Jam Tangan Expedition Partner Pas Menjajal Alam

by - Rabu, Januari 24, 2018

Saya pernah ngebayangin kalau aja ga ada inovasi penemuan jam  betapa rempongnya kita mengatur waktu  buat ketemuan.   Dulu banget, yang namanya penentuan  jam ngandelin banget yang namanya matahari.  Kalau bayangan kita masih panjang itu artinya masih  pagi kan, ya? Terus makin siang makin kecil, plus dengan sudutnya yang bergeser.  Kalau  lagi beruntung ada di venue mana gitu, kita bisa menjumpai  sundial alias jam matahari.  Akurasinya lebih jelas daripada ngira-ngira yang kadang perkiraannya ga sama.
sumber amazon
Misalnya gini. Saya janjian sama temen di resto (jaman dulu restonya udah kebayang lah ya kayak gimana?). Terus bilang gini: “Pokoknya pas sudut bayangan gue geser 30 derajat ke kanan, loe udah ada di sana, Awas lho, kalau  ga on time. Nanti bill makan semuanya loe yang bayar.”  Hihihi  sekalian malak itu mah.
Ya kalau pas cuaca cerah sih  oke aja.  Gimana kalau pas hujan gede?  Duh,  bisa molor tuh janjian.  Kadang saya suka mikir orang-orang jaman duluitu sabarnya luar biasa. Ya yang nunggu,  ya yang lagi otw alias on the way.  Ngomong-ngomong soal  otw ini kadang suka jadi plesetan  oke, tungguan weh.  Semacam sindiran  karena harus nunggu sedikit lebih lama. Misal janjian jam 9 ketemuan,  yang satu orang malah baru berangkat jam 9.  Baru mau pergi. Sebel, kan?
Tapi beruntunglah sampai akhirnya  tercipta juga yang namanya jam dengan segala bentuk turunannya temasuk jam tangan.   Walaupun penunjuk waktu bisa kita dapatkan juga di gadget, alias smartphone, jam tangan tetap  kita butuhkan apalagi kalau lagi di alam terbuka. Seperti beberapa waktu lalu pas saya dan temen-teman menjajal body rafting di Citumang,  mau ga mau gadgetnya ditinggal di penginapan, daripada rusak.  Nah,  jam tangan  yang tahan air  bakal jadi penunjuk waktu yang nolong banget.  Bisa sih ngira-ngira dari tingginya matahari dan sengatannya, kira-kira udah jam berapa. Tapi lagi-lagi soal akurasi kalau Cuma pake feeling mah dijamin meleset.  Kadang jam 14 siang aja panasnya ga jauh beda dari jam 12, atau malah lebih hot.  

Terus gimana, dong? Jam tangan expedition  adalah solusinya.
Kenapa gitu?
Jadi gini.  Buat yang suka beradventure alias bertualang  baik itu ke gunung, hutan,   atau  bermain-main di air,  penunjuk waktu ini butuh banget  untuk menghitung berapa lama waktu yang dibutuhkan. Untuk melakukan kegiatan ini  selesainya  jam berapa?   Untuk sampai ke satu titik, kira-kira nyampenya kapan?   Kecepatan jip ini harus dipush biar sampe di pos berikut sebelum jam segini dan seterusnya.  Kalau lagi ngejalanin rally  dan batre gadget udah metong alias mati (duileh, masih kepikiran gadget di tengah gurun?), gimana mau tau perkiraan waktu yang tepat, kan?
sumber: timeout.com
Fungsi jam tangan juga bukan cuma penunjuk waktu atau menunjukan status sosial seseorang, tapi juga sudah jadi trend fashion.  Dulu jam tangan dengan desain mirip gelang ditujukan hanya untuk perempuan pada jaman pertengahan (jaman-jamannya ratu Victoria) saja, sementara untuk kaum laki-laki desainnya cuma jam saku, lho. Ga, kepikiran sebelumnya jam tangan secara estetis juga bisa dipakai buat laki-laki. Ribet sih ya kalau harus sering-sering ngodokin saku baju kalau cuma buat liat waktu aja mah.  Sekarang mah tinggal  lirik tangan, dan dalam sekian detik kita udah tau udah jam berapa sekarang.  
foto: mataharimall.com
Masih soal fashion juga,  jam tangan expedition ga selalu identik dengan laki-laki yang terkesan jantan atau manly itu.  Saat di mana banyak juga perempuan yang  nyalinya juga ga mau kalah dan naluri bertualangnya luar biasa,  keberadaan jam tangan dengan segala fitur yang dibenamkan ke dalamnya jadi kebutuhan juga buat kita  yang ingin lebih dekat dengan alam.  Kalau dalam waktu dekat ini punya rencana camping,  touring,  naik gunung atau diving,  pastikan deh  kalau yang satu ini sudah masuk dalam check list.

You May Also Like

2 comments

  1. Waah baru lagi yaa ini jam tangan expedition. Kereen

    BalasHapus
  2. Waaah cocok nih buat traveller :)

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.

Followers