Top Social

Bring world into Words

Ditemanin MLTR Selama Terjebak Macet

Sabtu, 26 Maret 2016
Bandung macet kalau pas weekend atau long weekend sih udah biasa. Kayak tadi sore. Bukan karena jalanan bandung dijejalin turis interlokal dari luar kota yang lagi liburan, sih. Jam 17.30 saya cus dari jalan Merdeka, nebeng sama Nchie dan turun di jalan Pajajaran. Biasanya terhambat macet di jalan Kebon Kawung, salah satu pintu masuk stasiun kereta Bandung. Semacet-macetnya di titik ini ga kalah gilanya sama kepadatan kendaraan di pintu kereta Maleber,dekat gedung Antariksa, alias pintu keluar bandara Husen Sastranegara. 

Ekor kemacetan sore tadi ternyata ujungnya ada sekitar di pintu makam Sirnaraga.  sekitar 1 km  lebih sebelum  rel kereta. Pasti ada sesuatu ini, batin saya. Sopir angkotnya aja udah putus asa dan ga mau move on melanjutkan rute trayeknya seperti biasa. 

Sampe sini saja, soklah mau bayar berapa aja, seridonya.” Tuh segitu pasrahnya. Sambil menerima ongkos dari penumpang, sopir angkot ini beralasan kalau siang tadi ada pohon tumbang yang melintang, menghalangi lalu lintas. Entah pastinya di sebelah mananya. Yang jelas ga keliatan lah di tempat saya diturunin.
Ga lama juga angkot berikutnya yang saya tunggu. Sopir yang angkotnya saya tumpangi ini juga sudah tahu peristiwa tumbangnya pohon siang tadi.. Jadi kesimpulan saya, emang ga mudah mengevakuasi pohon yang tumbang setelah ihajar hujan es siang tadi. Akhirnya rute angkot pun melipir ke ruas kiri jalan. Niatnya mungkin mau motong jalan ke arah Jatayu, eh tapi katanya diblokir dan akhirnya menembus jalan pasar Ciroyom yang aroma khas pasarnya smelly, pake banget. Jauh beda lah dengan suasana pasar Cihapit. 

Angkot yang saya tumpangi akhirnya bisa lolos dari jalan Ciroyom dan muncul di jalan Kebon Jati. Jalanan ini cukup familiar buat saya, karena SMP 25, almamater saya dulunya ada di kawasan ini, tepatnya di jalan Kelenteng. Tapi kemudian pindah ke jalan Pajagalan. Katanya sih ditukar guling dengan Kelentang. Almamater saya yang berada di jalan Kelenteng ini memang suasana Pecinannya dapat banget. Apalagi kalau berdekatan dengan tahun baru Cina. 

Sore tadi juga saya lihat arak-arakan Barongsai juga. Entah ada hubungannya dengan Cap Gomeh atau acara lain. Eh tapi perayaan Cap Gomeh mah perasaan udah lewat kan, ya? Pengennya sih motret arak-arakkannya, eh tapi karena motretnya dari angkot yang berjalan, jadinya ngeblur kayak gini. Padahal angkotnya lagi ga melaju kencang juga, sih. 

Saya kira kemacetannya bakal selesai. Ternyata saya salah, sodara-sodara. Untungnya HP yang saya bawa batrenya masih penuh. Asik lah, bisa nyimak video youtube yang sudah saya save. Jadinya ga usah cape-cape browsing hihihi. Ga baik juga sih berlama-lama dengerin musik pake earphone. Tapi kan ga setiap hari ini (cari alasan). Kalau lagi tertahan macet seperti ini, hiburan dengerin musik salah satu pilihan buatsaya. Baca novel di dalam angkot pun malesin juga karena temaram lampunya bisa bikin pusing mata.

Saya udah ga ambil pusing lagi sama kemacetan dan rute yang diambil angkot. Lebih asik melototin (((melototin))) video dari layar HP aja. Lah, mau ngomel atau ngegrundel juga ga ada gunanya, kan? Beberapa video yang saya lihat tadi antara lain adalah Remioromen. Band Jepang yang katanya udah bubar (sayang euy, pdahal vokalisnya kece hehehe) ini pernah ngisi soundtrack dorama Jepang, One Litre of Tears. Dorama yang keren banget menurut saya, sukses bikin saya termehek-mehek dan perlu tissue banyak nonton 8 serinya. Mau nonton?Cari aja di youtube. Terakhir kali saya browsing masih ada sih full versionnya. Kapan-kapan saya ceritain deh dorama yang dibintangin sama aktris seksi Erika Sawajiri. Eh tapi Doramanya ini keren, ga ada adegan yang harus disensor. 

Selain beberapa videonya Remioromen saya juga nyimak Michael Buble, Westlife dan paling banyak itu beberapa videonya Michael Learn to Rocks dan West Life Jiahahaha.... so jadul, so 90’s. Biarin ah. Saya emang menikmati lagu-lagunya mereka. Beberapa lagu lamanya MLTR semacam 25 Minutes, The Actor, I’m Gonna be Around, atau Paint My Love menemani saya di perjalanan.  

Entah ya, biar mukanya Jascha Ritcher itu ga ganteng dan datar, atau mereka kalah femes sama musisi macam Roxette, ini makin jadul banget sik atau Ace of Base (yang ini rada mendingan seangkatan meski udah kayak ditelan bumi alia ngilang). Tapi buat saya lagu-lagu mereka asik banget, ever lasting lah dari dulu, dari pertama kali saya tau lagu Sleepng Childnya Mereka pas SMP kelas 3. Sampai sekarang pun mereka masih produktif mengeluarkan single atau album barunya. Yang ngaku fans dan followernya MLTR di medsos pasti tau deh dengan lagu mereka yang baru macam Silent Times, We Shared The Night, I'll Wait for You atau Call on Love. 

Waktu SMA dulu saya punya kaset Paint My Love greatest hitsnya, lalu kasetnya rusak pas dipinjem teman kuliah. Meski udah ga musimalgimuterin musik dari tape, sayang juga sih benda yang nantinya bakal jadi legend itu ga ada di laci koleksi kaset lama saya yang seuprit. Saya bukan tipikal baper atau rajin menyimpan koleksi lama. Ya udah lah gapapa, masih bisa nyimak suara beningnya Jascha Ritcher dari youtube kan? By the way, kalau dulu waktu SMP/SMA  paling  suka tampang imutnya tukang gebuk drum MLTR, Kåre Wanscher,  Ya sama lah kayak saya, sama-sama imut  (plis jangan sambit sama stick drum :D )

Nah, saya tanya dong, ada ga musisi atau band favorit dari jaman SMP sampai sekarang masih eksis dan tetep suka lagu mereka?
24 komentar on "Ditemanin MLTR Selama Terjebak Macet"
  1. Saya juga suka mak MLTR. Apalagi yg Sleeping a Child sama Paint My Love :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tosss. Ini lagu pertama MLTR yang aku kenal. ANTV tuh dulu suka muterin ini terus.

      Hapus
  2. Lagu MLTR tak lekang oleh waktu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes,Mak. Evergreen banget ya mereka meski levelnya kalah femes sama band lain.

      Hapus
  3. Mbaaa... its so 90'.. ahh toss dulu kita mba.. lagu2 itu mau di dengerin kpn jg tetep seneng. Westlife mltr roxette boyzone bsb hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih iyaaa. Setuju pisaaan. Duh apa kabarnya Roxette, ya?

      Hapus
  4. Kalo denger thats why you go away....aku langsung baper...hehehe,aku suka Roxette tp lagu paling galau segalau2nya lagu Whitbey Houston sama Sibead o connor nothing compares to you dan more than words

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh ciyeee... Ada story behind, ya? Sinead O 'Connor si botak cantik itu apa kabarnya, ya? Whitney aku suka lengkingannya. Dahsyaaat.

      Hapus
  5. lagu2 MLTR itu abadi yaa.. sampe kapanpun ga bosen.. aku pertamakali tau lagu2 mereka pas dibeliin kasetnya ama pacar pas 3 smp ;D.. dari situ ampe skr tetep suka.. pdhl kalo itu lagu ngingetin ke mantan, biasanya lgs aku lupain pas putus ;p

    skr ini aku udh mulai jarang sih mbak ngikutin perkembangan musik.. dengerin masih sering, tapi ga ngikutin lagi apa band kesayanganku masih eksis ato ga.. yg pasti fav ku ttp Motley crue, aerosmith, greenday, bon jovi, billie kid joe :D.. rada ngerock semua sih memang.. Tapi bukan berarti aku ga suka lagu2 mellow, buktinya mltr suka :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita seangkatan kayaknya hihi. Aish, itu Green Day. Album mereka yang Basket Case itu fenomenal banget, ya. Dulu aku punya CDnya, hadiah dari kuis di radio. Eh kerseringan digeber, rusak deh. Hiks hiks.

      Hapus
  6. 90's ngangenin yaah teh.. Boyz II men :D
    MLTR juga suka. Tapi Boyz II men kaporit sayah...hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boyz II Men itu salah satunya yang aku suka adalah on Bended Knee. Liriknya asik. Trus lagu Water runs dry juga aku suka. Ih, apa kabar mereka, ya?

      Hapus
  7. baterainya gak cepet abis digunakan buat ntn video?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas lagi macet itu masih penuh, mak. Nah sampe rumah abis deh hahaha.

      Hapus
  8. MLTR bukan kesukaan saya sih, tapi suami suka hihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, band kesukaanmu apa dong, mbak? Coba tanya Pak Suaminya suruh cerita lagu kebangsaannya dari MLTR. Bisa jadi postingan blogmu juga.

      Hapus
  9. Aku suka banget sama lagunya paint my love

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka juga, tapi lebih suka dengerin... Kalau aku yang nyanyi enggak banget, jadi fals *sigh*

      Hapus
  10. suka banget sama paint my love, hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, ada lagi yang suka Paint My Love, nih :)

      Hapus
  11. Michael Buble, favorit aku.. Kalau sambil dengerin musik macet ga kerasa ya, begitu abis batre langsung deh ga enak duduk hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah abis batre jadi mati gaya hahaha. Tambah bete kalau duduknya desak-desakan dan aroma khas orang kalau udah sore itu kan lumayan strong :D

      Hapus
  12. Ketahuan bener soal umurnya kak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih Dek, dirimu seberapa unyu, sih? Paling selisih 1-2 tahun :D Mana KTPmu? Sini, ta' razia dulu :v

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.