Membedakan Antara Butuh dan Ingin

Sekeren apapun hp yang ada di tangan, pasti ada masanya dia tidak sanggup bertahan. Akan sampai pada waktunya dia bilang sayonara,  maafkan aku tak bisa menemanimu lagi.  Gitu kalau dia bisa ngomong *lebay*

Ada apa emang,  Fi?
Jadi gini... Beberapa waktu lalu hp yang biasa saya pakai performanya makin ngaco. Bermula dari tragedi jatuh di toilet umum di  area The Lodge Maribaya. 

Waktu itu layarnya retak,  dan meninggalkan jejak goresan pada kamera depan. Masih bagus tetep nyala,  walaupun ga bisa dipake selfie. Eh bisa sih, sebenarnya tapi kalau dipaksain akan menghasilkan foto yang spooky.  Nantinya akan terlihat siluet keputihan yang membingkai foto. Sementara wajah saya bakal kelihatan gelap.  Gimana ga serem, coba?

Karena jarang sekali selfie, kasus itu ga terlalu masalah buat saya.  Kalau pun iya harus selfie untuk keperluan tertentu ya pinjem aja, bentar hehehe

Di luar itu kinerja hpnya baik-baik saja. Jadi saya tahan aja rencana untuk memperbaiki layar hp.  Lumayan euy,  700 ribuan lebih, belum lagi katanya harus install ulang softwarenya.   Memperbaiki di counter hp langganan pun meski lebih murah membuat saya berpikir ulang.  "Ntar aja,  beli baru sekalian, " gitu saya mikirnya *ngirit mode on detected*

Tapi kemudian hp kesayangan saya itu mulai ringkih.  Sering bootloop.  Beberapa foto yang tertanam di memori internalnya tidak bisa diselamatkan.  Mau gimana lagi? Emang udah ga bisa diselamatkan.  Pasrah aja lah.

Beberapa kali tuh hpnya ngehang, tapi bisa saya reset ulang dengan cara factory reset alias setingan pabrik.  Lumayan lah.  Ngirit waktu buat ngibrit ke counter dan ngirit biaya pula hahaha *ngirit mode on detected lagi*

Namun ada kalanya hp yang bootloop itu ga bisa dibenerin sendiri.  Daripada bersusah hati, saya serahin sama ahlinya.  Melipir ke counter reparasi hp dan voilaaa...  sembuh lagi.

Tadi kan saya bilang kalau hp itu ada umurnya,  ya?  
Ya mungkin di antara kalian bakal ada yang mikir saya jorok lah sama hp sampai umurnya pendek gitu. Baru setaun lebih dikit umurnya kok lekas metong alias tiwas alias mati total.  Ya udah atuh  mau gimana lagi?  Ditangisi pun ga akan bikin hpnya nyala lagi.

FYI, saya itu tipe pengguna hp yang 'fanatik'.  Maksudnya gini,  kalau yang ditangan masih bisa dipakai dan berfungsi,  ga usah beli hp lagi. Nanti deh kalau emang bener-bener 'perlu' baru beli lagi.

Akhirnya emang kudu beli hp lagi. Ga bisa di-entar-entarin lagi.  Sehari saja whatsapp saya off pada nanyain kenapa hihihi... Ya abis gimana?  Keseharian saya emang berurusan sama media sosial. Harus ready to be reached (dihubungi maksudnya, bukan reached yang ditoel-toel -_-).

Sebelum beli gawai alias gadget alias hp (kayak penjahat aja banyak aliasnya)  gress, saya sempat  ngulik informasi.  Kalau ga cari tau secara daring (ngobrol di chat atau googling), ngobrol juga sama adik. Yang pernah kuliah di jurusan Ekonomi mungkin masih inget dengan bahasan kendala anggaran atau teori utilitas.  Hayooo ada yang masih inget ga?Iya yang pake kurva-kurva gitu :D. 

Sederhananya gini,  dengan anggaran di tangan kita pastinya ingin memaksimalkan kepuasan yang didapatkan saat membelanjakan barang.  Bisa mengombinasikan 1-2 atau lebih barang atau nyari satu barang saja dengan spesifikasi paling mumpuni. Yaaah pokoknya yang bisa menghasilkan tingkat kepuasan yang paling maximum.

Dalam posisi yang saya alami,  saya lagi butuh hp aja dulu.  Keinginan beli parfum baru,  sneaker atau pashmina anyar ditunda aja.  Ada skala prioritas gitu lah.  Lagian ketiga contoh printilan yang itu tadi statusnya aman terkendali *LOL*

Pertanyaan selanjutnya,   mau beli hp baru kayak gimana?  Sekarang lagi booming tuh hp baru yang sudah dijejali processor dengan RAM 3 giga.  Kan lumayan kalau bisa diajak multitasking. Dia ga akan lelah mengimbangi irama saya.  

Kamera?  Harus mumpuni lah.  Ga harus cetar badai juga sih. Minimal ga burek atau minimal sama kualitasnya dengan pendahulu yang udah pensiun itu. Kan kualitas hp ga sepenuhnya berbanding lurus dengan yang pakai.  Biar mihil tapi kalau ga bisa ngulik maksimalisasinya, ya percuma. Hahahaa... Kecuali udah expert banget, perlu waktu deh buat memaksimalkan fungsi dan operasional dari HP,  meski saya merasa untuk soal foto misalnya  kelas fotografi dengan ponselnya harus ditambah lagi.
Hmmm terus apa lagi?  Saya pengen yang punya memori internal yang lumayan, pelindung layar dari goresan atau sudah gorilla glass,  hands free yang sudah include (ga semua paket hp baru sudah dilengkapi yang satu inj), terus support otg (on the go, kayak flash disk gitu)  biar ga susah mindahin file.  Kebetulan punya otg yang belum dimanfaatkan, tuh.  Ini kalau dianalogikan kayak beli kanebo dulu sebelum beli mobil :D.  

Lalu saya juga pengen merk hp yang baru itu punya layanan purna jual yang ga ribet.  Garansi resmi dan service centre yang ada di Bandung. Jangan sampai bermasalah,  tapi kalau ada apa-apa kan ga bete nunggu dioper ke pusat di Jakarta.

Wiiih banyak banget ya,maunya? Tapi ya itu tadi dengan anggaran di tangan, semuanya terpemuhi ga?  Akhirnya  harus berdamai dengan kenyataan,  eh  anggaran. Beberapa spesifikasi dari daftar saya ikhlaskan  tidak terpenuhi. RAM yang 3 giga itu diturunin,  jadi tetap di 2 giga.  Spesifikasi memori yang tadinya saya harapkan bisa menampung data 32 giga saya relain tetap di 16 giga.  Kan ada slot micro sd dan support otg.  Kamera?  Pengennya yang 13 MP sih tapi pas nanya-nanya dan bandingin dengan beberapa merk di counter hp, saya dapat rekomendasi dengan hasil yang cukup memuaskan.  Apalagi dalam satu paket box gressnya itu udah dilengkapi casing silikon dan hands free.   Ini juga lumaya. Karena kalau beli yang original secara terpisah.  Mahal,  cuy!

And this is it...
Saya ketemu sama Oppo A37 yang pas juga dengan anggaran hehehe.  Kurang lebih  90% harapan  tercapai.  Meski  naksir adiknya (A39) yang selisih harganya lumayan.  Ya udahlah paling ga beda di kapasitas RAM dan kualifikasi kameranya dan dimensinya beda dikit, cuma selisih 0,2 inch aja. Di luar itu kalau pun ada perbedaan lainnya bukan perkara yang prinsip. Bungkussss...

Dan ini hasil foto  saya dengan kamera Oppo A37, meski ga sekece fotografer tapi saya cukup puas.
foto outdoor
foto indoor dengan penerangan  minimal
selfie dari ketinggian lantai 18 dari 'stage' kaca tembus pandang
sunset yang cantik memayungi kota Bandung
Dipikir-pikir, kalau punya anggaran lebih, nantinya saya bakal naikin keinginan   buat memiliki gawai yang speknya lebih tinggi. Let say kalau dari keluarga Oppo mungkin pengen Oppo F1S, atau kerabatnya dari gank Vivo. Punya lebih lagi mungkin saya pengen punya Iphone 7 dan seterusnya. Khas manusia banget yang keinginannya ga pernah ada habisnya.

Ya udah, kondisi setiap orang kan ga disamaratakan, ga bisa plek persis antara si A dan si B.  Pas lagi butuh  dan bisa terpenuhi ga pake ngutang apalagi minta juga saya udah bersyukur banget. Ga merasa pusing mikir utang kalau belinya nyicil atau kegelisahan lainnya.

Ini postingan saya yang geje dan jelas bukan endorse lah.  Cuma pengen berbagi aja salah satu contoh antara memenuhi kebutuhan atau memuaskan keinginan. Ternyata mensyukuri apa yang kita dapatkan itu kayak susah-susah gampang. Ngomongnya sih cetek, prakteknya belum tentu. Ya ga, sih?

Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

11 komentar:

  1. makasih sharingnya, banyak kita yang tak tahu membedakan jadi kalap belanja ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena jaraknya tipiiis banget mbak. Aku juga masih suka lapar mata sih :)

      Hapus
  2. Ada juga yang meskipun tahu perbedaan keinginan dan kebutuhan, maksa memenuhi keinginan demi kepuasan sendiri dengan alasan yang dipaksakan.
    "Aku kan blogger, jadi aku butuh camera yang menghasilkan gambar berkualitas tinggi."
    "Aku juga butuh yang bisa menampung banyak. Memori 3 giga dan 32." :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, mbak Ida. Cuma ya itu tadi kondisi orang ga sama. Balik lagi sama kita, sebenrnya butuhnya apa aja. Kalau hp mahal kayak iphone cuma dipake buat chat ya sayang banget.

      Hapus
  3. Hahah bener banget apalagi cewek suka gatel banyak maunya, tapi harus inget syukur ya Teh, tfs

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kalau belanja gadget cowok suka kalap ga ya?

      Hapus
  4. Aku lagi ada list beli HP jadi bingung hahaha banyak yang bagus sekarang kek OPPO ini :p soalnya hp apel kroak-ku uda ga update lagi berarti ini kebutuhan y teh efi abis kek WA aja klo ga dibuka ga akan tahu ada yang nge-chat lelah hayati negecekin mlu biar ga kudet :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaah aplikasinya nyebelin tuh suka ga bilang-bilang kalau ada notif. Gawat ya kalau ada pesan penting ga kebuka. Terus gimana atuh hpnya? Udah ada inceran yang pas? :D

      Hapus
  5. Sama Mba... saya jiga tipe pemakai Hp fanatik. Selama punya gadget ga pernah jual atau tukar tambah HP yang lama, sayang memori bersama HP kayaknya :D

    BalasHapus
  6. Fi, banyaknya kita cewek gitu ya padahal nggak butuh tapi kepinginnn dan kalau sudah kepingin ya gitu susah memadamkannya.

    BalasHapus
  7. Saya itu termasuk pengen ini dan itu, tapi belum terlalu membutuhkannya, jadi jarang banget membeli teh. Tapi sekarang bener-bener beda, saya juga butuh hape hehehe, karena udah sering hang.

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.