Top Social

Bring world into Words

Yang Harus Selalu Ada di Tas Setiap Pergi

Jumat, 22 Mei 2015

Setiap  saya mau pergi, entah  itu ke luar kota atau masih seputaran Bandung, cuma buat kumpul bareng teman, meet  up ini dan itu  nge-review acara atau jalan-jalan, biasanya ada  beberapa  barang  yang tidak boleh lepas  dan suka saya jejalin ke dalam tas.  Kadang suka ada  yang ketinggalan tapi  mostly  barang-barang ini yang selalu  saya bawa.

 
ini isi tas saya
HP alias Ponsel

Ah iya, ini sih selalu  enggak pernah enggak.  Udah kayak separuh  jiwa. Hayoo, ngaku... Sama juga, kan? (ih maksa, ya). Mati  gaya deh  kalau enggak ada HP.  Selama di perjalanan bisanya  BBM-an, nge-WA,  atau inboxkan, nanya temen. Pertanyaannya standar, sih. kayak gini, niih

"Udah sampai mana?" 

Udah Pergi, belum?" 

Kasih tau kalau udah sampai, ya!"



Dan  biasanya  jawabannya juga seperti ini:

"Aku baru cus, nih."

"Duh macet, euy."

"Aku udah sampe. Kalian di mana?"

Atau ini yang sering saya bilang ketika  yang lain sudah hampir sampai dan saya masih di perjalan.

"Aku masih di jalan, nih. OTW, ya. " Kenapa saya tulis  cetak  kapital OTW? Ada artinya. "Oh Tungguan Weh (bahasa sunda, artinya Oh Tungguin aja) hihihi.....   biasanya saya  kasih embel-embel emoticon smiley, merayu biar yang nunggu ga manyun.  Eh, tapi saya kebanyakan sering dibuat nunggu. Pernah tuh janjian jam 13.30an dan temen saya baru dateng jam 15.00!   Haduh,  kalau tanaman kayaknya saya  udah berbuah, nih.


Buku Bacaan

Biasanya kalau sendiri baru  enak bawa buku. Iya, biar ga bengong. Paling sering saya suka bawa novel.  Membunuh bosan kalau kena macet. Daripada misuh atau dilanda gegana (gelisah, galau, merana). Enaknya kalau hari masih siang. Kalau udah sore  enggak enak baca-baca di angkot. Cahaya udah temaram dan bikin sakit mata kalau maksain  baca. Belum lagi biasanya kalau udah sore  angkotnya lumayan padat, numpuk gitu. Seringnya duduk nyempil deket pintu, kursi single di belakang Pak Sopir  yang sedang bekerja mengendarai  mobil supaya baik jalannya atau di bangku panjang (himbauan klise pak sopir nih, 7-5, 7-5... geser, geser). Dengan posisi gini sukses bikin saya yang paling sering diminta sudilah kiranya untuk nyempil. Hiks, nasib anak bawang, nih  punya postur mungil. Pegelnya itu lho, kalau  duduk nyempil lama kayak gini.  Atas nama kejar setoran, itu sih intinya.


Mukena

Kecuali kalau lagi 'libur salat',  saya seringnya bawa mukena  juga. Kadang ketinggalan, juga.  Kenapa saya suka bawa mukena? Pertama nih,  saya suka  ga nyaman  kalau pake mukena  yang disediakan di musala umum. Jarang nemu  yang  bersih.  Mukena atasannya  tuh yang masih lembab, kadang item atau ada bekas  bedak orang  lain. Ga nyaman dan bikin kita pengin buru-buru udahan salatnya. Makanya kalau ketinggalan, saya milih pake  bawahan aja.  Toh,  saya tuh suka pake  jilbab yang panjang menutupi dada dan atasan  yang longgar.  Kalau bawa mukena, saya paling sering bawa  mukena model abaya. Lebih praktis, enak  ngelipatnya. Lagian  lumayan menolong orang lain.  Karena kalau ada teman yang pinjem,  mau badannya gede  atau kurus  ga masalah. 
Not hurt feeling, ya.  Mukena bawahan yang lingkar pinggangnya kecil bisa bikin nyiksa  yang badannya  gemuk.  Ini yang saya pelajari ketika temannya Mama ikut solat di rumah. Waktu itu beliau mau pinjam mukena dan nawar  minta yang longgar karena  ga nyaman dengan lingkar pinggang yang katanya  enggak enakeun dipake. 

Nah, bentar lagi kan masuk bulan puasa. Pasti banyak acara buka bersama.  Kalau lagi penuh, harus ngantri giliran salat karena mukena yang tersedia  pada dipake semua. Kalau punya sendiri, selama masih ada space  yang tersedia  buat salat, ya langsung  aja, ga pake nunggu.

Payung
Kalau lagi musim  hujan gini,  payung musti kudu dibawa.  Kalau pas ujan besar lalu ketinggalan, di situ saya  suka merasa menyesal. Ya, tau, kok. Nyesel itu belakangan, ga pernah nyesel duluan :D. 

Kalau hujannya kecil saya cuek aja jalan terus. Biarkan hujan terus mengiringi langkahku... Familiar? Iyes, itu lirik lagu Peter Pan hehe

 Eh tapi, pas  hujannya gede kadang saya suka nekat aja nembus hujan.  Kuyup-kuyup deh. Soalnya  saya tuh ga sabaran nungguu hihihi. Nunggu hujan reda lama.  Lebih banyak awetnya, bisa sampe  lebih dari sejam.  
 
Barang Lainnya

Nah barang lainnya yang selalu saya bawa adalah powerbank (terutama  kalau  pas dapat undangan ngereview), dompet berisi uangnya (yaiyalah, kan ga mungkin bayar angkot pake  daun?),  tissue  buat jaga-jaga, bisa ngelap tangan, ngeringin  muka setelah wudhu. Kali pas lagi siklus bulanan, yang ga boleh lupa dibawa adalah pembalut cadangan. Penting tuh kalo seharian ada di luar rumah. 
Lucunya soal kosmetik kayak  pelembab, bedak (baru 2 minggu terakhir ini akhirnya saya mau bedakan lagi setelah diyakinkan pori-pori wajah ga akan tertutup), lipstik dan perintilan lainnya saya suka lupa bawa, dan kalaupun dibawa belum tentu dipake juga. Bener juga sih apa  yang dikomplainin sama temen kerja saya dulu, saya tuh orangnya cuek hihihi.... Eh tapi kosmetik dan toiletris lain pasti saya bawa kalau ada acara nginep, kok.

18 komentar on "Yang Harus Selalu Ada di Tas Setiap Pergi"
  1. Kalau aku sih Powerbank

    BalasHapus
  2. Saya jarang bawa kosmetik di tas mbak.
    Kurleb sama sih barang bawaannya

    BalasHapus
  3. Kalau saya HP, Dompet, Power Bank, Air Minum dan mukena hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebisa mungkin tas kita nggak penuh ya, mbak. Berat bawanya hehehe

      Hapus
  4. Balasan
    1. Iyes, wajib banget itu mah, teh. Mati gaya kalau HP metong alias mati, ya hehehe

      Hapus
  5. bukuuuu... wajib dibawa, secara angkoters sejati, baca buku untuk membunuh waktu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha... iya. Sesama book lover, lumayan ya nyicil bacaan sambil di jalan.

      Hapus
  6. Waah sama banget nih!! HP, bacaan, mukena, payung emang bawaan wajib kemana-mana. Tapi kalo aku + dompet itu harus yaa hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiiik, satu frekuensi kita, mbak. :D

      Hapus
  7. baru-baru sekarang ni rajin bawa mukena. biasanya pakai yang di tempat umum, kadang bauu..takut gatal2 hihihi...bedak sama lipstik juga teh aku bawanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia, Dew. Males banget kalau mukenanya enggak bersih, ya. Nah kalo bedakan sama pake lipstik, aku harus diingetin hehehe

      Hapus
  8. Kalau aku yang paling penting : hp, dompet, beberapa essential oil sama chargeran :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tetep ya, dompet sama charger atau powerbank mah wajib buat siapa aja :)

      Hapus
  9. power bank harus dibawa,apalagi pas perjalanan jauh

    BalasHapus
  10. bener banget mba, charger ama dompet wajib di bawa kemana2, kayanya udah jadi benda keramat hhhee :D

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.