Top Social

Bring world into Words

Dude dan Kenangan SMA

Sabtu, 22 Maret 2014

Hey Dude..... don’t make it bad
Take a sad song and make it a better
Remember to let her into your heart
Then you can start to make it better
source: www.etsy.com

Eh, salah, ya? harusnya Jude, bukan Dude hahaha....  Jangan sampe dijawilin rame-rame sama fans The Beatles nih.


Anyway, lagu di atas ini memang bercerita tentang seseorang yang mendorong sahabatnya buat move on. Move on dari broken heart, patah hati, ticengklak manah dan entah apalagi istilah yang menggambarkan patah hati. Eh by the way, kira-kira ada berapa orangyang daftar dalam aliansi Barisan Sakit Hatinya Dude, ini, ya? *kok jadi gosip, sih?*

Hei,  tapi posting saya kali ini bukan tentang patah hati gara-gara Dude married sama Icha alias Alyssa Subandono. Saya bukan sinteron freak, yang termehek-mehek lihat opera sabun di tv.  Kalau ditanya gosip seleb teranyar, yakin deh, saya paling kuper alias kurang pergaulan, kurang update.
Alyssa Soebandono Putuskan Berhijab Usai Dinikahi Dude Harlino
source: tribunnews.com

Tapi gara-gara walimahannya Dude ini saya jadi inget kenangan jaman SMA dulu, belasan tahun silam (umpetin KTP). Ya, ceritanya tentang patah juga sih, cinta monyet.
Jadi gini ceritanya. Jaman SMA dulu, saya ini maniak radio. Lebih banyak denger radio daripada tv. Karena buat saya lebih enak ditemenin radio, daripada nonton tv. Bisa gagal  fokus tuh ngerjain PR atau menghafalnya kalau sambil  lihat tv. Ya,meskipun kadang-kadang kalau penyiarnya setelin lagu favorit, saya malah berhenti dulu ngehafalin dan malah ikutan konser, meskipun suara saya fals, ancur minah banget (si Minah salah apa, ya?).

Nah,waktu SMA itu, pastinya ada dong penyiar favorit. Dulu waktu SMA, saya paling sering mantengin radio Ardan. Ada beberapa penyiar favorit saya di sana, selain Rick Falcon yang hebohnya ampun-ampunan. Saya ngefans sama 3 penyiar cowok lainnya.  Ada Andy seagul, Wiwit dan Indra Herlambang.  Nama udara Wiwit dan Indra ini saya lupa, tapi seinget saya semua penyiar di sana punya nick name dengan nama burung gitu deh. 

Saya ngefans sama Andy yang heboh dan Indra, uda yang kalem dan pilihan lagunya pas banget dengan selera saya. Wiwit yang mostly muterin lagu-lagu R n B di fans-in sama temen saya sekelas saya. 

Setiap penyiar itu biasanya punya ciri khas kalau on air, kan? Kalau yang saya inget dari Wiwit, dia suka nyapa pendengarnya dengan Dude. Yup, Dude dengan ejaan bule, ya. Bukan Dude Herlino itu, ya. Kalau belum ngeh, Dude ini masih konconya pals, budy,  atau fellow, istilah slang buat nyapa temen.

Mungkin intonasi cara dia nyapa ini juga  yang bikin temen saya kelepek-kelepek.  Kayaknya udah terbang ke langit ke tujuh gitu deh, kalau dianalogikan dengan lebay. Sapaan Dude ini juga seinget saya jadi ciri khasnya Sasha Mitchell di serial Step by Step yang pernah tayang di tv. Sasha yang pernah maen di film laga sebagai seorang pemain karate (kalau ga salah) di serial ini malah jadi terkesan konyol dan culun. Eh, tapi justru di serial itu saya malah paling suka sama karakter yang dia mainkan. Lucu aja.

As ussual, yang namanya anak SMA, masa-masa ABG nan ababil itu suka jadi groupies. Maksudnya kalau ada event yang digelar sama radio suka dibela-belain di datengin, gitu. Saya sendiri kalau datengin acara pilih yang gratisan (hehehe, malu dah ngakuinnya) dan pastinya kudu digelar siang. Ga berani keluar malem, selain soal exit permit juga sih. Jadi inget juga, waktu itu, radio Ardan pernah jadi semacam official radionya acara konsernya Kahitna di Bandung (waktu masih ada Roni Waluya, so freaky oldies banget kan, eike?).

Kembali ke topik heartache.

Nah, biasanya kalau dateng ke acara pensi gitu, sebagai seorang fans bukan cuma seleb pendukung acaranya aja yang dicari, tapi juga penyiarnya.  Oh Andy yang itu, Wiwit yang begini dan Indra yang ono. Oke, oke. Sip. Senengnya, kalau lihat penyiar itu mereka humble ketemu sama pendengarnya. Kadang ada juga yang cuek, beda 180 derajat kalau lagi siaran. Well, mungkin karena kebanyakan fans kali, ya. Jadinya mereka lupa, cuek atau terkesan masa bodo. Ah, biarin aja.

O, ya waktu itu masih happening lho punya walkman.  Gadget keren  deh buat saya. Bisa denger kaset (hari gini udah pada kemana tuh, kaset-kaset, ya?), juga bisa denger radio gelombang AM dan FM. Karena jaman dulu belum ada charger, jadinya harus rela nyisihin uang jajan buat beli batre. Durasi stand by batrenya sih tergantung segimana kencengnya kita ngegeber radio. Makin sering diputer, makin cepet habis.
Kalau lagi enggak ada guru, saya sama temen saya itu suka melipir di pojokan kelas, sementara yang lain asik ngerumpi, coret-coret, buka-buka majalah remaja, atau ini nih,  baca buku (ini contoh murid teladan).
source: pt.wikipedia.org
Terus ngapain saya mojok? Ya, denger radio lah. Dengan headphone yang sebelah-sebelah itu saya berbagi buat denger radio. Kalau pas 1 dari 3 penyiar itu siaran, maka dengan histerislah saya manggil temen saya.  “Eh, penyiar kamu nih, siaran!”

Maka jadilah kami kacang garing dua kelinci eh, maksudnya dua mahluk anteng yang ga mau diganggu.  Hihihi...

Satu hari, temen saya keliatan gloomy. Terus saya tanya, “Kamu kenapa, Vi? Bete banget.”

“Fi,... Wiwit...”

“Hah? Wiwit? Wiwit kenapa?”

“Dia jalan bareng pacarnya, payungan berdua. Mesra  gitu,  deh. Aku jealous.”

Hehehe.... kalau diinget-inget konyol, benar yah? Tapi yah, gitu, deh. Namanya juga cinta monyet, patah hatinya ga perlu lama. Besoknya udah bisa ketawa-ketiwi, cengengesan lagi, bercanda lagi. Wiwit lewat, masih ada Andy dan Indra.

Lah, ini mah ngelaba, ya? 

Cuma fans, jadi ga salah, dong?

Nah, yang sakit hati Dude merit, cari yang laen buat difans-in. Hehehe... Ayo, move on, ah.

So, let it out let it in, hey Jude begin
You are waiting for someone to perform with
And don't you know that it's just you, You'll do
The movement you needis on your shoulder


Nah, kalau yang ini udah bener, kan?
Hey Jude.....

27 komentar on "Dude dan Kenangan SMA"
  1. Aku nyari2 berita dude herlino nikah ... hehehe.. salah kamar kayaknya aku. Hahahah... tapi lagu itu aku suka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.... jebakan Batman, ya, mak. :D Coba kalau aku dapet tiket pass, bakal dibuatin deh reviewnya :D *mentang-mentang blogger*

      Hapus
    2. Mak Ade kan (dulu) ngefans banget ama Dude... hehehe #ngacir

      Hapus
  2. haha radio kesayangan kita sama mak Efiii, Ardan FM, suka sama lagu2nya ^_^
    Iya bener kata mak Efi, ayo move on yang lagi pada mellow ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tossss, mak. :D
      Aih, ternyata ngefans sama radio yang sama juga. Jadi kepo, apa kaabrnya, mereka, ya? :D

      Hapus
  3. Beatles memang ga ada matinya hahaha
    Gpp, artis itu nikah satu tumbuh seribu. Pasti ada artis ganteng laen yg bisa lu kecengin #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...kalao artis lokal saya malah lebih suka Gunawan (makin ketauan jadulnya). :D

      Hapus
  4. Hehehe kirain tentang Dude. Kalo aku dengerin radio pas kuliah mba, secara ya dulu ga punya tv. Tapi biasa aja sih ga ngefans banget. Lebih ngefans boyband aku mah :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau aku malah ngelaba Mi, ya boyband, ya artis, ya pemain bola. Maruk pisan,, kan? hehehe

      Hapus
  5. Saya dengering radio kalau pas brama kumbara atau sembara main

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm, ini sih akhir tahun 80an ya? hehehe... Waktu SD saya juga suka denger ini, sama satu lagi dongeng Nini Pelet. Meskipun dengernya (termasuk denger Sembara) sambil meringkuk karna takut hehehe

      Hapus
  6. Aih.. nostalgia banget ya mak..
    Jadi inget jaman SMA, langganan dengerin acara semacam dear diary di radio.. *lupa judul aslinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pernah ikutan juga acara semacam ini. Lomba nulis surat cinta yang disponsori sabun Vinolia, Eh, dapet uang cash 75 ribu. Tahun 96-97 gitu lumayan gede, ya. Mungkin sekarang setara 300 ribuan. :D Aku juga termasuk banci kuis, sampe FO radionya bosen liat aku ambil hadiah hahaha

      Hapus
  7. Aku kayaknya jadi salah satu pengisi barisan patah hati dude teh </3 *eh
    hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lupain Dude, cari aktor cuco nan sholeh lainnya, Nggi :D

      Hapus
  8. Aku patah hati sama dude..........

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi kayaknya beneran kudu bikin deklarasi aliansi barisan sakit hati nih :P

      Hapus
  9. stasiun radio di kampung dulu cuma ada yg am.. nyetelnya banyakan dangdut sama keroncong.. efeknya jadi sering nyanyi dangdut sekarang... hehehehe dangdut jadul bagus2 liriknya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sih dari dulu ga begitunsuka dangdut hehehe, tapi yes, dangdut dulu lebih sopan. Salah dua yg aku respek itu Cici Paramida & Ike Nurjanah.
      Masih tergiang di telingaku..... *eh kok jadi konser, ya?*

      Hapus
  10. hehe, ga cuma cewek-cewek ini mah barisan sakit hatinya.. cowok-cowoj juga banyak sepertinya yang kuciwa allysa subandono nikah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah bener, cuma mungkin cowok tengsin buat mengekspresikan kegalauannya, jaim gitulah *nuduh*

      Hapus
  11. Indra Herlambang sampe sekarang masih jadi favorit saya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieeee tosss ah. Eh tapi dulu waktu masih siaran di radio kalem lho, ga rame kayak sekarang :) Suaranya lebih cakep jadi penyiar daripada presenter :P

      Hapus
  12. Yaaahh mak dikirain cerita abang Dude :p hihi.. taunya judul doang toh..
    Btw mak, aku juga penggemar radio Ardan pas SMA, eh sama radio OZ juga deng :)

    BalasHapus
  13. Pasti ngiranya aku pernah kenal Dude waktu SMA, ya? hehehe
    Jangan-jangan kita pernah saingan rebutan masuk line buat jawab kuis radio,nih, mak. :P

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.