Top Social

Bring world into Words

Deadline? Yay Or Nay?

Selasa, 09 Agustus 2016
Deadline,  Yay Or Nay?  Dikejar Deadline? Biasanya time line medsos saya suka rame kalau pas lagi ada event lomba blog. I was in that position, still at sometimes,  beberapa kali nulis gitu pas jelang mepet deadline hehehe
http://www.catatan-efi.com/2016/08/deadline-yay-or-nay.html

Kalau suka merhatiin status saya, biasanya suka ngebajak si Upik Abu alias neng Inces Cinderella. Kan, rata-rata deadline itu biasanya jatuh di jam 23.59, sama dengan dead line yang dikasih ibu Peri agar si Eneng ini buru-buru balik kalau ga mau kostumnya kembali jadi baju harian, keretanya jadi labu, saisnya jadi tikus eh tapi kenapa sepatunya ga berubah, ya? Ah sudahlah, abaikan.

Meski kebanyakan deadline itu jatuhnya di jam 23.59, tapi kadang ada juga lho beberapa lomba yang batas waktu setornya siang. Saya pernah kecele, mengira masih ada waktu buat nulis, pas baca lagi syarat dan ketentuannya, ternyata jamnya itu bikin jantung saya mencelos sementara di perut saya kayak ada ribuan kupu-kupu. Mules, sebel, ah ga puguh pokoknya. Akhirnya urung nulis karena waktunya ga memungkinkan. Suruh siapa coba mepet gitu nulisnya? 

Beberapa waktu yang lalu, Admin Kece bikin thread soal dead line ini di grup Blogger Bdg, terus saya sama Tian jadi kepikiran buat curhat ini di blog. Karena, curhat di thread ini kepanjangan buahaha...
Baca juga curhatnya Tian di sini: Deadline Yay Or Nay

Jadi, Deadline itu Yay or Nay?

Udah lama banget saya ga ngontes ikutan lomba blog, kalau alasannya bukan soal waktu dan kadang tema yang dikasih ga saya kuasai. Ya sudah, saya skip aja. Tapi ada kalanya lombanya menarik terus karena sayanya kelupaan mau ngedraft, dan baru keingetan di hari terakhir. Masih penasaran, ya ga ada salahnya nyoba. Menang ya syukur, ga menang lumayan blog saya ga jadi sarangnya Spiderman hehehe.

Sebenarnya dulu jaman masih sekolah dan kuliah - belasan tahun silam- *LOL* saya tipe dead liners juga, enggak itu menghafal pas UTS atau UAS (tpai ga ngope atau bikin contekan, lho) atau ngerjain tugas makalah. Sering tuh semalaman ga tidur. Selesai ujian atau kuliah, saya merasa kliyengan. Buru-buru pulang atau numpang tidur di kosan temen (perempuan lah yang pastinya).  Begadangnya semalam, tapi efeknya bisa berhari-hari. Udah tau kayak gitu, tapi masih tetep aja diulangi. *self toyor*


Saat deadline semakin dekat,  pikiran saya kalau digambarin kayak bola kusut  yang kalau coba diurai malah makin rumit, beribet, keringat dingin keluar padahal di luar sana suhu Bandung lagi dingin menggigit. Nyari gambar pendukung yang cocok lah, kasih caption di foto lah, googling cari data pendukung lah,  belum soal teknis lainnya kayak kouta yang ternyata lagi megap-megap, sinyal yang on off (riskan banget pas klik submit ternyata eror), belum lagi kerjaan lain yang ngantri dan harus buru-buru dieksekusi. Enggak banget, lah  Daripada  sutress gitu mending tarik selimut aja, lalu bobo cantik :)
Deadline? Yay Or Nay?


Ada juga yang sengaja mepet deadline, karena beberapa alasan. Misalnya ga mau idenya dicontek. Jadi triknya kayak gini. Draftnya udah disiapin. Tinggal dilengkapi dengan beberapa printilannya, baik  itu foto, infografis dan pendukung lainnya. Setelah oke polesannya baru deh submit linknya. Potensi dicontek jadi lebih minim karena di last minute gini peserta lagi sibuk-sibuknya otak atik tulisan sendiri. Kalau lirik kanan kiri,  keburu peluit panjang alias waktunya udah abis. Mana sempeeet? *kibasin tangan ala-ala iklan minuman sereal itu*  

Kalau saya sih lebih suka skip atau abaikan tulisan kompetitor alias sesama peserta, sebelum nulis atau sesudahnya. Bukan apa-apa, suka bikin mules atau minder kalau baca yang postingannya lebih cetar.   Baru mau baca tulisan lain setelah keluar pemenangnya :)

Jangankan ikutan lomba, postingan biasa aja, fokus saya suka terpecah sama soal lain. Misalnya notif di medsos atau grup chat, film di tv yang seru, lagu di radio yang nyolekin saya buatngelamun bentar (doooh) atau ujug-ujug mules ga jelas. Sering lho, pas lagi hectic gini saya suka ujug-ujug mules dan entah kenapa ketika semuanya berlalu, tiba-tiba mulesnya itu ilang.

Jadi, kalau mau maksain alias keukeuh mepetin deadline, ketika Mas Ide ga kunjung tiba, saya milih bobo cantik aja. Kecuali yaa itu tadi, Mas Ide tiba-tiba datang bagai Ibu Peri yang nolongin Cinderella. Hayu lah geber, urusan menang atau kalah gimana ntar.  :)
25 komentar on "Deadline? Yay Or Nay?"
  1. Aku bukan tioe deadliners teh. Susah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tosss, Nay. Mending tidur aja daripada maksain.

      Hapus
  2. Pernah teh aku postingnya kecepetan *pas masi culun blom tau apa2 waktu awal ngeblog n ikut lomba* eh konsepku dicontek orang huhu, konsep ngejembrengin fotonya pun samaan, kan zbl xixii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih nyebelin itu, Nit. Kalau pengalamanku gaya nulisnya ada yang pernah niru, ga ngopas gitu. Ya udah lah, anggap aja punya fans ya hehehe

      Hapus
  3. kalau aku kurang suka deadline kak soalnya mepet gitu

    BalasHapus
  4. Pernah beberapa kali menemukan lomba blog. Entah kenapa, pas tahu ada lomba, pasti pas sudah mepet deadline. Kadang kala jadi kerja rodi memaksa diri untuk menulis (dengan asumsi latihan jadi wartawan yang kerjanya selalu deadline), tapi umumnya malahan jadi cuek dan males ikutan lomba. Hehehe ... memang dasarnya pemalas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, Mbak. Aku juga udah lama ga ngontes. Keder aja liat materi lomba dan udah bayangin bakalan kalah. Eh tapi penasaran sih pengen nyoba lagi, meski entah kapan itu :D

      Hapus
  5. Hihi, kalo saya mending nay aja deh, mbak. Yang ada malah seteres sendiri nanti. Apalagi punya bocil-bocil. Kalo mereka rewel, potensi ngamuk semakin besar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku aja yang masih lajang 90%nya males maksain DL. Kebayang ya rempongnya nulis jelang DL terus si kecil lagi pada rewel gitu.

      Hapus
  6. saya termasuk yg hobi bikin mepet2... Tapi karena akhir2 ini mesti rajin sharing ke medsos, biasanya saya usahakan secepatnya :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau harus share ke medsos dan banyak-banyakan likers gitu aku nyerah, Mbak. :)

      Hapus
  7. Jadi tipsnya neng Efi gimana niih...?
    heehee....aku banget ini deadliners.

    Alhamdulillahnya selalu bisa nyampe garis finish sebelum peluit berbunyi.
    Artinya saya masih save yaa...

    *haahha...bangga.
    makanya belom pernah menang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sih skip aja kalau clueless gitu. Wah abis sampe finish gitu kau suka pengen balas dendam dengan makan atau tidur hahaha... Pasti indah pada waktunya, Teh *naon sih* Maksudnya pasti bakal menang suatu saat :)

      Hapus
  8. Aku nih termasuk yang ga suka di kejar deadline, ngerjain apappun kalau di buru-buru suka berasa ga maksimal. Tapi pernah juga deng jadi deadliner gitu, ada perasaan adrenalin yang terpacu dan kepala mendadak ngebul mikir cepet-cepet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan abis itu kadang aku suka nyesel, kenapa ga nambah poin ini, poin itu, terus suka nyesel pengen cakar-cakarin tembok karena berasa kurang maksimal. Padahal ga mepet DL juga jaraaaang banget menangnya. Terus gimana atuh? Muehehehe

      Hapus
  9. Karena kalau nggak ada deadline itu hidup rasanya hambar. :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha.. Kalau dirimu yang ikutan menang sih lain cerita. Sini tularin dong virus kece nulisnya :P

      Hapus
    2. kalo aku, ngga ada deadline malah jadi males gerak teh, hihi

      Hapus
  10. Kalau saya mah kalo ada deadline malah jadi suka panik dan khawatir terus, dan jadinya gagal fokus. alo udah gini jangan harap menang dehh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah gagal fokus, gagal menang pula. Sakitnya itu di sini *nunjuk postingan* *lebay deh*

      Hapus
  11. sy bukan tipe deadliner karena biasanya jadi rungsing sendiri kli dah mepet DL...klo bisaaa dihindari hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiik, ternyata banyak yang ogah mepet DL ya. Tos dulu, Ophi. Mendingan nonton tv aja atau tidur daripada maksain DL :D

      Hapus
  12. Idealnya dan mayoritas orang mungkin 'nay' tapi prakteknya pada seneng 'yay' :)

    BalasHapus
  13. Idealnya dan mayoritas orang mungkin 'nay' tapi prakteknya pada seneng 'yay' :)

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.