Top Social

Bring world into Words

Launching Buku Sang Pewaris Hujan

Kamis, 04 Februari 2016
Menunggu itu .... emmm memang perlu kesabaran.  Sejam? Dua jam?  Gimana  kalau nunggunya 4-5 tahun? 

Eh ini tentang apaan sih?

Hehehe.... selow. Bukan tentang  sang kekasih hati, kok  *uhuk*  Ya meski  memang yang saya tunggu  ini  memang membuat saya cinta. Tapi ga sembaran cinta juga.  Plis deh, jangan  mikir kemana-mana,  di sini  aja  *makin ngawur*

Saya mau cerita launching buku  Muhammad 3, Sang Pewaris Hujan. Nah,  mudeng, kan? Hayooo, siapa lagi yang lagi nungguin sequelnya?  Kan nunggunya  5 tahunan ini. Ada yang nungguin lanjutan novel bergenre sejarah  ini dari  masa  bocah SD  sampai mau lulus SMA, lho.   What a time!
biar tebel gini cepet lho dibacanya
To be honest,  kalau ditanya tentang sejarah itu saya paling males banget lah. Paling sebel kalau ditanya kronologi, detil perjanjian ini dan itu, apa, siapa, di mana dan apalah yang  bikin males belajar sejarah  kalau ditanya soal  kayak gitu, ya? Lah ulang tahun teman sekelas  aja ga inget.  Ultah saudara juga belum tentu hafal semua. Ya,kan? Padahal  belajar sejarah kalau cuma soal angka-angka cuma  bikin bosen.

Saya ngaku aja,  emang sangat kudet, telat  sekali  tertarik ngulik sejarah sang Nabi.  Bukan apa-apa sih, soalnya referensi yang ada kok ngejelimet, gitu. Bahasa pengantarnya sih Indonesia, tapi ngunyahnya lama. Ah, ayolah  jangan  antipati dulu.  Padahal  kita  (((kita)))) nya aja  belum tau di mana emmm  hot button, semacam chemistrynya gitu  deh istilah yang saya pinjem dari teman.

Sebenarnya nih, meski dibungkus dengan kemasan fiksi semacam film atau novel  bisa jadi jalan masuk buat kita mencintai sejarah. Tetep lah ya kalau mau referensi sejarah  yang  ilmiah mah dari text book, buku umum, bukan novel. 

Ah tapi saya ga akan bahas  yang berat-berat ah. Mau yang asik aja.   Jadi mari kita lanjutkan soal penantian 5 tahun ini.

Buku ke-1 dan ke-2 rilis dalam waktu berdekatan.  Tapi  Muhammad 3  ini, yang bertajuk Sang Pewaris Hujan, ini lamaaaa  banget.  Yang temanan atau following akunnya Tasaro  GK di FB pasti nyimak deh, dan tetep aja pada kepoin  Kang atau Mas Tas (gitu biasanya pada nyapa), "Muhammad 3 kapan?"

Makanya begitu  ada woro-woro pre-order  Muhammad 3 plus bonus tandatangan  penulisnya saya  langsung iyes aja. Mas Anang? Ah  lagi-lagi ga usah nanya, dia mah sok wae  (lagian saya siapanya dia, ya?)

Bonusnya ,selain tandatangan  penulis, saya dan para pemesan buku ini juga tergabung di grup WA Keluarga Tasaro. Seperti biasa lah yang namanya grupWA selalu ramai.  Miss dikit aja, bakal dibuat surprise  karena udah ada ratusan wafer eh chat yang belum dibaca. Seru, meski kadang random, ada aja  hal-hal baru yang didapatkan.
moderatornya seru, bikin diskusi jadi asik
Nah, dari obrolan di grup WA itu juga, saya, dan Lena yang tinggal di Bandung  dan Eni - yang tingga di Subang - akhirnya kopdaran di event pesta Buku  kemarin. Bukan cuma kami bertiga aja, tapi juga ketemu dengan Tasaro dan foto bareng. Hoax? Boong? Nih fotonya hehehe
foto bareng Tasaro, abaikan backgroundnya :)
Nih saya mau cerita dikit dari diskusi  bukunya  Tasaro kemarin, ya.  Semoga ga ngantuk bacanya.

Buku  Muhammad 3 yag terdiri dari   500.000  kata  ini, sejak seri  pertamanya bikin saya jatuh cinta sama  kisah Kashva dan Astu. Mereka saling cinta tapi tidak bisa bersama. Astu menikah dengan Parkhida, dan Kashva sibuk sendiri dengan pencariannya mencari sang Nabi.

Kashva memang dikisahkan sebagai seseorang  yang mencari kebenaran,  mencari tahu siapa sih Rasulullah  yang dijanjikan dalam kitab-kitab suci.  FYI, di buku 1 atau 2, jangan harap  Kashva akan diceritakan  bertemu  Rasulullah lho, ya. Kisah Kashva  juga bukan sekadar tempelan, di novel  ini. Tetap saja  membaca perjalana kisahnya,  cerita Rasulullah saw dan sahabatnya dari bab ke bab  bisa  bikin asik membacanya, kalau tidak terdistraksi  urusan lain :)

Dari diskusi buku kemarin juga saya  baru ngeh kenapa sih tokoh Kashva mesti diambil dari  Persia? Ya kalau India atau Italia  misalnya, jelas ga akan nyambung, lah. Saat Islam mengalami puncak keemasannya itu, justru  Romawi dan  Persia,imperium besar dunia pada masaitu lagi mengalami masa-masa surutnya. Bahkan  ketika  penaklukan di masa khalifah Umar  bin Khaththab, Suriah, dibanding kekuasaan Romawi. Mereka memilih takluk  tanpa perlawanan senjata  dan  merasa lebih baik berada di bawah pemerintahan  khallifah Umar Begitu juga dengan  Palestina,  meski  sempat terjadi kekhawatiran tapi kedatangan  Umar  malah menepiskan semua  itu. Berbeda agama  tetap dijamin Umar  tidak akan diganggu. 

Ah udah  ah, nanti malah jadi spoil.  ya. By the way, sejak buku pertama sampai buku keempat  yang akan segera rilis nanti,  semua  judul  bukunya memang selalu ada benang merah dengan kata  hujan.  Kata hujan ini ini sendiri merujuk dari kesimpulan dialog Astu dan kashva tentang Nabi yang dijanjikan. Wahyu dianalogikan sebagai hujan.  Makanya buku pertama yang berjudul Lelaki Penggenggam Hujan lebih banyak bercerita tentang nabi Muhammad saw,  lalu  buku kedua, Para Pengeja Hujan bercerita para sahabat  yang berusaha menafsirkan wahyu setelah Rasulullah saw meninggal. Buku ketiga  yang masih anget dibaca ini: Sang Pewaris Hujan,  maksudnya  menceritakan kenang-kenangan  para sahabat yang mengenang  apa yang sudah diwariskan oleh nabi saw,    dan buku terakhir, adalah  Penggema Hujan,  menceritakan kita, generasi sekarang yang menggemakan kembali ajaran Rasulullah. 

Ah ga sabar  nih nunggu buku keempatnya.

4 komentar on "Launching Buku Sang Pewaris Hujan"
  1. eh, masih akan ada lagi buku ke empatnya?
    buku ketiga ini masuk daftar prioritas untuk dibeli
    Buku 1 dan 2 sudah lupa kisahnya. Harus di refresh lagi sekilas nih sebelum baca buku ketiganya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, buku keempat jadi seri terkahir ya, Mak. Aku juga lupa-lupa inget kisah di buku ke-1 sama ke-2nya hehehe. Tapi yang ke-3 ini sedikit lebih tipis dari buku kedua.

      Hapus
  2. Duh banyak yg bilang buku ini bagus ya. Jadi pengen beli tetraloginya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Mak. Kudu baca. Keren dan inspiring :)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.