Kreatifitas, Usia dan Kesempurnaan

by - January 14, 2019

Beberapa waktu lalu akun instagramku ngasih notifikasi ada permintaan temen dari akun @dydiemainjournal.  Udah tau lah siapa ownernya. Dydie, teman blogger yang udah temenan sekian tahun sebelum kami asik nguplekin blog dengan karaker masing-masing. Nah sama kayak sebelum-sebelumnya kami suka saling 'meracuni'.

Kali ini, lewat akun bulletin journalnya, satu lagi racunnya Dydie mengontaminasiku.
Latah? Ga juga sih. Sedari dulu, aku tuh pengen banget bisa gambar. Suka terpesona lihat coretan gambar atau nih kalau liat mind mapping  yang cakepnya ga nahan dengan ilustrasi yang lucu-lucu. Suka terpikir gini: Aku kapan ya bisa ngegambar rada bagusan dikit aja. Iya ga muluk-muluk harus kayak ilustrator komik apa gitu. Bahkan sama anak SD saja aku ngerasa kalah jago ngegambar.
sumber gambar: Pinterest

Sebenarnya kalau mau jago ya harus niatin latihan. Bukan cuma wacana aja *self toyor*. Yang jadi masalah tuh sebenernya ekspektasi kita ketinggian. Sementara latihannya males. Ya gimana mau naik kelas alias skill? Pas lihat gambar buatan sendiri ternyata mengecewakan karena standarnya itu tadi. Tinggi. Kan, sakit kalau jatuh.Padahal mah selow aja.  Terima,peningkatan prestasi kita baru segitu. 

Nah, waktu nyimak tausiyah kemarin, mulai deh aku praktikin bulletin ala-ala. Iya, sih bukan coretan tangan. Ini ngoprekin emoji yang ada di hp. Setidaknya catatan yang ada di HP ga flat kayak baca novel. Jadi lebih enak bacanya.  Gimana-gimana, ada masukan buat catatan ini?

Nah, ngomongin soal kreatifitas, jadi kepikiran. Kenapa sih, euforia kreatifitas kayak gini baru muncul saat uban mulai dadah-dadah di kepala? Belum sampai berdiaspora alias nyebar sih. Semacam warning dari Tuhan buat mikir. Kita eh aku udah ga muda lagi *kemudian cek ktp*

Jawabannya? Yaaa dunia sosmed yang akrab dalam keseharian juga lingkaran pertemanan berpengaruh. Begitu.

Balik lagi soal gambar menggambar, dalam rangka ngelemesin tangan, catatan di hp tadi mau aku salin secara manual.  Ya, sambil latihan ngegambar. Jadi gitu ya bikin ilustrasi orang, emosi, hantu, makanan, minuman, dan sebagainya.

Soal hasil, standarnya sama diri sendiri aja, bukan lihat punya siapa-siapa. Biarlah ga sempurna, karena mahluk Tuhan yang sempurna itu sepertinya cuma tiga. Selain malaikat ada Andra dan tulang rusuknya, dan pasangannya Ed Sheeran hahaha... So, berbahagia lah kalian Nyonya Andra dan Mrs Ed.

Nah biar bisa jalan terus, rencananya mau nekunin bulletin journal buat bikin konsep blogpost. Jadinya tetep nyambung dan mendukung.  Selain itu juga buat melemaskan tangan, karena udah keseringan pake gadget buat ngerjain ini itu. 



You May Also Like

4 komentar

  1. cara kreatif ini bisa bikin tampilan jurnal or blog lebih variatif ya

    ReplyDelete
  2. Bullet journal ku juga seputar blog dan sehari - hari gitu, lulucuan we teh bikin bujo mah, kalau belajar gambarnya saya mah suka niron pinterest, disana banyak.

    ReplyDelete
  3. Aku pun sama teh efi... suka envy berat sama orang yang bisa doodling.
    Sumpah ya, aku gak bisa gambar sampai sekarang dan kayak gak punya jiwa seni gitu lah di jiwa dan pikiran =))

    ReplyDelete
  4. Kalau aku suka buat catatan di notebook mba
    Misalnya menemukan sesuatu yang menarik seperti quote, aku akan menuliskanya dengan pulpen warna merah.

    Kenapa warna merah?

    Biar aye catching aja, gitu, hahaha. No special reason, sih

    Nah, menulis ini juga salah satu cara agar jari-jariku tidak kaku
    Sesekali aku juga melakukan senam jari.


    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.