Top Social

Bring world into Words

Tong Éléh Kuméok Méméh Dipacok

Sabtu, 27 September 2014
Ada yang  menyaksikan petandingan persahabatan timnas U-19 vs Barcelona kemarin? Enggak, saya yang bakal bahas skor setengah lusinnya itu, kok.  Bertanding melawan  kesebelasan Barcelona B  plus pemain senior Luis Suarez (sumpah, saya kangen lihat dia maen bareng Anfield Gank) dan Thomas Vermaelen itu sudah  menjadi kebanggan tersendiri buat mereka yang main. Coba tanya mereka, deh.

Selain  fisik, secara skill, sudah jelas  kita  kalah kelas lah sama mereka. Tapi bukan berarti kita keder duluan, main nunduk-nunduk karena minder (emang cari koin?) atau  sebagai penonton  cuma  bengong aja,  ga kasih support. Enggak, dong.  Anggap saja ini sparing partner,  kapan lagi bisa menjajal permainan klub Eropa? Atau ini nih,  pas timnas PSSI U-23 ketemu Korea Utara di babak penyisihan Asian Games.  Enggak bikin anak-anak buah Aji Santoso ini  mundur dan ngasih kemenangan WO buat Korea Utara? No, way.  Pertandingan  jalan terus (meski  kalahnya bikin gemes).  Iya, sudah dicoba, kan?  Selanjutnya, lakukan evaluasi  apa yang seharusnya dilakukan untuk memperbaiki kekurangan. Salut deh sama penonton  yang terus bertahan  ngasih yel-yel semangat, meski sudah tidak mungkin ngejar ketinggalan dengan sisa waktu yang tinggal   beberapa menit lagi.
credit: irepolemarketing.com
Tong éléh kuméok méméh dipacok, begitu bunyi sebuah peribahasa dalam bahasa Sunda.  Atau kalau diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia kurang lebih artinya adalah jangan menyerah sebelum bertanding. Iya,  kita perlu lawan yang lebih tangguh  untuk menguji sejauh mana progres dari latihan dan usaha kita.  Ga lucu dong kalau misalnya kita bisa menang  adu sprint sama anak TK? Ya iya, lah, lawannya anak kecil. Pantes aja menang. Orang-orang  bakal bilang gitu.


Begitu juga dengan  lomba ngeblog yang berkali-kali saya ikuti.  Kalah lagi dan lagi enggak  bikin kapok.   Ya sih, siapa  coba yang enggak ngiler  lihat hadiah gadget,  uang tunai,  souvernir yang lucu-lucu atau  sampai jalan-jalan gratis? Mauuuuu! Pake banget.  Tapi kalau hasilnya ternyata ga menang gimana, coba? Mutung gitu, ga mau ngeblog? Rugi banget. Apalagi kalau sampai curcol di medsos. Enggak deh. Buat saya, kalau menang syukur, Alhamdulillah.   Kalau enggak, ya  ga papa  (aku rapopo hehehehe).  Pernah lihat  nama-nama langganan lomba blog, kan?  Jangan sampai  karena lihat beberapa nama urunan lomba,  bikin kita mundur teratur lalu bilang,   "Ya, kalau dia ikutan pasti menang, atau   "ya dia lagi yang ikutan...". Yeeeeh, emang siapa yang larang?   

Mengulang dikit yang udah saya sebut sebelumnya, kita  emang  butuh lawan yang tangguh untuk bersaing.  Saat  hasil lomba diumumkan,  biasanya kita jadi kepo,  seperti apa sih  tulisannya sampai menang? "Oh pantesan,  bikin ilustrasinya niat banget",  atau  sudut pandang  penulis yang unik,  tulisan yang inspiratif dan alasan lain yang  membuat kita berbesar hati menerima kekalahan.  Berkepo ria seperti itu  bikin  kita belajar banyak hal. Kita jadi rajin riset buat mendukung tulisan,  jadi  tahu  ini itu,  atau alasan lainnya.


Banyak hal yang bisa kita dapatkan dengan mengikuti lomba dengan perasaan riang gembira (halah, ini bahasanya),  membuat kita enjoy dan woles saat  hasil yang keluar bukan nama kita yang muncul. Selain nambah teman (karena biasanya peserta kontes  sukan ngintip-ngintip alias  blog walking ke postingannya peserta lain)   dan brainstorming, juga  nambah pengetahuan  karena setiap peserta punya sudut pandang masing-masing yang unik. 

Jadi  menang ga menang, jangan kapok ikutan lomba nulis. Dapet hadiah itu bonus, ngeblog kudu jalan terus dong. Soal rejeki itu mah udah ada yang ngatur. Cuma soal waktu aja, kalau menurut saya hehehe *nyemengatin diri sendiri*

 Let's do the best, and let's God do the rest. Setuju?



 



8 komentar on "Tong Éléh Kuméok Méméh Dipacok"
  1. sama, kalah melulu nih geuleuh juga :D tapi maju terusssss

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha tapi Ulu udah dapet tiket jalan-jalan tea, kan? :D Penasaran pengen dapet hadiah gede siga gadget atawa uang tunai nu gede atawa tiket+akomodasi travelling hehe.

      Hapus
  2. sama teh.. saling bantu lah. sy lagi ikut lomba juga. :D
    http://blog.tetapsemangat.net/2014/09/nenek-penjual-nasi-kuning/
    kalo suka, bantu like & share ya. pisss!

    BalasHapus
    Balasan
    1. sok atuh teh, yg teteh mana yg diikutin lomba?

      Hapus
  3. hehe sama dong, saya juga banyak kalahnya kalau ikut lomba blog atau GA, tapi gak pernah kapok :D

    BalasHapus
  4. Yang penting tetap semangat untuk ngeblog yak...

    BalasHapus
  5. Enggak lucu juga, kalau lomba masak, tapi tapi ada Chef Arnold jadi peserta. Pasti kita kalah, Kak. -_-

    Yang penting punya sangat untuk maju, ya. Biar makin berkembang. Hihihi

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.