Top Social

Bring world into Words

Cerita Tentang Lipstik: Kosmetik Favoritnya Wanita

Selasa, 01 Desember 2015
Lipstik atau lipenstip.
Siapa coba yang  ga kenal?  Kosmetik  yang satu  ini  sih menurut  saya termasuk kosmetik kedua setelah bedak  yang paling  banyak dimiliki wanita. Aplikasinya  paling gampang. Ga perlu skill  khusus  kayak eye brow, eye liner  atau eye shadow  yang lebih ribet.  Mau  yang stik atau cair,  available.  Dari yang murah sampai  yang mihil, ada!

Dan ternyata ngomongin  soal lipstik,   usianya  juga sudah lamaaaa sekali.  Cleopatra, ratu Mesir yang fenomenal   - yang bikin Kaisar  Romawi Julius Cesar kesengsem - itu pun bukan pelopor  atau  pemakai pertamanya.

Lagi-lagi bangsa Sumeria yang menduduki wilayah Mesopotamia (sekarang Iran) - yang punya  sejarah peradaban  yang tinggi itu - sebagai pionirnya. 
Sang Pelopor  lipstik dari  Mesopotamia itu, alias  Ratu Schub-ad Ur  kalah populer sama ratu Mesir Cleopatra alias Netjeret Mer-it-es.   By the way, kenapa ini para perempuan cantik  jaman dulu namanya pada ribet, ya? 

Pernah dengar  ungkapan cantik itu mahal? Atau cantik itu menyakitkan?  Hari  gini sini sih ga berlaku lipstik cetek, ya, Gampang dan ga sakit  pakenya. meski memang lipstik yang mahal banyak yang suka. Sekarang ini udah jadi item kosmetik must have, salah satunya varian lipstik yang tahan lama  yang  banyak dicari.  

Jaman dulu  dong,  udah mah bikinnya ribet, berisiko pula.  Bahan dasarnya juga beragam. Ada yang terbuat dari  buah-buahan  - kayak anggur,  telur, susu,serbuk dari logam sampai  kumbang   (ga dower  apa, ya?).   Tapi itu mah  dulu, jaman primitif, masa-masanya Firaun lagi centil. Saat  ini  komposisinya udah aman. Ga jauh-jauh dari  wax, minyak  (misalnya minyak sayur, minyak mineral  sampai minyak kakao), parfum, dan bahan lainnya yang bersifat korektif  (makanya  orang yang pake  jadi tampak  manglingi) dan antioksidan.

Lalu soal warna, jaman dulu  juga ada trend warnanya.  Bukan cuma merah  moronyoy (genjreng),  kalau  kata urang Sunda mah. Wanita-wanita  Romawi  juga suka pake yang  berwarna keunguan, wanita dari Aztec senang memakai lipstik berwarna merah  jambu dan bahkan wanita-wanita Mesir  jaman baheula  seneng banget pake pemulas bibir dengan nuansa gotik alias item. 

Kebiasaan memakai lipstik kemudian menyebar  ke negara-negara Eropa seperti Yunani, dan Romawi,  momen keemasannya sebenarnya terjadi pada saat  Islam sedang jaya-jayanya, lho. Seorang ahli kimia sekaligus kosmetik, Abu al-Qasim al-Zahrawi membuat formula yang lebih sempurna,solid dan memiliki aroma yang enak alias wangi. 

Lipstik kemudian diproduksi secara modern dan komersil  pada abad ke-19. Di  tahun 1923, diproduksi  secara masal dan dijual dengan harga murah dengan kemasan  yang ekonomis dan praktis biar yang manis  ga akan meringis  kalau ga bisa  tampil  modis (halah).

Fakta Unik tentang lipstik
  • Pernah dengar dongKiss  of death?   Selain berhubungan dengan karakter dalam sebuah film, Kiss of Death  juga bermakna  denotatif. Diasosiasikan dengan bahan beracun yang digunakan untuk pembuat pemula bibir  pada jaman dulu.
  • Wanita Jepang jaman dulu dilarang keluar  rumah kalau ga dandan, salah satunya  pake lipstik. 
  • Laki-laki  jaman dulu  juga pernah pake lipstik, lho.  Contohnya para pria  jaman  Romawi kuno,  namun mereka mengoleskannya lebih tipis, ga bold gitu.  Jadi kepo, Julius Cesar  dulu pake lipennya kayak gimana, ya?
  • Kalau jaman dulu di Romawi lipstik  berfungsi sebagai identitas sosial,  di Yunani  dipake oleh para PSK untuk mempercantik penampilan mereka. Hmm....
  • Pada jaman pertengahan Eropa, lipstik juga pernah diidentikan dengan pemujaan setan.
  • Aktris  atau seleb yang membuat lipstik jadi nge-hive di antaranya adalah  Greta Garbo, Joan Crawford, Elizabeth Taylor dan Marilyn Monroe.

Saya sendiri  mulai pake lipstik itu pas  kuliah semester 2-3. Inget banget deh waktu itu sempat diledek temen cowok yang bikin kuping  panas.Ah sudahlah, saya woles aja, pura-pura ga nguping meski sempet keki. 


Tips Simple 
Jangan lupa  kalau udah kepincut sama warna lipstik yang kece, jangan dioelsin ke punggung tangan. To be honest, ini cara jadul  yang dulu pernah saya tempuh juga hahaha... Kan suka ada tuh counter  yang menyediakan sample. Olesin aja ke bibir, ga usah sungkan.  Kecuali  kalau semua varia udah dicoba, trus ga jadi beli.  Mencoba langsung dengan mengoleskan ke bibir  akan membuat  kita tahu apakah warnanya cocok atau tidak dengan wajah kita? Pengalaman saya nih,   kalau  mengoleskan lipstik  dengan kode warna yang sama belum tentu hasilnya sama dengan orang lain. Karakter kulit kita jadi salah satu penentunya. Dan buat kulit yang cenderung gelap, katanya sih lebih oke  kalau pake warna cerah. Biasanya, saya merasa save  dengan lipstik warna bibir  tapi pernah juga didandanin dengan warna lain yang rada beda, eh cakep juga  suka sama hasil akhirnya. Oke, saya  catet. Selain cari merek  lipstik yang tahan lama, saya juga mau coba warna lain yang beda. Salah satu referensinya adalah belanja kosmetik di Sociolla
after make over,  lipstik jadi item must use
Kayaknya ga di pesta atau sehari-hari, yang paling diingini oleh para wanita   adalah durasi pemakaiannya. Bukan  yang  harus sering diolesin gitu. Nyapein dan boros.  Makanya, ga heran kalau   lipstik  yang tahan lama itu  lagi jadi primadona alias  most wanted. 

Kalau suka pake berbagai  macam warna dan  merek, pastiin  juga  ga buluk alias expired. Soalnya  lipstik  dirancang bukan untuk dipakai dalam jangka panjang.  Bahan yang bersifat preservatif  dan antioksidan bikin lipstik kualitasnya akan menurun seiring waktu.   Kalau mau umurnya lebih  panjang sedikit,  bisa tuh disimpan di kulkas. But, be carefull, jangan sampai ketuker sama permen atau es krim  *ga segitunya kali.*

referensi:  lipstickhistory.com & viva.co.id

29 komentar on "Cerita Tentang Lipstik: Kosmetik Favoritnya Wanita"
  1. Lipstick itu udah jadi barang wajib bawa ditasku :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga suka bawa, mak. Tapi kadang suka lupa pake lagi kalau abis hehehehe.. makanya enakan yang colorstay gitu, ya.

      Hapus
  2. Lipensetip, xixixi, jaman emak saya nyebutnya begitu.. Suka lipstik warna nude.. Merek dalam negeri aja, yang pas dikantong..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, mbak. Jaman aku bocah dulu orang-orang dewasa nyebutnya lipen dengan aksesn sundanya yang khas. Sampe sekarang juga masih ada yang bilang gitu hehehe... Dulu juga saya suka warna nude, tapi coba-coba berani pilih warna yang rada bold.

      Hapus
  3. Tapi kalau lisptick disimpen di kulkas takutnya pas dipake berubah rasa jadi es krim, gimana? wkwkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal jangan berubah rasa jadi yang pernah ada, nanti bikin baper hahaha... Jangan sampe Marwah ngalamin.

      Hapus
  4. aku beli lipenstip bisa diitung pake jari.. abisnya lamaaaa.. beli satu abisnya bisa menahun :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak emang susah abisnya hehe. Makanya kalau beli warna yang ga cocok trus mahal, nyesek :D So, test drive lipstik itu wajib.

      Hapus
  5. Iya nih lisptik emang must have and must use item y. Trus kadang pengen cobain lipstik yang ngejreng itu tapi ga pernah bisa karena ga pede..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga suka ga pede. Pas kemarin ke counter Make Over itu ditawarin mbaknya pake warna yang rada bold. Awalnya ga pede tapi kata adik biasa aja. Yasud,pake terus :D

      Hapus
  6. Kenal lipstik sejak SMP, eyaampuuun... ganjen banget ya aku. Sampai sekarang, lipstik itu paporit banget. Menurutku juga bisa memperbaiki mood. Kalau lagi lesu, pakai warna honjreng, langsung deh segerrrr.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mak. Warna cerah itu efeknya bikin seger muka. Aku pernah pake warna pucat da mukaku tampak seperti nelangsa hehehe

      Hapus
  7. Dija juga suka pake lipstik
    tapi kalo pas tampil di panggung

    :)

    belom bisa pake lipstik sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dija, kapan ya tante bisa ketemu sama Dija? Taunya cuma di blog aja, nih. Mudah-mudahan kita bisa selpi-selpian ya :)

      Hapus
  8. Aih mana lipstikku yah #caricari hehehe

    Salam kenal mb Efi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayo, di mana? Jangan-jangan jatuh di jalan :)
      Salam kenal juga Icha. :)

      Hapus
  9. Mbak.. aku masih bingung nih kalau nyobain lipstik sampel di bibir kita sendiri berarti dari lipstik ke bibir kita atau kita ngolesin ke bibir pake jari kita? hihi norak banget ya pertanyaan aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sih ga pernah polesin pake jari, mbak. Kecuali yang lip balm kemasan yang bisa dicolek-golek gitu, yang kayak balsem gitu (halah jangan sampe ketukar sama balsem, panas :D)

      Hapus
  10. Waini bener banget. must have item buat cewek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi, mbak. Cantik itu ga selalu buat orang lain, buat bikin kita nyaman dan percaya diri Ituuuh *ala-ala Mario Teguh*

      Hapus
  11. Aku pake lipglos #AnakMudabgt

    pake lipstik plg minta mbak hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ga punya mbak,jadi ga bisa minta ini :D

      Hapus
  12. menarik :)
    jd pgn upgrade warna2 lipstik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu tambahin koleksi lipennya Lia :)

      Hapus
  13. tulisan yang ringan tapi sangat penting kak, kebetulan nih lagi koleksi lipstik. Btw, lipstik yang recomended gak gampang hilang apa yah kak ? thanks

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.