Top Social

Bring world into Words

Antara Hanin Dhiya dan Connie Talbot

Sabtu, 20 Desember 2014

Kalau suka nonton acara Rising Star Indonesia,  pasti  familiar  sama  bocah yang satu  ini. Malam tadi  sih baru aja selesai  babak  finalnya. Sayang, Hanin Dhiya, favorit saya  kalah  dan ga jadi juara. Hiks hiks....
credit: Fanpage  Rising Star  Indonesia
Di babak final  tadi malam, hanin menyanyikan lagu yang ever green banget, Somewhere Out There. Pasti  tau deh  yang pernah nonton  film kartun American  Tail.  Wiih,  suara  lengkingan  Hanin   keren  banget,  sampe  bikin  merinding. Sama seperti  lagu-lagu  sebelumnya.   Dengan  usia  13 tahun  plus kepiawaiannya  memainkan keyboard, saya yakin  deh Hanin   punya masa  depan cerah.

Lagi pula tradisi yang sering  muncul setelah acara kontes-kontesan   pencariann  bakat  seperti  ini biasanya malah melejitkan juara  2  setelah  jadi alumni  kompetisi. Ahay, Hanin, sedapnya.  Buat saya,  meski  ga jadi juara,    suaranya Hanin  paling juara.
 
http://www.catatan-efi.com/2014/12/antara-hanin-dhiya-dan-connie-talbot.html
credit: express.co.uk
Ngomongin soal  bakat  penyanyi  belia, saya  jadi keingetan  sama  penyanyi  berbakat  asal  Britania,  seusiaan juga sama Hanin, Connie Talbot.  Sama-sama punya  kemampuan  bermain  keyboard  yang mumpuni. Tapi soal ‘menghipnotis’ penonton rasanya  Hanin  masih lebih  baik dari  Connie Talbot.

Bedanya, bakat  Connie terendus lebih cepat  lewat acara  pencarian  bakat  British  Got Talent (BGT). Meski masih bocah,  suaranya  keren banget. Salah satunya  lagu  Ben  yang dinyanyikan dalam babak penyisihan ajang  BGT  itu.  

Kemiripan lain  Connie dengan Hanin adalah lagu-lagu  yang dinyanyikan bernuansa  klasik dan ever green.  Somewhere over the rainbow atau I will Always Love You nya mendiang Withney Houston  juga dinyanyikan  oleh  Connie.

Belakangan Connie rajin  menunggah  cover version lagu-lagu  yang dibawakannya di youtube.  Misalnya saja  Grenade atau Count On Me-nya Bruno Mars, Payphonenya Maroon Five, Queen-nya Lorde, Let It B dari The Beatles dan lagu-lagu  populer lainnya. Meskipun Connie berani membawakan lagu-lagu yang   up beat,  jadinya  tetep dengan style dia sendiri. 

Mengingat selera saya  yang lebih suka  yang  slow  (faktor usia  juga sih,  pusing denger  layu  yang berisik), saya lebih enjoy dengerin Connie Talbot bawa  lagu-lagu  yang slow. Meskipun Connie  seperti  identik dengan  image  penyanyi cover version,  dia sudah punya lagu sendiri yang  berjudul  Beautiful World.

Kayaknya  kalau Connie  datang lagi ke Indonesia dan diminta duet  sama Hanin bakal keren, deh.  By the way kalau  diperhatiin  ini  mirip   Tasya dan Acha. Coba deh perhatikan  kalau lagi senyum.

18 komentar on "Antara Hanin Dhiya dan Connie Talbot"
  1. Kalau saya ngejagoin dan suka dgn Indah Nevertari mak..dan alhamdullilah dia yg menang.. sesuai prediksi ku sejak awal. Dan, rencananya aku mau nulis ttg rising juga hari ini, sih, tapi gak tau, kalao penyakit males lg menghinggapi..ya gitu deh, hehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahay, sama-sama penggemar RSI juga, kan, mak :D
      Teknik vokal Indah emang keren. Harus ada juara, ga bisa juara bersama ya, mak. Selamat buat Indah. Hanin dan Indah punya segmen pendengar yang berbeda. kayak aku dan dirimu hehehe

      Hapus
  2. aku nggak lihat, wah hanin dhiya kalah ya,,,padahal yg aku tau suaranya bagus bget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku suka lengkingannya, keren banget deh Hanin :). Da apa atuh aku mah, suaranya fals banget hehehe

      Hapus
  3. saya suka Hanin dan Indah, mereka punya kelebihan dan kekurangan masing2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, punya tipe suara berbeda dan mereka juga punya fans yang berbeda. :) Suaranya Indah keren juga, apalagi kalau bawa lagu melayu. Cuma saya lebih suka yang slow sih, makanya prefer ke Hanin :)

      Hapus
  4. Masih muda dan berbakat banget ya, Mbak. Saya nonton bentar tok e. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku penasaran Dah, jadi ditonton sampai habis :)

      Hapus
  5. Suaranya Hanin bagus ya, mba. Suka sama suaranya, udah berkarakter.
    Tinggal nyari kesempatan yang lain, barangkali dilirik sama produser.
    Kadang yang menang ajang pencarian bakat malah tenggelam di dunia artis, balik jadi orang biasa, tapi yang ga juara malah bisa bertahan. Bisa dibilang untung2an ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Ila. kayaknya hanin ini cocok buat ngisi OST film atau sinetron, ya. Bisa booming deh, nyaingin BCL :)

      Hapus
  6. aku suka nonton connie talbot di youtube
    tapi waktu dia masih kecil
    sekarang udah gedhe, udah gak lucu lagi
    tapi jadi cantik uaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iiya suaranya udah ga imut lagi. tapi kalau liat di Dahsyat keliatan masih anak-anak banget, murah senyum dan ternyata mungil ya. Beda kalau liat di youtube, kayak yang tinggi.

      Hapus
  7. Balasan
    1. Kalau aku emang jam-jam segitu malah masih melek, eh tapi pas lagu kedua sempat ketiduran dan terbangun lagi setengah jam kemudian hehehe

      Hapus
  8. Waah kok pas bbrp hari lalu kepikiran Connie Talbot. Udah gede sekarang ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ga kerasa udah gede ya. DAn tanpa terasa kita udah makin 'senior':D

      Hapus
  9. Suaranya matang kalau hanin ya mbak, sayang sekali votingnya kalah dengan nevertari...walaupun nevertari juga unik...

    salam dari jogja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak. keren banget. Aih maafkan baru bales sekarang komentaarnya. :)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.