Top Social

Bring world into Words

Hubungan Hormon Dopamin, Guilty Pleasure dan Diet

Minggu, 29 November 2015
Pernah dengar dong istilah hormon  bahagia?  Hayo jadi inget sama apa?  Hormon endorfin dan serotonin saja?  Emm... sebenernya sih  nih, hormon  pencetus bahagia itu bukan cuma dua  hormon  ini aja. Selain memang kedua hormon  ini,  masih ada hormon  oksitosin dan hormon dopamin.  Masih belum familiar? Oke, kita bahas, ya.  


Kalau hormon oksitosin  ini bekerja  pada wanita  yang mengalami proses  persalinan sampai pada  tahap mengeluarkan plasenta. Oke,ini juga kita skip. Saya pengen bahas tentang hormon dopamin. Saya baru  mudeng sih sebenarnya tentang  hormon yang satu  ini. Ih kemana aja,  ya?  Hihihi... Eh tapi pasti  saya punya temen  yang baru ngeh juga. So, acungin tangan dong!
Permalink - /2015/11/hubungan-hormon-dopamin-guilty-pleasure-dan-diet.html
Cantik, sehat dan langsing.Mau dong!
Oke, cukup. Turunin lagi tangannya, meski saya  tahu   kok mbaknya  atau masnya ini pake deodorant. Tapi kelamaan  ngacungin tangan  kan bikin pegel, ya?

"Sebenernya hormon dopamin  ini bukan cuma ada di manusia,  pada binatang pun ada  juga,  lho. Cuma  memang  konsentrasinya  lebih banyak pada manusia. Hormon ini juga  tidak pernah santai, dia selalu sibuk bekerja. Sekalinya dia berhenti, otak kita ga akan berfungsi, lho.  Nah, penting  pake banget,kan? Malah hormon ini lho  yang membedakan manusia dengan binatang. Dengan hormon ini  manusia  bisa merasakan senang, jatuh cinta, hasrat seksual dan kecanduan. Kalau ada pria  yang pembawaannya rada  feminim alias  klemer-klemer  gitu  juga ternyata dipengaruhi  oleh dopmain yang ada di otaknya. 
Hormon  ini  mestinya mempunyai  jumlah  yang cukup dalam tubuh. Kalau  kekurangan bisa menimbulkan gangguan seperti  keterbelakangan mental, alzheimer atau  depresi. Sebaliknya kalau  berlebih bisa  membuat orang yang mengalaminya mempunyai masalah bipolar disorder, kecanduan kronis sampai gangguan Skizofrenia  (ngutip dari blognya dr Indra K Muhtadi)".

Oke, kita fokus  ke masalah kecanduan. So, mari kasih mark khusus  untuk  KECANDUAN.  Capslock, cetak tebal,  dan  miring. Ada apa dengan kata kecanduan  ini? Kecanduan  enggak selalu identik dengan kecanduan rokok, alkohol, narkoba atau  seks.

Kecanduan juga  bisa  berhubungan dengan makanan!  Hoho.... makanan, gitu, lho. Siapa coba yang ga  doyan makan atau kulineran? Saya  juga suka, meski sekarang sudah mencoba  untuk ngerem.  Makanan pedas,  sea food dan terlalu  gurih  adalah makanan  yang harus saya hindari karena masalah alergi.  Jangan tanya soal ujian hati  yang memerlukan ketegaran hati buat  bilang tidak. Penampakan jerawat  adalah sinyal  paling mudah  untuk mensupport saya.

Jadi begini, hubungan hormon dopamin dan makanan.   Ketika kita makan, rasa dari makanan yang kita  kunyah gak langsung diglek  kayak ular gitu, kan,  lidah  akan mengirim pesan ke otak tentang rasa  yang pernah ada eh rasa makanan.  Pedas, manis, asin,pahit dan aneka rasa dari makanan itu. Nah setelah menerima  pesan  soal makanan ini, otak bakal meresponnya dengan  melepaskan  hormon dopamin. Sederhananya  rasa enak  itu  bakal  dibaca  otak sebagai  kata  nikmat. Jadi,  kalau sedang diet, terus  kita abai atau cheating dan masa bodo  dengan pantangan makanan,  kita tahu  sekarang  mengapa bisa timbul Guilty Pleasure  saat makan. Padahal kita tau, junk  food, makanan terlalu manis atau cemilan gurih itu  ga sehat  buat tubuh kita.  Soalnya  tubuh kita nagih, ingin mengulanginya lagi dan lagi. Haish,  kok jadi kebayang CLBK, ya? *skip*

Di sisi  lain,  pas kita lapar,  otak  kita  pun bakal  bilang, Hei  Cyiiin! Gue butuh hormon dopamin. See! Ngerti ya, kenapa  hormon dopamin  bisa identik dengan masalah kecanduan.  Selain makanan,  ya masalah lain yang udah saya  bilang di atas.  Makanya pas kita makan,  kita  bukan cuma mikir  gimana biar  ga lapar  lagi, tapi memenuhi  keinginan  untuk mendapatkan kenikmatan  makan  yang enak-enak itu. Pantesan,banyak yang gagal ketika berusaha  menurunkan berat badan.

Dan  kalau  ngomongin soal  makanan enak, hampir semua  makanan enak itu mengandung karbohidrat termasuk makanan  yang manis alias  mengandung gula. Emang ga cukup  gitu  ya kalau makan makanan bisa ditemenin sama yang manis aja? Eaaa....  ya kali hahaha... Padahalnya lagi,  kan kita tahu kalau kebanyakan makan makanan  manis  itu ga sehat dan bisa memicu  penyakit  diabetes.

Sebenernya tubuh  kita juga punya sensor  gula  yang bakal kirim sinyal ke otak kalau tubuh sebenarnya sudah kenyang.  Nah di sini  kuncinya buat diet. Rasa kenyang!

Catet, ya. Ternyata rasa kenyang itu bisa dimanipulasi  agar  nafsu  makan kita bisa direm.

"Kalau kita tidak bisa mengendalikan pikiran,  tubuh kita masih bisa!"

Caranya?

Dengan  mengonsumsi makanan  atau  minuman yang bisa membuat  perut terasa kenyang lebih lama. Contohnya adalah dengan mengonsumsi susu Apta  Plus.  Beberapa kesaksian dari  responden yang sudah  mencoba  Apta plus adalah  perasaan  kenyang  yang lebih lama,  hasrat ngemil  yang bisa ditekan, porsi makan yang berkurang karena memang perutnya jadi mudah kenyang, cocok  buat membantu program menurunkan berat badan.. Hebatnya nih, mereka tidak merasa lemas. Udah gitu,  rasa dari susunya ini  ternyata  enak. Padahal buat sebagian orang,susu yang diformulasikan untuk orang dewasa itu rasanya enggak banget, ga enak. Mungkin nih,  buat sebagian orang diet  jadi gagal karena  suplemen  yang dikonsumsinya  yaaa,  ga enak itu. Makanya  biar  otak  ga  banyak nuntut  untuk mendapatkan kenikmatan,  bisa kita siasati agar tubuh merasa  kenyang lebih lama.  
Permalink - /2015/11/hubungan-hormon-dopamin-guilty-pleasure-dan-diet.html
Jangan takut kekurangan gizikalau minum Apta Plus
Punya rencana untuk menurunkan berat badan ? Ga  mau gagal dan jatuh terus jatuh lagi (ish  kayak  lagunya  Cakra Khan aja)? I think you  know the answer  now.





8 komentar on "Hubungan Hormon Dopamin, Guilty Pleasure dan Diet"
  1. Efiiiii...
    Gawat banget iniiiih...
    Kayaknya aku kena dopamin dan candu karena gak bisa berhenti nge-drama bhahahaha...

    Nah lhooo...ini susu nya cocok banget buat si Abah nih Fiii, soalnya dia bawaannya suka laper terus padahal baru makan hahaha, nanti harus nyobain niiih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi hal lain yang bikin Abah laper terus mungkin karena sekarang juga udah musim hujan yang mana bisa bikin naga kecil di perut semakin meronta kelaparan :D. Ini kenapa aku terbawa gaya bahasanya Erry sih hehehe

      Hapus
  2. Balasan
    1. Ayo Tian, biar sama-sama langsing kayak aku #eeh :)

      Hapus
  3. Dulu beberapa tahun yang lalu saya pernah program DIet ketat. Makan dikurangi porsinya. Agak menyiksah. Turun 2 kilo. Setelah itu melar lagi hiehiehiehiehihee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya lupa ga olahraga, Mas. Atau abis itu makannya jadi nambah banyak lagi :D

      Hapus
  4. Oh.. Sepertinya aku butuh susu ini.
    Akhir-akhir ini tidak bisa mengontrol makanan yang dikonsumsi. Apa-apa mau... Ckckckc,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya aku juga doyan .akan, Niq hehehehe. Pasti kaget deh kalau liat porsi makanku yang buanyak.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.