Top Social

Bring world into Words

Launching #Tetot: Aku, Kamu dan Media Sosial

Rabu, 21 Januari 2015

“Nih Eueceu  yang tigaan di depan dari tadi ngetik wae.”
Gerrrr tawa pengunjung  di  lantai 2  Gramedia  Bandung  Jalan Merdeka langsung pecah. Sementara salah satu euceu  yang dimention Kang Emil secara  live itu cuma nyengir  malu-malu meong.  Iya, satu dari euceu  itu adalah saya hehehe...   Lalu  Kang Emil melanjutkan, “enggak apa-apa,  multi tasking  sambil denger  sambil ngetik.”
Launching #Tetot: Aku, Kamu dan Media Sosial
panggung  launching #tetot

Launching #Tetot: Aku, Kamu dan Media Sosial
pengunjung sudah mebludak sejak jam 16.00
 
“Enggak apa-apa Fi, kapan  lagi  coba dimention  langsung Kang Emil? Kang kalau ngetwit   belum tentu direply,” goda  teh Eno.  Hahaha....  Iya, sih.  Kan sekalian ngetwit  biar punya konsep  buat draft  blog  :D .

Iya, saya  dan teman-teman  blogger lainnya  dapat undangan  buat menghadiri  launching buku #Tetot  Aku, Kamu dan MediaSosial. Asiknya lagi, saya daapt buku gratisnya (meski ga sempet minta tanda tangan hiks).  So, sebelum saya  kasih review bukunya, saya kasih semacam teasernya dulu aja, ya.  Reportase ala saya dari acara  peluncuran buku  sang walikota  yang fenomenal  itu.

Kalau ditanya  aplikasi medsos, saya sih  paling sering  buka FB. Twitter? Jarang-jarang. Nah, kalau  tetiba saya  jadi  bawel ngetwit  banyak dalam satu waktu biasanya  lagi  live twit sebuah even. Kadang suka ada  hadiahnya dari panita  acara  buat acara live twit itu (meski sampai sekarang belum dapet  hadiah dari live twit :D).

Diantara  sekitar 700an akun twitter  yang saya  follow-in, akun Kang Emil adalah  yang paling sering saya  intipin.  Sukses  bikin ngakak  saya karena  jawaban  Kang Emil  buat para tweeps  yang  lucu.  Kayak  yang curcol  ada  bencong yang bulunya panjang-panjang,  ada hantu di Tamansari  sampai pengen ngedate di jembatan  Pasupati tapi  harus ditemani Satpol PP.  

O, ya  kalau bahas  #Tetot, kita akan inget sama pengacara  nan kontroversial  yang  bikin rusuh di Timeline twitternya, Farhat Abas. Pas  banget deh dengan  yang dibilang sama Kang Emil,  kalau kita itu harus bijak menggunakan  medsos, perlu kedewasaan buat nyetatus. Pikir dulu deh sebelum klik  send di penjara  140 kata  ini.  Namanya juga medsos, kalau udah dikirim ya udah, jadi  milik publik. Konsekeunsinya,   ocehan kita di twiter  bakal  diretweet, capture atau apapun yang bisa  bikin heboh. Eh,berlaku  juga buat medsos lainnya,  bukan twitter  aja.

Sebenarnya soal tetot-tetotan  bukan karena masalah twit war dengan Farhat Abas aja.  Buku ini dikasih judul #Tetot  karena  menangkap fenomena  yang  terjadi.  Pernah  lihat kuis  Family 100 yang  pertama kali dipopulerkan Sonny Tulung, kan? Bunyi tetot  akan keluar karena jawaban yang salah. Nah Tetot  ini muncul karena kegelisahan  kenyataan yang ada tidak sesuai dengan harapan. Enggak cukup dengan  mengeluh tapi  juga  harus ada  usaha  kreatif  untuk menyelesaikannya. Menggunakan media sosial  jadi salah satu jawabannya. 

Sekarang ini semua instansi  pemerintah di Bandung diwajibkan untuk mempunyai akun twitter untuk  menampung keluhan masyarakat. Hasilnya, lihat dong, dalam hitungan satu tahun, Bandung sudah banyak berbenah dan jadi kota yang cantik. Sukses  bikin envy  teman-teman saya yang kepengin punya walikota  kayak Kang Emil. Kasih ga, ya?  Aaaah, jujur, saya pengin  2 periode  dihabiskan di Bandung.  

Menjawab pertanyaan pengunjung kapan Kang Emil ngereply twit,  dikatakan kalau sampai saat ini  semua twit-twitnya enggak pake admin. Asli sendiri. Nah, saat  istirahat di rumah atau di perjalanan dimanfaatkan Kang Emil buat ngereply twit yang masuk.

Launching #Tetot: Aku, Kamu dan Media Sosial
Nih si mbak lagi baca Pancasila, lancar!
Selain  menjawab  pertanyaan pengujung,  ada games  yang digelar dengan hadiah buku bertanda tangan (bikin saya envy level dewa) dan  topi  keren  yang diberikan buat pengunjung yang berani  menyebutkan Pancasila di depan.  Sukses, si Mbak  lancar dan ga ada yang miss.  Eh, jangan salah, biar terlihat cetek  ada lho yang lupa  isi 5  sila Pancasila.

Launching #Tetot: Aku, Kamu dan Media Sosial
Asiknya duduk di depan, leluasa  buat moto   moment penting
Acara  ditutup  sekitar pukul 17.30,  ga ada kesempatan welfie bareng dan nyelinap ke panggung. Akhirnya, saya  dan teman-teman blogger  ‘maksain’dirifoto dengan latar  kerumunan masa  yang lagi welfie bareng itu. Eh,  belum puas.  Kami melampiaskan “balas dendam” dengan  foto bareng mengggunakan dummy  Kang Emil di situ. Sukses, bikin  pengunjung lain ngekor ikut-ikutan  foto bareng dengan   dummy-nya.
Launching #Tetot: Aku, Kamu dan Media Sosial
Pinjem bukunya Rizka  yang ada tanda tangannya  buat  selfi :D Credit: Rani Yulianti

Launching #Tetot: Aku, Kamu dan Media Sosial
Balas Dendam sama Dummy. Credit: Rani Yulianti

Launching #Tetot: Aku, Kamu dan Media Sosial
biar muka  udah lecek,  welfie jalan terus :). Credit: Rani Yulianti
O, ya nantinya semua keuntungan dari penjualan buku #Tetot: Aku, Kamu dan Media Sosial ini  akan disalurkan untuk dana sosial, enggak seperak  pun akan dicicipi oleh Kang Emil. Secara  memang  sebagai pejabat publik  enggak dibenarkan untuk berbisnis.  Buku ringan  yang dikemas  dengan ilustrasi komik yang lucu  ini,  bisa didapatkan di toko  buku Gramedia  dengan harga Rp. 66.000 saja.  Yakin deh, buku  ini bakal  laris manis di pasar. Sebelum kehabisan, buruan  hunting, ya.

22 komentar on "Launching #Tetot: Aku, Kamu dan Media Sosial"
  1. Hihihi...foto-fotoku mejeng di sini, keyeeenn

    BalasHapus
  2. Serunya ketemu Kang Emil. Btw pake kaos KEB ya Mak? Aiiih keren.
    Salut ya ga mau menerima keuntungan dari buku tsb, mengerti bgt arti amanah mjd pejabat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, kan ini acaranya tanggal 18 juga. Abis acara di Dago itu langsung meluncur ke sini. Hihihi biar cape teuteup dijabanin.
      Mungkin royalti dari buku itu masuk kategori gratifikasi, ya. Jadi ga diambil barang sedikitpun.

      Hapus
  3. tetot di surabaya kira2 ada nggak ya? mau juga donk datang ke acaranya..seru nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya ada juga deh bukunya di tobuk Gramedia. Cari aja, mak. Secara fans Kang Emil juga tersebar di luar kota.

      Hapus
  4. Whuaa Kang Emil emang keren. Banyak temen-temen di Bandung yang udah share perubahan kotanya. Aaaih bikin mupeeng. Pindah ke Bekasi deh Kang :D

    BalasHapus
  5. aku juga ngefans sama kang emil,sosok yang inspiratif sekali...berbanggalah wahai warga bandung :D

    BalasHapus
  6. hebat ya, masih sempet tweet kang Emil, balas sendiri pula..sukses terus kang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hebat ya, manajemen wakunya, rapi. Malu euy aku yang masih suka keteteran.

      Hapus
  7. Enak ih para eceu yg dimention di depan, saya telat jadi weh ga kebagian duduk apalagi di mensyen hehehe....
    Ada foto saya ihhhhhh......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiaaaah, Noniq pengen dimensyen kayak aku? Percayalah, rasanya nano-nano hahaha

      Hapus
  8. Daku yang telat dateng, keburu pengunjung membludak, alhasil cuma bisa fotoin sekenanya dari pinggir panggung. Dan... foto yg bareng2 di saya ngeblur... *Ya ampun... Aku udh tengok2 komiknya, bikin cengar-cengir sendiri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku dateng ke tkp jam 4 kurang juga amaze, Eis. Kursinya udah hampir penuh, tapi masih ada kursi nganggur di depan. Langsung aja disamber. Hasilnya, jadi beken sore itu :D
      Yup,setuju. Ide komiknya juga keren, ya.

      Hapus
  9. Sayang banget saya gak bisa hadir ih :( hiks..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Tian, padahal kita duet maut pemburu gudibeg, ya xixixi... mudah2an dalam waktu dekat ini ada undangan lagi dari acara keren Sygma atau Kang Emil (ngarep banget, dah :D).

      Hapus
  10. wahhh jadi pengin beli buku #tetot# kang emil heheh....nice mak reportasenya...seandainya daku di Bandung, pasti nyempil diantara pengunjung2 itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kemarin ikut arisan ilmu di Bandung kayaknya dikau aku seret juga ke Gramedia Merdeka, deh, mak hehehe. dari DigiLife cuma 300 meteran lah jaraknya. Deket banget.

      Hapus
  11. Suatu hari nanti, aku mau mention Kang Emil ah. Skrg belum follow twitternya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mention, Dah. Kali aja beruntung direply beliau. :D

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.