Top Social

Bring world into Words

Perawatan Micro Dermabrasi & Terapi Oxy Acne di DF Clinic

Kamis, 18 Juni 2015
As I promise  you  (tiba-tiba keluar backsound  lagu N’Sync *lebay :D*) di postingan kemarin,  Saya  mau cerita  pengalaman saya  menjalani terapi  Micro Dermabrasi dan  Facial  di  DF Clinic.  Ceritanya  tuh,waktu kunjungan rama-rame  12 blogger  Bandung, karena keterbatasan  waktu, cuma 4 orang blogger  aja yang bisa mengikuti sesi  perawatan hari itu. 

So, hari itu saya  dapat  jatah  buat mencoba terapi  Micro Dermabrasi.  Antara senang dan sedih. Senang karena  beruntung dipilih oleh dokternya langsung, sedihnya  berarti  kulit muka saya  bermasalah.  But anyway, selalu  ada dua sisi dari sesuatu  hal bukan? So, I choose to be happy,  senang aja karena dapat  kesempatan eksklusif  itu :D 
susana di ruang terapi/perawatan
Dengan gaya ala-ala  Make Over, kami berempat  yang sore itu akan diterapi berpose  dulu  untuk gaya  before dan after. Evi Sri  Rejeki membantu mengambil foto Before ala saya,  sempat protes  karena saya dibilang jangan senyum malah ga bisa nahan buat ketawa ketiwi.
Dibilang gitu saya malah jadi cengengesan, sementara Evi yang  motoin protes  berat :D. Akhirnya  setelah ngembungin  pipi, bisa juga saya  berpose  before. Liatin deh ekspresi saya, itu lagi nahan-nahan ketawa. Percaya, ga?  Percaya  aja deh,  ya, please.....
foto before  kok kayak pas foto, ya?
Sementara saya,   Nunk Arif dan Kang Ade  dapat  jatah Micro Dermabrasi, Mbak Al  dapat  jatah Pro  Ion. Kalau mau tahu  asiknya sesi pro ion, nanti main-main aja ke blognya Mba Al, ya.  Nih saya mau cerita  tentang Micro Dermabrasi aja.

Apa Sih Micro Dermabrasi  itu?
Sederhananya  nih, micro dermabrasi  adalah perawatan yang ditujukan untuk mengangkat  sel kulit  mati.  Sel kulit mati  yang tidak diangkat  inilah  yang bikin  wajah kita terlihat  kusam.  Untuk terapi ini,  diperlukan waktu sekitar 45 menit. Sebagai tahapan awal, wajah saya dibersihkan dulu (cleansing) lalu  dikasih sedikit pijatan.
Karena enggak ada kaca, iseng deh, tangan saya  pengen meraba muka. Kayak  gimana sih,  tekstur muka saya setelah di-cleansing? Kepoin diri sendiri  boleh, dong.  Eh mbak terapisnya kayaknya  ngerti, lalu  berkomentar, “Kayak abis  diampelas  ya, mbak wajahnya? Jadi halus.”
Perawatan Micro Dermabrasi
Eh iya beneran. Saya ngangguk.  Emang sih, seperti dibilang sebelumnya dengan menjalani sekali saja micro dermabrasi, hasilnya udah kelihatan.  Cukup dengan frekuensi 3 minggu sekali saja kalau mau rutin menjalani  terapi  ini.
Setelah semua  sisi wajah dibersihkan, selanjutnya diaplikasikan masker selama kurang lebih  15 menit. Masker  yang diaplikasikannya semacam tisu  basah  yang ditempelkan di muka.  Yang tadinya masih bisa ngobrol  sama  terapis nanya ini itu - atau Mba Al   yang lagi  dapat  perawatan Pro Ion di sebelah -  setelah ditempeli masker  agak kagok juga buat  ngomong.  Tambahan lagi, ada sensasi agak perih ke mata dari masker  ini kalau  melek. Ya udah, merem-merem ayam aja, deh.
Selanjutnya  sama mbak terapis (duh, saya lupa  ga nanyain  namanya) wajah saya diolesi krim anti  iritasi dan  sun block.   Pijatan lembut  dari mbak terapisnya  yang meratakan  krim di seluruh wajah saya sore itu adalah sentuhan terakhir  untuk perawatan micro dermabrasi.

“Sudah selesai mbak,”  katanya.

Eh serius, beneran  kelihatan bedanya. Meski  memang masih ada  jerawat  yang rada  mengganggu penampilan. Kalau tadi sudah berpose before, maka ini pose  after  saya, bareng Nunk  yang sama-sama dapat perawatan micro dermabrasi. Ini Jadinya.....
No touch  up,lho
Belum puas pose-pose foto lagi, sambil nunggu resep  diolah, kami pose-pose lagi  sama kang Rhenza di sini.  Ini semacam  ‘balas dendam’ karena  ga sempat foto groupies  bareng teman-teman blogger  yang sudah pulang dulan.
credit: Tian
Sebelum pulang, saya sempat konsultasi dulu dengan dokter Sherley dan saya disarankan  untuk menjalani facial. Oke,  karena emang udah gemes dengan jerawat  yang betah pake banget nangkring di wajah, saya  iyain buat facial-an di hari Senin kemarin.

Facial: Jerawat dan Komedo
Ada beberapa  macam  facial  yang ada di DF Clinic. Kalau saya disarankan ngambil  Facial  Oxy Acne. Durasinya  lebih lama, kurang lebih sekitar 2 jam. Kalau mau ngambil terapi ini  mending makan dulu biar tidak direcoki rasa lapar  kayak saya waktu itu.
Dengan tahapan awal  yang sama, dengan cleansing dulu,  selanjutnya  wajah saya juga diuapi untuk membuka pori-pori untuk memudahkan pengambilan jerawat dan komedo.  Nah ada ilmu baru di sini  yang saya tahu. Tadinya saya pikir  komedo itu bintik-bintik item  yang ada di hidung. Ternyata bukan itu saja.  Kalau yang di hidung itu namanya  komedo  bulu.
Pernah coba pake plester anti komedo  yang di tempel di hidung itu, kan? Coba deh amati, meski penampakannya menjijikkan. Komedo  ini emang terlihat  kaya  bulu halus  gitu.   Nah selain komedo bulu itu, ada  juga komedo lain yang kalau diambil  kayak butiran debu eh butiran beras berwarna agak kekuningan.

“Kayak gimana sih, mbak?” tanya saya penasaran.

Mbak terapis  yang juga menangani saya waktu terapi micro dermabrasi itu menyorongkan  pinset yang berhasil membuat saya meringis. Di ujung pinsetnya ada  kaya butiran  nasi berwarna kekuningan gitu.

“Kayak gini  yang namanya komedo, mbak.”
Oh.
Glek. Yaiks! Kayak gituya yang ngekos  gratisan di muka saya?

Saya mengangguk sambil meringis karena pinsetnya kembali menyusuri wajah saya buat  ngambil komedo dan jerawat  yang sudah mengering. Sementara itu ga semua jerawat yang tersisa  bisa sembarangan dicomot  oleh pinset  itu.  Kalau mau kempes,   saya disarankan  untuk ngambil terapi suntik jerawat.  Moral lesson yang  bisa diambil dari kasus  ini, jangan coba-coba  ‘pencet praktis’ jerawat. Dokter  aja ga berani asal-asalan, lah masa kita sotoy ngusir dengan cara  gitu?  Bukannya tambah sembuh, bisa  makin parah*

Berhubung tadinya pori-pori di wajah saya dikondisikan lebih terbuka,  tahapan berikutnya  adalah mengembalikan kondisi pori-pori  kembali seperti semula. Kulit wajah saya dikasih semacam obat spray yang wanginya enak dan terasa  sejuk di muka. Setelah itu wajah saya kayak disinari lampu yang berwarna  biru dan merah, sementara  mata saya ditutup  ketika mendapat sorotan lampu itu.

Rasa perih  yang masih  tersisa di wajah saya, dinetralkan  dengan aplikasi  krim anti iritasi dan  sun block, sama seperti  finishing pada terapi  Micro Dermabrasi.  Hasilnya jerawat di wajah berkurang banyak tapi jadi terlihat agak glowing.  But don’t worry, ga terus-terusan kelihatan glowing, kok. Mungkin semacam reaksi obat. Setelah lewat beberapa jam, kulit wajah  kembali normal lagi, kok.

FYI, setelah ngambil terapi ini,  saya disarankan untuk tidak terkena  air 4 jam sesudah terapi. Karena waktu itu saya lagi cuti salat, ga ada masalah buat saya. Kalau ada teman-teman yang  sedang salat, mending dikondisikan dulu sudah berwudhu  sebelum terapi ini  jadi bisa langsung salat  setelah selesai terapi.
Lumayan  ngurangin lagi jerawatnya. Abaikan penampakan glowingnya :)
Pelayanan Yang Apik dan Profesional DF Clinic
Pelayanan  yang apik dan  profesional di DF Clinic  yang ga buka cabang di kota  lain ini emang recomended. Serius, deh! Buktinya aja, pasien  yang datang ke sini  bukan cuma dari Bandung saja,lho.  Bahkan ada  yang bela-belain datang dari  Jakarta dan Yogya.   Kalau di hari biasa, DF Clinic buka mulai jam 11-19, di akhir pekan, DF Clinic  buka lebih awal dari jam 10 sampai dengan jam 18.
Selama bulan puasa  ini DF Clinic tetap buka seperti biasa dan beroperasi sampai   H-1 Lebaran dan buka kembali setelah libur lebarn H+7.  Karena pasiennya banyak, sebelum datang ke sini jangan lupa untuk reservasi dulu, ya. Ga mau kan bengong lama nunggu  jam kosong? 
Mudah-mudahan   untuk ke depannya di DF Clinic didukung oleh  terapis laki-laki agar pasien pria  yang datang untuk perawatan  jadi lebih nyaman dan enggak ‘ragap’ alias kagok karena  ditangani terapis wanita.
19 komentar on "Perawatan Micro Dermabrasi & Terapi Oxy Acne di DF Clinic "
  1. Uwaaa... Mantep ini, foto close up, we want close up!!! Jadi pengen juga di facial di DF, ah racun inih, racun... Wkwkwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buruaaaan biar bisa rasain enaknya di-MD :)

      Hapus
  2. Aku liat pinset nangkring di wajah, serem... Tp pengen jg terapi wajah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo terapi Jiah, sedap-sedap ngeri :D

      Hapus
  3. Pengen liat teh Efi after di facial oxy eung..... bahasanya keren dan gaul banget teh hihi...emak-emak kayak aku jadi banyak melongonya hahaha.......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan ada teh di foto yang paling bawah, sengaja tampak samping biar ga kelihatan mengilap :D

      Hapus
  4. Wah langsung keliatan hasilnya mba :D

    BalasHapus
  5. Kalau ada terapis laki-lakinya bakal sering ke sana neh ... hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya ya, kang. Para istri juga ga usah nemenin terapi, jadi lebih tenang :)

      Hapus
    2. khusus untuk kang alee minta di MD sama kang Charenza sendiri :P

      Hapus
  6. 45 menit ya, mak? Lumayan ya. aku suka wajah diterapi trus akunya tidur...hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mak. Waktu facialan juga aku jadi pengen tidur tuh.

      Hapus
  7. waduh, meni enakeun cigana nya? Berapa biaya perawatan kayak begini Fi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Microdermabrasi mah 270 ribuan, Bet. Mun facial beda-beda

      Hapus
  8. Wah keren ya langsung clink :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi pengen ke sana lagi, Tian hihihi

      Hapus
  9. Efiiii...
    Dirimuh meuni langsung kinclong badai abis facial-an ih...*saksi hidup*
    Paling asyik mah abis perawatan langsung nge-baso geura Fiii hehe...

    BalasHapus
  10. Ga ada list harganya ya mbak Ef, ngeluarin produk krim jugakah?

    BalasHapus
  11. Teh Efiiii, nama aku pake Z bukan pake J. Rezeki, Teh :D huahaha langsung protes.
    Btw, aku juga pengin yobain terapi oxy acne-nya

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.