Lebih Jelas Melihat dengan Kacamata

by - February 13, 2019

Dulu waktu masih SD dan SMP aku suka meledek teman yang pake kacamata dengan sebutan si mata empat.  Dulu lho, yaaa. Jaman masih cupu, jahiliah dan kepolosan lainnya. ga ngerti kalau itu ga baik meledek orang, meski alasannya karena temen yang berkacamata itu punya kebiasaan ga bagus semisal  nonton tv atau baca terlalu dekat.

Padahal dulu juga akutuh punya kebiasaan jelek kayak gitu huhuhu....

Dari SD sampai kuliah ga ada masalah dengan 'laporan pandangan mata' bahkan kalau duduk di belakang pun. Waktu kuliah, masih bisa nyatet rumus-rumus statistik meski duduk di deretan agak belakang. Nah pas akir-akhir kuliah, sebenarnya  mulai deh berasa terganggu, dan sempet pake kacamata. Cuma karena berasa masih kecil aja, ga konsisten dipake. Padahal waktu itu beli kacamatanya mahal huhuhu. Ga pede sih, sama tampilan mata baru yang kayak dikasih toples gitu hihihi. Serasa punya dosa deh, karena waktu itu keukeuh beli, dipakenya ga bener. *sigh* Pas udah kerja sempet pake kacamata lagi dan (bandelnya) malah dilepas lagi.  

Sejak keseharian kerjaan membuat semakin intens melototin laptop dan gadget, sebenernya  keluhan pandangan mata yang mulai ngeblur alias ga jelas lebih sering terasa. Cuma ga terlalu dianggap. Palingan kalau merasa jadi Hayati alias lelah ya udah, istirahat, tidur.  
sumber: https://www.my-spexx.de
Semakin nyadar pandangan mata makin bermasalah itu pas nonton di bioskop.  Males nonton di row A alias bangku paling atas karena bakal siwer baca text di layar, apalagi kalau udah ada adegan chat di gadget huhuhu samar nian. Makanya, sebisa mungkin ngambil duduk di row D, E atau F biar bisa baca sub title.   Tapi belakangan duduk di sana pun jadi semakin ngeblur. Sedih aku tuh.  

Akhirnya setelah diomelin Dydie, dingetin Mak Winda (waktu itu pernah nyetatus curhat geje di WA) mau deh periksaan mata dan memutuskan nyari dan bikin kacamata di optik seputaran jalan ABC. Sejak dulu emang kawasan ini terkenal sebagai sentra elektronik dan kacamata dengan harga miring. 

"Kak, nyari di Samijaya aja. Di sana murah-murah, dan bagus-bagus," kata Dydie.

Oke, Noted. Hari Senin kemarin langsung tuh meluncur ke TKP, tepatnya di jalan ABC 26, setelah sebelumnya ngurusin pensiunan Apa di BJB jalan Naripan. Lumayan deket lokasinya.
sumbernya https://www.allaboutvision.com
Sampe di toko Samijaya, ga langsung pilih lensa atau frame karena harus periksa mata dulu. Nah, untuk periksa matanya ini, karena di Samijaya ga tersedia, aku diarahkan untuk periksa di toko sebelahnya. Biayanya cuma 50 ribu saja, tuh. Murah, kan?  Waktu diperiksa, petugas yang stand bye langsung nodong gini:

+  : Kamu pasti kebanyakan liatin layar laptop dan hp, ya?
-   : Iya, abis gimana, ini udah kerjaan
+  : Sebelumnya pernah pake kacamata?
-   : Iya, pernah, tapi udah lama sih, terus dilepas
+  : Berapa minusnya?
-   : Satu
.....
+  : Ya Udah periksa dulu

Beberapa menit kemudian ....

+ : Nih nambahnya gede, deh.
-  : *pasang muka lempeng*
+ : Eh kamu usia berapa?'
-  : 39
+ : Hah? Masa? Boong ah! Ga keliatan
-  : Beneran kok, 39. Mau liat ktp?
+ : *senyum hambar*

Waktu diperiksa ga pake lama, kok. Ga sampe 10 menit. Setelah pake alat yang kayak ngintip gitu, pemeriksaan selanjutnya ngetes fokus mata (mata lho, bukan hati atau pikiran). Aku disuruh nyebutin  abjad yang ada di layar kecil yang terpasang di dinding. Makin bawah hurufnya makin kecil dan makin ngeblur. Padahal jaraknya ga sampai 5 meter pun. Jadi kalau ketemu aku di jalan dan  cuek sok ga kenal, bukan karena somse alias sombong sekali. Itu karena emang kalian terliha ngeblur hahaha.... *apa sih*
gambarnya  punya https://www.lifealth.com
Trus petugas yang ngetes mata saya masangin beberapa lensa di kacamata  yang sedang saya coba, hmmm semacam kacamata trial gitu deh.

+ : Pelan-pelan aja, ya. Kamu rasain. Liat ke depan sana. Pusing, ga?

Kali ini pandangan mata di arahkan ke depan, ke area toko yang lebih panjang jarak pandangnya.  Eh Masya Allah! Setelah sekian tahun rasanya baru kali kemarin dunia terlihat begitu jelas. Rangkaian huruf yang terlihat samar begitu jelas dan nyata *halah*. Padahal jaraknya lumayan jauh. Ga usah micing-micingin mata segala kayak dulu. Bahkan susah payah micingin mata pun tetep masih ga jelas kayak kalau pesen paket makanan di pujasera atau restoran cepat saji pun. Kalau ga nanya, sambil ngantri aku suka sengaja moto biar kebaca. IYA, segitu parahnya minus mataku itu.

Setelah beberapa saat menyesuaikan diri dengan kacamata terus aku bilang gini:
- : Yang ini udah pas, enak. Ga pusing. Jadi berapa minusnya?
+ : 3 sama 2,5

Gede banget ya? -_-

- : Ada silindrisnya ga sih?
+ : Ga ada
- : Alhamdulillah

Setelah tes mata selesai, aku dikasih secarik kertas yang berisi keterangan berapa ukuran lensa yang harus dibuat.  Lembaran kertas itu yang aku kasih ke toko Samijaya buat  bikin kacamata. Anyway,  kalau mau bikin kacamata di toko yang sama yang sedian fasilitas tes mata itu pun gapapa. Kalau kemudian aku memutuskan untuk bikin kacamata di Samijaya ya karena dari awal emang udah komit (cieee komit) mau buat di sana.

Toko Samijaya ini bukan cuma menyediakan kacamata (lensa dan framenya) saja. Tapi juga ada etalase yang memajang berbagai merk jam tangan. Konon katanya harga jam di sini juga terbilang jauh lebih murah daripada di mall-mall. Don't worry soal keasliannya. Sama saja kok, bukan KW. Cuma tetep aja namanya juga barang branded, ya. Perlu lebih banyak merogoh lembaran duetnya Bapak Proklamator kita untuk membayarnya.
Ga sempet motoin, jadi pinjem fotonya fimela.com aja yaaa :)
Ada beberapa jenis frame yang tersedia yaitu stainless, titanium dan plastik. Setelah banding-bandingin bahan, Aku menjatuhkan pilihan ke frame yang bahannya plastik. Lebih nyaman dan ringan. Ada  harga ada rupa, sih ya. Jadi Ga heran kalau yang bahannya plastik ini lebih mahal.

Aa yang melayani waktu itu baek banget.  Nurut aja waktu aku minta pilihan bahan, warna, model. Bawain tumpukan dus kacamata dengan berbagi model, sampai  melayani pertanyaan soal harga dari berbagai merk. Tadinya pengen frame Levi's. Tapi  huhuhu harganya ga masuk ke budget. Ya udah berdamai dengan kenyataan, turunin kriteria dan beli yang lebih terjangkau.

Akhirnya milih Crocs yang harganya 900an (setelah diskon). Ditambah dengan lensa jadi 1.290.000.  Nah di awal tadi kan udah bayar 50 ribu buat tes mata, chargenya jadi 1.240.000. Iseng aku nawar, "A, bulatin ya, jadi 1,2?"

Si Aa yang sangat helpfull milihan model dan warna bingkainya ketawa dan mengiyakan. Tau gitu, kenapa ga  minta dibulatin jadi 1 juta aja, ya? *kemudian dikepruk*

Proses bikin kacamatanya ternyata sebentar, cuma sejam aja. Sambil nunggu aku ngebakso dan salat dulu.  Balik ke toko cuma nunggu 5 menitan gitu deh. Dan aku pun resmi jadi si mata empat alias berkacamata.

Kalau mata kalian masih normal, bisa melihat huruf-huruf kecil di plang yang terpampang di jalanan, bersyukurlah. Itu adalah nikmat Tuhan yang ga bisa didustakan.  Meski harus 'ngudekin' tabungan, Alhamdulillah nikmatnya indera penglihatan bisa aku dapatkan lagi. Selama bertahun-tahun tulisan-tulisan yang wara-wiri di kanan kiri jalan jadi terlihat jelas dari jarak  jauh. Amazing.
 Kurang lebih perbandingannya kayak gini, walau mataku ga seblur ilustrasi di sebelah kiri, sih.
sumber: https://thinkaboutyoureyes.com

Kalau mau tau kayak gimana rasanya, bayangin aja kalian sedang utak atik lensa kamera. Yang tadinya ngeblur, terus dapet yang fokusnya pas, segitiga  exposurenya mantul. Bahkan lebih indah dan memesona dari matanya kamera mahal.  Huhuhu... segitu terharunya aku.  Apalagi kalau ada saudara kita yang baru dapat donor mata, ya? Lebih dramatis kayaknya.

Duh, kemana aja ini? Kenapa ga dari dulu periksa mata, ya? Lupa beneran kapan terakhir kali bisa lihat sejernih ini.


You May Also Like

29 komentar

  1. wah langsung minus 3 gitu ya Teh, Alhamdulillah sekarang dunia jadi lebih jernih ya setelah berkacamata. Welcome to the club Teh Efi :)

    ReplyDelete
  2. Kayaknya aku juga harus periksa mata nih, kalo baca sudah mulai blur gitu hiks. Ini cepet ya proses pembuatan kacamatanya, aku 2 kali beli kacamata buat anakku butuh waktu semingguan ambil kacamatanya.

    ReplyDelete
  3. Minusnya gede, mba. Aku dulu ketahuan pakai kacamata pas kelas 6 sd. Tapi entah kenapa pas pakai tuh malah pusing. SMA sempat lepas kacamata tapi sekarang walaupun di rumah ya tetap pakai kacamata walau baru 1,5

    ReplyDelete
  4. Saya nambahnya gak terlalu banyak minusnya mba, tapi ga tau kenapa, kok buram banget liat huruf2.
    Daaann kemaren baru ganti sih, pas milih kacamatanya udah sreg, sampai di rumah gak sreg lagi gegara kebesaran.
    Pengen ganti yang agak mungil, tapi sayang aja yang ini masih baru, dan gak murah pula huhuhu

    ReplyDelete
  5. Selamat menikmati warna warni dunia dengan lebih jernih laksana nonton film HD, Mbak.

    ReplyDelete
  6. Waaah kacamataku juga crocs lho. Aku udah cocok sama framenya, lentur dan warnanya bagus.

    ReplyDelete
  7. Dari minus 1 ke 3, wow gede juga ya mba. Jangan2 aku juga gitu, dulu pakai kacamata sekarang enggak lagi sayangnya aku silindris. Jadi pengen periksa mata ini, akhir2 ini pandangan agak siwer...

    ReplyDelete
  8. Selamat datang di dunia Mata Empat..hehe.. Aku sih skrg justru suka ga pede klo foto g pake mata tambahan ku itu. Berasa aneh wajahnya..hehe..

    ReplyDelete
  9. Saya juga pakai kacamata dan pegin banget dilepas atau minimal turun deh silindrisnya. Cuma kayaknya ini nambah deh karena saya main gawai teruuuuss. Sambil tiduran pula. Hiks.

    ReplyDelete
  10. Klu saya udah dari SMP pake kacamata, dari yang minesnya masih kecil eh sekarang malah makin tinggi nambah silinder pula. Duhh.. klu minesnya kayak mbak masih rendah dan kemungkina besar masih bisa lepas dari kacamata tapi kalau matanya udah kayak saya...duh, udah nggak bisa kecuali klu operasi mata mines kali ya hehe

    ReplyDelete
  11. Klu saya udah dari SMP pake kacamata, dari yang minesnya masih kecil eh sekarang malah makin tinggi nambah silinder pula. Duhh.. klu minesnya kayak mbak masih rendah dan kemungkina besar masih bisa lepas dari kacamata tapi kalau matanya udah kayak saya...duh, udah nggak bisa kecuali klu operasi mata mines kali ya hehe

    ReplyDelete
  12. Kayak Keke nih. Ditunda-tunda periksa mata, langsung deh minus di atas 3. Saya langsung feeling guilty karena anaknya udah berkali-kali mengeluh dengan penglihatannya, tapi saya abaikan. Makanya pas Nai juga mulai mengeluh, saya gak mau menunda lagi. Alhamdulillah gak tinggi minusnya

    ReplyDelete
  13. aku pun skrg merasa pandangan dengan jarak 15 meter udah rada kabur
    apakah aku harus periksa mata juga? *maju mundur cantik*

    ReplyDelete
  14. Asik nih jadi tampak lebih muda euy, kuliah dimana, dek?
    Iya tuh udah min 3 sama 2.5 rajn2 periksain 6 bulan sekali yaa..

    Alhamdulillah aku masih normal, yeaay. Tapi plus euy hahhahaa

    ReplyDelete
  15. matching pake baju ungu. Kemana-mana pake ungu ini kayaknya, hihihi
    kalau minus di atas 2 udah berasa banget, Teh. Aku jalan enggak pakai kacamata, ketemu anak sendiri aja gak nyadar. hahaha

    ReplyDelete
  16. Betul, bisa melihat dengan jelas itu karunia yang kudu dijaga banget ya Mbak. Saya juga berkacamata. Kalau sedang jalan dan ga pakai kacamata, ketemu orang suka dibilang sombong. Padahal bukan sombong, tapi karena mukanya nggak kelihatan, saya jadi nggak mengenali, wkwkwk....

    ReplyDelete
  17. Mata ku minus teh tapi yang kiri ada silinder juga, harusnya sih pakai kacamata tapi masih ga pede euyy dan sering kelupaan juga bawa sih hehe.

    ReplyDelete
  18. mataku gak minus atau plus, Mba. Tapi karena keseringan depan komputer, jadilah setiap kali berada di depan komputer saya selalu pake kacamata anti radiasi :)

    ReplyDelete
  19. Mama dan adikku pake kacamata, Mba. Setiap 6 bulan sekali mereka rutin periksa matanya :)

    ReplyDelete
  20. Teteh.. welcome to the club berkacamata ya... entah mau bilang seneng apa sedih.. tapi memang menjaga kesehatan mata penting.. aku pun sadar dan harus pakai kacamata ketika ngga jelas liat tulisan huhu dan ternyata minus dong.. ya.. memakai kacamata sebagai solusi sih buat yang memang butuh kacamata.. semoga sehat selalu ya teh

    ReplyDelete
  21. Saya pakai kacamata juga sejak SD kelas enam lho mba. Dari dulu tetap silinder haha jadi ya terus pakenya.. makin gede makin naik teruuuss hihi

    ReplyDelete
  22. Horeeee kacamata baru. Skrng bikin kacamata tu cepet ya mbak? Aku biasanya jg gtu, ke mol, ditinggal jalan, udah jd.
    Jd pengen juga nih upgrade kacamata, eh tapi tahun ini giliran suami sih harus sabar nunggu tahun depan (maklum kacamata reimbursean wkwkwk :P )

    ReplyDelete
  23. Iya, kaka..
    Harusnya minta dibunderinnya lebih bunder.
    Hahaha...1 juta.

    Lalu sekarang kalo liat kamera, kacamata ga kudu dilepas dulu kan, teh?

    ((belum ketemu teteh lagi im new look...pasti makin fresh niih...teteh keshayangan...))

    ReplyDelete
  24. Aku minus kanan kiri 3 Mba
    pengen lepas dari kacamata
    sedih make terus apa-apa nggak bisa jelas terlihat
    Beda emang ya Mba merek mahal dan biasa hahaha

    ReplyDelete
  25. Untuk fase umur 40++ kayak aku, problemnya udah beda lagi Fi. Untuk lihat jarak jauh masih butuh bantuan kaca mata minus. Tapi saat mau baca yang jarak dekat, tuh kacamata harus dicopot. Hahaaayyy...kudu bikin yang dobel minus dan plus nih.

    ReplyDelete
  26. Aku juga udah pakai sejak kelas 3 SD lho mbaa.. dan memang perlu dicek selalu

    ReplyDelete
  27. Tahun lalu saya ke dokter mata, ternyata udah ada ukuran 0,5 kanan dan kiri, silinder pula Mbak.
    Tapi ini pake kacamatanya bandel, klo lagu mood aja dan klo lagi di depan laptop, hihihih.

    Mbak makin cantik lho dgn kacamatanya ;)

    ReplyDelete
  28. aku silinder 2 tp malas bgt pake kacamata dan udah lama bgt ga periksa. gatau kira2 nambah ga ya silindernya. kacamatanya keren

    ReplyDelete
  29. Wah ini, saya pun kayaknya mesti periksa mata nih soalnya udah kabur kalau lihat jauh. Oh ya, kalau periksa mata bisa ya di toko kacamata aja? Tak perlu ke dokter mata?

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.