Cerita Kenangan Dengan Guru

by - November 26, 2019

Sebuah pertanyaan melintas di cuitannya akun @emak2blogger. Punya kenangan apa dengan guru waktu masih sekolah dulu?

Lalu aku jawab,  salah satunya sama guru kimia waktu SMA dulu.   Sering jadi bulan-bulanan omelannya. Sebel jadi  korban melulu. Tapi sisi baiknya itu selama diajar beliau nilai kimia di raport ga pernah kebakaran.  Ada di titik aman minimal,  6.  Ngerti emang? Enggak hihihi

Tapi nih, sebenarnya mulai dari TK sampe kuliah  ada aja guru yang kenangannya membekas dalam benak.  Dulu sempet sebel (iya beneran).  Dulu itu. Sekarang  mah ga ada pikiran kayak gitu. Malah yang ada pengen ketawain kelakuan dulu. Dih ternyata kalau gantian ada di posisi guru rasanya pengeeen banget uyelin gemes sama murid macem aku. Nyubit sampe merah-merah kulit huehehe kok sadis, ya?

Waktu TK dulu aku punya guru namanya Bu Mimin. Aku tuh paling sering bandel dan kepergok pulang sekolah ga ganti baju. Dipake terus sampe sore.  Kadang eh seringnya harusnya hari ini pake baju ini, seragam yang dipake yang itu. Satu hal yang ga bisa aku lupain, aku pernah dibeliin anting sama Bu Mimin ini.  Duh Ibu baiiiik banget sih. Dasar akunya jorok, ga tau gimana nasib anting itu. Seingatku pas masuk SD antingnya udah ilang, ga tau ke mana.  Maafkan....

Beralih ke SD, ganti-ganti wali kelas dari kelas 1 sampai 6.  Kalau diceritain semuanya bakal banyak. Di bagian ini mau ceritain wali kelas waktu kelas 6 aja.  Namanya Bu Dedeh. Waktu kelas 4 atau 5 lihat beliau tuh kesannya nyeremin. Galak! Sampe kepikiran ga mau dapet wali kelas beliau.  Dan yang terjadi malah beliau jadi wali kelas. 

Jadi gimana? Nyeremin?

Ummm enggak tuh. Tegas iya.  Galak? Ya sama yang bermasalah. Waktu kelas 6 dulu tuh aku anak yang manis, kok. Baik, nurut dan ga macem-macem yang bisa bikin kepala tandukan hahaha. Hadir terus ke sekolah, PR ngerjain, nilai ulangan  ya lumayan.  So kenapa mesti takut? Di hari-hari tertentu secara berkelompok kami les ke rumahnya (for free) buat upgrading persiapan EBTANAS alias Evaluasi Belajar Tahap Akhir Nasional. Sekarang mah kita familiarnya dengan UN itu lho. 

Nah lanjut ke SMP ya.
Waktu SMP ini banyak guru yang terkenang.  Waktu SMP kelas 1 pernah punya guru Bahasa Inggris  (cuma beberapa bulan sebelum beliau pindah). Pak Raymond namanya.  Beliau udah  galak kalau udah masuk bab spelling alias pengucapan. Harus bener. Belibet lah ni mulut yang baru bisa nyanyi Twinkle twinkle Little Star :D.

Masih di kelas 1 juga punya guru Biologi  yang asik, Pak Uus namanya.  Ganteng manis (eaaa) dan suka melucu. Belajar Biologi terasa fun. Satu waktu kami pernah ditugasin bikin percobaan bikin kecambah  dari biji kacang ijo yang ditaruh di atas kapas itu lho.  Ini untuk menguji pengaruh intensitas cahaya dan pengaruhnya sama pertumbuhan kecambah. Makanya kami harus menyiapkan dua wadah untuk disimpan di dua tempat berbeda.  Satu di tempat terang satu lagi di tempat gelap. 

Seorang temen dengan polosnya ditanya kenapa kecambahnya bisa jangkung padahal disimpan di tempat gelap.  Masa dia bilang disimpan i kamar mandi?  Koreksiannya Pak Uus lucu juga.  Bukan marahin atau ngomel-ngomelin karena cara nyimpennya yang asal itu. Beliau bilang gini: "Emang kamar mandi kamu gelap? Jadi kalau mandi gimana?"

Guru lainnya waktu SMP yang berkesan ada guru bahasa Inggris waktu kelas dua (damn, kenapa tiba-tiba aja lupa namanya). Gara-gara beliau nih aku jadi suka lagu-lagu berbahasa Inggris karena cara ngajarinya ya seperti itu. Kami sekelas dikasih teks lagunya Michael Bolton yang judulnya To Love Somebody. Buat nguji kupingnya bisa nyimak dengan baik dan bener, beberapa kata dikosongkan dan kami disuruh ngisi setelah mendengarnya. Waktu itu bahasannya adalah tentang penggunaan some, any,  every.  Bukan cuma aku saja yang ngefans sama beliau. Ciwik-ciwik lainnya juga. Ya abis cara ngajarnya asik, cakep pula huehehe.

Entah kenapa guru-guru bahasa punya kesan tersendiri buatku. Ada mendiang Pak Yansen, guru Bahasa Indonesia waktu kelas 3  yang suka kami jailin (rada kurang ajar sih kalau diinget-inget sekarang) dan  Bu Darmi, guru Bahasa Sunda. Walau udah sepuh tapi punya mata yang awas,  ingatan yang tajam dan detil menjelaskan. Struktur bahasa sunda yang ngejelimet dengan hirarki penggunaannya dijelaskan dengan sederhana.  Selama 3 tahun di SMP  gurunya beliau terus dan jadi guru Bahasa Sunda terbaik. Apalagi waktu SMA dan kuliah aku ga dapet pelajaran atau mata kuliah Bahasa Sunda. 

Gimana waktu SMA? 

Selain guru kimia yang kuceritakan tadi, ada guru Bahasa Indonesia waktu kelas 2  yang  asik dan ehm ganteng juga.  Mukanya tipikal India gitu. Pak Edi namanya.  Nah cara ngajar dia juga asik.  Berhubung waktu kelas 2 dulu jamnya beliau setelah pelajaran olahraga,  kami dibebaskan untuk makan atau minum sambil nyimak materinya dengan syarat "ga bioleh ngobrol".  Waktu kelas 1 dan 2  secara berturut-turut aku juga dapet  Pak Syafaat, guru Biologi yang sama selama dua tahun.

Sama dengan pelajaran exact lainnya, Biologi ini ga kusukai. Ngejelimet dan banyak banget kan organ tubuh yang harus dijelaskan,  siklus hidup  jamur lah,  daur hidup  mahluk-mahluk dalam air atau mekanisme dalam tubuh yang kalau diterangkan dalam gambar bikin males.

Tapi lagi-lagi untuk Biologi aku selamat dari ancaman kebakaran di raport. Gurunya memang runut dan sistematis. Matematika dan Fisika? Gantian mereka selang-seling kebakaran waktu kelas 1 dan 2 ini. Eh Kimia juga pernah kebakaran sih waktu gurunya ganti hihihi.... Bukan salah gurunya, tapi akunya emang mbulet, susah ngerti.

Waktu kelas 3 aku ngambil jurusan IPS. Suatu kebetulan wali kelasnya nyambung dari kelas 2 sampai kelas 3. Bosen? Ya namanya juga lagi badung  dan resenya kami sekelas rada-rada ngelawan gitu. Ditambah beliau punya jatah ngajar yang lebih banyak waktu kelas 3  karena ngajar dua mata pelajaran dalam -seminggu yang itungannya banyak yaitu Sosiologi dan Antropologi. 

Sekesel-keselnya kami sekelas,  ga pernah bikin ulah atau jail.  Malah Pak Kamsa, guru Tata Negara yang suka kami jailin.  Mulai 'morotin' beliau buat jajan, cepetin jam di dinding waktu beliau keluar sebentar dari kelas sampai pernah kompak kabur sekelas karena pada pengen nonton pensi di sekolah lainnya.  Baiknya Pak Kamsa, beliau ga ngaduin kenakalan kami sama Kepala Sekolah  yang lumayan galak. Kalau iya sampai diaduin,  senin besoknya pas upacara bendera mungkin kami sudah dipermalukan dengan hukuman yang diberikan.

Sekitar dua tahun lalu aku dan teman-teman hadir di reunian angkatan yang lokasinya dilangsungkan di sekolah. Kalau mau awet muda,  jadilah guru. Itu kesan yang aku dapatkan. Suer ih, beliau-beliau ini wajahnya pada awet muda.  Ga banyak berubah setelah 20 tahun berlalu. 

Baca juga Wajah Baru Almamater SMA 9 Bandung di Mata Alumni

Pas salam-salaman dengan para guru,  ada wakasek pada masa aku sekolah dulu yang nyapa Aku.  Bu eni namanya. Meski ga ngajar aku,  kok bisa-bisanya beliau ingat aku. Huhuhu.... terharu aku tuh, Bu.



View this post on Instagram

Salah satu momen pas reunian SMA seminggu lalu. Sempat nyapa Bu Eni, wakasek yang femes pada masanya walau ga kebagian diajar oleh beliau. Cuma tau aja tapi ga punya chemistry buat nanya-nanya pas sesi silaturahmi sama guru-guru. Akhirnya cuma bisa ngeluarin jurus aman senyum sambil salam-salaman. Eh beliau bilang gini, "kamu pendiem banget, neng, dari jaman sma ga berubah." Hihihi jadi salting digituin. Aslinya kalau udah kenal saya bawel padahal. Terus katanya walau ga sempat ngajar, beliau inget dan familiar sama wajah saya. Duh, Bu, terharu sekaligus tersanjung. Maafkan saya. Semoga ibu dan guru-guru lainnya sehat selalu. Banyak cinta dari kami para alumni yang tidak akan pernah bisa membalas jasa ibu dan bapak guru semuanya. #reunite #reunian #homecomingday #sma9bandung #classof97 #silaturahmi #ceritaefi
A post shared by Efi Fitriyyah (@efi_thea) on



Jaman kuliah ceritain jangan?  Yeeeh malah nanya, sih? Hehehe

Jaman ini lebih nano-nano rasanya karena 4 tahun kuliah  ngambil banyak mata kuliah dengan dosen yang bisa samaan lagi untuk mata kuliah tertentu atau cuma sekali saja tapi berkesan. Ada Bu Nur yang beberapa kali masih ketemu kalau ngaji di hari minggu dan update-annya wara wiri di beranda facebook. Ada Bu Ima, dosen wali kelas B yang udah bertahun-tahun pas ketemu lagi masih inget aku,  Bu Atih dosen sekaligus Pembantu Dekan yang sering berurusan dengan kemahasiswaan yang  ngajarin untuk berpikir sistematis dan gimana berorganisasi sampai almarhum Bu Lilis, dosen jurusan Akuntansi (waktu kuliah aku ngambil jurusan Studi Pembangunan)  yang suka nyapa dan ngobrol karena sering ketemu di angkot. 

Sampai sekarang aku masih terhubung dengan beberapa di antaranya di sosmed.  Karena beliau-beliau ini lah salah satu alasan aku ga misuh-misuh atau melampiaskan kekesalanku di media sosial. Malu soalnya.


Semoga segala kebaikan dan keberkahan Allah limpahkan untuk transfer ilmu dan pengajaran  yang diberikan oleh mereka, ya. Karena ilmu yang bermanfaat jadi sumber pahala yang terus mengalir bahkan sampai ketika seseorang sudah meninggal.





You May Also Like

0 komentar

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.