Monday 2 November 2020

Pengalaman Mengobati Anak Kucing Yang Belekan

Dulu saya suka cuek kalau lihat anak kucing yang belekan.  Semacam pikiran gini:

"Ntar juga sembuh sendirinya"

Kayak gitu ...

Jangan Remehin Beleknya Kucing

Plis  jangan gampangin belekan kucing, ya. Apalagi kalau kejadiaan ini terjadi di masa pancaroba seperti ini, di mana yang namanya virus penyerang anabul lagi ganas-ganasnya. 

Awalnya saya memperhatikan Milo, anaknya Iteung kucing saya yang matanya belekan. Sebentar beleknya berkurang, besoknya kok matanya jadi lengket, ketutup sama belek. Makin tebel! 

Duh itu gimana kalau jalan nabrak-nabrak atau pas maen di halaman main kabur aja ke jalan teus kegilas motor/mobil lewat?

Makanya saya buruan bawa ke Pet Care. Kebetulan banget Pet Shop deket rumah baru saja membuka layanan dokter hewan. Ini good news buat saya di saat tanggal tua seperti saat itu. Setidaknya ngirit ongkos ojol hahaha... Kan ga mungkin saya bawa anabul ke sana pake angkot. Bisa gelisah atau kabur dia. Belum lagi reaksi penumpang (mungkin). Mulai ngawur ya :D

Rabu sore, sekitar jam 17.30 saya bawa Milo ke Pet Shop yang jaraknya ga lebih dari 1 km dari rumah. Hari itu dokternya masih praktek sampai jam 18. Waktu saya telpon, petugas yang lagi stand by bilang masih menerima pasien.

Saya dibikin amaze pas dateng ke sana ternyata udah ada beberapa pasien kucing/anjing yang berobat ke sana. Artinya banyak penyayang hewan sekitar rumah yang ga saya sadari. Ternyata banyak yang sayang sama mahluk berbulu ini.

Walau ga kenal, kami saling menyapa dengan seulas senyum wkwkwk.... Saya tersenyum geli ketika ada yang mau ngambil bos bulu yang namanya Rebecca. Sekilas saya kok jadi inget karakter di opera sabun. Ya untungnya bukan Pulgoso namanya. Eh itu mah nama anjing sih ya?

Lanjut ke topik.

Saya diarahkan naik ke lantai 2 ke ruangan praktek dokternya. Selain melepas alas kaki, pengunjung diharuskan tetap pakai masker. Malah sejak dari mulai kedatangan harus lolos screening termo gun dulu bahkan cuma buat belanja sekalipun.

Dokternya seorang perempuan muda, sekitar 20an akhir atau 30an awal. Ya kurang lebih gitu lah. Pas Milo  ditimbang saya shock ketika dikasih tahu berat badanmya cuma 300 gr. Padahal normalnya 700-800 gr untuk anabul seusia Milo (sekitar 2 bulanan). Dan ini hasil diagnosa dokternya:

Cacingan

Mungkin karena kena cacingan ini berat badan Milo cuma seuprit. Kalah montok sama sepotong daging ayam krispy di gerai Ayam goreng waralaba *sigh*. Dokternya sempat nawarin saya buat melihat hasil pemeriksaan lewat mikroskop (sebelumnya pantat Milo dicolokin semacam alat buat ngambil sample pupnya). 

"Ibu lihat titik hitam di situ kan? Nah itu telur cacingnya," jelas dokternya.  

Sebelumnya juga saya bilang sama dokternya kalau Milo ini ga mau makan, maunya nete aja. Sementara Iteungnya udah kayak mau nyapih. Waktu dilihat sama dokter, gigi geligi Milo belum tumbuh sempurna. Hari itu Milo merasakan gimana enaknya jadi kucing sultan karena disuruh makan wet food merek Royal Canin dulu hahaha...

Dehidrasi

Milo emang kurang minum  (duh maafkan aku say) jadi ga heran kalau Milo bilang dia kena dehidrasi. Milo dikasih infus buat nambah cairan di tubuhnya. Saya lupa durasiya, tapi ga sampai 5 menit kok.  Waktu diukur suhu tubuhnya juga agak sedikit demam. Untungnya ga sampai panas banget. 

Virus

Nah ini yang paling horor. Saya lupa apa nama virusnya, tapi di musim pancaroba seperti ini banyak kasus seperti ini. Sebagian besar pasien anabul di sini juga masalahnya kena virus. Beberapa virus tertentu cukup galak dan berisiko kematian kalau ga segera diobatin.

Ada satu diganosa lagi dari dokter, cuma saya lupa. Saya seneng banget pas lihat kerak belek di matanya Milo udah bersih. Beneran terangkat. Cuma matanya Milo masih rada nyipit, belum belo seperti emak atau saudaranya. Tapi ini much better. Dia bisa melihat jauh lebih jelas.  

Dokter dan asisten yang bantu ngasih treatmentnya juga tenang dan telaten. Milo ga memberontak atau mau kabur. Cuma sesekali mengeong.

Sebenarnya beberapa hari sebelum memutuskan pergi ke dokter hewan, saya sempat cari info gimana cara membersihkan beleknya Milo. Sempet beli obat mata kucing tapi ga membantu. Matanya Milo melek dikit tapi beleknya ga hilang. Mau nyomot sendiri kerak beleknya kok ga tega. takut bikin luka.  Itu dia yang jadi alasan pertama saya bawa Milo ke dokter hewan. Ga taunya masalah kesehatan Milo lebih rumit.

Berapa Biaya Pengobatan ke Dokter Hewan?

Abis ini bakal banyak yang nanya berapa biayanya. Ya kan? (pede amat sih, Fi? hahaha...) Lumayan lah ini bikin saya terharu. Untuk pengobatan Milo saya harus membayar sekitar 309 ribu. Kalau  item obat dan treatmentnya Milo dibreakdown ya cukup masuk akal.  


Tapi kalkulator di kepala saya tetep on karena mikirin berapa yang harus saya keluarkan buat ngobatin Iteung dan Leo (saudaranya Milo) kalau seekor anabul aja menghabiskan segitu. Ini karena dokternya nyuruh saya bawa Iteung dan Milo besoknya buat berobat. Ternyata nih, estimasi saya meleset. Buat pemeriksaan dan obat Iteung & Leo biaya total yang harus dibayarkan adalah 188 ribu. 

O, ya tadi saya bilang kalau Iteung kayak mau nyapih Milo, ya? Eh ternyata setelah pulang dari dokter hewan, Iteung bukan cuma mau netein lagi Milo tapi juga jilat-jilatin Milo. Hiii.... Iteung! Saya gemes sama emak kucing satu ini. Jijik-an apa gimana ya? 

Dua hari setelah dari dokter hewan, Milo udah lincah bercanda maen smack down-smack downan dengan saudaranya Leo, meski dia masih kalah gahar.  Lucu dan geli lihatnya. Makannya juga udah banyak, ga susah seperti sebelumnya. Padahal waktu sakit, Milo sukanya mojok menyendiri. Ga mau bergabung sama yang lain. Seneeeeng... deh.

Ini beberapa saran dari dokter buat saya hari itu:
  • Usahakan Milo dijauhkan dulu dari ibu dan saduaranya karena virus yang menjangkiti tubuh Milo muah banget buat menular
  • Berikan wet food agar ia mudah mengunyah makanan
  • Milo ga boleh maen di luar untuk mengurangi infeksi pada matanya. Btw walau selalu di dalam rumah, anabul bisa juga terinfeksi virus, lho. Serem, ya?
  • Sediakan air minum yang memadai agar Milo tidak dehidrasi
  • Sebaiknya Ibu dan saudaranya juga diperiksa karena bisa jadi Milo terkena dari ibunya. Apalagi waktu saya bilang kalau Iteung bermasalah dengan bau mulutnya. Ternyata ini juga gejala ada yang eror sama pencernaannya. Selain itu pengobatan ga akan tuntas kalau Milo udah sembuh tapi ibu/saudaranya sakit. 

Saya dikasih 3 jenis obat berbentuk sirup (untuk anti diare, anti bakteri dan vitamin) juga obat cacing bentuk tablet dan salep mata yang harus dioleskan secara rutin buat tiap hari.

Kenapa ga dibawa ke Puskeswan?

Bisa lebih irit emang karena ada subsidi seperti halnya Puskesmas.  Saya sempat googling untuk layanan ini. Selain jam operasinal yang singkat (dari jam 6-12) jumlah pasien pun dibatasi. Satu orang cuma boleh membawa 1 ekor anabul/anjing untuk diperiksa di sana.  Repot kalau mau ngobatin anabul sekaligus.

Dengan jarak yang lumayan jauh dari rumah (sekitar 4 km dari rumah) ongkos yang harus saya keluarkan bakal lebih boros belum lagi harus dateng pagi banget biar tetep dapat jatah.

Sementara kondisi Milo udah bikin saya khawatir. Sebelumnya, tahun lalu saya gagal menyelamatkan Unyil anak kucing yang kena virus dan keburu mati setelah besoknya dibawa ke dokter hewan. Pergi ke puskeswan bakal jadi pilihan saya kalau nanti mau kasih vaksin atau steril anabul.

Ini kondisi Milo terbaru pas saya nulis postingan
hari ini. Lebih seger dan sedikit berisi. Sehat selalu ya, Milo sayang ❤❤❤









Share:

25 comments:

  1. Ternyata kucing juga bisa cacingan ya. Penyakit-penyakitnya juag mirip sama manusia ya. EMang bener kok aku kepo sama biaya ke dokter hewan buat pengobatan Milo, eh bener udah dirinci

    ReplyDelete
  2. Ngobatin anak kucing emang biayanya kadang lbh gede ya dr ngobatin anak manusia, insyaAllah ada aja nih rezekinya. Virus yg nyerang mata kucing nih emang bahaya, kyknya bbrp anak kucing yg kontrak di rumahku matinya krn itu. Skrng bertahan 2 insyaAllah sehat2 dan aktif

    ReplyDelete
  3. hehe.
    biaya perawatan kesehatan hewan peliharaan emang lumyan ya mbak

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah Milo sudah sembuh yaa ...
    Baru tahu ada yang namanya Puskeswan, Mak. Di kota saya kemungkinannya ada berarti ya.

    ReplyDelete
  5. Wah ternyata belekan kucing bukan hal biasa ya Teh, ternyata tanda sedang sakit...aku baru tahu Puskewan lho...

    ReplyDelete
  6. Wah ternyata lumayan rumit ya perkara belekan pada kucing ini. Aku belum pernah membawa kucingku ke dokter hewan karena sampai sejauh ini masih sehat. Jadi dapet insight baru hari ini tentang perkucingan :)

    ReplyDelete
  7. Kesannya sepele yaa...
    Belekan ternyata ga bs dianggap enteng yaa...
    Dibawa ke dokterpun treatmentnya banyak dan biayanya lumayan...
    Sehat2 Milo

    ReplyDelete
  8. MasyaAllah, mbak rajin banget mbk sampe kucing belekan aja diobatin. jadi mau saya mbk, karena saya nggk sepeduli itu dengan kucing. hihi

    Saya juga baru tau loh mbk bahwa sebenarnya kucing juga perlu pengobatan untuk menajga kesehatannya.

    ReplyDelete
  9. Lumayan tinggi juga biaya perawatan kucing ya mbak, belum makannya, pasirnya, nambah lagi biaya ke dokternya kalau lagi tidak sehat seperti si Milonya mbak. Sehat-sehat ya cing

    ReplyDelete
  10. semoga Milo dan juga Leo sehat - sehat selalu yaaaa mba. Kalau kucing di rumah karena memang mixed Persian sering belekan mba.. tapi masih normal dan tinggal dibersihkan dengan tisu

    ReplyDelete
  11. Kadang suka ga tega liat kucing yang ringkih dan pernah Nemu juga yang belekan tapi kucing liar
    Kadang pingin kaya tenan lainnya punya anabul, tapi Aku kurang telaten ngerawatnya,
    Palingan sekarang cuma kasih makan kucing yang suka mampir ke rumah

    ReplyDelete
  12. Sedikit-sedikit tapi kalau dijumlah lumayan juga ya harganya Teh. Tapi mending gitu sih anak kucingnya sehat kerawat daripada sakit kasian.

    ReplyDelete
  13. Soal kesehatan anabul ini lho yang bikin saya maju mundur mau melihara kucing. DuoNaj sih udah rewel banget pengin satuuu aja. Tapi Emak masih mikir berat di ongkos dokter dan perawatnnya. Sementara ini kami belajar merawat anakan love bird. Itu juga lumayan riwil ngurusnya, cuma belum ada pengalaman harus pengobatan ke dokter sih.

    ReplyDelete
  14. Baru Tau klo belekan itu Ada Ada telur cacingnyašŸ™ˆ kemarin Ada kucing mamah mertua dirawat sendiri teh di lapin pakai air hangat beleknya terus sembuh itu dikasih obat mata

    ReplyDelete
  15. Masalah anak kucing ini selalu mudah sakit yaa, teh..
    Makanya kalau liat ibu kucing punya anak, punya anak lagi teh...suka kebayang pas sakit gini...belum lagi perawatan Ibunya.
    Heuheu~

    Aku kemarin terpaksa kehilangan 2 anak kucing teh..
    Meninggal karena sakit juga..

    ReplyDelete
  16. Hmmm, mayan yaa biayanya. Tapi gpp sih biar Milo sehat dan ceria kembali. Aku sering lihat kucing yang belekan gitu, ternyata itu gara-gara virus, ya. Kirain tuh kenapa, apa kelamaan tidurnya atau gimana. Haha. Maklum, aku nggak pelihara kucing, Mak, jadi kurang paham. Eh nggak tahunya kalau nggak segera diobati berbahaya bagi si kucing, yaaa.

    ReplyDelete
  17. Miloooo tsakeup amatciiii, gemez liatnyaaa.. akupun belom pernah ke vet nih, anak bulu di rumah juga nggak sehat kayanyaaa.. Makaais info rate harganya ya maaak, jadi punya gambaran nih mesti nyiapin uit berapah. hihii

    ReplyDelete
  18. Syukurlah Milo sudah sehat. Umur milo berapa mb? Kucing mulai boleh minum obat cacing umur berapa ya? Ini kucingku juga kurus..takutnya cacingan

    ReplyDelete
  19. Jadi ingat kucingku yang mati kemarin karena penyakit Semoga lekas sembuh kucingnya dan tentunya bisa bermain lagi

    ReplyDelete
  20. Jadi ingat kucingku yang sudah mati saat sakit sedih sekali

    ReplyDelete
  21. Semoga Milo semakin sehat dan lincah, tambah gembul juga.
    Mahal juga ya biaya perawatan ke dokter hewan. Saya baru tahu

    ReplyDelete
  22. Aku bava kisah ini di status fb teteh tuh. Mayan juga ya makanan kucing racikan yang basah itu, aku ga ounya anabul karena mual bau pupnya. Tapi kasian kalau lihat anabul menderita sakit

    ReplyDelete
  23. saya pun lagi terkagum kagum sama cupcake, kucing barunya keponakan, kejadiannya sama ama cupcake nih dede milo, belekan, melihara kucing itu harus tealten ya, duu belum bisa, masih nolak ditawarin miara anak kucing, takut gak bisa rawatnya ^_^

    ReplyDelete
  24. dulu waktu kecil saya sering kali dapat kucing liar yang belekan. terus ibuku melarang pegang-pegang kucing itu. sekarang karena alergi bulu kucing ga pernah dekat-dekat kucing lagi

    ReplyDelete
  25. stay safe and stay healthy ya kitty :D

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.