Top Social

Bring world into Words

Cerdas Memilih Skin Care Yang Tepat

Selasa, 08 Desember 2015
Setuju  ga, kalau dibilang perempuan itu korban iklan? Terutama  iklan kosmetik atau  skin care, nih. Eits, tenang, jangan ngambek dulu. Ga semua gitu emang. Ada perempuan yang  cerdas  dan apik memilih  caranya mempercantik diri.
Paket perawatn muka  buat saya dari DF
Tapi...  ada juga perempuan yang senang cara  instan.  Apalagi nih kalau  ada produk yang diembel-embeli  bisa mencerahkan atau memutihkan kulit.  Dijamin deh, banyak  peminatnya. Ehm...  saya  juga  mau bikin pengakuan. I was  in that situation.    Tapi  percaya deh, kalau  menempuh cara  instan itu  bukan solusi tapi malah jadi nimbun  masalah  dan  suatu  waktu bisa  meledak, DUAR!!! Tiba-tiba  kosmetiknya udah  ga mempan, tiba-tiba kosmetiknya  bikin iritasi,  kulit muka terbakar dan aaah..  ngeri deh kalau bahas  beginian. Dalam jangka panjang  bisa menyebabkan masalah serius seperti  kanker kulit. Kalau udah gini,  lebih repot lagi pengobatannya.  Pernah kan lihat mereka  yang mengalami  beginian?

Alhamdulillah,  saya  segera sadar  dan menemukan klinik perawatan  kulit  yang  tepat.  DF Clinic!   Di sini  kita buka cuma mendapat  perawatan estestis aja, tapi juga  didampingi  dari sudut medisnya. Iyes, saya udah posting beberapa  kali  sebelumnya di blog saya  ini, kan?   Seperti  yang udah saya bilang sebelumnya, kalau  kulit cantik dan sehat itu  bukan soal tampilan luar, tapi ada korelasinya dengan   metabolisme dari dalam tubuh  alias pola makan.  Kalau  pola makannya sehat,  insya Allah deh kulit juga  ikutan sehat. Coba  liatin deh gadis-gadis  jaman dulu. Mereka  kulitnya sehat alami karena diikuti pola makan  yang sehat. Hari gini? Udah mah junk food, camilan  mengandung  MSG an zat aditif lainnya, gorengan  yang minyaknya udah  berapa kali dipake,  dan ya gitu, deh, semacam guilty pleasure yang sulit ditinggalkan.  

Dulu saya termasuk  yang bandel soal pola makan, tapi sejak ketemu DF Clinic dan konsultasi  kesehatan dengan dr David,  saya menjelma jadi seorang Efi yang lebih apik. Eh Cieee.... hahaha...  Contoh paling kongkrit, pagi-pagi saya rajin minum lemon peras, ga boleh minum atau makan yang lain, banyak makan buah dan sayur,  lebih teliti  baca komposisi  handy & body, sabun dan perawatan tubuh lainnya. Ini aman, ga? Ada mercurynya, ga? Ada parabennya, ga?  Kalau ga,  baru saya ambil. FYI,  ga boleh sembarangan lho  penggunaan bahan kimia dalam setiap produk kosmetik.

Selain itu, saya juga rutin menjalani  Microdermabrasi. Kalau mau tau apa itu mircro dermabrasi,  coba deh  baca tulisan saya  yang  ini.

Pas  kunjungan konsultasi kemarin juga saya sempat curhat sama dokter David. Ya, soal  kesehatan kulit, lah. Bukan yang lain hehehe. Jaka Sembung ngojek, ga nyambung jack! Ceritanya kalau ngaca,  kok kulit saya kayak yang kebakar, ya?  Kok pori-pori kulit saya jadi kentara? Jadi lebih gede. Sebulan lalu emang saya  banyak beraktivitas di luar dan mengunjungi Solo  yang hawanya  ekstra hangat, alias panas buat saya yang terbiasa tinggal di Bandung yang relatif dingin.

Dokter Davidnya ketawa. "Nah, baru saya  mau ngomong,  kenapa kulit kamu jadi kebakar gitu?"
Before treatment
Setelah diperiksa, kulit saya emang lagi kering.  Ngaku lagi, ah. Saya kurang minum juga hehehehe.  Padahal  kan, minum air  yang cukup  perlu juga  biar kulit terhidrasi. Akhirnya sebelum menjalani sesi terapi microdermabrasi, saya juga request krim tabir surya. Soalnya beberapa  hari ke depan juga saya  bakalan menjalani aktivitas out door.  Eksotis alami beda lho, sama sun burn.  Ga masalah kulit putih atau sawo matang sebenarnya, tapi kan beda ya kulit sehat sama kulit bermasalah.

Pas menjalani sesi microdermabrasi itu, sensasinya rada beda.  Pengelupasan  sel kulit mati yang saya jalani hari itu kalau diibaratkan main game  kayak  naik level. Kulit  saya teras lebih sakit dan agak perih. Karet  ujung alat  yang menyusuri inchi demi inchi kulit saya terasa lebih kesat. Saya sempat meraba pipi  dan emang  rasanya kayak diampelas lebih keras.  Sebelum dimaskerin, nurse yang melayani saya memperlihatkan hasil dari perawatan siang itu.    
Nih sel kulit matinya yang berhasil diangkat.  
Yaiks! Ini rekor.  Tumben deh segini banyaknya sel kulit mati yang menempel  di kapas dan yang terlihat seperti serbuk itu?  Ih, jiay  bajay, ya. Penasaran pengen tau  hasil akhirnya tapi yowes, saya harus sabar dulu karena belum diaplikasikan masker dan diolesi  krim sebagai finishing touch.
Cuma dibuat kolase  aja dengan aplikasi di HP sisanya  ini asli ga diapa-apain,lho. Ciyus!
Setelah kurang lebih 30 menit berlalu, ternyata ini hasilnya.  Gimana? Manglingi, kan? hehehe..  iya atuhlah.FYI, foto ini asli, lho.  No flash, no filter dan no touch up dengan bedak atau  kosmetik lainnya.  Saya ikutan Nchie Hanies, merayu Teh Yani, salah saatu nurse di sana buat foto bareng. 

Tadi saya udah bilang kan, kalau perawatan kulit yang sehat itu juga harus dirawat dari dalam. Dokter David juga menyarankan saya untuk mengonsumsi  suplemen vitamin E. Saya menyebut satu merk dan dokter bilang ga papa. Oke, saya udah familiar sama produk yang satu itu dan gampang banget  didapetinnya.  Selain krim muka untuk siang, malam, tabir saya dan sabun mukanya, saya dibekali  oleh-oleh calcium carbonat  untuk  dikonsumsi  setiap  hari. .  
Pake  ini  untuk pagi-pagi
Wajib dibawa kalau beraktivitas  di luar. Jangan kelamaan juga  panas-panasannya, ya
Krim malamnya masih sama dengan yang kemarin. Olesinnya tipi  aja, yang penting rata
O,ya soal  skin care  untuk muka ini setiap orang kebutuhannya  beda, lho. Malah dibanding bulan sebelumnya  juga saya mendapat  krim perawataan muka yang berbeda. Kalau sebelumnya saya dikasih nutri cream, kemarin saya dikasih total care  untuk dipakai pagi harinya sebelum dilanjutkan dengan sun screen  alias tabir surya. Saya juga diingatkan agar  jangan terlalu sering mencuci muka karena  karakter kulit saya yang cenderung kering. Buat yang normal  aja maksimalnya  2 kali, ga lebih. 

Calcium carbonat yang harus saya minum tiap hari.  udah kepala  3  gini  emang perlu  suplai kalsium ekstra
Ada yang bilang cantik itu sakit. Atau sehat itu mahal.  Tapi buat saya, kalau mau sehat dan cantik itu perlu komitmen. Soal budget itu mah relatif. Memang terasa berat karena ada kesenangan yang harus ditinggalkan, ada kebiasaan yang perlu  dijalani dan jadi rutinitas baru.  Daripada  ngoyo dan mengeluhkan prosesnya yang terasa  panjang dan  lama, mending dibuat enjoy aja dan dengan senang hati menjalaninya.  Usia akan terus bertambah setiap hari tapi  bukan alasan buat kita menyerah dan membiarkan kualitas  hidup jadi menurun. Betul, ga? Karena kita yang bertanggung jawab dengan kesehatan tubuh kita sendiri.  Dokter cuma membantu.   Enjoy the process and be glad with the result  ahead.  Jauh-jauh deh sama cara instan.

Layanan yang ramah dan profesional dari DF Clinic.

6 komentar on "Cerdas Memilih Skin Care Yang Tepat"
  1. Bersyukur banget ketemu DF Klinik, dr. David and his team, ya, Fi. Kuta jadi belajar banyak ttg cara menjd cantik secara sehat. :)
    Aq jadwal kontrol Sabtu nanti, deg2an karena kulit wajah agak eksotis gegara panas2an outdoor kemarin, ih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Mbak Al, pas mau ke sana juga deg-degan. Makanya ngaku duluan sambil curhat hehehe. Coba nanti minta sun scree juga, mbak.

      Hapus
  2. iya mak. pangling bgt ;_), wah nguras kocek ga tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi #blushing kayaknya ga sih, Mak. Standar sih perawatannya. Tiap orang beda-beda kebutuhannya soalnya.

      Hapus
  3. aku belum berani mbak pakai ginian..hihihi..tahun lalu pernah sok sok an nyoba skin care,,ga cocok..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia Mbak, pilih perawatannya bukan karena tren tapi karena pertimbangankesehatan, lebih make sense

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.