Rosemary Hair Treatment, Solusi Rambut Hijaber yang Bermasalah

November 26, 2018

Berhijab bukan berarti melewatkan yang namanya perawatan rambut, lho. Malah kudu lebih ekstra.  Sekilas karena tertutup malah ga perlu dirawat. But anyway, ternyata anggapan itu salah. Salah banget kalau cuek.

Ketombean, rontok, rambut lepek atau bau?

Dulu saya pernah ngalamin rambut rontok. Suka parno dan shock kalau lihat helaian rambut yang terserak di lantai kamar. Apalagi saya tuh ga saban hari rajin nyapuin kamar. Jijay? Ilfeel? Maafkan. tapi kamar saya ga kotor, kok. Cuma berantakan aja hahaha....  Sebelum makin ngalor ngidul, mari fokus bahas rambut lagi, yes.

Rontok itu wajar, kok. Tapi....

Sebenernya rambut rontok itu wajar. Selama ga lebih dari 50 helai.  Secara alami, rambut kita itu akan beregenerasi.  Jadinya kayak bayangan gebetan atau mantan, ada yang datang dan pergi *halah*  Ya pokoknya gitu, deh. Kalau ga lebay alias berlebihan ga usah worry.  

Dulu sih, helaian rambut saya yang memilih untuk udahan menemani lumayan banyak, walau ga sampai 50 lembar. Kalau ternyata abis keramas langsung sisiran ya derita elu.Kan emang kondisi rambut lagi basah. Jadinya lagi rapuh. dan mudah patah Kalau  dipaksain nyisir, karena bakal lebih mudah ketarik, Seperti itu kurang lebihnya. Makanya, kalau abis keramas itu saya nunggu rambut rada kering, baru sisiran.

Kadang nih, karena ga sabaran atau buru-buru, saya maksa rambut kering lebih cepat dengan hair dryer. Ya udahlah, nambah masalah baru. Rambut jadi kering,  kusam dan kemerahan. Pdahal dulu waktu masih bocah hitam mengkilat, lho. Yaelah, bocah? Jaman kapan itu? Kalau masih belum kering dam buru-buru pergi, mau ga mau saya nutup rambut pake ciput ninja *coba bacanya kayak jingle kura-kura ninja gitu*

Masalah Rambut Berhijab

Nambah lagi masalah rambut yang ketiga. Bau dan lepek. Deuh, Fi, rambut bermasalah gitu kok bangga, sih? Jadi kalau dibuat list seperti ini masalah rambut saya:
  • Ketombe
  • Kering
  • Lepek/bau

FYI, helaian rambut saya itu tebal, ngembang. Entah kenapa saya, suka sebel kalau ada tagline shampoo yang nyebut-nyebut rambut sehat itu indah mengembang. Indah di sebelah mananya? Sedih saya tuh. Rambut saya ngembangnya ga kira-kira. Bisa bikin Medusa kesel, merasa punya kompetitor.

Itu dia yang bikin saya ga mau manjangin rambut, dan kalau udah panjangan pun diiket. Bukan biar keliatan ada cempolan di hijab. Ya karena kalau digerai, bikin setelan hijab jadi ga karuan gara-gara rambut ngembangnya ga kira-kira itu.

Ditantangin Buat Treatment

Lalu kemudian.....
Saya dapet tantangan, gengs!

Ada perawatan rambut untuk hijaber, Rosemary Hair Treatment di Lineation Salon yang beralamat di jalan lemah Neundeut No. 10, Bandung.  Untuk perawatan ini saya diplot menjalaninya sebulan, dengan frekuensi kedatangan sekali dalam seminggu.  

Hmmm... dipikir-pikir udah lama juga ga ngerawat rambut. Salon langganan saya yang deket rumah udah hiatus. Ownernya pindah jauh ke Tangerang, berikut memboyong tools salon dan kapsternya ke sana. ya iyalah, masa ditinggal? Ih  ngarang kamu mah, Fi.

Treatment pertama saya di Lineation Salon adalah pada tanggal 9 November 2018.  Step pertama yang saya jalanin tuh ga jauh beda sama salon-salon rambut lainnya. Rambut saya dicuci dulu. Bedanya, shampoo yang dipake buat nyuci rambut saya itu adalah Rosemary Shampoo. Sama dengan nama treatmentnya, nih.   


Setelah dibasuh degan air hangat, mulai deh rambut saya dikasih shampoo. Yang paling dulu kecium adalah wangi kayak mentol. Plus emang kerasa kulit kepala terasa hangat dan rada cekit-cekit.  

"Itu artinya shampoonya lagi kerja," Teh Euis, kapster yang kebagian ngerawat rambut saya ngasih tau. Kurang lebih 5 menitan deh saya harus nunggu  sampai rambut saya dibilas dan lanjut ke step berikutnya. 

Sesi Pijatan yang Bikin Nagih

Selesai dicuci, saya pindah ke ruangan lain buat menjalani perawatan berikutnya. Mulai disisirin pake sisir elektrik (kalem, ga akan nyetrum dan bikin rambut jingkrak kayak di iklan-iklan). Sisir elektrik ini ampuh bangte buat membuka pori-pori kulit kepala dan mengangkat  ketombe yang bandel. Setelah tu, helai demi helai rambut saya  dikasih masker, lanjut dengan  steamer-an alias diuapin, lalu dipijit, cuci rambut lagi dan step akhir dikeringkan.  

Yang paling saya suka di natara rangkaian teratment ini adalah waktu dipijit sambil nunggu rambut siap buat dicuci lagi.  

Jadi nih waktu itu, saya cape, banget.  Rasanya badan  udah ringsek. Padahal masih banyak kesibukan lain yang nunggu. Duh, jangan sakit dong.  Pas jari-jari Teh Euis mulai mijitn bahu, punggung sampai pinggul dan lengan, josss banget deh. Otot-otot yang tadinya tegang jdai rileks. Nyaman banget.  Sambil ngobrol dan nanya ini itu, tau-tau sesi pijatannya udahan. Rasanya saya jadi pengen nynayi lagunya lawas yang dinyanyiin Audi. Jangan berakhiiiir..... *lebay*

Tapi Kayaknya Ada yang Kurang....

Eh, kok bisa? Kenapa?
Ya, kayak saya bilang tadi. Rambut saya itu udah kayak kompetitornya Medusa. Tebel dan krise. Kriting sebel.  Rasanya bakal kurang maksimal nih penyerapan obatnya.  DIingat-ingat saya, erakhir kali smoothing-in rambut itu udah setahun lewat.  Ya udah pas kunjungan kedua saya ngambil smoothing dulu. Untuk Rosemary treatmentnya saya tunda 3 hari kemudian. Karena harus nunggu obat smoothingnya bekerja dengan optimal.

Terus, gimana hasilnya?
Hasil smoothingnya juga cumey, alias cucok meong. Tapi sori dori, ya.  Ga ada brang bukti yang bakal saya jembrengin di sini. Pokoknya setelah smootihing-an dan Rosemary Treatment kedua itu,bawaannya pengen kibasin-kibasin rambut. Ringaaaan banget dan aplikasi Rosemary treatment ini udah terasa. Padahal baru setengah jalan, lho. Belum sampai sebulan dari target yang udah diplot.

Perawatan di Rumah

Untuk perawatan di rumah, saya keramas menggunakan shampoo Rosemary ini dengan frekuensi 2 hari sekali. Tonicnya cukup dipakai setelaj keramas aja. Jadi nih, kalau misal hari ini keramas, stelah rambut agak kering, baru deh tuh tonic saya apilkasikan. Ga usah banyak-banyak, asal cukup aja. Berhubung rambut saya udah dipotong lebih pendek, dan lebih lurus (((lurus))) penggunaan tonicnya juga ga boros amat. Beda waktu dulu rambut saya masih galing ngeselin itu. Rasanya boros amat :D
Besoknya saya ga usah pake tonic lagi. rambut saya masih wangi dan lembut. Trus kalau kibas-kibasin rambut juga udah berkurang tuh ketombe yang berguguran. Aih, syenengyaaaa....

Tips Perawatan Rambut Berhijab

  • Jangan buru-buru pake ciput kalau rambut masih basah


Makanya jaga jarak antara keramas rambut dengan waktu berangkat. kalau terlalu mepet, mending pas mandi sore aja.

  • Jangan sering-sering pake hair dryer kalau ga urgent


Ya sih, rambut jadi lebih cepet kering. Tapi risikonya jadi lebih cepet kering dan mudah patah.  Bukan patah hati aja yang ga enak. Patah rambut pun bikin ga nyaman.

  • Jangan mengikat ciput dan  rambut terlalu kencang 


Pernah merasa pusing atau berasa pusing/migren? Mungkin ikatan ciput dan atau rambutnya terlalu kuat. Selain bitu ikatan rambut yang terlalu kencang bisa merusak keindahan rambut. Untuk sebagian orang, ikatan rambut bisa meninggalkan jejak jadi mengubah bentuk rambut. Trus jangan sampai ngiket rambutnya pake karet gelang, lho. Jangaaan. Itu mah buat ngiket nasi bungkus atau yang lainnya, ya.

Ada yang mau menambahkan?

Untuk kali ini segini dulu cerita saya. Progressnya bakal saya ceritain lagi setelah treatmentnya genap satu bulan. Kapan? Ga lama lagi, kok. Makanya, sering-sering aja maen ke blog saya, ya. :D


Lineation Salon

Jalan Lemah Neundeut No. 10 Bandung
Buka setiap hari jam 09.00-17.00
IG: @lineation.salon
Reservasi: 081218063298

You Might Also Like

2 komentar

  1. Oalahhh pengen bangets treatment disini, makasih infonya teh

    BalasHapus
  2. aih mupeng pengen ikutan treatment juga krna rambutku rontok

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.