Top Social

Bring world into Words

Berekspresi di Media Sosial

Senin, 25 Juli 2016
Pernah curhat di Medsos? Kalau ditanya gitu, saya bakal jawab iya. Daaan curhat terbaru itu adalah curhat pagi ini Huehehe. Curhat yang cemen sebenarnya. Disclaimer dulu ah, ga mau asal curhat. Saya orangnya jaim kalau di medsos meski  suka narsis share foto-foto. Kalau curhat pas sakit gitu mah gapapa kali, ya. Ga lebay juga :D  Ceritanya  pagi ini  nyetatus dihajar flu. Obatnya yang paling manjur (secara pribadi lho) ya banyakin makan sama banyakin tidur. Makan obat? Saya udah insyaf ga sembarangan makan obat. Harusnya sih ke dokter, cuma  males hihi.  Soalnya makan obat ga bisa asal glek gitu aja. Apalagi kalau ada antibiotiknya. Duh, serem kalau ga jelas buat apa-apanya mah.

Tapi kelamaan diem terus tidur juga ga betah. Meskipun main tatap-tatapan dengan gadget saat flu kayak gini ga asik juga, mata jadi cepat perih. So, seharian tadi saya lebih banyak buka medsos dan blog dari HP. Gampang kan, kalau udah ga kuat tinggal lambaikan tangan ke kamera, eh bukan tinggal simpen HPnya. Teus tidur-tiduran ayam :)
Dan siang tadi saya  baca postingan blognya Mak Injul tentang Medsos Ajang Curhat. Jadi pengen cerita juga, nih.  Salah satu ilustrasinya blogpostnya, ada dialog Minion yang bikin saya senyum. Kurang lebih seperti ini  kalau diterjemahkan.

+ : Kamu punya facebook?
- : Enggak
+ : Kalau Twitter gimana?
- : Enggak juga
+ : Punya Whatsapp, ga?
- : Enggak

*Kalau saya jadi Minion yang nanya, pengen deh garuk-garukin dinding. Temen gue payah, ga gaul*

+ : Terus kamu punya apa dong? *sambil lelepin tanduk yang udah mau nyembul*
- : Kehidupan!
+ : Bagus! Kalau gitu aku butuh buat Candy Crush!
- : ??!!

Ada yang ga ngerti? :D

Sekitar beberapa tahun yang lalu saya pernah kecanduan game Candy Crush ini. Jamannya awal-awal saya move on dari HP dengan sistem operasi BB ke android (penting gitu ya dibahas? :D).

Selama masih punya 'nyawa' saya bakal terus geber main dan berhenti ketika udah abis. Biasanya harus nunggu sekian waktu biar bisa maen lagi. Cara gampangnya dapat nyawa lebih cepat yang dengan minta sama temen yang sama-sama memainkan game ini, secara aplikasi  Candy Crush ini bisa terhubung dengan Facebook. Nah, kalau ada yang ga mudeng kenapa si Minion minta kehidupan sama temennya, ya seperti ini latar belakangnya (halah).

Itu sih dulu, saya udah uninstall aneka game yang dibenamin di smartphone. Mulai dari si Candy Crush sampai Angry Bird, Dora Emon, Farm Ville  atau game apalah apalah yang pernah saya mainkan. Jadi kalau ada yang minta ke saya semacam nyawa gitu juga via facebook ya maaf. Bukannya saya sombong tapi emang udah ga main lagi.

Begitu juga ketika saat ini  orang-orang heboh dengan game Pokemon Go. Saya termasuk yang ga kekinian.  Ga memainkan game yang membuat pemainnya harus hunting ke luar rumah (cmiiw). Aslinya saya ini anak rumahan, lho :D Kalau udah betah di rumah bisa betah stay tune seharian atau berhari-hari. Apalagi kalau lagi bokek *LOL*

Ga antipati  sama yang ikutan heboh dengan game itu. Toh ga ngeganggu waktu saya, kan? Lain cerita kalau ada yang minta  nemenin berburu Pokemon, ya maaf. Sayanya ogah :) Pernah rada  gimana gitu pas baca share atau broadcast yang bilang Pokemon itu dari bahasa Syriac yang katanya berarti Aku Yahudi. Jaman sekarang gini, apapun bisa  cepat viral, mau kontennya positif atau negatif. Mau yang curhat atau pamer. Termasuk soal hoax ini.  Pemahaman orang kan beda-beda. Lingkaran pertemanan di facebooknya juga bisa berpengaruh. Ada yang main share itu karena mungkin niatnya pengen mengingatkan tapi lupa buat check richeck. 

Ngomong-ngomong soal hobi,  saya jadi amaze juga pas baca koran kemarin ketika seorang mahasiswa asal Surakarta yang menghabiskan 25 juta rupiah berburu Pokemon sampai ke Brasil.  Segitunya! Buat saya itu duit ga sedikit, tapi buat yang hobi banget mungkin soal lain. Kalau udah suka mah ga itungan. Sama halnya dengan teman-teman yang heran kenapa saya mau-maunya aja nonton 22 orang rebutan bola dan cerita di status FB :D

Dari medsos ini saya ketemu teman yang minatnya sama, yang kalau nge-chat di WA atau telegram dan nekan tombol send ternyata bisa ngetik hal yang sama,  yang statusnya bikin saya berkerut kening karena ga ngerti topik film-film Koreanya yang saya ga mudeng sama sekali. Heuheu... Icoel, Erry, Tian dan siapapun kalian yang suka nonton Lee Min Ho dan kawan-kawan, haiiii *Dadah-dadah*

Baca ini ya: Kenapa Blogmate

Sedikit balik lagi sama game, beberapa waktu lalu saya pernah install aplikasi tahu bulat di HP.  Hasilnya? Ga nge-freak karena kurang chalengging (halah). Akhirnya malah dimainkan ponakan saya biar pas saya pake paket reguler ga bikin kuota jadi tekor. FYI, ponakan saya ini seneng banget nonton youtube princess ala-ala Frozen, Lego, Barbie dan semacamnya. Kalau gamenya males maenin, tahu bulat versi realnya masih doyan. Enak buat jadi cemilan soalnya hehehe.

Mau tau cara irit kuota nonton Youtube? Cara Nonton Video Youtube Tanpa Kuota

Dari medsos ini saya jadi belajar banyak hal. Bukan hanya update status, unggah foto atau share info aja.  Dengan bersosial media, kita jadi bertemu dengan banyak orang dengan berbagai latar belakang. Ya wajar lah kalau ternyata kita bisa berbeda  selera, hobi sama pendapat. Kalau HPnya pintar, usernya mestinya lebih pinter, dong. Iya, ga? Beda pendapat atau hobi ga berarti harus memutus silaturahmi.

Update-an blog yang random emang. Sama randomnya dengan update-an status di Medsos. Tapi itu yang bikin hidup jadi penuh warna. Kan bosen kalau baca status   kayak punya saya mulu yang ga jauh-jauh dari  bola, musik-musik jadul dari era 90's, salad atau smoothies misalnya :)
30 komentar on "Berekspresi di Media Sosial"
  1. Semenjak ngeblog, media sosial malah saya jadikan tempat untuk berbagi tulisan. Urusan curhat mulai saya kurangi dan berpikir dua sampai tiga kali dulu kalau ada yang mau curhatin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau soal pribadi saya juga mikir dua kali semisal patah hati atau deg-degan ketemu eks gebetan gitu *halah*

      Hapus
  2. Tadi pagi udah baca punya mak Injul, makanya aku pikir GA nih hahahaa... Aku males ah curhat di medsos. Solusi nggak dapet, digosipin, dibully, dll dll. Persoalan pribadi tetap privat saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi bukan GA, mbak. Tapi kalau Mbak Lusi mau kasih GA sama saya ga nolak, lho *apaan sih*
      Nah kalau bayangin dibully aku juga ogah, digosipin juga ga mau, biarlah seleb aja yang digosipin mah, kalau aku jangan :D

      Hapus
  3. Saya ampe skrg masih maen candy crush teh,hehehe. Alesannya adalah karena candy crush bisa dimaenin walaupun nggak kehubung ama inet, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sebenernya kangen maen lagi Candy Crushnya, My. Tapi bayangin ga bisa berhentinya itu jadi mikir dua kali buat maenin lagi :D

      Hapus
  4. Ah tante Efi nggak canggih, Tio aja lagi berburu Pokemon :)
    Aku juga lagi mengurangi curhat di medsos, anak-anak udah makin besar, malu kalau dibaca mereka 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah Tio aja yang maen, Makpuh. Aku mah maen yang lain aja :D
      Nah aku malah malu sama temen yang soleh/ah, guru, dosen, sodara yang temenan di medsos. Kalau ada status yang rada ajaib suka dijapri dan ditanya kenapa. :D Jadinya mereka semacam pengerem biar aku ga asal nyetatus hehe

      Hapus
  5. Jarang curhat d medsos, tp klo d bbm msh suka ga tahan apalagi buat *kode suami haha. Tp msh dkontrol sih :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang di BBM suka kelepasan curcol tapi tetep berusaha ngerem juga hehehe.

      Hapus
  6. nonton youtube offline itu yang seneng banget, skr jadi hobi nyimpen2 youtube :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, apalagi pas kuotanya megap-megap. Kan lumayan bisa geberin terus video penyanyi favorit ya, Noni hehe

      Hapus
  7. Smartphone sekarang lebih banyak dikuasai Diana, Mak, buat nonton Youtube. Hahaha. Jadi nggak gaul di dunia maya lagi deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kalau smartphoneku kadang suka dijajah ponakan. Ya udah, grup chatnya dicuekin dulu kalau gitu. Bisa 1-2 jam mereka menjajah uwaknya :)

      Hapus
  8. seneng merhatiin update2 di medsos, seru, macem2, mulai dari hiburan sampai ilmu yg menambah wawasan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, banyak hal yang bisa kita dapatkan di medsos ya, Lia. Diambil positifnya aja.

      Hapus
  9. aku juga gak tertarik sama sekali sama pokemon mba, dan ngelarang anak2 juga buat install. Kayaknya banyakan ruginya daripada senengnya kalo main itu (menurutku lhooo ;p)

    sementara untuk media sosial, saat ini aku pake lebih banyak untuk branding, jadi posting yg baik2 aja, nggak mau ngotorin sama yg jelek2, kasian yg ngikutin timeline aku hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik, ada temen. Tos dulu, mbak hehehe.
      Iya, medsos buatku juga salah satunya buat branding. Ga mau kesel sama orang lain di status terus yang ga bermasalah sama aku malah jadi sebel. Big No buat posting marah-marah atau negatif di medsos (termasuk komen di status orang lain juga).

      Hapus
  10. jarang curhat di medsos, sy mah orangnya introvert *halah*
    palingan klo curhat agak serius ya di blog aja sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga pendiem, Phie,apalagi kalau lagi tidur hehe. Kalau kopdaran aku ga seheboh di blog atau status. Kalem *Please, jangan nyubit*

      Hapus
  11. Sosmed buat saya cuman buat komen dan status drama korea haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kalau Tian bahas Korea, aku melipir aja. Roaming :P

      Hapus
  12. Nyawa buat main candy crush muahaha. aku ge ngga main pokemon go da teh. maklum anak rumahan. Boro-boro nyari pokemon. Keluar rumah aja jarang banget muahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gilaaang, tosss dulu dong sebagai sesama anak rumahan. Doooh hari gini aku masih ngaku anak-anak :P

      Hapus
  13. seriiiiing curcol di blog Teh hihihihi, dan Orin blom pernah nyoba main candy crush lho, kita tetep temenan kan?:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetep temanan lah, Yin hihihi... Duh masa sih belum pernah nyobain? eh tapi jangan ding, bisi kecanduan

      Hapus
  14. Sampai sekarang masih rajin mintain nyawa ke temen...*tutup muka pake HP*
    Tapi teteh ga aku mintain kan...?
    karena uda ga main.

    heehe...

    kerreen teh Efi.
    Buat ngingetin aku niih....jangan nge-game mulu.
    *belum freak! siih...takutnyaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe enggak kayaknya, teh. Kalau aku cuekin ya, Maaf. Hehehe Aku mah freaknya apa, ya? *mendadak lupa*

      Hapus
  15. Curhat di medsos? Saya pernah juga atuh, tapi bukan curhat yang mengandung kegelisahan, lebih ke berbagi pengalaman aja. Hehehe.

    Aku pernah main Candy Crush tapi ga sampe ketergantungan. Udah insap main game, dulu mah game perang. hihihihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah maen war-waran? Jaman game komputer PC dulu suka maen, tapi yang maen solo. Kalau harus ada mitra tanding keok wae hehe... selain itu pernah nyandu juga maen solitaire. Duluuuu

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.