Mengurus Permohonan Paspor

September 30, 2018

Dulu saya sempet ngelamun (((ngelamun))) kapan ya bisa pergi ke luar negeri. Ini selain pegi umroh dan haji lho, ya.  Boro-boro jalan ke luar negeri yang pastinya butuh budget lumayan, keliling Indonesia aja masih cemen. Loncat ke luar Jawa aja baru sampe ke Bali.  Ke Sumatera, Kalimatan sampai ke Raja Ampat  di ujung timur Indonesia pun belum kesampaian. Belum lho, bukan enggak. Karena siapa tau, kan bisa  kesampaian kayak  hukum Law of Attraction, banyak yang ngalamin ini :)

Waktu maen ke Bali pun, saya ga nyangka bisa dapet tiket gratisan plus dikasih uang jajan gara-gara tulisan saya yang ini

Jurus 3I Dari Reksa Dana Manulife

Jadi bener ya, jangan asal ngomong karena siapa tau jadi doa yang dikabulkan.

Nah, balik lagi ke mimpi jalan-jalan, ceritanya awal taun 2018 yang lalu,  Tian bilang mau maen ke Malaysia sama temen-temennya. Saya cuma nitip aja skin care yang belum ada di Indonesia. Kalau baju sih ga usah, karena yang ada juga orang Malaysia malah hunting ke Bandung.  Terus dikipasin buat diagendain jalan ke  Malaysia Saya iya-iyain aja sampai akahirnya kemudian saya memutuskan untuk bikin paspor. Iyes, mau duitnya banyak kalau ga punya paspor kapan bisa jalan-jalan. Ya, kan?

Akhirnya,  bulan September ini  saya udah satu langkah lebih maju buat jalan-jalan. Tinggal menabahkan hati buat ngeukeupin tabungan biar aman sentosa rencana jalan-jalannya.  Ngomong-ngomong soal paspor, selasa kemarin, tepatnya tanggal 25 September 2018 ini akhirnya rilis juga. Yeay! Seneng dong.

So, buat temen-temen yang lagi  bingung mau ngurus bikin paspor saya ceritain di sini. Terutama buat temen-temen yang dokumen aktenya ga ada (entah karena hilang atau lupa naruh) simak terus tulisan saya di sini, ya.

Daftar Via Online Dulu

Entah ya kalau daftar langsung on the spot, masih bisa atau enggak. CMIIW. Yang jelasa saya yang udah punya nomer setelah daftar online pun masih aja harus sabar nunggu giliran hampir 3 jam. Link daftar onlinenya langsung aja ke https://antrian.imigrasi.go.id/. Di situ pastikan mau ngambil tanggal berapa. Untuk yang di Bandung bisa datang ke kantor yang di Surapati atau Soekarno Hatta. Saya sempet nanya-nanya sama petugas yang wawancara, boleh pilih mau ke kantor yang mana aja. tau gitu saya daftar ke kantor yang di Soekarno Hatta aja, deh. Lebih deket dari rumah soalnya.

O,ya jangan lupa pastikan juga teman-teman sudah punya akun/akses login di webnya antrian imigrasi. Selain untuk daftar bikin paspor, nantinya bakal dibutuhin juga buat memperpanjang paspor. Memperpanjang masa berlakunya, lho bukan ukuran pasopornya karena ini mah udah standar (apaan sih? Gariiiing, Fi!)


Setelah memilih tanggal dan jam (pagi atau siang) di situs atau bisa juga di aplikasinya, jangan lupa untuk mendownload barcodenya di HP.  Barcode ini penting banget dan harus ditunjukkan saat mengurus administrasi di sana. 

Dokumen Yang Harus Disiapkan

Nah  kalau sudah dapet nomor antrian, datanglah sesuai jadwal. Waktu itu saya ngambil jadwal siang. Saya sampai ke kantor Imigrasi Surapati  sekitaran jam 12.45an. Masih ada selisih waktu 15 menit dari waktu ishoma. Setelah ngisi absen (posisinya di meja deket pintu masuk) tinggal nunggu dipanggil aja  buat diperiksa kelengkapan dokumen.  Nih dokumen-dokumen yang harus dibawa :
  • KTP (asli dan fotocopy) Fotocopiannya jangan dipotong)
  • Kartu Keluarga (asli dan fotocopy)
  • Akte Kelahiran atau Ijazah (asli dan fotocopy)
  • Materai 6.000

Akte dan ijazah itu ga harus dibawa dua-duanya. Salah satunya saja.  Kalau akte ga ada (karena hilang atau lupa nyimpen) bisa diganti dengan ijazah terakhir.   Pastikan juga nama di KTP dan kartu keluarga itu sama persis. Ga ada huruf yang salah atau kurang/lebih. Contoh kasus yang saya alami, nama saya di KTP dan KK ternyata beda. Harusnya Efi Fitriyyah. Pake Y-nya dua. Lah ini,  kurang satu huruf -_-. Tertulisnya Efi Fitriyah. Sebelnya, saya baru mudeng pas di last minute. Kesel jadinya. Kejadian ini bukan yang petama kali. Bahkan, setelah ganti versi baru KK pun masih aja petugas yang ngetik nama saya masih salah.   

Untuk masalah ini bisa disiasati dengan membuat surat permohonan PM 1. Intinya menjelaskan kalau nama di KTP dan KK itu orangnya sama, Bukan siapa-siapa.  Untuk ngurus surat-surat ini, mulai dari RT, RW, terus kelurahan dan kecamatan (untuk disahkan). Tempo hari, saya cuma sampai tingkat kelurahan aja  Kebayang dong repotnya harus balik lagi sementara nomor antrian Imigrasi cuma berlaku di hari/tanggal  yang sama aja.

Sedikit cerita waktu ngurusin PM 1 ini lumayan drama. Karena saya baru ngurusin pagi-paginya sebelum pergi ke kantor Imigrasi. Ada untungnya juga tergabung di grup WA ibu-ibu PKK. Di sana saya bisa dapat info di mana posisi Pak RT dan Sekretaris RW (sebagai pengganti Pak RW untuk urusan penandatangan surat izin dan keperluan lainnya). Saya sampe nyusul Pak RT ke tempat kerjanya buat minta tandatanganya beliau hihihi.... Lalu nanya-nanya lagi di grup wa: di mana rumahnya sekretaris RW.

Saya kembali berpacu dengan waktu pas ngurus PM 1 ke kantor kelurahan, karena saya datang sekitar 10 menit sebelum break ishoma. Telat dikit harus sabar nunggu sejam karena pelayanan baru dibuka lagi jam 13. Sebenarnya ga masalah tapi nanti pas ngantri di kantor Imigrasi alamat bakal diurus paling belakangan.  Ya nasib saya  sih, yang ga nyiapin dari awal. Jadinya gini. Super duper rempong.

Alur Registrasi di Kantor Imigrasi

Saya datang ke kantor Imigrasi sekitar jam 12.45an. Masih waktunya Ishoma. Tapi lihat absen antrian udah panjang. Tanpa harus  nunggu petugas dateng, saya langsung tulis aja nama di kertas absen yang udah tersedia. Kalau pelayanan sudah kembali berjalan, nama kita akan dipanggil.

Di tahapan pertama ini nunggunya ga terlalu lama. Sekitar setengah jam.  Setelah ngecek dokumen yang dibawa, petugas akan nanya-nanya dikit untuk pertanyaan simpel: kapan mau ke luar negeri,   untuk keperluan apa dan kerja di mana.  Setelah itu,  kita  akan dikasih form untuk diisi plus ada kolom yang harus dibubuhi materai sebelum ditandatangani. Makanya siapkan aja dari rumah walaupun di  pojok fotocopian yang lokasinya ada di kantor Imigrasi pun ngejual  materai.

Setelah mengisi  form yang dikasih tadi, saya balik lagi ke meja yang ngecekin dokumen yang dibutuhkan, plus  form yang sudah diisi tadi. Barcode yang sudah didapatkan saat mendapat antrian online ini juga harus ditunjukkan. Bisa diprint atau cukup nunjukin yang udah disimpen di HP. Nantinya scanner di sana akan mendeteksi data kita dan tercantum di print outnya plus nomor antrian wawancara dan dan nama kita akan muncul di sana. 
Pas giliran nungu wawancara inilah tahapan yang lumayan menguji kesabaran. Saran saya, siapin cemilan, buku bacaan atau powerbank dan earphone biar ga bosen nunggu. Kalau mau nunggu makan di luar pun bisa lah. Soalnya waktu nunggu ada sih sekitaran  2 jam.  Bisa khatam berapa bab tuh kalau bawa buku?

Sekitar jam 15.30an saya dapet giliran di panggil.  Pas lirik-lirik ke belakang, yang ngantri udah dikit, tinggal beberapa orang. Makanya, kalau selow alias santai, saya saranin pas daftar antrian itu ngambil waktu pagi aja. Jangan yang siang.

Katanya petugas di Imigrasi itu pada judes-judes, maksimal.  Rada deg-degan sih, kalau ngadepin orang-orang yang judes ga jelas juntrungannya. Saya tipikal orang yang mudah terintimidasi kalau ada dalam situasi ini. Semacam ga nyaman, padahal mah cuekin aja, ya. Bodo amat. Eh tapi, sejak ketemu petugas pendaftaran, verifikasi dokumen sampai wawancara semuanya baik-baik aja. Sebelum wawancara, petugas yang melayani akan kembali memeriksa dokumen yang kita serahkan. Sambil nunggu petugas yang nginput data (di setiap loket ada 2 petugas yang stand by, yang satu wawancara dan motoin, satunya lagi menginput data-data pemohon paspor) dan foto-foto saya sempet ngobrol-ngobrol. Santai lah. 

Untuk sesi foto di Imigrasi ini, pastikan juga teman-teman dandan sebaik-baiknya. Kalau pake hijab, hijabnya yang rapi dan buat perempuan  dandan cantik. Soalnya bagian foto ini sekali jepret dan asal gitu.  Waktu giliran saya, sempet di ulang karena posisinya kurang pas. Sempat ditawarin juga, mau diulang ga? Percuma sih, saya minta ulang karena  mau ganti pose paling manis pun saya lihat setingan kameranya yang harus dicerahin hahaha... Ya udah pasrah aja dengan hasil foto ini. Bukan untuk di medsos pula, kan?

Setelah semuanya beres, saya dikasih resi yang di dalamnya tercantum nomor kode pembayaran dan jumlah yang harus dibayar. Bisa ke kantor pos atau bank mana aja. Buat kepraktisan, saya bayar pake Internt banking aja. Ga usah ngantri.  Jangan lupa ya, resi ini harus dibawa lagi barengan bukti bayar saat ngambil paspor. Paspor bisa diambil setelah H+4 pembayaran. Saya baru ngambil H+7 buat antisipasi takutnya belum selesai.  Paspor ini ga boleh dibiarin ngendon lama-lama, paling lambat 30 hari setelah tanggal pembayaran.

Pengambilan Paspor

Untuk proses ngambil paspor ini waktunya lebih singkat. Cuma setengah jam aja. Ada meja khusus yang ngurusin ini. Setelah menyerahkan resi dan bukti bayar, saya nunggu  buat dipanggil lagi di loket pengambilan paspor.

Sebelum menandatangani dan balik badan, pastikan juga untuk ngecek lagi penulisan nama kita di buku paspor. Sudah sama atau ada yang kurang/salah, ga? Kalau sudah oke, ya udah langsung balik aja. Ga ada lagi proses atau biaya administrasi yang harus diurus.

Taraa.... akhirnya saya punya paspor. Siap buat jalan-jalan ke luar negeri, nih :)

You Might Also Like

4 komentar

  1. Asik kita udah siap jalan2 ke luarnegeri. Yeyeyee lalalalal

    BalasHapus
  2. yang jelas kalau ngurus pasfor pas udah deket hajian.. pasti penuh banget teh..apalagi di badung huaaalaaah.. cape ngantrinya

    BalasHapus
  3. Teh, itu total keseluruhan biayanya yang di jumlah transfer itu atau ada yang lain juga?

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.