Traveling Hemat Ke Pulau Tidung

by - Selasa, Januari 23, 2018

Waktu nulis resolusi 2018 di post ig,  saya lupa mencantumkan  lebih banyak  jalan-jalan ke dalam  listnya.   Tahun 2017 kemarin perjalanan  paling jauh yang saya tempuh cuma ke Yogya.  Tarik lagi ke belakang,  paling jauh saya maennya ke Bali aja.  Gara-gara  suka nonton  film,  beberapa diantaranya menggoda (((menggoda))) saya  buat bermimpi  bisa jalan-jalan ke kawasan timur Indonesia.  The hidden paradise is waiting there for me. Ih, kok kayak lirik  lagu Denpasar Moon-nya Maribeth, ya?  Hayooo ketauan  saya ini  abg generasi 90's  hahaha.

Ya tapi,  kan  jalan-jalan ke sana  budgetnya lumayan gede. Butuh waktu lebih lama buat ngumpulin  uang biar tabungan saya montok dan cukup  buat membekali diri jalan-jalan di sana.  Backpackeran sih hayu, tapi  ya janga sampe  budget minim banget terus di sana jadi merana.  Terus saya mikir gini:
"Gimana kalau rencana jalan-jalannya  nyari destinas terdekat aja dulu?  Ya anggap aja sebagai  booster, pembuka jalan. Gitu."
credit  foto: http://idws.id
Terusnya lagi, saya kepikiran buat jalan-jalan ke Pulau Tidung.  Deket lah dari Bandung, mah. Naik kereta aja.  Lanjut deh, naik  kendaraan  lainnya menuju ke sana. Kalau ga gempor sih bisa sewa sepeda selama di sana. Ini mah  gimana cincay-cincay-an sama temen yang mau pergi bareng.  Pada mau, ga?  Bayangin betis yang  membesar itu lumayan  horor soalnya.
Tadinya nih, saya  mau sok-sok an solo travelling gitu. Cuma dipikir-pikir, nyali saya belum  ngumpul semua. Soal bolak balik  Bandung - Jakarta mah saya udah kayak setrikaan, udah biasa  sendiri.  Biasanya udah sampe Jakarta mah ketemu temen di sana  di event acara.  Lah, kalau  jalan-jalan gitu cuma ditemeni jangkrik  ya males lah.  Mendingan  ajak temen gitu. sekalian biar bisa share  cemilan,  gantiin bawa bawaan hahaha dan ini yang penting, share kamar hotel.  

So, kayaknya saya mau  lempar ide ini sama gank De Pirjin  yang personilnya ada 4an (ada Fitri, Dian, Millah termasuk saya). Beberapa waktu lalu,  sempat terlontar ide maen ke Yogya sih sebenernya. Saya mau kitikin mereka ah biar  senada seirama  buat  belokin destinasinya maen ke Pulau Tidung aja. How about it, gals? 
Gank De Pirjin nih :)
Tadi kan, saya bilang enaknya jalan pake kereta. Sekalian pesan  kereta dan booking kamar  kenapa enggak sekalian booking di  Traveloka aja? Soalnya cek  di  situs lain selisih harganya lumayan euy *mode ngirit detected on*. Untuk booking hotel di Traveloka  enaknya bisa banding-bandingin  tarif hotel plus  hotel dan fasilitasnya yang  klop dengan  anggaran.Sekali bayar, tiket kereta dan booking hotel aman. Ini penting banget.  


Setelah saya cek,  ternyata  rate nginep di sana  udah bisa mulai 270 ribuan. Kalau nginepnya  dua malam  kurang lebih  jadi 540-50 ribuan.  Eits, tapi ini kan pergi barengan.  Kalau  share kamar bedua  ya cuma bayar  270 ribuan  untuk  pos nginep. Bisa sih rame-rame sekamar berempat.  Jatuhnya  lebih murah, tapi  nih males nanti  pas giliran tidurnya umpel-umpelan.  Berempat!   Ya bisa juga  sih minta extra bed. Temen-teman saya yang badannya  bongsor-bongsor  tidurnya di ranjang utama,  saya sendirian di extra bed. *siap-siap dijitak rame-rame*

Lanjut.  Untuk  pos  transportasi dan nginep  udah kebayang lah ya  habis berapa budgetnya.  Yang harus dipikiran sekarang buat  akomodasi  transport  selama di sana,   tiket masuk  ke lokasi wisata, pos  buat kulineran dan beli oleh-oleh. Sebenernya sedap-sedap  ngeri  buat saya maen ke pantai. Paling takut  sama  imba kulit  ysaya yang bakal  gampang taning alias  makin item. Biarlah bule-bule aja yang eksotis,  saya mah ga usah. Paling  diakalin aja pas panas-panasnya  itu  diisi dengan agenda  makan atau ngadem  di kamar hotel. Maen ke luarnya pagi atau sore aja.Liat sunrise dan atau sunset  trus pepotoan ala-ala siluet, ootd atau apapun itu namanya. Asiknya pergi rame-rame  gini, ada yang bisa disuruh-suruh  eh dimintain tolong.   

Selain Jembatan Cinta yang konon fenomenal, ada penangkaran hiu yang bikin saya penasaran,  lalu juga ada Pantai Tanjung Barat yang recomended buat  nungguin sunset, ada  Pantai Saung Perawan yang  nge-hive dengan saungnya  buat ngadem,  adalah  destinasi  yang wajib masuk itenerary. Kenapa? Karena di sana banyak pohong yang rindang,  pas buat ngadem  dan berlindung dari sengatan matahari  yang galak. Buat saya yang payah dalam renang  bakal  ada petugas  yang mendampingi  untuk diving dan snorkeling di Taman Nasional Bawah Laut.  
Jembatan Cinta. Sumber: Traveloka
Pulau Saung Perawan. Sumber:  Traveloka
Taman Laut di Pulau Tidung. Sumber: Traveloka
Errr...berani ga, ya?  Sayang sih kalau melewatkan lihat terumbu karang di sana. So,  bismillah aja dulu, aja lah ya. Beberapa waktu lalu juga saya berhasil mengalahkan ketakutan sama kedalamann air  pas  ikut body rafting di Citumang.  Itu adalah kali pertama saya renang  di sungai yang dalam  padahal  ga bisa renang sama sekali  Yes, pake pelampung sih. Walau awalnya sempat  panik dan riweuh beradaptasi. But i did it!
Credit foto: Salman Faris

Selain ngumpulan uangnya  ya  ngumpulin nyali juga.  Selain snorkeling,  asik juga nih menjajal  banana boat, jetski, kano dan  bout boat. Buat nyobain wahana jet ski lumayan mehong,  sih.  Terakhir kali saya cek , budgetnya  150 ribuan untuk sekali jalan  dengan durasi  15 menit *kemudian ngitung lagi anggaran*

Nah,  udah kebayang deh saya kudu  nyiapin budget berapa  buat  jalan ke sana.  Tinggal diskusiin waktu yang pas  buat kami berempat.  Ini karena  diantara gank De Pirjin  dua diantaranya  adalah orang kantoran, yang mana harus  bisa nyari celah yang pas buat lari dari kenyataan.   Bagusnya  hindarin peak season, karena selain  tarif hotel bakal  merangkak naik  juga malesin aja  kalau terlalu banyak turis berjejal di sana.

Buat kalian  yang lokasinya agak jauh ke Jakarta,  coba deh  manfaaatkan paket pesawat hotel Traveloka.  Kenapa? karena kalau “pesan paket pesawat plus hotel secara bersamaan bisa menghemat  anggaran sampai  20%.  Nah karena lebih hemat kan bisa dialihkan buat  keperluan  lainnya atau  kalau pergi berlima jadi berasa berangkat brempat karena  ada diskon itu tadi. ga usah dobel booking pesawat dan hotel terpisah, repot!

Setelah jalan-jalan ke Pulau Tidung ini,  saya juga masih  pengen jalan-jalan keliling Indonesia  lainnya.  Bukan cuma ke wilayah timur Indonesia kayak  ke Makassar atau  Maluku  tapi juga ke Aceh,  Padang,  Lombok,  dan lokasi lainnya di Indonesia terus lanjut jalan-jalan ke Jepang dan  Eropa.  Duh,  ternyata saya banyak  maunya,  nih.  Gimana realisasiinnya?  Katanya  sih mimpi bakal lebih mudah tercapai  kalau dituliskan.  So, saya coba nulis satu persatu  dulu,  mulai dengan jalan-jalan ke Pulau Tidung. Semoga segera kesampaian, ya.  Aminkan, dong.  Yang bilang amin saya doain rejekinya deras mengalir biar bisa jalan-jalan juga atau mewujudkan satu persatu resolusinya.  




You May Also Like

7 comments

  1. Saya ke sini tahun berapa yaa... 2013 kalau ngga salah. Ikut terjuuuun dari jembatan cinta hehehe

    BalasHapus
  2. Sampe sekarang belum pernah ke Tidung hehe

    BalasHapus
  3. Sama, belum pernah ke Tidung juga. Kayaknya ini destinasi yang masih asri dan bakalan favorit. Menarik, boleh dicoba :D

    BalasHapus
  4. Dulu gathering (mantan) kantor ke tidung dan diriku ngga ikut padahal udah prepare. Pas mau berangkat, kumpul dini hari di kantor, ndilalah malah sakit

    BalasHapus
  5. Wah jadiin list juga nih pulau Tidung xixixi... teman travelingnya ada yang sama namanya sama sahabat travelilng saya kirain sama, taunya beda pas liat fotonya...xixixi...padahal nama mah banyak yang sama yak :D

    BalasHapus
  6. dari dulu pengen kesna tapi belum kesampean sampe sekarang. semoga taun ini bisa kesana

    BalasHapus
  7. Saya juga pengen ke Pulau Tidung. Dari tahun 2016 batal terus. Bikin event teh.

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.

Followers