Top Social

Bring world into Words

Round up Playlist Bulan September 2016

Selasa, 06 September 2016
Round up Playlist Bulan September 2016 - Malam gini kalau belum ngantuk biasanya ngapain? Saya jarang banget nunggu ngantuk di depan tv. Malah ujung-ujungnya tv yang nonton saya (baca: ketiduran di depan tv).
Round up Playlist Bulan September 2016
Seringnya saya menghabiskan waktu di depan laptop. Browsing, cek email, atau update blog seperti sekarang. Kalau lagi malas buka lappy kadang saya baca buku atau balasin chat (hihihi ini yang paling sering). But anyway, apapun kerjaannya, biasanya saya selalu ditemani playlist. Kadang di radio atau cari sendiri di youtube.


Nah, keidean sama postingannya Mbak Carra, saya mau cerita playlist bulan ini. Rencananya bulan depan juga saya bakal bikin posting serupa kayak gini. Bikin lagi? Iya, meski saya fansnya Abang Maher dan MLTR, ada aja kok lagu dari penyanyi single atau grup yang dalam satu waktu frekuensi didengernya lebih sering dari sebelumnya. Kalau bosan ya ganti, deh hehehe.

So, here we go...

Charlie Puth - One Call Away

Sudah tau liriknya? Cari aja sendiri deh  *LOL* Ceritanya emang rada gomse, alias gombal sekali. Seorang cowok yang katanya supeman aja lewat. Abaikan deh kegombalan liriknya. Dan dibanding dia nyanyi sendiri, saya lebih suka versi smule yang dinyanyiin Sheryl Shazwanie. Sheryl ini penyanyi asal Malaysia,  berhijab dan suaranya keren abis. Sayangnya komen-komen yang muncul di video youtube yang udah tayang  6.400K sekian ini ternyata diramaikan juga sama komen war-waran. Duh capeee deh bacanya. Padahal Charlienya aja woles. -_-
Charlie Puth One Call Away
sumber: youtube
Tapi sudahlah, abaikan saja komen ribut-ribut itu. Simak aja videonya. Selain nyanyi yang One Call Away ini, Sheryl juga mengunggah video Smule yang Marvin Gaye. Kalau disimak liriknya sebenernya bikin risih, semacam ajakan free s**.  Harusnya curiga begitu ada kosa kata ka** s***a Entahlah kenapa Sheryl tetep unggah video ini, ya? 

The Script

Awal-awalnya saya kepincut sama lagu The Man Who Can be Moved. Kenapa, ya? dia abis nginjek lem tikus? :D
Belakangan saya lagi suka lagu lainnya yang Hall of Fame feat Will.i.am, lalu Superhero dan Break event. Salah satu dari lagu yang jadi mood booster saya di pagi hari.  Soal penampakan (((penampakan))) saya sih tetep lebih suka pas liat videonya yang pertama itu tadi. Best look laaah.  The Script ini sih kalau kata saya termasuk tipe penyanyi yang lagunya eargasme semuanya enak didenger.
The Script
sumber: fanart.tv

Lea Salonga

Nah, mbak cantik yang satu kampung halaman sama Christian Bautista (sama-sama dari Filipina) ini ga ada bosennya buat didengerin. Kualitas suara ciamik. Ga kalah sama para diva dari Amrik.  Nyanyi bareng Brad Kane atau Il Divo pun tetep oke. Pop atau klasik tetep juara. Lea juga punya selera humor dan pintar mencairkan suasana pas konsernya. Kalau merhatiin wajahnya, kok dia mirip-mirip penyanyi lokal di sini. Siapa coba?
Diva Lea Salonga
sumber: centerontheaisle.com
Coba deh perhatikan juga klipnya Lea. Artikulasinya jelas, tanpa nyontek lirik sambil googling kita bisa tau lirik demi lirik yang dia nyanyikan. Favorit saya? Tetep lah duetnya A Whole New World bareng Brad Kane itu. Bahkan mereka sampai reunian rekaman lagu yang sama setelah 20 tahun! Cari aja di youtube,  ya.

Beberapa cover version dari penyanyi lain pun sempat dia bawakan. Misalnya lagu Christina Aguilera yang jadi OSTnya Mulan: Reflection. Kereeeen. Eh satu lagi, her song on her weddingday could makes you melting. Really! Just watch it.

Tentang Lea Salonga juga bisa dibaca di sini: Antara Maribeth Lea Salonga dan Christian Bautitsta

Can't Stop the Feeling - Justin Timberlake

Selalu ada fenomena di mana grup boy band, ga semuanya sukses. 1-2 personilnya terus melaju di usianya yang udah ga muda lagi. Malah ada yang nyinyirin kalau yang lain cuma bisa joget-joget aja. Selain Ronan Keating dari Boyzone ada juga Justin Timberlake,  pentolannya N'Sync. Pada kemana teman-temannya?

Justin, yang mantannya Britney ini identik dengan rambut kriwil nan blonde. Kayak rambutnya si Joker huehehe. Lucuan Justin pastinya (ya iyalah). Sementara Joker kan rese, jelek, licin pula. Cuma Harley Queen,  karakter penjahat di film Suicide Squad yang naksir berat sama dia.  Ini kenapa jadi bahas film?

Sekarang Justin tampak lebih mature, potongan rambutnya juga lebih rapi, ga kriwil lagi. *Smoothing di mana, Mas?  :D* Kalau kata saya sih potongan rambutnya bikin dia punya gaya ga jauh beda sama Leonardo Di Caprio. Bedanya, jedatnya Leo lebih lebar dan tampak tuir. Eh tapi yang jedatnya lebar itu pinter kan, ya? Meskipun Leo harus nunggu lama biar dapet Oscar  *kyaaa ngalor ngidul lagi*  skiiip.
Justin Timberlake: Can't Stop The Feeling
sumber: mtv.com
Lagunya Justin yang berjudul Can't Stop the Feeling lumayan lagi sering diputar di radio. Awalnya saya cuek, eh lama-lama lagunya ternyata asik banget. Mood booster lah kata saya mah.  Konon kalau mengawali hari dengan mood yang baik, sepanjang hari bakal enjoy terus. Nah, boleh deh lagu ini dimasukin playlist pagi-pagi. 
I got the sunshine in my pocket
got the good soul in  in feel
I feel that hot blood in my body when it drops
I can't take my eyes off it
Moving so penomenally

Forever Love - Gary Barlow

Usianya udah ga muda lagi.  Sedikit kalah femes dari teman se-grupnya dulu, Robbie Williams. Saya mah prefer sama Aa gary ini (eh Aa? :D) Attitudenya relatif bersih dan ga suka cari sensasi Iya saya sukanyaKpublic figur yang good man, bukan bad boy.

Kalau liat sekarang di youtube, Garry ini udah brewokan. Oh, my! Beda dibanding dia 20 tahun yang lalu, terutama klipnya yang Forever Love yang bernuansa hitam putih itu. Padahal di klip itu dia udah kelihatan mature. Ngomong-ngomong, mature vs tuir  jaraknya segimana, sih?
Garry Barlow, Forever Love
sumber: youtube
Sampai hari gini, ga akan bosen denger lagunya. Dibanding band-band sekarang yang view videonya baru ditonton 2 jutaan. Beda sama lagu-lagu yang baru muncul tahun sekarang,  Garry kalah femes di jagat youtube. Bodo amet. Garry Barlow adalah salah satu penyanyi favorit saya. Nyanyi solo atau grup sama okenya. 

Catatan Kecil -  Adera

Nah, akhirnya muncul deh satu penyanyi berbahasa Indonesia. Sengaja saya taruh di akhir. kalau kata Vannesa WIilliams mah, Save the Best for Last. Lagu-lagunya dia asik-asik juga. Tapi paling suka yang Catatan Kecil. Nooo, bukan karena judulnya mirip-mirip sama alamat blog saya :D.
Adera Catatan Kecil
sumber: wikipedia

Lirik Catatan Kecil ini makjleb banget. Kadang pernah kan kita berada dalam situasi down banget. Hasil yang diperoleh ga sesuai rencana. Tapi Tuhan mengajarkan kita untuk menikmati proses. Lakukan dengan maksimal. Soal hasil biarlah Tuhan tahu yang terbaik.  Namun kegagalan bukan alasan untuk berputus asa. Teruslah bekerja sebaik mungkin dan jangan lupa bersyukur.  Itu kan, yang disukai Allah dari hambaNya? 

Jadi, meski selera musik saya cenderung jadul, lagu-lagu yang baru juga saya masih ngikutin. Biar kekinian :D eh ralat, yang enak buat didenger lah. Nah, punya lagu favorit yang lagi ga bosen didenger sekarang ini? Cerita dong.
12 komentar on "Round up Playlist Bulan September 2016"
  1. Hall of fame favorit suami banget. Dulu pagi-pagi suka nyetel ini juga dia. Emang mood boster banget ya. Bikin smangat gitu :D can't stop the feeling juga favorit dia *haih saya yg udah jarang denger musik. Taunya lagu jadul aja :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh kan emang mood booster hehehe. Gapapa, Mbak Ade, aku juga banyakan taunnya lagu jadul *seneng ada teman :D*

      Hapus
  2. Charlie Puth - One Call Away kesukaan aku nih, easy listening

    BalasHapus
  3. Aku udah ga catch up dengan musik sekarang ini. Tahunya si Gary Barlow, sesuai umur hahah dan dia tetep cakep!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya kita se-angkatan nih mbak hihihi.... Duh gemes liat brewoknya. Lebih cakepan kalau licin, biar samar tuanya :)

      Hapus
  4. AKu apa ya? September Ceria hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga suka September Ceria ini, Mak.

      Hapus
  5. Lea Salonga selalu mengingatkanku sama masa-masa kuliah. Aku suka nyanyiin We Could be In Love-nya bareng teman-teman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. We Could be in Love itu lagu kebangsaan waktu aku SMP kelas 3 dulu, Wi. Time flies, yaaa

      Hapus
  6. Aku suka bryan adams heaven sama celine dion becaused you loved me #jadul banget anaknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaah asiiik. Ternyata Gilang suka lagu oldies juga. Kan masih unyu Gilang mah hehehe

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.