baik ini juga buah lain yang jadi kesukaanku. Buahnya aja sih, ga sampai kulitnya. Walaupun katanya bagus sebagai anti kanker.  Sekarang ini ketersediaannya lagi melimpah. Efeknya jadi murah dan bikin seneng aja. Kalau beli di pasar tradisional, bisa dapet tuh 9.000 per kg.   Sekali makan aku bisa ngabisin 5-6 biji ukuran sedeng.  Ada kayaknya setengah kilo tuh hahaha... paling seneng dapet yang ga ada bijinya, jadi ga berasa rugi (lho?).


Buah lain yang jadi kesukaanku tuh adalah jeruk peras.  Dia ini ibarat seseorang yang terjebak dalam friendzone. Selalu ada setiap saat, tanpa syarat tanpa modus tanpa pretensi apapun, tapi kehadirannya suka diabaikan *sungguh analogi yang lebai*. Ga kenal musim, dia selalu ada. Udah gitu murah pula. Selain jadi bahan tambahan untuk bikin smoothie, jeruk peras ini bisa kita minum langsung. Pake air hangat atau es. Dicampur air biasa atau diperas tanpa tambahan lain. Dan ya ampun rasa asamnya ini bisa ngalahin asamnya campuran jeruk nipis  atau  lemon peras, lho. Seriusan.  Untuk satu gelas kecil seperti ini, diperlukan sekitar 5 jeruk ukuran sedeng.


Nah, masih ada buah lain yang jadi favoritku. Stroberi. Buah imut yang warna merahnya menggoda ini dulu gampang banget didapatkan di pasar. Lalu kapan hari sempat hiatus. Susah banget nemuin di pasar tradisional. Adanya cuma di supermarket dengan banderol harga yang selisihnya jauuuh banget.  Sedih akutuh. Kalau kebeletnya udah ga nahan, ya udah kepaksa beli.  Ya mahal sih, tapi kalau dipikir-pikir buat jajan junkfood dan sejenisnya aja kan lumayan banget ya budgetnya. Jadi ya udahlah jangan dianggap biaya, tapi investasi buat kesehatan.  Mengingat usia yang udah ga unyu lagi, jelang 40 nih! Meski secara fisik agak tersamarkan (jangan protes, ya!) tapi alarm tubuh udah mulai rewel.


Anyway masih ada nanas madu dan kiwi yang aku sukai.  Ini enak juga  lho kalau dijadiin bahan buat bikin smoothies atau infus water.  Smoothie buah yang dicampur plain yogurt bisa jadi alternatif ngemil buat menghentikan nafsu makan biar berhenti ngemil. Yakin? Yakinin aja, mengingat uang yang udah dikeluarkan buat beli buah-buahan kan uah lumayan. Selain bikin bengkak alokasi jajan, ya sayang aja kalau udah invest makanan sehat direcoki micin-micinan.  Belum bisa dilepas sepenuhnya emang soal konsumsi makanan gurih buatku.  Apalagi lidahku cenderung suka makanan yang asin. Tapi setidaknya, asupan buah dan sayur komposisinya jadi lebih nambah.  

Kalau bukan kita sendiri yang sayang sama tubuh, siapa lagi coba? Yekan?  Yang masih jadi PR gede buatku itu adalah move out laias olahraga. Niat mau rajinin Yoga belum kesampaian nih huhuhu



You May Also Like

3 komentar

  1. Aku juga mau nyobain ah FC, daridulu ga pernah haha, kemarin nyobain bikin smoothies dan ternyata enak yah jadi ketagihan. Semangat balikan sama buah - buahan

    ReplyDelete
  2. Baca ini berasa diingetin kadang suka males beli buah huhu

    ReplyDelete
  3. Itu es nya berasa seger, jadi pengen beli es ....

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.