Top Social

Bring world into Words

Tips Agar Visitor Blog Betah Berkunjung

Kamis, 25 Juni 2015
Pagi tadi saya ngobrol sama beberapa teman blogger. Karena yang ngobrolnya  blogger, ya ga jauh-jauh dari dunia  blogging, lah.  Salah satu  yang jadi bahan obrolan tadi adalah  statistik blog.  Bisa pake  Google Analycitc atau  Histats. Saya sendiri lebih suka pake histats  karena lebih enak ngebacanya. *Duh  nyesel  deh ga dari dulu  masang  aplikasi kayak   gini* Dari statistik blog ini kita  bisa menilai  postingan kita mana yang rame dan banyak pengunjungnya dan postingan  yang fakir komen hehehe. (kapan-kapan saya bahas soal  ini deh, ya).
http://www.catatan-efi.com/2015/06/tips-agar-visitor-blog-betah-berkunjung.html
gambar  footprintnya  ngambil dari  gaia.org.mx
Dari laporan histats  selain  dapet  data kunjungan  visitor (jumlah visitor keseluruhan visitor  unik dan visitor yang balik lagi) juga ada  fitur  bounce rate. Wah ini bikin saya  penasaran.  Bounce rate. Apaan, ya?  Karena males googling  eh ada  yang lebih ngerti  akhirnya saya tanya sekalian tuh. Jadi nih,  kata Bang Edo dan  Kang Ade, Sederhananya  bounce rate  itu adalah tingkat mental. 
Atau bisa dibilang bounce rate maksudnya adalah pengunjung yang ngibrit, tekan  silang dan capcus dari  blog kita tanpa membaca  lagi  postingan  yang lain.
Ah please, stay! Don't go! 
Konon,  di mata google  ini ga baik.  Katanya sih kalau bisa diusahakan bounce ratenya dibawah  60%. Ya ga mudah  memang mempertahankan  pembaca biar ga  buru-buru pergi. Ga selalu jelek juga soal bounce rate  ini kalau  memang angkanya gede. Bisa  jadi  sudut  pandang yang kita tulis  berbeda dengan harapan  atau yang dicari pembaca blog kita. Kita nulis dari sudut pandang apa, yang googling ngarepinnya apa. Jadinya  ga sesuai harapan gitu. Atau ya itu tadi,  dia  ga tertarik  buat baca artikel  yang lainnya.
Jadi gimana caranya ya, biar para visitor  betah  lama-lama di blog kita  Nah ini dia.   

Bikin Artikel Unik
Sebenarnya  ini  lebih cocok  buat tips  bikin artikel  yang ngehits, sih. Tapi biasanya  artikel  yang unik dan ngehits biasanya bikin  betah pengunjung lho, terutama  yang naluri keponya tinggi ^_^ .

Misalnya saja artikel berisi tips-tips, cara ini cara itu atau  artikel  yang lagi populer jadi trend topic. Jangan lupa  bikin riset kata kunci dengan google trend dan google  keyword planner. Kalau di google  trend kita bisa mencari artikel yang paling banyak dibaca. Misalnya saya pas saya nulis artikel ini, artikel  yang paling banyak dibaca adalah  artikel tentang Tom Holland yang terpilih memerankan  Peter Parker a,k,a  Spiderman  (20.000 penelusuran), Terminator  Genisys (10,000 penelusuran) atau Roberto Firmino pemain timnas Brazil  yang lagi moncer. Ada 10 ribu penelusuran bagi pemain yang  musim depan akan merumput di  klub  Liverpool. *Yeah, sebagai The  Kopites  ini kabar  bagus bagi saya* (kok curcol, ya? :D). Nah kalau  di keyword  planner, kita  bisa  utak atik kombinasi kata kunci yang paling banyak dicari. Asik, kan?
Artikel  lain yang bisa  banyak pengundang a  misalnya saja revwordiew  film  atau acara tv yang banyak pemirsanya.  Review Film Ainnun Habibie,  Tips  bikin Infused Water,  Hijab segitiga vs  pasmina  yang pernah saya tulis lumayan ngehits atau Jessica Bennet yang  ngontes  di  X Factor  juga sukses  dikunjungi banyak pembaca  di blog saya, dan bounce ratenya bagus, lho! *konsekuensinya  artikel-artikel seperti  ini  banyak yang ngopas  juga. senengnya berarti  banyak yang suka, sedihnya  ya gitu deh...*

Gimana Kalau Artikel  Yang  Kontroversi?
Kadang ada  yang berani menulis artikel  yang kontroversi. Well, memang bisa memancing  trafik yang tinggi, sih. Tapi namanya  juga  kontroversi,  pasti bakal  ada lover dan hater, kan?  Kalau saya menghindari nulis  beginian,  saya ga  mau   blog saya jadi arena berantem. No,  biarlah  saya simpan sendiri dalam hati (eaaaa) opini saya  soal  kekinian yang jadi  bahan obrolan.

Bikin Template Yang Nyaman
  • Hal lain yang bisa  bikin pengunjung blog betah  adalah  template  blog yang ringan.  Jadi pas loading  ga lama, ya syukur-syukur  bisa bikin template  yang ciamik. Tapi kalau belum  jago, setidaknya  usahakan yang simpel dan  enak dibaca atau  dilihat.
  • Hindari  musik  latar  yang tiba-tiba muncul (bikin berat laoding  dan ngabisin  kuota). Belum tentu juga pengunjung kita  suka dengan latar musik yang dipasang.
  • Lupakan juga widget ga penting. Misalnya saja  kayak salju yang turun. Suer deeh bikin pusing dan ganggu pemandangan.
  • Bikin font yang ukurannya enak dibaca. Jangan terlalu  kecil atau  modelnya melingkar-lingkar  kaya kaligrafi. Kasian  yang baca, jangan  sampai jadi  jereng  :D
  • Boleh juga tuh pasang  widget  arsip  blog, blog roll, update  postingan  atau   Link Within  agar  selesai membaca postingan kita  lanjut  ke  postingan berikutnya.Atau  bisa  juga pasang lik internal  (maksudnya link  yang mengarah ke postingan lain, masih di blog kita  juga).  Ini nih  yang kadang-kadang  saya males  ngerjainnnya. Hihihi... Ok, sip. Kalau gitu  postingan berikutnya saya  benahin lagi, deh.  
  • Setingan read more  biar  pembaca  yang datang ke halaman utama  penasaran  pengen baca lanjutan. Cara  ini  juga  bikin tampilan blog jadi lebih ringkas  dan terlihat  rapi.  
  • Untuk  opsi komen, kalau bisa  sih,  jangan bikin  repot  pembaca  yang mau ninggalin komen. Fitur Captcha itu misalnya. Bisa  bikin bete  kalau  huruf  atau angka yang harus diverifikasi susah dibaca.  Kecuali bisa  setting yang gampang,  ya.   Saya pernah diinbox temen, kalau blog saya  minta  kode captcha  yang ribet. Heran juga, kenapa  bisa  gini.  Akhirnya saya coba buka blog saya pake penjelajah lain. Kok bisa ya mendadak pake captcha? Biar  ga ribet akhirnya saya  aktifin moderasi. Cara  ini  juga ampuh  untuk memfilter  komentar dari spammer, lho.    

Pasang Widget Follower
Setiap blogger  pasti punya  gaya nulisnya masing-masing. Jadi jangan tergoda  untuk ikutan gaya orang lain. Percaya deh, masing-masing  punya pemirsa setianya. Kalau tulisannya asik pasti  yang baca  kepengen balik dan balik lagi. Biar dia inget dan ga lupa, pasang tuh widget  follower di blog kita. Dengan jadi follower blog tertentu, saat membuka dashboard kita udah tahu  kalau  si ini  atau si itu  baru aja update  blog. Memudahkan urusan orang lain bisa jadi amal, kan?
Kalau tidak bisa memasang widget  follwer, bisa juga pasang  widget email berlangganan. Jadi orang lain yang  platformnya  beda  atau ga punya blog bisa tetep mengikuti  update-an terbaru kita. Emang rada ribet, sih. Tapi enggak salahnya  kalau dicoba, kan?

Last but not least jangan lupa beberapa hal ini
  • Update selalu  blog
  • Rajin balasin komen
  • Rajin blogwalk atau kunjungan balik.

Kalau kita pengen dikunjungi selalu blognya,  begitu  juga dengan yang lain, kan?   Dulu aja waktu awal-awal ngeblog saya seneng  banget  ada  yang ninggalin komen. Ssssttt...  dari  blogwalking ini juga saya punya banyak teman dan  bisa mendapatkan banyak hal bermanfaat, lho. 

47 komentar on "Tips Agar Visitor Blog Betah Berkunjung"
  1. Makasih artikelnya ya mak.. jadi tambah ilmu baru mak ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, Mak. Saya juga masih belajar. :)

      Hapus
    2. Kalo jeng Claire sih lebih master dari aku :)

      Hapus
  2. hiii...asik tipsnya teh...bermanfaat bagi saya yang bleng beginian :D

    ntar balik ke tulisan ini lg deh..ada yg blm paham :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe sip, Al. Kalau bisa aku bantu, ya.

      Hapus
  3. Bounce rate juga bisa termasuk org yang cuma visit satu konten aja mak. Di Google Analytics ada menu dimana kita bisa tahu pengunjung kita masuk lewat postingan apa dan keluar dari blog kita setelah baca postingan apa. Ada juga statistiknya berapa lama seorang pengunjung betah di blog kita. Banyak yang bisa ditelaah (halah bahasanya hehehehe) dri angka2 dan grafik2 itu. Gak bisa langsung "Wow" aja liat PV di overview dashboard blog kita. Siapa tahu mereka cuma numpang lewat aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah Google Analytic aku masih ngulik nih, Mak. Ilmu baru juga nih. Jadi kalau cuma baca satu postingan diitung bounce rate juga, ya? Kalau belajar statistik kayak gini asik, ya, Mak. Ga pusing kayak wakttu SMA atau kuliah dulu ^_^. Iya, kalau liat page view terutama di dashoard itu bisa bikin ge-er. Pas baca aplikasi statistik baru ketauan deh :)

      Hapus
    2. Aku jarang ngecek statistik, tapi kalo ngerasa komentar makin banyak baru deh ngecek soalnya blogku sepi pengunjung :')

      Hapus
  4. Siap di terapkan tipsnya. Terima kasih mak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, mas. Semoga bermanfaat ya

      Hapus
  5. Pembahasannya oke juga ni Mak. Saya baru ngeh kalau sekarang bounce rate itu ngaruh ama google ya...makasih infonya ma

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya saya juga baru ngeh baru-baru ini juga,kok :)

      Hapus
  6. Ilmu baru lagi, thanks Efi :)

    Btw, aku booking dirimu dong setelah ramadhan usai. Biasa...jadi guru blogging lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap Dy. Nanti kita cari yang wifi-nya kenceng dan gratisan ya hehehehe. Attau di rumahmu aja?

      Hapus
  7. Ok Fix jadi notulensi setiap pertemuan #BloggerBDG ya ? :D *Daging semua tips nya* -Lirik Edo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi, kang Ade :) Berbagi ilmu ga bikin rugi

      Hapus
    2. ayo jeng efi... nanti bagi2 ilmunya di kelas #BloggerBDG bersama XL. gak perlu yg teknis2. sharing bagaimana misalnya emak2 mencari ide menulis. bagaimana dapet job review, menang kontes, dll. kalo yg teknik2 nanti oleh kakanda Ade Truna aja :D

      Hapus
    3. Duh banyak mastahnya soal ide teh, bang. Hihihi *ngeles padahal demam panggung* Mudah-mudahan ada waktunya :)

      Hapus
  8. ini namanya berbagi, terimakasih mbak ilmunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, mas. Semoga bermanfaat ya

      Hapus
  9. tips oke punya nih... makasih dah sharing ya... :)

    BalasHapus
  10. Hmmm kudu rajin ngintipin google trend yaa. Sip..sip maiciihh tipsnya maakk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak, biar banyak pengunjung tuh. Praktikin tips lainnya juga ya, mak.

      Hapus
  11. Ohh..ternyata kunjungan dari bounce itu hny numpang lewat tho..? Kirain ini bagus..soalnya sumber pengunjung di blogku kalo dilihat dari statistiknya ya dari bounce ini yg terbesar..hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe waktu tau bounce ratenya gede juga aku sempet seneng. Untungnya nanya :)

      Hapus
  12. aku kok meragukan kalimat "blogwalking" itu, soalnya ..... setau aku sih, kamu ga pernah bertandang ke blogku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih Cici? Hiihihi Maafkeun. Keterbatasan waktu nih *alesan* ya deh, aku rajin-rajinninn bw juga ke blogmu.

      Hapus
  13. thanks tipsnya, lagi benahin blog nih mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mak, benahin. Biar asik dan mengundang brand buat kerjasama :)

      Hapus
  14. Makasih tipsnya teh efi... ini aku juga terus berusaha biar blognya bisa keren n pada betah berkunjung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma berbagi tips yang didapet mbak Ade. Mumpung masih seger, jadi ga dipendem lama-lama. :) Yuk sama-sama belajar juga, kok. :)

      Hapus
  15. Ternyata kopetis juga ya, sama seperti saya..hehe..moga the reds dapat pemain hebat lain selain Firmino misal Kovacic, Benteke..eh..kok malah bahas Liverpool wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hei,YNWA! Hihihi.... lho kok malah salam sesama The Kopites, ya. Duh, kangen sama Suaraez jadinya.

      Hapus
  16. Perlu banyak mengimplementasikan semuanya kedalam blog saya nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau Tian mah udah praktekin, deh. Hiihihi ayo tambahin tips-tipsnya di postingan Tian.

      Hapus
  17. Balasan
    1. Blogmu asik kok, Ma Ecky. Udah pasang histats atau Google Analytic?

      Hapus
  18. Makasih tipsnya, teh. Masih kudu belajar banyak hal ya biar pengunjung betah, bikin artikel menarik itu emang gampang gampang susah, harus sesuai fakta juga kalau nggak kan membohongi pembaca xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Be your self aja kalau gaya bahasa, Safira. Nah kalau ide mah pabalatak :)

      Hapus
  19. Bounce Rate ngga tergantung dengan lama atau sebentarnya di halaman. Jadi ngga ada pengaruhnya mau 10 detik atau satu jam.

    Bisa dibaca di sini : https://support.google.com/analytics/answer/1009409?hl=en

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah iya, Shin. Abis baca-baca lagi ternyata ga selalu gitu. Siiip, Thanks koreksiannya, ya. Aku perbaiki segera

      Hapus
  20. Nice info mba ^^ buat aku yang newbie di dunia perngeblog-kan infonya berguna banget :) Salam kenal ya mba Efi :)

    BalasHapus
  21. makasih mak artikelnya membantu banget ;)

    BalasHapus
  22. saya mesti harus banyak belajar tentang seluk beluk visitor, dari artikel dan komennya banyak masukan yang saya dapatkan. ternyata banyak sekali yang perlu saya benahi.

    BalasHapus
  23. trims mb.. saya masih >65% :(

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.