Akhir Chat Yang Tak Berujung

by - Senin, Januari 15, 2018

Pernah ga ngalamin susahnya menyudahi chat dengan teman? Tadinya mau pamit eh tapi terus saling balas-balasan, dan 15 menit kemudian telapak tangan kita rasanya kayak kesemutan. Lalu mikir gini, kapan udahannya? Padahal kalau scroll ke atas seharusnya chatnya udah selesai. Saya baru aja ngalamin dua hari yang lalu.

Ceritanya saya diwapri sama seorang teman, Teh Irma. Akhir pekan kemarin ada di Bandung untuk keperluan acara launching buku barunya. Karena udah lama ga ketemuan juga, saya berusaha untuk menyempatkan datang. Nyetorin muka meski ga sampai habis. Sampai di sini rasanya saya kayak jadi temen yang somse. Sok sibuk karena beberapa kali agenda ga bisa meet up. 

Duh maafkan, saya. Sama-sama ada di wag Keluarga Tjinta pun saya malah jadi silent reader aja. Bingung mau nimbrung karena traffic chatnya aktif banget. Mau bales yang mana udah keburu ganti topik.  Hahaha... *tutup muka*

Lanjut lagi ya sama obrolan  tadi dengan teh Irma. Sebelum menyudahi obrolan, saya pesen buku, plus tanda tangan. Sambil bercanda saya bilang  sama cap bibir sekalian boleh, deh. Tapi yang ini mah ga serius, kok :).  Nah saya bilang deh, sukses buat bukunya ya, Teh. Seneng deh punya temen keren kayak teteh.

Lalu dibalas sama teh Irma,  mendoakan kesuksesan dan berkah juga buat saya dan bilang seneng juga merhatiin aktivitas saya di sosmed.  Ah biasa aja. Itu sih cuma yang keliatan di sosmed. Teteh lah yang keren, sampai-sampai dibuatkam event kece gitu sama Gramedia.  Pasti ada yang spesial.

Gitu ya, perempuan mah.  Saling rikuh, andap asor kata orang sunda mah. Saling muji dan low profile gitu. Sampai kemudian saya ngikik dan protes.

"Udah ah, Teh. Ga akan ada abisnya obrolan kita kalau kayak gini terus." 

Teh Irma ketawa. Terus saya baru tau kalau obrolan kami dalam peribahasa bahasa sunda ini namanya Paanteur-anteur halu. Ada juga yang bilang paanteur-anteur julang.  

Kalau googling, paanteur-anteur atau saling antar ini dianalogikan sama orang yang saling nganter dan susah selesainya. Misal saya nganter temen pulang sampai di depan rumahnya. Karena ga enak, terus temen saya ini nganterin saya pulang ke rumah. Gitu teruuus. Kurang kerjaan banget kalau dalam kehidupan nyata sampai kejadian kayak gini.

Jadi intinya gitu, paanteur-anteur halu atau julang itu saling berbalas yang ada abis-abisnya. Mungkin karena karakter urang Sunda secara umum yang ga enakan dan merasa punya utang budi. Jadinya selalu pengen ngebalas kebaikan. 

Kalau saling balas kirim makanan aja, gimana?  Eh tapi kalau saya ga janji. Soalnya ga jago masak. Hahaha

Ada yang pernah ngalamin kayak gini juga, ga?

By the way, jangan lupa juga baca buku terbarunya Teh Irma yang berjudul Gia, The Diary of A Little Angel. Reviewnya saya nulis terpisah di www.resensiefi.my.id, ya. 

Satu lagi kekonyolan saya,  ga sempet nodong (((nodong))) foto bareng. Udah tau susah dan jarang ketemu. Moga lain wakti kesampaian  bukan cuma buat foto bareng tapi juga ngobrol lama dan pastinya ga pake situasi paanteur-anteur halu itu tadi. 

You May Also Like

9 comments

  1. ini persis kek aku sama sobatku teh, karena ga enak mau bilang udah dulu ya sementara temanku masih saling muji begitu aja seterusnya sampe akhirnya ga kubalas *jahad* :D padahal sama kayak teh Efi uda lama ga ketemu jua..

    Aku uda baca sekilas tentang buku Gia ini jadi pengen baca juga :)

    BalasHapus
  2. Bukunya mendadak ingat sama Blogger Teteh Gyaaa, hihiii...

    Btw pribahasanya sundanya meni lucu, halu..haluu apa kabar efi?

    BalasHapus
  3. Ternyata bukan aku aja yang suka ngalamin gitu ya, asa kikuk nau udahan ngga udah udah. Tapi kalo lagi males bales udah yaudah aja. Haha

    BalasHapus
  4. Wah...jd tahu istilah paanteur anteur halu... hmm, bukunya bs masuj wishlist nih kayaknya

    BalasHapus
  5. Paanter anter halu. Halusinasi eaaaaa

    BalasHapus
  6. Heuheu... memang cewek mah gitu ya. Seneng saling memuji 😆

    BalasHapus
  7. Paanteur-anteur halu, hihihihi.... kapan beresnya atuh kalo ngobrolnya begini ya? Etapi sama sih, aku juga orangnya ga enakan mau nyetopin, bari geus tunduh :v

    BalasHapus
  8. Biasanya ky gt kalau sm ibu2 tetangga hihihi

    BalasHapus
  9. aku sering gini, udah bilang: "udah ah mau tidur bhay" eh lanjut manjang berujung ketiduran hahaha

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.

Followers