Top Social

Bring world into Words

Pesan Cerita dari Dorama

Kamis, 11 Agustus 2016
Waktu bulan puasa kemarin, lewat obrolan di grup WA KEB Bandung pernah tercetus ide untuk mengeratkan sesama blogger Bandung secara online.  Obrolan di WA cukup rame, mulai dari bahas printilan soal ngeblog atau obrolan santai ala emak. Ya, meski beberapa diantaranya belum jadi emak, termasuk saya, huehehe.  Let's say saya ini emak wanna be atau emak going to be. Calon emak.

Setelah menampung ide yang masuk, akhirnya dibuatlah semacam ide kolaborasi ngeblog. Intinya seperti ini, satu postingan dari peserta akan direspon peserta lainnya dengan membuat tulisan di blognya masing-masing. Karena isi kepala setiap kepala ga sama, jadinya respon yang ditulis dari sumber yang sama jadi unik, beragam. Well, ini jadi salah satu mood booster ngeblog ketika merasa stuck atau bingung mau cerita apa  sih di blog?
sumber gambar: get2iarea.blogspot.com
Postingan saya kali ini juga mau merespon tulisannya Mak Lendy One Way Trip-2015 Were Friendship Will End Like This

Program yang akhirnya dikasih nama PIN KEBandung (mengadposi idenya Ayu Oktariani) yang kalau diurai jadi kependekan dari Program Inspirasi Ngeblog KEB Bandung. Minggu ini sudah memasuki putaran kedua. Putaran pertama sebelumnya  merespon tulisan dari Mak Injul tentang Media Sosial. Respon saya ada di sini, nih:  Berekspresi di Media Sosial

Back to topic,  di blognya, Mak Lendy bercerita tentang review film Korea tentang pertemanan 4 anak muda. Meski saya bukan fans berat film Korea, pesan ceritanya oke, lho. Makanya, dibaca ya :)  Kan udah dikasih backlinknya di atas.

By the way, ini ga berarti saya mau nyebrang jadi fans film atau drama Korea gitu, lho. Icoel, Tian dan Ery yang virus Koreanya super duper mumpuni pun belum bisa ngaruhin saya hehehe. Tosss dulu sama Armita Fibriyanti.

Ngomongin soal film serial, dulu pernah juga keranjingan sinetron muahaha... Yes, I was. Masih inget duetnya Dude dan Naysila Mirdad di sinetron Cahaya?

Saya pernah ngefans juga tuh dan suka ngikik geli kalau lihat aktingnya Tante Meriam Bellina. Udah senior, masih cantik dan aktingnya total banget. Pernah waktu itu juga nonton wawancaranya di Sarah Sechan Show. Amaze deh sama usahanya tetap moncer di usianya yang udah ga muda lagi. Rajin olahraga dan pola tidur  yang teratur, mantap surantap (kosa kata macam apa ini?), Tante.

Di luar sinetron Cahaya itu saya ga rajin ngikutin sinetron yang lain. Entah lah, mungkin karena faktor charmingya Dude itu yang bikin saya betah nongkrong di depan layar. No wonder kalau  Dude banyak fansnya. Waktu dia merit juga sempet heboh dan pernah saya tulis di blog ini.


Waktu SMA saya juga pernah curi-curi pandang, eh curi-curi nonton, nonton serial Tokyo Love Story atau Ordinary People.  Beberapa OSTnya masih terngiang di telinga:). Ehm... banyak adegan yang  emang bikin risih, meski mengusung pesan tentang persahabatan yang asik. Serupa dengan serial Dawson Creek atau Party of Five yang sialnya emang banyak bumbu-bumbu gitu juga. IMHO, serial kayak Growing Pains yang dibintangin Kirk Cameron keren, lho.  Ada sih cerita kebadungan anak muda tapi masih aman ditonton.

sumber: Kirkcameron.com
Pesan film yang  ga kalah kerennya juga diusung serial One Litre of Tears.  Diangkat dari kisah nyata dan ga sampai 10 seri aja buat nonton film yang rata-rata durasinya kurang lebih sejam. Pas nonton serial ini saya dibuat mewek, keren banget. Padahal   pemeran Aya Ikeuchi tokoh utama di serial ini adalah seorang artis film panas di Jepang sana. Faktanya dari menit pertama sampai menit akhir serial yang saya tonton di youtube ini beneran aman ditonton. Ada scene yang nunjukin Aya lagi patah hati dan dihibur Asou ditengah gerimis hujan. Touching, sekaligus romatis tapi masih bagian yang wajar, ga usah bikin penontonnya nutup mata, yang ada malah ngusap air mata saking sedihnya. 
sumber: deviantart.com
Ada juga serial lain dari Jepang sana yang seru buat ditonton. Great Teacher Onizuka a.ka. GTO.  Seorang guru yang  punya cara mengajar yang nyeleneh, diolok-olok muridnya, dicap aneh sama rekannya tapi dia punya cara tersendiri mengatasi konflik yang terjadi. Dari yang tadinya dipandang sebelah mata, jadi sosok guru yang akhirnya diakui.   Memang di serial GTO ini ada aja becandaan nakal khas dorama sana. Mungkin serial Ksatria Baja Hitam  yang paling aman buat ditonton mah, ya hehehe

sumber gambar: great-teacher-onizuka-gto.wikia.com
Last but not least, walau ga ngerti bahasa Jepang, saya ga suka liat serial atau film yang disulih suara *toss lagi sama Armita*.  Mending baca terjemahan di layarnya aja, deh. English atau Indonesia gapapa, pokoknya jangan disulih suara.
29 komentar on "Pesan Cerita dari Dorama"
  1. Teh, mau masuk donk ke grup WA KEB Bandung... aku belum masuk :D :D
    Hahaha,,, iya bener, nonton film yang disulih suara itu gimana yaaa... aneh banget! yang paling bisa diterima paling seial Doraemon :D sulih suaranya mendingan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kalau DOra Emon itu pengecualian hehehe... Malah pas liat filmnya yang ga disulih suara berasa aneh :P

      Hapus
  2. Waahh suka banget saya nonton growing pains apalagi pas ada leonardo dicaprio di beberapa episodenya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha iya, ya. kalau di sitcom itu paling suka sama Jeremy Millernya.:)

      Hapus
  3. Dulu sebelum kenal drama Korea, aku hobi banget nonton dorama Jepang, teh..
    Suka banget sama One Liter of Tears...dan baru tau kalau artisnya begittuu...hiiks sediih...

    Ekspektasi aku suka ketinggian kalo suka sama yang lead male atau lead femalenya.

    Dorama Jepang favorit aku....Hana yori dango.
    Itu yang di remake sama Korea (Boys Over Flower) dan Taiwan (Meteor Garden).
    Ide nya sederhana, tapi fantasinya ngena banget.


    Eh,
    engga kerasa nulis di komen teh Efi uda panjang aja...
    maaf teh, suka keterusan kalo ngobrol drama.

    **racun lagi...^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahasa lainnya, pencitraan ya, Teh. Kalau Meteor Garden itu aku juga ngikutin. Dao Ming Zhenya itu happening banget. Nyebelin tapi ngangenin #eeh

      Hapus
  4. Teteeeeeh itu yg di poster gto, tapi yg cowo di blakang tetsuya saeki di dorama stroberi on the shortcake tontonanku jmn smp hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang stroberi on the shortcake itu belum aku tonton. Panjang ga serialnya? Kalau enggak mau aku cari di youtube nih hehe

      Hapus
  5. Aku suka hampir semua jenis film, tapi suka gak sabaran pengen tau endingnya gimana.. Jadi gak gitu cocok nonton yg serinya berlama- lama.. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending nonton di bioskop aja ya, Mi. Biar ga penasaran pake lama

      Hapus
  6. Sesekali nonton drakornya bebeb aku yaaaa Jang Hyuk haha

    BalasHapus
  7. Dorama masih menarik sampai sekarang menurut saya :D cuma memang sedikit susah memilih mana yang boleh ditonton dan mana yang harus menutup mata :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya emang masih menarik menurutku juga, cuma kalah femes sama drakor. SOal harus tutup mata atau enggak, film barat juga gitu. Entahlah, kenapa harus selalu ada bumbu adegan gitu, ya.

      Hapus
  8. Wah template baru nih teh.

    G nyangka teh Efi dorama an jugaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Nay. Template anyar :D Ga freak banget sih tapi masih mau nonton lah hehe

      Hapus
  9. udah lama banget gk nonton dorama

    BalasHapus
  10. Aku pun belum teracuni drakor. Tiap kali mau bw trus blog yg dituju isinya ttg drakor, jd bingung mau komen apa.

    Tokyo lope story... aku jg nonton itu.
    Party of five, dawson creek, beverly hills 90210. Ahaaiii jadi nostalgila..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, aku suka bingung mau komen apaan kalau terdampar di postingan korea gitu hehehe... Ah BH90210 itu aku jarang nonton, risi liatnya. Tapi Friends termasuk fansnya, padahal mah ya gitu deh.

      Hapus
  11. Sama, a big No for dubbing apalagi kalo dubber kurang menjiwai karakter yang diwakilinya. Rusak dah. Yg harusnya menyentuh jadi datar. Harusnya memancing emosi jadi ga kerasa gregetnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang suka bingung liat ekspresi sama suara, soulnya ga dapet ya, Mbak. Jadinya wasting time nontonnya. Mendingan cape baca subtitlenya deh.

      Hapus
  12. aaakk, aku suka dorama. hehe. apalagi yang one little of tear. keren banget, bikin nangis sepanjang dramanya maen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku nontonnya juga ngumpet. Malu nangis terus sih :D

      Hapus
  13. aku suka nonton dorama juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik, ternyata Nchie suka Dorama juga. Nambah gank hahaha

      Hapus
  14. kalau dialih suarakan itu biasanya karena banyak yg "dengerin" sambil ngerjain apa kek di kamar atau di dapur. Sementara kl ortu saya sih, karena gak usah repot2 baca teks yang katanya terlalu kecil buat mata mereka.
    kl pribadi, saya juga lbh seneng pake bahasa asli. Kan sekalian belajar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak enaknya gitu meski ga bisa liat secara visual. Cocoknya buat orang tipe audio gitu kali, ya :)

      Hapus
  15. Teh, aku baru tau Aya itu bintang film panas.banjir sebanjir-banjirnya waktu nonton one litre of tears :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, emang dia suka panas-panasan ternyata. Ah sayang banget, ya.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.