Ada Hantu Berkeliaran di Bulan Puasa

by - May 06, 2019

Hei hei.... jangan langsung buruan exit, klik silang ninggalin blog ini. Enggak, kok. Akutuh ga akan bahas horor film hantu kayak Pengabdi Ibu eh Pengabdi Setan, Suzanna, Danur dan gank rombongannya.


Hantu yang mau aku bahas sekarang, meski wujudnya ga seserem mereka, tapi tetep aja sih bikin parno. Ya minimal kesel karena bikin isi dompet atau rekening jadi rada banyakan yang kabur.

Nah, kan. Udah ngerti sekarang?
Iyes, hantu yang dimaksud itu hantu inflasi. Salah satunya. Karena masih ada hantu-hantu yang lainnya #lho?

Kemarin ini aku baca di time line facebook pada rame-rame ngeluhin harga bawang putih yang meroket.  Udah mau nikung harga daging aja. Katanya sih, nembus 24 ribuan sekilo. Hei, itu harga daging sapi jadi berapaan atuh sekilonya? Daging ayam pun kalau naik rasanya belum pernah segitu mahalnya buat sekilo. Iya, kan?
gambarnya dapet dari https://draxe.com
Otomatis aja sebagai pengabdi seblak aku jadi mikir  lain. Bukan soal bumbu dapur sehari-hari. Tuh ya, kalau harga  bawang putih kecentilan gitu naiknya, terus nanti jadi berapaan harga seblak per porsi? Apalalah artinya seblak tanpa aroma bawang putih dan kencur yang kental menguar. Sedih deh.

Sebelum tau heboh-heboh kenaikan harga  bawang, aku malah sempet wanti-wantiin Mama (ih beranian ya ngewanti ortu? wkwkwk...) buat ga masak yang aneh-aneh pas awal puasa ini. Alasannya gampang aja. Aku ga betah lama-lama di dapur. Males ngurusin printilannya. Belum lagi kalau udah nyuci bekas perkakasnya. Duh ya, sebagai spesialis DJ rumahan alias tukang cuci piring aku paling males kalau udah liat tumpukan cucia di wastafel. Ya bisa sih dicicil nyuci piring atau gelas kotor.  Tapi kalau habis masak mah ya lain cerita. Tetep aja menggunduk. Ya, kan? 
gambarnya dari https://www.esquire.com
Balik lagi soal hantu-hantuan di bulan puasa ini ada beberapa jenis hantu yang ngintilin. Walau waktu kecil kita sering denger omongan Pak atau Bu Ustadz yang bilang setan itu diiket, ga bisa ke mana-mana. Nyatanya hantu itu tetep ada bahkan kita piara.

Hantu Lapar

Selama 30 hari ke depan anggaran belanja bakal membengkak.  Meski frekuensi makan jadi cuma dua kali tapi printilannya yang bikin pos belanja dapur jadi bongsor. Secara ga sadar sebagian besar dari kita mikir menu buka puasa atau sahur itu harus yang enak dan bergizi.

Belum lagi buat takjilnya.  Kurma doang sih bisa. Tapi apa bosen? Kan  pengen juga es campur,  es buah, cendol daan belum lagi menu wajib yang dicari banyak orang saat buka puasa: gorengan! Walau secara medis ga bener, tapi tetep saja gorengan itu semacam guilty pleasure. Semacam dosa terindah.

Buktinya, kalau hari-hari biasa jam 8-9 malam masih gampang nyari tukang gorengan, ga jarang  menjelang atau sesudah tarawih tuh yang namanya gorengan udah kayak para hero yang kena efek jentikan jari Si Tanos. Wusss.... tiba-tiba ilang aja.

Itu baru di rumah. Belum lagi kalau ada acara buka puasa bersama. Belum lagi pos ongkosnya. Hari biasa kita mungkin lagi di rumah atau yang kerja bakal segera pulang setelah jam 4-5 sore.  Mampir dulu ke tempat bukber udah nambah pos ongkos.

Terus coba hitung tuh ada berapa acara buka puasa bersama? Temen TK, SD, SMP, SMA, Kuliah, gank maen, gank pengajian, gank rumpian di WA dan gank-gank lainnya.  Syukur-syukur ada sponsornya sih, karena kalau semua acara buka ngeluarin uang sendiri itung aja lah abis berapa. Makanya perlu selektif juga menentukan skala prioritas.

Walau risikonya dibilang sombong,  ga kangen temen, ga care dan tudingan lainnya yang bikin sudut mata meleleh kayak es di kutub *lebay* 


Pos pengeluaran belanja puasa bakal terus bertambah nanti. Baju lebaran (masih musim?), kue-kue,  ongkos mudik, jalan-jalan kulineran  atau nonton pas lebaran kalau ga mudik berikut kasih angpao buat ponakan atau nyogok calon adik/kakak ipar biar SK restunya keluar wkwkwk.....

Terus, hantu lainnya di bulan puasa apa lagi?

Hantu Malas dan Ngantuk

Jujur aja nih godaan terbesar di bulan puasa tuh buatku setelah sahur itu ngantuknya yang edun, ga nahan.  Kecuali paginya harus berangkat atau ada kerjaan pagi-pagi.  Abis salat subuh kok bawaannya enaknya tiduran di atas sajadah gitu, ya? Itu apa kabar makanan yang sudah masuk ke perut waktu sahur?
sumbernya dari https://blog.fitwell.co
Secara medis ga sehat karena tubuh ga digerakin abis makan. Nimbun lemak, pula.  Harusnya  biar bakar kalori ya langsung cuci piring, beresin rumah atau olahraga pagi keliling komplek misalnya. Asal baliknya jangan nyari tukang surabi, bubur, atau gorengan. Ga akan nemu :D

PR lainnya juga yang jadi tantangan selama puasa adalah nambah amalan lain yang jadi pendamping. Misalnya tadarusan, salat tarawih dan untuk keseharian tetep produktif. Ya masa bukbernya rajin, buat ngaji ga sempet? Atau tarawih kelewat mulu?

Kita cuma  nahan ga makan dari subuh sampai maghrib dengan durasi ga lebih dari 12-13 jam. Bayangin di belahan bumi lain, ada yang harus puasa sampai 18 jam.  Ga mudah juga nahan lapar sampai 18 jam. Bersyukurlah tinggal di negeri 2 musim kayak Indonesia gini, matahari sama bulannya relatif seimbang gantian jadwal jaga. 

Hantu Lapar Mata

Konon katanya orang lebih impulsif berbelanja saat perut lagi lapar.  Kalau emang beneran ga perlu amat atau ga ada yang dicari, better ga usah window shopping ke mall pas bulan puasa gini. Kalau mau juga kartu atm dan dompetnya disimpen aja. Buat ongkos buat uang seperlunya atau bayar ojol pake saldo yang ada di aplikasinya.  

Hal yang sama berlaku juga kalau scroll-scroll belanja online. Kalau yang beginian sih biasanya hantu skincare atau baju yang paling kenceng nyolekin buat belanja. wkwkwk...  Siapa coba yang ga kepengen keliatan cantik paripurna saat silaturahmi lebaran?

Jual pesona? Ga juga sih. Karena ecara pribadi dan hasil obrolan sama temen-temen sesama, perempuan itu dandan bukan buat tebar pesona. Tapi buat merasa dirinya nyaman aja. Kalau mau dibilang boros atau enggak tiap orang juga punya batasan beda-beda. Balik lagi sama pribadi masing-masing akhirnya kalau udah urusan belanja. Yang pasti jangan sampai keuangan kita jadi tekor.

Ngomongin soal nafsu dan lapar mata juga berlaku saat berbuka puasa.  Siangnya bisa cuek liat makanan enak, menjelang buka jadi pengen ini pengen itu. Ya beli es campur, gorengan juga, terus beli lauk buat makan masih pengen ngebakso. Woi, itu esensi puasa siangnya nguap ke mana? Gagal deh nahan laparnya cuma sampai sore aja. Malamnya maen sikat aja.

Hantu Emosi

Kayak dibilang tadi di atas. Katanya setan itu diikat, terbelenggu pas bulan puasa. Tapi kenapa pas puasa masih saja ada yang bikin kita kesel atau sebel? Ah ya, jangan suka nyalahin setan terus kalau kitanya kotor hati. Karena ternyata  karena ada satu musuh lagi yang harus kita kalahkan. Diri kita sendiri.

Makanya ucapan Minal Aidzin Walfaidzin yang artinya kembali dan meraih kemenangan itu ya karena dia udah berusaha melawan dirinya sendiri. Puasa itu bukan cuma amalan fisik seperti solat atau zakat, tapi juga amalan hati. Dan kalau urusannya sama hati itu sungguh rumit, Kakak.  

Kalau cuma menahan lapar dan haus aja sih anak TK  juga udah banyak yang khatam. Ya, kan? Puasa itu ya saatnya melatih kesabaran. Bukan berarti sabar yang diem aja. Puasa itu menahan diri dari segala macam godaan. Godaan dari dalam diri yang levelnya masih sederhana sampai yang berat seperti ga gampang marah, nahan mulut buat ga ngegibah atau godaan yang lebih ringan misalnya buat ga ngomentarin orang meskipun cuma lintasan dalam hati.

Atau gini nih, kita nemu orang ngeselin dan layak dilabeli 'omelable' atau 'amit-amitable'. Semacam umpatan  gini:

"Sialan! Ngehe!  #$X&*!%  Gue sumpahin lu ......"

Aku dapet tips yang lumayan ampuh  waktu nyimak tausiyahnya  Aa Gym.   Tau kan kalau omongan kita sewaktu-waktu bisa jadi doa? Gimana kalau doain jelek orang trus malaikat di sebelah kita bilang gini: "doa  yang sama juga buat kamu"

Jeng jeng jeng..... horor kan?

Jadi gimana?

Yaudah kalau keselnya udah sampe ubun-ubun doain aja kayak
"Semoga loe soleh" 
"Semoga loe masuk surga" 
"Semoga loe kaya raya"

Aku pernah ngalamain situasi gitu trus sambil ngomel-ngomel serapahnya kayak gini:
"Sing geulis saumur-umur siah!"  

Yang kalau artinya dalam bahasa sunda itu:
 "Moga elo cantik seumur-umur"

Wwkwkwk....  Urusan soal hati (((hati))) ginian emang sungguh cobaan hati, yes?

Kalau urusan kita sama Tuhan alias hablumminallah lancar, semoga urusan sosial juga  sama lancarnya. Karena jadi inget juga banyak orang yang bangkrut di akhirat gara-gara urusan sosialnya berantakan.


Semoga kita diberi kesehatan dan kelancaran menjalankan amal ibadah puasa kali ini sampai akhir nanti. Semoga juga antivirus kalian sudah diupgrade, biar ga mudah tergoda selama berpuasa dalam satu bulan ke depan.

You May Also Like

5 komentar

  1. Hihi seru bacanya yup betul banget nih bawang putih di Bandung timur 100k/kg dan kuyakin kencur ngga akan turun lagi soalnya makin eksis seblak pujaan hati.

    Aku juga ingin berhemat teh kebetulan udah 2th ga puasa nih, alhamdulillah kuwat juga hahha. Momen ramadhan jadi ajang untuk bersyukur, menahan diri dari godaan duniawi, justru ingin bersabar menahan hawa nafsu soalnya di belahan bumi lain masih banyak yang kelaparan. Jadi ya beli baju lebaran ngga usah nunggu lebaran, kalo belanja mending udah buka puasa aja kan sekarang serba online hehehe

    ReplyDelete
  2. dan ntah kenaoa pas bulan puasa gini, semua setan tipe2 di atas lgs berhamburan menguji yaaaa :D. aku paling susah yg bagian laper matabeli bukaan. padahal yg dimakan cm dikit. ama godaan utk ga membaca alquran. tp biar gmn, thn ini akj pgn berubah sih. sengaja tiap hr ga bawa banyak uang tunai dan ga bawa kartu juga. supaya ga tergoda ama jajanan bukaan :D.alquran supaya dibaca trus aku install akhirnya di HP. jd pas abis solat di kantor,baca sebentar

    ReplyDelete
  3. Itu yang kalo sebelum buka rasany pengen borong semua isi foodcourt, emang susah dihindari yaa wkwkwkwk. Giliran buka minum teh manis aja udah kenyang, dan bingung mau apa dlu yg dimakan. Ujung²nya kekenyangan dan taraweh ke skip. Omg.

    ReplyDelete
  4. Waduh hantunya gana ganas tuh Mba, apalagi yang hantu Emosi...semoga saja kita semua diberi kekuatan untuk bisa menahan Emosi di bulan suci ramadhan ini...

    ReplyDelete
  5. Hahaha... Ngakak deh baca artikel ini. Ternyata memang banyak hantu berkeliaran ya di bulan puasa ini. Asyik banget mbak baca tulisannya, bikin seger siang-siang begini, hehe. Thank you for sharing ya mbak :)

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.