Main Ke Orchid Forest Cikole Lembang

by - October 07, 2018

Sebut deh, destinasi wisata alam yang ada di Bandung. Ada berapa? Banyaaak. Belum semuanya keubek sama saya. Mungkin teman-teman yang dari kota udah lebih banyak check list-nya daripada saya. Huehehe.... Kudet? Biarin. Lagian ya, yang namanya Bandung kalau udah weekend itu macetnya warbiasak.  Saya mah sebagai tuan rumah ngalah aja. Males uyel-uyelan di jalan. Buat saya mah mendingan maennya pas di hari kerja alias weekday. Lancar di  jalan dan pas di  lokasi wisata pun ga terlalu bejibun dengan pengunjung lainnya.  Enak juga buat foto-foto. Ga akan bocor oleh latar oleh orang yang lewat. Beuh, ini drama yang ngeselin karena ga bisa komplain sama orang lain yag lewat atau tertangkap di kamera.

orchid forest cikole lembang

Seperti beberapa waktu lalu, di akhir Agustus, waktu Takzia anaknya Irma lagi menjalani masa pengenalan kampus (eh bener kan, Ir?) saya , Nchie dan Teh Dey diminta Irma nemenin jalan-jalan ke Orchid Forest. Dengan mengendarai mobil, waktu yang kami tempuh untuk sampai ke sini ga terasa lama dari sekitaran Setiabudi.  Ya kalau jalan kaki tetep aja gempor sih, ya, hahaha.... Cikole gitu, lho.
orchid forest cikole lembang

Karena memang datang ke sana pas lagi weekday, ga heran kalau suasananya ga begitu ramai. Selain kami berempat, ada lumayan banyak (ga ramai amat) turis lokal lain yang juga main ke sana. Sekitaran jam 9 pagi kami sudah sampai di kawasan Cikole ini (Dari Setiabudi jam 8.30an kami menjemput dulu Teh Dey di Parongpong). 
orchid forest cikole lembang
difotoin sama Teh Dey
Dulu waktu masih SMA saya pernah camping di sini, pas ikutan pesantren kilat liburan yang diadakan oleh Daarut Tauhiid. Itu sekitaran tahun 1997. Udah 21 tahn, jelas banyak banget bedanya. Kawasan Cikole yang dulu identik dengan suasana spooky alias angker, sekarang  udah berdandan cantik. Berubah jadi kawasan wisata yang memesona.  

Kalau udah gini saya jadi keingetan quote:
 "Age is just matter of number"  

Semacam menghibur diri karena umur saya udah ga muda lagi ^_^  *yaaa curhat deh*

Sejauh mata memandang dari tepian jalan sampai pintu masuk saja, pemandangan indah sudah siap menyambut kami. Bikin adem mata dan menyongsong segera masuk.

orchid forest cikole lembang

orchid forest cikole lembang

orchid forest cikole lembang

Sebelum saya cerita lebih jauh tentang pengalaman kami menjelajah kawasan hutan yang banyak ditumbuhi pohon pinus dan anggrek, saya mau kaih info soal tiket masuknya dan biaya parkirnya. 

This is it

  • Tiket masuk per orang: 30.000/orang (kalau bawa kamera DSLR kena biaya tambahan 20.000)
  • Parkir motor : Rp. 3.000
  • Parkir Mobil : Rp. 5.000

orchid forest cikole lembang

Tiket masuk ini belum termasuk tiket yang harus dibayar kalau kita mau menjajal wahana yang ada di dalamnya lho. Eh, tapi, untuk menggunakan bus mini untuk balik ke titik kedatangan mah ga kena charge, ya.

orchid forest cikole lembang

Karena masih pagi dan belum sempat sarapan, kami mampir dulu ke Aspasia Cafe, kafe yang lokasinya ga jauh dari pintu masuk. Secangkir cappucino panas dan beberapa potong gorengan jadi 'doping' bagi kami pagi itu. Jangan lupa untuk foto-fotoan di kafe ini. Lumayan lho buat nambah stok foto di instagram.


orchid forest cikole lembang

orchid forest cikole lembang

Kafe yang nuansanya woody banget ini juga punya pesona sendiri buat memuaskan hasrat foto-fotoan. Bahkan ketika kami 'ngoprek' properti yang ad di sana pun ga masalah. Jangan lupa kalau udah menggunakannya untuk mengembalikannya ke posisi semula, dengan rapi. Jadilah pengunjung yang baik dan beretika. Ga merusuh dan mengacak-ngacak di sana, ya.
orchid forest cikole lembang

orchid forest cikole lembang

Selesai mengisi amunisi (((amunisi))) perut, kami melanjutkan perjalanan. Spot taman bunga ini wajib kalian kunjungi. Warna-warna  bunganya cantik banget. Di beberapa bagian ada display yang berisi informasi tentang bunga-bunga yang ada di sini. Lumayan buat nambah-nambah nutrisi otak :)

orchid forest cikole lembang

orchid forest cikole lembang

orchid forest cikole lembang

orchid forest cikole lembang

 Kalau suka bunga dan betangan dingin, teman-teman bisa lho membeli bunga yang sudah jadi atau bibitnya buat di rumah. Saya tuh suka liat parade bunga-bunga yang indah. Rasanya adem dan lamun-able. Cuma dari pengalaman yan udah-udah ga telaten merawat. Kasian kalau nantinya mereka nanti jadi layu. 


orchid forest cikole lembang

Cuma liat-liat bunga aja? Ga, sih. Ada wahananya juga yang bisa kita coba di sini buat menguji adrenain. Ada jembatan tali (yang cuma bisa memuat 5 orang saja) atau berseluncur di flying fox. Waktu itu saya pengen banget nyobain flying fox, tapi kostum yang dipake ga cocok. Salah sih ya, saya malah pake baju model-model tunik 3/4 gitu meski rangkap pake celana panjang. 

Makanya, saya sarankan pake outfit yang bener-bener santai, biar leluasa. Padahal nih, ya udah lama banget saya ga nyobain lagi menguji adrenalin pake flying fox. Tegang, sih. Tapi  ada kepuasan tersendiri lho  pas meluncur di tali sambil melepaskan teriak. Asal jangan pake sumpah serapah aja. Ngapain juga? 

Fasilitas lainnya yang bisa dinikmati di sini ada area camping, amphi theater, penangkaran rusa, taman kelinci, penjualan anggrek dan fasilitas lainnya yang belum sempet diubekin.

orchid forest cikole lembang

Padahal cuma foto-foto dan mampir di beberapa titik yang dirasa pas buat ngeramein feed instagram. Eh, tau-tau udah tengah hari dan azan dzuhur udah berkumandang.  Musala yang ada di dalam lokasi Orchid Forest ga jauh dari tempat kami ngelayap (halah). Ya udah, kami melipir dulu buat solat sambil ngadem. 

By the way, ada yang unik soal musala atau masjid itu. Coba deh, kalian teman-teman inget. Mau di manapun dan ga pake ac atau kipas angin, rasanya nyes, sejuk dan damai kalau udah ada di dalam musala.  Ya, ga? 

orchid forest cikole lembang

Berhubung jam 15 saya dan Nchie harus kembali ke Bandung, eskplorasi nya harus segera kami sudahi dulu. Belum lagi kami lumayan lapar karena sarapan pagi tadi kan bukan makanan berat, ya.  Sambil nunggu mobil jemputan menuju area parkir, kami manfaatkan lagi buat foto-foto di beberapa spot. Sambil memanfaatkan nyawa  batre kamera, kami puas-puasin berfoto lagi :) 

orchid forest cikole lembang


Kalau punya waktu lebih santai, lebih asik menghabiskan seharian di sini. Nchie yang sebelumnya udah pernah main ke sini cerita kalau sudah sore, suasana di sini bakal lebih terasa eksotis dan kayak lagi di negeri fantasi dengan dinyalakannya lampu-lampu dan kabut yang meringkus kawasan perkemahan yang dipenuhi dengan deretan pohon pinus ini. 

Siapa tau kantor teman-teman punya rencana bikin cara camping karyawan. outbound atau piknik keluarga, ajuin aja kawasna Orchid Forest ini, ya. Lokasi tepatnya ada di Jalan Tangkuban Perahu Km, 8, Cikole Lembang.   Kalau ditanya berapa lama waktu tempuh dari  Bandung ke sini, ya, relatif. Pas weekday dan bukan musim liburan sih wus wus wus... lancar jaya. Kalau jagi weekend atau peak season liburan, perbanyak saja stok kesabaran untuk sampai ke sini dan  menikmati keindahannya.
orchid forest cikole lembang

Orchid Forest di buka untuk umum mulai jam 8 pagi sampai jam 6 sore di hari biasa. Sedangkan di akhir pekan, durasinya sedikit lebih lama, yaitu dari jam 8 pagi sampai jam 7 sore. 


You May Also Like

3 komentar

  1. Seger banget di sana. Kapan2 singgah ke sana ah :)

    ReplyDelete
  2. Cakeup ya dan lumayan juga tiketnya heheu btw bener banget teh kalo tempat ibadah apapun kayaknya sejuk deh soalya ada energi positif, aku pernah baca heheh

    ReplyDelete
  3. Huwooh makasii teh Efi tulisannya. Aku udah berencana banget pengen ke sana. Baby and kids friendly ya kalau liat di fotonya mah. Bagus yaa duh makin pengen ke sanaaaa

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.