Paxel, Hero Yang Mengantarkan kebaikan

November 14, 2018

"Fi, udah ditanyain belum alamat rumah Teh Eneng?"

Pertanyaan Mamah ini bukan untuk pertama kalinya. Lupa saya, heuheu.... Gini deh saat lagi riweuh-riweuhnya, selalu aja ada hal yang miss.  Kadang saya tuh suka ngandelin ingatan. Ya namanya juga manusia, tempatnya khilaf, lupa dan salah, ya kan?  *kok malah curhat*

Begitu diingatkan lagi soal nanya alamat Teh Eneng - saudara sepupu saya -  saya buru-buru nge-WA  dan minta alamat rumahnya. Saat pulang ibadah haji beberapa waktu yang lalu, Mamah sudah mempersiapkan daftar nama-nama yang akan diberi sedikit oleh-oleh haji.  Sebenernya sih bisa saja saya minta diantar kakak atau adik untuk mengantarkan oleh-oleh titipan Mamah ini. Tapi yaaa, karena kesibukan masing-masing dari kami, susah nemu waktu yang sinkron. Makanya pilihan yang paling praktis yang memanfaatkan jasa ekspedisi alias jasa pengiriman.

Berhubung karena rada kelamaan, saya memutuskan untuk memilih jasa ekspedisi yang bisa kasih garansi sampai dalam waktu sehari.  Pas ngukur jarak tempuh dari rumah saya ke rumah Teh Eneng dan Bu Khadijah sahabatnya Mamah,  ternyata lumayan juga charge yang ahrus dibayar hihihi. Prinsip ekonominya lagi on, nih.

Anyway, please note, prinsip ekonomi yang sekarang udah terlanjur dipahami adalah dengan modal sekecil-kecilnya bisa dapat untung sebesar-besarnya. Huuu, pemikiran macam apa itu? Emang ga ada faktor risiko yang dipertimbangkan, gitu? 

Dalam kasus pengiriman barang yang mau saya kirim ini contohnya. Nilainya ga seberapa mungkin, tapi kalau ada apa-apa, repot ngurusnya. Sementara semua paket oleh-oleh haji sudah sampai ke tangan yang berhak.  Iya, iya ini emang sayanya yang kelupaan buat ngurusin alamat, sih.
paxel hero yang mengantarkan kebaikan

Tapi ya udahlah, akhirnya saya nemuin solusi. Paxel jadi pilihan saya buat ngirim oleh-oleh ini. Sistem pengiriman barangnya unik. Ini semacam merger sistem dari sistem kurir/ekspedisi dengan jasa kirim barang yang berbasis aplikasi lewat ojek online.  Bedanya di mana? Simak dulu cerita saya, ya.

Karena berbasis aplikasi, hal yang pertama kali saya lakukan adalah mengunduh aplikasinya via Playstore. Setelah selesai menginstal, saya ditanyai sama aplikasinya. Punya kode referal, ga? Lumayan lho kaena setiap instal perdana, secara otomatis kita akan mendapatkan saldo sebesar 100.000. Lumayan banget, kan? Bisa buat beberapa kali ngirim barang nih. Yuhuuu..... ini baru cara ekonomis yang bener. Kalau temen-temen mau  dapat saldo gratis senilai 100.000 juga bisa masukin kode efi_thea saat mengaktifkan aplikasinya, ya.


Gimana cara ngirimnya?
Nah, ini yang sempet jadi drama.  Kalau diinget-inget, rasanya pengen noyor bayangan saya di cermin. Iya, saya aja yang noyor. Ga usah menawarkan diri jadi relawan buat noyor saya ,  makasih :D

Jadi tuh, beberapa kali pas rikues ngirim barang kok eror lagi eror lagi. Bingung saya. Padahal data yang saya masukan sebagai pengirim dan data penerima barang rasanya udah bener. Salah saya, ngirim pake perasaan  wkwkwk...  

Kesalahan saya tuh pas masukin alamat, semua detilnya saya cantumkan di kolom. Ternyata sama si aplikasinya ga kebaca. Makanya dia bingung. Harusnya saya masukin alamat yang dituju secara general aja. Semisal alamat sepupu saya itu di Komplek Cipaganti Rahayu Regency. Ya udah, itu aja yang saya masukin di kolom destinasi/tujuan. Detil nomor rumah, rt, rw sampai kode pos baru diisikan di kolom info tambahan alias additional info.  
paxel hero yang mengantarkan kebaikan

Enggak pake lama, setelah semua kolom di aplikasi sudah terisi, saya mendapat notifikasi kalau pengiriman barang sedang diproses. Berbeda dengan jasa ekspedisi biasanya, kurir dari Paxel yang bakal nyamperin ke rumah, menjemput paket yang akan kita kirimkan.  Ga heran kalau akhirnya mereka dikasih julukan Hero.  Coba kalau lagi musim hujan seperti sekarang, suka jadi alasan kan, buat menunda-nunda pergi ke counter nganterin paket?

Dari estimasi yang muncul di layar aplikai, ternyata sosok hero datang lebih awal 1 jam. Yuhuuu... keren. Saya yang lagi dandan siap-siap mau pergi dikasih tau Kakak ada kurir dari Paxel yang menjemput paket. Waktu itu baru pake ciput ninja aja dan belum sempet pake pashmina. Saya turun ke bawa sebentar dan nyerahin paket yang dimaksud.

"Teh, minta foto sama tandatangannya, ya?" kata Hero-nya. 
"Oh, sebentar, saya rapihin dulu kerudungna, ya?" Saya nyengir lalu ngeloyor sebentar.
paxel hero yang mengantarkan kebaikan

Jangan geer lho kalau ditanya gitu. Karena nih teknis kerjaannya alias SOPnya dia emang gitu. Setiap pengirim paket atau penerima paket akan diminta foto digital (di layar touch screen hpnya) dan foto kita sedang memegang paket.   Cuma buat foto laporan aja, sih. Bukan buat publikasi. Tapi ya dasar preempuan, bawaannya pengen rapi demi pencitraan hahaha.....

Notifikasi foto dan tanda tangan ini akan muncul di aplikasi kita sebagai pengirim. Kalau sesama pengguna aplikasi Paxel berkirim barang, notifikasi pengiriman barang ini juga akan muncul di aplikasi kita.  Wih, keren, yak?
paxel hero yang mengantarkan kebaikan

Kalau untuk jasa ekspedisi biasanya membebankan biaya pengiriman barang berdasarkan satuan berat barang, di Paxel ini men-charge biaya berdasarkan dimensi barangnya.

Jadi mau ukurannya berapa pun tarifnya sama saja selama ga melebihi berat maksimal. Sementara kalau dimensi barangnya lebih besar dari pilihan yang ada, tinggal tap aja opsi custom. Nanti akan muncul berapa biaya yang harus dibayar.

Ssst....Paxel ini menjamin pengiriman barang akan sampai di hari yang sama, bahkan untuk pengiriman Bandung - Jakarta, lho.  

Di hari jumat kemarin, tepatnya tanggal 9 November 2017 saya mendapatkan insight lebih banyak lagi mengenai Paxel ini. Bertempat di Lo.Ka.Si Coffee and Space,  yang beralamat di Jalan Dago no 92, bersama teman-teman Blogger Bandung, saya mengikuti gathering yang juga dihadiri oleh Johri Zein, pendiri Paxel yang dulunya pernah jadi CEO di layanan paket JNE.

Dalam acara sharing yang bernuansa tausiyah sore itu, saya kemudian memahami kenapa Paxel mengusung misi "Mengantarkan Kebaikan" dalam melayani para pengguna jasanya.   Sederhananya sih begini kalau kita memudahkan urusan orang lain, yakin deh urusan kita juga bakal dimudahkan oleh Allah. Segala kebaikan yang kita buat bakal balik lagi sama kita entah dengan cara apa, dari siapa dan kapan bakal mendapatkan balasannya. Pokoknya kalau udah berbuat kebikan udah deh, lupakan. Ga usah ngitung atau nunggu. 
paxel hero yang mengantarkan kebaikan

Hal yang menarik dari prinsip yang dijalankan saat beliau masih berada di JNE adalah ketika petama bisnis kurir ini baru berjalan di tahun 1998. Saat itu Indonesia sedang dilanda krisis moneter.  Banyak usaha yang gulung tikar, atau paling tidak berusaha bertahan dengan cara melakukan efisiensi.  Mengurangi jumlah karyawannya lah, menaikan harga untuk mengejar selisih biaya produksi dengna keuntungan atau cara lainnya.

Nah, cara yang unik dilakukan oleh JNE saat itu adalah dengan membuat kemitraan. Buat orang lain mungkin bakal mikir gini: 

"Giling, ya? Ga salah tuh?  Orang lain lain cekak ini malah ngajak usaha bareng. Duitnya dari mana?"

Eh, tau sendiri, kan dengan mengajak bermitra dan membuka jalan rejeki bagi banyak orang orang malah memudahkan para pelaku online shop atau pengguna jasa pengiriman barang dari sektor lainnya yang merasakan kemudahan dengan adanya jasa  kurir ini.  Imbasnya tau sendiri lah, banyak aktivitas ekonomi yang pengaruhnya gede banget dengan pendapatan domestik bruto atau GDP.  Makanya, biar ribut-ribut nilai tukar rupiah sedang melemah,  kalau di dunia virtual mah transaksi tetep jalan terus. Kadang saya suka mikir lho, ini katanya lagi inflasi, tapi aktivitas yang belanja mah tetep ramai lancar. Pada punya duit dari mana, sih? 
paxel hero yang mengantarkan kebaikan

paxel hero yang mengantarkan kebaikan


Nah, prinsip menebar kebaikan itu juga yang kemudian dijalankan oleh beliau bersama timnya di Paxel sekarang. Secara teknis, meskipun terhitung baru dengan coverage yang masih terbatas, Paxel  sudah punya sistem profesional, lho. Semisal barang yang saya mau kirim ternyata ga bisa diterima karena ga ada siapa-siapa saat didatangi oleh para Hero, nantinya akan 'dititipkan' di  loker khusus agar tidak tercecer atau tertukar. Misal nih, sepupu saya yang dituju ga ada di tempat, setelah disimpan di loker khusus,  bakal dapt kabar juga lewat pesan singkat kalau barang kirimannya sedang 'nginep' di loker khusus itu tadi.   

Saking niatnya memudahkan urusan (kan siapa tau tuh ya, paket yang mau diantarkan itu lagi dibutuhkan segera sama penerimanya), seorang Hero Paxel yang udah punya jam terbang yang mumpuni sanggup mengirimkan 100 paket dalam sehari. Sementara para  Hero yang masih newbie, setidaknya dia sudah bisa mengirimkan 20 paket per harinya. Perlu dukungan navigasai dan kecerdasan  spasial ini mah agar bisa memenuhi itu. Kebayang kan ya, pas hujan, macet  pula mreka tetap barpacu dengan waktu untuk mengantarkan paket yang sudah dititipkan?

Udah profesional, amanah pula. Keren, ya? Insya Allah berkah buat semuanya ini mah. 


You Might Also Like

3 komentar

  1. Paxel solusi banget nih buat yang mau kirim-kirim barang dan pengen cepet sampe

    BalasHapus
  2. Fii, alamatku bilangin ke si Mamah, siapa tau mau ngirim apa gituuh, mumpung paxel saldonya banyak kaan?

    BalasHapus
  3. beberapa kali nyobain kirim paket dengan paxel hasilnya ga pernah mengecewakan <3

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.