Bulan Puasa, Banyakin Stok Sabar

by - May 19, 2018

Katanya sabar itu ada batasnya. Tapi di sisi lain orang sabar itu disayang Tuhan. Jadi pilih yang mana? Mau dimaklumin atau disayang Tuhan?

Hihihi.... pusing, kan? Galau, kan?

Sama dong *eh gimana?*
sabar itu ga ada batasnya
sumber gambar: sewfittingly
Saya ngerasa puasa hari kedua kemarin rada gimana gitu. Dari pagi sampai menjelang sore rasanya semuanya aman saja. Eh koreksi, ding.  Paginya abis subuh sempat ketiduran dulu hahaha.... Ya abis gimana, ngantuk berat, euy. Malamnya abis begadang.  

Berhubung sorenya udah ada acara ke luar, siangnya saya sempet-sempetin dulu beresin kerjaan. Biar malamnya sampai ke rumah ga terlalu soak (sunda, artinya kaget/panik) akibat to do list yang deretannya nambah. Deret biasa aja lah, jangan deret hitung apalagi deret ukur yang bisa bikin tambah sutres dan kesabaran menipis, hahaha... Ada yang inget dengan pelajaran yang satu ini waktu masih SMA dulu?

Tadinya  biar santai pas di acara launching Suzuki Ertiga terbaru (ceritanya menyusul, ya), saya duluin solat asar dulu di rumah. Jarak dari rumah ke lokasi acara sebenarnya ga jauh. Hitungannya 20 menitan sampai. Masih ada waktu beberapa menit sebelum acara yang dijadwalkan mulai jam 16.00.
atur waktu biar ga kesiangan datang ke acara buka bersama

Tapi, manusia hanya bisa berencana, Tuhan juga yang menentukan.

Biar sudah masuk bulan Mei, yang artinya udah jadwalnya kemarau, rumus kayak gini ga selalu berlaku. Apalagi saat bulan puasa. Sepanjang ingatan saya, sejak kecil dulu setiap bulan puasa, dengan siklus yang selalu bergeser dari tahun ke tahun, yang namanya hujan tetep aja ada. Padahal dari pagi sampai menjelang saya pergi cuacanya cerah.

Setelah salat asar, ojol yang saya pesan langsung nyaut. Yes. Saya ke luar rumah, ternyata cuacanya tampak galau alias mendung. Saya chat lagi sama mamang driver Ojolnya. 

Saya : Pak, ada jas hujan?

Driver : Ada

Aman.

Eh tunggu dulu. Sampai di pick up point saya ga langsung cus. Masih celingukan nyari-nyari motor yang nomor polisi yang tercantum di aplikasi.  Zonk! Ga ada. 10 menitan celingukan ditambah hujan yang udah kayak air ditumpahkan bikin saya mulai panik. Karena sebelumnya udah dibilang ada jas, rada selow, seenggaknya ga akan kuyup amat (yakiiiin? :D)

Baru deh ketemu setelah drivernya bilang nunggu deket tukang gorengan. Saya amatin nomor polisinya ternyata beda. Deuh, kenapa ga bilang sih, pak? Saya ngeluh dalam hati. Setelah pake jas, dan siap naik motor, tiba-tiba jeng.... jeng.... eh salah ya, backsoundnya?

Motornya mogok, saudara-saudara.

1 kali masih mogok.
2 kali masih diem.
3,4 sampai belasan kali ga ada reaksi. Mulai cemas, Hujan makin deras. Sementara saya masih nimbang-nimbang buat cancel. Apesnya lebih saya pikirin. Gimana kalau dicancel ternyata drivernya pada tiarap karena aplikasi jadi eror atau nunggu lama? Atau kalau ada, mamang drivernya ngajak nekat hujan-hujanan. Wew, ntar dulu! Saya kasih tolerasi deh bentar lagi. Padahal dalam hati mulai ga karuan, takut kesiangan plus jalanan yang bisanya mulai macet, mana jelang waktu buka pula.

Driver: Teh dicancel aja

Saya: Sok dicoba aja, Pak. Saya tungguin *sambil senyum rada asem*

5 menit kemudian masih gitu juga. Maksudnya masih mogok hahaha.....

Driver: Teh, gimana? Mau dicancel?

Saya: *ngecek aplikasi mau cancel, eh udah ditap jalan sama drivernya. Artinya ga ada pilihan lain, selain milih perjalanan diselesaikan dan si driver kena beban setoran*

Karena waktu terus berjalan, ya udah, mau saya cancel aja. Eh, tapi ga lama kemudian motornya nyala! *kemudian keluar suara mesin jackpot yang suka ada di kuis-kuis tv*

"Alhamdulillah, jalan, pak!"

Harusnya pas jalan ini diiringi lagu Jalan Sorenya Deny Malik. 


"Motor berjalan tidak kencang tidak laju....." *harusnya sih di liriknya  mobil, bukan motor wkwkwk.... 

Jiahahaha... jadul amat. Abisnya tuh motor jalannya ga pelan ga cepet juga.  Kadang kayak ada isyarat mau mogok lagi. Ampun dah. Malah dua kali motornya nyaris berhenti di tengah perjalanan, walau ga mati total. Horor kan, kalau tiba-tiba motornya  mati terus keserempet dari samping atau diseruduk dari belakang? Hiiiy, jangan atuh.

Tadi saya lupa bilang lokasi acaranya itu di Fave Hotel Paskal 23. Harusnya saya berhenti di pintu masuk Kebonjati, tapi karena udah kelewat, ya udah. Jalan terus, masih ada harapan eh alternatif masuk lewat pintu Pasir Kaliki.  Selama di jalan, Nchie nelpon saya tapi saya reject *Nah di sini harusnya ada backsound lagu dangsut Di-reject aja itu lho hahahaha*  lalu Nchie ngewapri nanyain di mana posisi saya. Saya balas singkat, lalu buru-buru masukin hp ke tas, takut jadi ngehang soalnya. *kemudian elus-elusin touch screen hp*
  

Walau udah pake jas, tetep aja saya ga secure sepenuhnya.  Tampias air yang jatuhnya miring, membasahi muka. Duh, kacau deh nih make up. padahal cuma pake bedak sama blush on dikit. Sementara sepatu saya warnanya udah beda karena basah keujanan.  

Begitu sampai di pintu masuk Pasirkaliki, drivernya ga nerusin masuk ke dalam.  Sayanya juga sih yang salah. Ga inget kalau posisi pasnya Fave Hotel itu sebenarnya depan mall, yang artinya lumayan jauh dari pintu masuk. Kalau tau persis kan bisa nyuruh jalan terus ke dalam. Minimal saya ga kan kuyup amat. Moral storynya, lain kali kalau maen ke mall, lirik kanan kiri, biar aware :D

Saya iya-iya aja turun dan lari ke dalam sambil mayungin kepala pake jaket jeans. Melipir sebentar ke tepian, lah itu plang yang segede gaban depan pintu masuk cuma penunjuk jalan.  Berbeda dengan mall lainnya, konsep Paskal 23 Hyper Square ini kayak ruko, lebih luas dari Ciwalk atau PVJ. Paskal 23 Hyper Square luas banget dengan arena terbuka. Padahal saya udah manfaatin trotoar yang da, tetep aja kuyup.  Ya udahlah mau gimana lagi?

Jam 16.10 akhirnya saya sampai di lokasi dan bergegas menuju lokasi acara di lantai 2. Sebelum naik lift, saya ketemu Mbak Al yang sama-sama kehujanan juga. Seneng ada teman? Hahaha... Ga juga, sih. Karena tetep aja saya kayak kucing kesiram air. Untungnya saya pake kaos item dan bahan hijab yang dipakai bukan tipe kain yang mendadak ngaplek atau jeger (mengeras) kalau kehujanan. Kan suka ada tuh hijab yang dipakai pas basah kehujanan jadi nyebelin. Bikin muka kita tampak aneh.

"Kamu kuyup banget, Fi!" gitu komentar dua orang temen media. Hihihi saya nyengir dengan ekspresi pasrah. Tapi untungnya ga sampai ada air yang netes dari baju yang dipakai. Cuma pas liat kaos kaki yang dipakai, ampun daaah, berubah jadi dekil. Kayak kecebur kubangan air jalanan yang warnanya kayak bajigur.

Kekesalan saya sama driver yang rada kurang fokus  tadi perlahan luntur. Mau kasih bintang jelek ga tega juga. Walau ya rada kesel sih hahaha. Gimana coba ini ga konsisten. Karena sopan dan ready jas hujan, akhirnya saya bilang aja di kolom komentar nyuruh si drivernya buat service motor, biar ga mogok.

Ngomong-ngomong soal driver ojol atau taksol, kadang ga selalu nerima yang asik atau enakeun di jalan. Pernah lho, saya pesen ojol, hujannya deres. Si Mamangnya cuek pake jas hujan model ponco dan ga nawarin sama sekali apakah saya mau pake jas, atau minimal minta maaf bilang ga bawa jas. Lain waktu, saya pernah pesen ojol yang jasnya cuma satu, jas ponco pula. Mau ga mau harus tandeman pakenya. Artinya kalau ga mau kehujanan tuh jas dipake berdua, lalu kepala dan sebagian badan ketutup. Untunglah si drivernya wangi dan rapi hahahaha. Udah tau saya ga bisa liat situasi jalanan, malah ngajak  ngobrol. -_-. Please, deh.

Biar ga emosi kalau satu waktu teman-teman mau jalan buka puasa di laur dan harus pake ojol begini, saya saranin wudu dari rumah dan solat asar di lokasi acara aja. Walau dari estimasi waktu harusnya lancar jaya. Kadang ada aja hal-hal tak terduga yang bisa terjadi   kayak yang saya alami kemarin. kan, repot kalau udah gini. Penampilan jadi rada rusak :P. 

Itu baru soal kecil yang nguji kesabaran pas puasa gini. Padahal ya, perjalanan puasa masih panjaaaang dan lamaaaaa *kayak iklan coklat aja*. Walau katanya lagi bulan puasa setan-setan terikat, nyatanya ada aja yang bikin  bikin tanduk kita nyembul. Unicorn sih tandukan lucu. Lah, kita? Lucu dari mana?  Atau mau jadi Malaficent?

Teman-teman, punya pengalaman soal kesabaran pas bulan puasa gini, ga? Yuk cerita.

You May Also Like

4 komentar

  1. Sabar teh Efi. Udah 2 hari ini saya belum puasa, jadi stok sabarnya belum dikeluarkan. Tapi di rumah lebih ke anak-anak si. Mereka penguji kesabaran saya sebenarnya.

    ReplyDelete
  2. saya sama dengan Mba Nurul, di bulan puasa ini saya dan istri harus ekstra sabar menghadapi anak laki laki kami yang baru berusia 3 Tahun,apalagi kalau sikecil dibawa pergi tarwih Subhanallah ini kepala serasa mau meledak karena kalau sudah di Mesjid sikecil tidak bisa tenang...

    ReplyDelete
  3. Ternyata sabar itu gak ada batasnya loh mbak 🤔 klo ada batasnya berarti kurang sabar 😂
    Hehe Iya emang bener ya bukan puasa itu kudu nyetok kesabaran yg banyak 😂😂 kalo kejadian gitu sih kayanya mudah emosi haha... tapi ttep aja lanjutin puasanya 😬

    ReplyDelete
  4. duh aku mah bisa nangis bombay teh mun ngalamin gitu ambek2an lah pokokna haha iya suka dilema kasi nilai buat si abangna kasi jelek ntar kasian kasi bagus jg da service ga puas serba galau 😂🤣

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.