Review dan Give Away Sneaker Runner

Sepatu itu kayak lipstik.  Ga cukup kalau cuma punya satu aja. Betul, ga? Meski akhirnya yang paling sering dipakai ya itu-itu lagi. Tapi tetep aja butuh cadangan.  Alasannya udah kayak pulau. Ada seribu (hahaha lebai).  Coba kita list

* Mix and match sama warna baju
* Menyesuaikan dengan occasional alias situasi dan kondisi
* Sebagai pemain cadangan. Jaga-jaga kalau kotor atau basah karena hujan
* Suka tergoda sama model baru
* bla bla bla...

Silakan lanjutkan sendiri ya.

Di antara sekian banyak jenis sepatu, ya sneaker ga boleh lewat. Asiknya sneaker ini bukan timeless aja alias ga lekang oleh waktu *tsah.... puitis sekali* tapi juga unisex. Bisa dipakai laki-laki atau perempuan. Ga diskriminasi umur. Yang tua sama yang muda tetep cocok memakainya.

Dulu waktu saya masih SMP-SMA sepatu model sneaker ini adalah referensi wajib buat dipakai di sekolah. Waktu itu ga boleh warna lain, kudu item. Ketauan aja sama guru piket yang mangkal jaga di pos pintu masuk langsung diomelin. Disuruh squad jump dan suruh ganti baru sama yang item. Huhuhu beda warna bikin boncos dompet. Warna lain jadi nganggur cuma bisa dipake ngemall atau jalan-jalan (kalau lagi punya duit itu juga hahaha).

Saat ini buat sepatu sneaker biasanya saya main aman. Selalu pilih yang putih. Yang item saya skip. Kenapa? Karena saya takut ketuker sama anak-anak sekolah *hahahaha nih anak-anak SMP sama SMA langsung pada protes ga terima sama saya yang ngaku sok imut*
sneaker runner bandung

Sampai kemudian saya kenalan sama sepatu sneaker bermerk Runner. Duh hasrat saya buat mengadopsi sepatu begitu membuncah. Lihat model dan warna-warnanya aja bikin saya pengen borong semua. Tapi saya kan bukan sejenis mahluk berkaki seribu hihihi. 

sneaker runner bandung

Akhirnya saya putuskan buat mengadopsi warna abu-abu dan biru. Alasannya simpel aja. Pilih yang warna abu ya karena belum punya warna ini. Lalu yang biru ini dipikir-pikir matching ke mana aja. Apalagi saya tuh paling sering pake blue jeans.  Klop. 

Sementara itu saya sebenernya masih terbayang-bayang sama Si Kuning Runner. Biar temen saya gampang nyariin saya kalau terbenam di kerumunan masa. Kesannya kayak gonjreng tapi cute. Ga norak.  Jadi pengen ngadopsi lagi. Saking lucunya.
sneaker runner bandung
Sebagian contoh sepatu sneaker Runner

By the way merk Runner selucu ini ternyata kayak MTV Ampuh aja. 100% lokal, lho. Dari Bandung. Dan meski buatan dalam negeri, soal mutu berani diadu sama merk luar.  Selain warna dan desainnya yang menarik, Runner ini nyaman dan enak dipakai. Pilihan nomernya juga banyak. 34-44.  

Yang punya masalah telapak kakinya gede dan harus thawaf keliling mall atau udekin olshop buat dapetin ukuran sepatu yang pas, kali ini ga usah ke mana-mana. Cuuus aja maen ke IGnya https://www.instagram.com/tokosepatujaya.id/. 
Cek ukuran dan warna yang tersedia di  @katalogjaya.id atau https://www.jayamall.id/home. Pilih tuh  model-modelnya yang paling disukai. Jangan salahin saya jadi galau buat menentukan pilihan  lho, ya.

Biasanya untuk ukuran sepatu saya selalu pake nomor 37.  Trus, waktu mau check out beresin orderan saya dikasih tau sama Miminnya untuk downsize satu nomer.  Karena yang udah-udah,  pemakaian sepatunya jadi lebih nyaman kalau turun satu nomer itu.

Karena masih penasaran, saya pesen tuh 2 nomer. Buat yang warnanya abu saya rikues nomer 36. Dan yang biru nomernya 37. 


sneaker runner bandung

Waktu sepatunya dateng, saya segera nyobain. Ternyata emang nomer 36 ini lebih presisi dengan kaki saya. Pas, malah ini udah pake kaos kaki, lho. Ga berasa sesak. Lentur dan empuk, bikin nyaman aja buat melangkah. Ga ada sensasi jari kelingking kaki kayak kejepit atau jempol kaki yang protes ga bisa maju. Tumit kaki saya juga baik-baik aja. Ga lecet.  


sneaker runner bandung



sneaker runner bandung




Sementara itu buat nomor 37 emang jadinya agak longgar, tapi ga kebangetan longgarnya. Karena ini modelnya sepatu tali, masih bisa lah dipake buat jalan-jalan. Lain ceritanya kalau dipake buat lari. Mungkin bisa terbang dan mendarat di kepala orang lain yang ada di depan kita hahaha...  Ini cuma khayalan saya yang suka hiperbolis.

sneaker runner bandung

Ini foto-fotonya di lapang belakang rumah, lho. Abis ujan dan lagi sepi. Saya ga ngelayap ke mana-mana, kok. Berhubung lagi PSBB gini. Ya ditahan dulu hasrat jalan-jalannya. Walau kangen beraktivitas di luar dan ketemu temen-temen atau kerjaan yang harus ketemu orang banyak. Kalau situasi udah aman, saya pastiin sneaker Runner ini bakal sering saya pake. Makanya saya bilang tadi. Butuh pemain cadangan untuk alasan-alasan tertentu.


Nah, kali ini selain ngereview sepatunya, saya juga mau bagi-bagi nih 6 pasang sepatu Runner buat temen-temen.  Iya GIVE AWAY. Berikut ongkirnya ditanggung. Temen-temen tinggal terima, siap pake.

sneaker runner bandung


Tapi ada syaratnya lho. Seperti ini.

Jawab dulu pertanyaan berikut ya:

1. Punya cerita berkesan dengan sepatu sneaker?
2. Kenapa harus terpilih buat mendapatkan sepatu ini?

Jawaban bebas dan bikin semenarik mungkin biar terpilih. Buat temen-temen blogger silakan isi keterangan profile di komentar dengan memilih opsi Google atau Name/URL.  Gimana kalau ga punya blog? Isi  profilenya pake google. JANGAN PAKE ANONYMOUS, ya. Ini auto gugur, ga akan masuk nominasi yang terpilih mendapatkan hadiah. Silakan follow akun IGnya @tokosepatujaya.id daaaan... JANGAN LUPA, Cantumkan juga akun media sosial instagramnya di komentar.  

Gampang, kan?

Give away ini akan berlangsung sampai tanggal 28 Mei 2020. Selain di blog, give away ini saya gelar juga di akun ig saya @efi_thea. Tapi tenang jumlah hadiah sepatu ga dibagi 2. Jadi buat di akun ig saya bagiin 6 pasang sepatu dan 6 pasang lagi di blog ini. Totalnya ada 12 sepatu yang bakal saya bagikan. For Free! Para pemenang yang terpilih bakal saya infokan di akun ig saya https://www.instagram.com/efi_thea/

Kalau sudah ikutan menjawab di akun ig, boleh banget ikutan menjawab di  blogpost saya ini atau sebaliknya.

Cuuus cerita di kolom komentar, ya.  Semoga beruntung


69 Comments

  1. Ih, gemesiiin banget sneakersnyaaaa
    Ofkors mau banget kalo dilempar satu ke Surabaya, Teh :)
    Belakangan ini daku kesulitan cari sneakers yg bersahabat dgn kaki

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau dilempar gitu nanti nyangkutnya ke tetanggaku Nurul hahaha. Ayo pake sepatu Runnernya ini deh. Asik, enakeun dan ga pake mahal

      Delete
  2. Nampaknya harus punya ini salah satu ya teh, aduh itu warna kuning dan merahnya cakep banget deh. Pengen banget punya sneakers dari brand lokal ini, pengen intip dulu ah giveawaynya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kuy adopsi sneaker runnernya ya, Chie. Aku jamin nyaman dipake

      Delete
  3. bagus nih teh sneaker runnernya, banyak warna juga, bisa dipakai buat casual day gitu. aahh jadi pengen ikutan deh giveawaynya

    ReplyDelete
  4. Ahaa...ukuran sepatu Efi imut banget ya, jadi malu nih sama ukuran sepatuku, btw aku mau ikutan GA-nya yaaa
    1. Cerita tentang sneaker: seumur-umur baru sekali punya sepatu sneaker pas udah kerja, ternyata nyaman dipakenya, jadi dipake ke mana-mana, dipake kerja juga enak, nggak pegel buat naik tangga, dipake ke pasar pun hayu, kaki terlindung dari becek dan sepatu sneaker mudah dicuci, cepat kering juga. Sayang, sepatu sneaker itu sekarang tinggal kenangan, udah terlalu sering dipake ke mana-mana, udah bladus warnanya dan udah nggak layak dipake juga.

    2. Pengen banget punya sepatu sneaker lagi tapi sekarang berhubung udah nggak kerja, punya sepatu sneaker lagi hanya angan-angan karena selalu terkalahkan oleh kebutuhan lain yang lebih urgent.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha menyesuaikan sama bodyku atuh, Ran. Masa seimut ini kakinya pake sepatu nomer 43 hahaha. Semoga segera punya sepatu sneaker terbarunya, Ran. The best di segala suasana nih

      Delete
  5. Ntahlah dari jaman sekolah ampe skr ngajar pun aku selalu sneaker, untungnya kampus gak ngelarang urusan sepatu, yg penting nyaman, ..pokonua sukaa pake banget pake sneaker apalagi sepatu brand lokal gini,dan pastinya nyaman, simpel jiwa muda iyaa yaa..skuyyyyy ah meuni kabita aja gt sepatunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayu koleksi sepatunya Mak. Biar ga kebawa mimpi terus hehehe

      Delete
  6. 1. Pake sneaker ya pas jaman-jamannya sekolah beberapa puluh kg yang lalu ���� selain nyaman dipake entah kenapa meskipun sering dipake si sneaker ini kok awet ya �� trus makin lusuh tuh makin keliatan kereeen aja gitu loh. �� mungkin itulah istimewanya si sneaker dari dulu sampe sekarang.

    2. Semenjak jadi emak-emak beranak 1 jarang banfet pake sepatu, kemana-mana selalu pake sandal bahkan saat nganterin anak ke sekolah pake motorpun pake sandal ��. Liat teh Efi pake sneaker runner jadi tambah kereen dan ngeriview productnya kok jadi kepincut dan kepikiran pengen runner warna kuning dan pink dong aku ��. Pengen perbaiki diri lagi bahwa penampilan itu menunjukan seberapa cinta kita terhadap diri kita sendiri. Artinya jangan ngasal mentang-mentang udah jadi emak-emak gak mentingin urusan fashion,kalo bergaya dan kereen kan pasti enak diliat ya suamipun pasti seneng. Bener gak teh Efi?

    Ig : Desi Supriani
    Fb : Desi Supriani

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha bener Des, Udah jadi emak-emak ga jadi halangan buat tmapil gaya. Tetep cocok di segala umur nih sneakernya]

      Delete
  7. Jujur dari mulai sekolah sampai kerja selalu pakai sepatu sneaker. Mungkin karena kerjanya ngukur jalan. Sebegitu cintanya sama sepatu sneaker sampai berasa berat banget ngelepas sepatu sneaker warna khaki. Dia nemenin saya kemana-mana, rasanya nyaman banget, santai, dan gue banget. Udah gitu ini sepatu bandel banget. Meski solnya pecah, tetap nyaman. Baru berasa nggak enak kalau musim hujan tiba karena air merembes dari sol yang pecah. Perpisahan ini membuat saya berusaha mencari sepatu serupa, namun selalu berakhir dengan rasa tidak nyaman. Namun membaca postingan mbak efi, saya yakin inilah sneaker yang saya cari. Empuk dipakai, ringan, dan nyaman. Plus warnanya beragam. Bahkan ada si coklat khaki kesukaanku. Semoga sneaker ini berjodoh denganku. Amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aw ternyata suka sama warna khaki ya Mak? Semoga berjodoh ya

      Delete
  8. Aku tuh hobi banget pake sneaker mak.. bahkan ke kantor. Dulu diawal2 masuk kantor, bu ibu yang umurnya tdk belia lagi sering nyinyirin. Ihh kok ada pegawai ngantor pake sneakers. Gak sesuai aturan. Harusnya pake sepatu pantofel, bla bla bla gitu gitu deh. Akhirnya aku sempat ngalah, pake sneakernya di hari Jumat aja, krn hari Jumat dresscodenya bebas. Tiap kali perjalanan dinas ke kantor pusat di Jakarta aku juga pake sneakers Di sana pegawai sudah biasa bersneaker karena tuntutan harus ngejar kereta atau jalan kaki Lama-lama karena ngeliat aku geraknya cepat dan tampak lebih energik dan kekinian saat pake sneaker, mulai ada yang nurutin tuh pake sneaker juga di satuan kerja aku. Puncaknya pas big boss dari pusat maen ke kantorku, dia juga pake sneaker. Langsung aku ganti sepatu, pakai sneaker aku yg paling aku suka. Soalnya sneaker tuh sudah paling ringan, empuk dan gak bikin betis pegel. Memang sih masih ada yang protes satu dua, tapi lebih banyak yang melihat kalau pake sneaker ke kantor itu gerak lebih nyaman dan tampak lebih muda, hahaha. Buibu yg tadinya nyinyirin malah balik nanya aku beli sneaker di mana, hehehe. Begitu juga temen2 yang lain biasanya selalu nanya aku beli sneaker di mana tiap kali aku pakai yang baru. Pada akhirnya pake sneaker menjadi tren tersendiri di kantor aku, meskipun tetap harus tahu diri jika acara resmi ya.

    Jadi kenapa aku harus mendapatkan sneaker Runner ini, karena kelihatannya nyaman, modelnya keren dan warnanya lucu-lucu. Liat mak Efi pake keren sekali. Masih kek anak kuliahan. Trus ntar kalau aku pake pasti banyak yang nanyain aku beli di mana. Bisa promosi produk lokal deh.

    IG : @vitamasli

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awww asik big boss juga pake sneaker ya. Hihihi ga salah tuh pilihannya. Bener lho ya kalau menang jangan lupa promoin sneaker Runner ini :D

      Delete
  9. Dari segala jenis sepatu, sneakers emang yang paling enak dipake di segala kondisi, bahkan untuk ke pesta juga bisa kok. Malah jadi anti mainstream hehe. Sempet punya sneakers waktu jaman sekolah tapi warnanya selalu hitam, sekarang liat sneakers yang warna warni jd mupeng. Biar keliatan lebih muda walau umur masuk kategori jelita 😁 Cocoklah kalo dapat sepatu sneakers ini jadi hadiah ultahku tgl 27 Mei nanti 😉 Ammiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha antimainstream biar gampang dicariin di antara undangan ya

      Delete
  10. Wwuihh punyaa donk teh.. aku dari jaman abu2 putih senenganya sneakeran.. Dipakein jeans kece beud. Mana aku jarang rokan���� tapi sekalinya pake rok juga tetep gaya, santuy and ABG.. biasa dulu ogah di rok takut berasa anak pesantren������

    Aku donk THRin sneakers ������ uwuww kan punya sepatu baru. biar ntar pas nongkrong di bioskop bareng teh efi gak kalah gayya 😋

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muka kalem gini ternyata jarang pake rok? Ga percaya akuuuu hahaha Tapi emang sih sneaker ini paling nyaman di segala suasana ya

      Delete
  11. Jaman aku sekolah SMP dan SMK wajib banget pakai sneakers. Tapi aku tuh gak suka yang mainstream. Selalu pengen beda sendiri kwkwkw. Jadi aku pernah searching berbagai separuh konsep sneakers tapi beda konsep. Dapatlah high heels tapi moncongnya model sneakers gitu. Tapi gak mungkinlah anak SMP pakai begituan kwkwkw...

    Ada keinginan pakai sneakers lagi sih, karena lagi hamil lagi plus punya anak batita. Kayaknya udah paling bener pakai sneakers. Nyaman di kaki dan pas buat ngejar-ngrjar anak. Selama ini masih pakai sendal gunung aja kemana-mana ðŸĪŠ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaa dari smp udah berani beda sendiri. Salut Maaak. Aku bayangin kalau dirimu nekat pake sepatu itu ke sekolah. Dijamin jadi femes di antara guru bp dan temen-temen hahaha

      Delete
  12. Kak aku punya kesan banget nih sama sneaker pertama waktu kuliah. Dulu memberanikan merantau dari Medan ke Jakarta pastinya untuk kuliah. Nah, kehidupan ortu pas-pasan banget jadi yg ditanggung uang kuliah sama kosan. Untuk tambahan dan gaya hidup apalagi beli sepatu kudu nyari sendiri.
    Bersyukurnya masuk kampus paling hits dan banyak artis juga. Mau enggak mau mata selalu ngeliatin anak2 pakai pakaian apa dan sepatunya juga.
    Sedihnya, pengen beli sepatu sneaker yg kece pada masa itu enggak ada uang. Jadi harus kerja tambahan mulai dari bantuin teman jualan kue, jaga foto copyan sampai ke bantuin buat paper. 1 semester terkumpul deh uang beli sneaker yg hits pada masa itu. Sneaker dipakai sampai 'buluk' karena untuk 6 semester, kebayang udah berganti warna sepatunya. Sesudah lulus dan bekerja ya belinya sneaker mulu karena udah punya penghasilan sendiri.

    Pengen banget punya Sneaker Runner ini karena lebih santai, asik dan nyaman. Apalagi kalau jalan nemeni suami kerja sampai luar kota. Satu lagi, suka banget dengan Brand Lokal untuk memajukan UMKM jadi harus didukung. Semoga aja kepilih dan langsung deh di share keteman2 buat beli produ asli Indonesia. Thanks mbak buat GA nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. huaaaa aku merinding baca ceritanya Mak. Sampai-sampai harus kerja part time buat dapetin sepatunya nih. Emang nih brand lokal harus disupport. Kalau bukan kita siapa lagi?

      Delete
  13. Kakimu mungil banget, Teh! Aku ini mau nambah ukuran karena kaki berasa bengkak, hahaha

    Kalau cerita soal sepatu sneaker, ada. Aku tuh orangnya jarang beli sepatu ya. Lalu coba beli sepatu sneaker. Saking senangnya, kubawa ke mana aja termasuk ke gunung. Sebenarnya bukan gunung yang jadi pendakian sih, daerah dataran tinggi di bawah gunung. Untungnya itu sepatu enggak jebol pas dibawa naik turun dalam waktu 5 jam

    Ada rencana mau beli sneaker lagi karena memang paling nyaman pakai sepatu jenis ini. Dipadupadankan waktu pakai celana atau rok pun tetap kece. Menurutku, penting bagi kita buat pakai sepatu yang nyaman agar waktu jalan tuh enggak kesakitan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener nih Jiah, jangan salah pilih sepatu biar ga lecet. Biar kece kalau ga nyaman ya sayang aja

      Delete
  14. 1. Pakai sneakers pas jaman masih sekolah dulu. Rasanya keren aja gitu, nambah rasa pede dan yang pasti nyaman banget dipakai, apalagi jaman dulu saya kalo ke sekolah jalan kaki jadi sneaker menemani langkahku kala itu :)

    2.Sekarang meskipun udah jadi emak-emak boleh dong tetep gaya pakai sneakers, bisa di mix and match sama baju. Supaya sambil nemenin bocah main sambil lari-lari tetep bisa ngimbangin, langkahnya juga bisa lebih lincah dan gesit karena nyaman di kaki

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh banget Emak-emak pake sepatu sneaker. Biar ga kalah gaya sama yang muda hehehe

      Delete
  15. Yang nggak bakal terlupakan, sepatu sneakers kesayangan digigit anjing. Lagi main KE rumah kawan pas pulang latihan basket. Masuk rumah, buka sepatu. Di dalam gegoleran di lantai, becanda Dan ngobrol. Pas pulang sneakersku tinggal sebelah. Cari dong. Kawanku di pemilik rumah, jalan KE teras YG bnyk tanamannya. Aku msh cari-cari sambil melihat KE Kawan-kawan. Soalnya Ada yg suka iseng umpetin. Kawan YG punya rumah datang sambil nenteng sneakerku YG sudah koyak sebagian. Sedih campur kesal tapi nggak bisa marah. Kawanku cuma minta maaf sambil senyum-senyum. Salah satu kawan nyeletuk, pasti sepatunya bau! Asem, seruku. Tetap nggak bisa marah. Ingat kisah ini, kesalku masih bersisa sebab sepatu itu hadiah saat aku menang lari jarak 100m. Makanya Aku harus dapat sneakers dari Effy buat menghibur Luka lama. Kakiku no 37

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaaa anjingnya mau ikutan lomba lari juga kali Mbak hihihi. Kalau yang bersalahnya pet gini mau ngambek susah ya

      Delete
  16. Selama ini saya suka pakai sepatu sneakers dan kerap gunakan saat ke kantor juga. Mengapa saya suka menggunakan sneaker? Karena lebih nyaman, pasangnya cepet dan pas lepasnya juga cepat. Sepatu sneaker juga lebih ringan dan pas buat saya yang masih aktif naik kendaraan dan kejar-kejar commuterline. Kebayang kan kalau ngejar commuterline pakai sepatu hak tinggi? Hahhaaa ...

    Saat kecelakaan 2011, saya memakai sneaker kesayangan. Dan sedihnya ikutan jadi korban alias rusak sepatunya dan tinggal kenangan. Nyari sepatu ukuran kaki saya tuh sebetulnya susah-susah gampang karena nomor 35/36. Pernah saking suka sneaker kesayangan akhirnya beli. PAdahal itu sneaker for kids. Untung aja di bagian luarnya ga ada tulisan kidsnya. Hahhaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha kalau ukurab nanggung suka edih nyari baju atau sepatu yang ukurannya pas ya. Aku masalahnya di baju nih. Pake dewasa kegedean nyari ke kiddos ya modelnya ga masuk hihihi. Sekalinya nemu yang pas dan modelnya suka, bikin hasratku memiliki ga ketahan lagi

      Delete
  17. Dulu, aku gak suka sepatu model sneaker kayak gini Teh. Lebih memilih sepatu yang hak tinggi atau hak minimal wedges gitu. Tapi seiiring berjalannya waktu, setelah menikah dan punya anak malahan sepatu modelan sneaker jadi idola! heels nya gimana? ya Bhayyy.. Ahahaha.. nyaman banget ternyata ya pake sneaker gitu, udah gak ada lagi drama-drama kaki kaki lecet, betis mengkel karena pegel, dan sebagainya. Mau lari-larian nyaman kalau pakai sneakers. Size sepatuku antara 40-41. Jadi penasaran sama sneaker runner nya @tokosepatujaya.id barusan ku follow IGnya pake IG @vharanie 💕

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku paling nyerah pake high heel. Takut jatuh hahaha. Sakit iya malu juga. Udah deh hak sepatu rata macam sneaker ini pilihan terbaik ya

      Delete
  18. Ini cerita berkesan saya saat punya sepatu sneaker:

    Seorang teman pria dari Jakarta yang sudah lama tidak berjumpa, tiba-tiba kembali ke Batam dan datang berkunjung ke rumah saya. Dulu dia juga pernah tinggal selama dua tahun di Batam untuk bekerja. Saat itu dia datang katanya untuk main saja.

    Si teman pria ini memberikan oleh-oleh sepasang sepatu sneaker warna tosca. Sepatunya ringan, simpel namun cantik dan cocok banget di kaki saya. Aneh aja sejak kapan dia tahu ukuran nomor sepatu saya, kok bisa ngasih sepatu yang cocok banget dengan kaki saya.

    Sejak itu, setiap pergi-pergi ke tempat yang cukup jauh saya selalu menggunakan sepatu ini. Selain memang nyaman di kaki, sepatu ini juga cantik dan membuat saya tampil percaya diri saat memakainya. Teman-teman lain selalu memuji dan menanyakan sepatu ini beli dimana karena mereka ingin juga memilikinya. Saya bilang terus terang kalau sepatu ini dikasih teman jadi nggak tahu harus beli dimana, karena memang begitu kenyataannya.

    Suatu hari, si teman ini nembak dan menyatakan diri suka sama saya. Tapi karena tidak ada perasaan apa-apa jadi saya tolak secara halus. Hati saya ke dia sudah seperti kepada seorang sahabat, sangat sulit untuk mengubahnya menjadi perasaan terhadap seorang kekasih. Dan lagi, keputusan saat itu, saya masih enggan untuk berpacaran. Bahkan mau menghindar dari yang namanya pacaran. Setelah beberapa bulan di Batam, dia pun akhirnya kembali ke Jakarta. Entah kecewa karena saya ataukah entah karena hal lainnya. Dia memutuskan pergi dan menghilang.

    Setelah kejadian itu, setiap kali saya akan mengenakan sepatu sneaker pemberiannya, saya jadi merasa bersalah. Ingin melepas dan tidak menggunakannya lagi tapi tetap saja tidak bisa. Saya cinta sepatunya bukan orangnya. Duuh gimana ini? Kok jadi seperti orang yang munafik kedengarannya.

    Suatu hari saya menjemur sepatu ini. Dan kelupaan mengangkatnya. Baru sadar beberapa hari kemudian dimana sepatunya sudah hilang tanpa jejak. Entah ada yang mengambil atau ada yang nyolong. (Eh sama aja ya haha). Meski sedih, saya tetap harus merelakan sepatu itu menghilang dari hidup saya seperti menghilangnya seseorang yang memberi sepatu itu.

    Btw, kenapa saya arus terpilih buat mendapatkan sepatu sneaker dari Teh Efi ini?
    Da atuh Teh saya mah pengen banget dapat sepatu ini. Jadi semacam ingin mendekap kembali kenangan lama akan sepatu sneaker yang bersejarah dalam hidup saya. Haha. Setidaknya, sesuatu yang menghilang di masa lalu itu akan kembali datang walau tergantikan oleh yang baru.

    IG saya: @Linasasmita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin yang ngambil sepatunya si cowok yang ditolak itu Mak hahaha. DUh kok aku ikutan merasa sedih ditolak ya, Mak

      Delete
  19. Pengen banget aku punya sepatu baru kak Efi dan aku suka banget sama sneaker ini soalnya pas banget bisa dipake kemana aja jadi lebih keren @rachmanita90

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eeem. Paling pas buat dipake kapan aja dan ke mana aja nih sneaker

      Delete
  20. Waaahh cakep2 mak sepatunya, suka deh yang warna biru sama abu2nya tu. Idem di rumah jg ada bbrp pasang sepatu tapi paling suka pakai sneaker soalnya lbh enak buat jalan. Bentar tandain dulu, sampai tgl 28 kan? xixixi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. AKu pun maunya ngadopsi semua warna. Biar nyaingin Oma Imelda Marcos hahaha

      Delete
  21. 1.cerita berkesan dengan sepatu sneaker? Saat disuruh pakai kebaya waktu temen nikah,awalnya sy yg pakai sneakers eh terusnya pngantinya ikutan coba jadilah seru dlm sejarah itu Kita brdua sahabat emang sneaker maniak
    2. Kenapa harus terpilih buat mendapatkan sepatu ini, karena praktis sih, bisa gerak bebas,pas dlm suasana apapun, dh gitu skrang bnyk warna jd bisa mix n Mach sama baju

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah lucu nih kebayaan pake sneaker. Tar kucoba ah kalau harus pake kebaya mau pake sneaker juga hihihi

      Delete
  22. Suka banget dengan spatu sneakers ini. santai tapi rapi gitu.. buat jalan enak banget. pengen ikutan giveawaynya euy..

    ReplyDelete
  23. Aku dulu suka sepatu berhak teh sekarang mah sneaker sama sandal haha encok..itu sneaker cantik pisan..ikutan ah..

    1. Pernah wawancara kerja pakai sepatu hak tinggi terus kaki lecet, masuk ruangan wawancara jadi pincang, eh dipinjamkan sneaker warna gelap sama teman yang baru kenal disitu, mau wawancara juga, jadinya diwawancara pakai sepatu pinjaman, hihi..

    2. Kenapa aku harus terpilih? Karena aku pengen banget punya sneaker baru, jadi bisa dipakai bergantian dengan sepatu teplek ku, lebih nyaman pakai sneaker terus modelnya juga modis dan keren..

    IG: @dewi_rieka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku penasaran sama yang pinjemin sneakernya itu Dew. Baik banget mau pinjemins epatu sama yang baru kenal. Mana 'saingan' pas wawancara

      Delete
  24. Mau ikutan ah giveawaynya twh..cerita tentang sneaker jadi aku sedari dulu selalu punya sneaker nah singkatbcerita mantan picir aku nu baheula beliin sepatu sneaker wrn putih pokoknyaa pd zamannya aku merasa cantik paripurna pake sneaker warna putih itu..nah pas aku nikah entah mengapa ibu mertua sepertina punya kekuatan membaca masa lalu eta sepatu putihnya diloakin jadi betul adanya pepatah buanglah mantan pada tempatnya wkwk..

    Demikian ceritaku teh, dan kenapa harus milih aku yg menang? Krn aku emg suka sneaker skrg aja aku ga pny sepatu buat kondangan sedih hatiku..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaa feelingnya Makmer so strong ya wkwkwkwk. Gitu amat sentimennya hahaha

      Delete
  25. Mbak Efiii, aku mau ikutan..
    1. Cerita berkesan pake sneaker: Aku tuh suka banget pake sneaker dari jaman SD. Kebetulan SD ku SD swasta yg ngebebasin muridnya buat bergaya. hahaha. asal nggak yg menor banget sih. Nah, krn waktu itu aku ama temen2 se-genk *halah lagi suka2nya ama basket, jd kita pada janjian pake sneaker. Biar lebih sporty dan gaul gt. Trus ternyata lanjut deh mpe kuliah dan kerja. Pas kerja, karena aku banyak kerjaan outdoor jd emang lebih nyaman pake sneaker. Pernah tuh pas lagi lipuan banjir di hulu bengawan solo, kakiku kejeblos di lumpur pas kakinya diangkat lagi ternyata sepatunya hilang, masih ketinggalan di lumpur. hahaha. Untung bisa diambillg. Kalo nggak nangis aku.
    2. Trus kenapa harus terpilih? Ya karena aku secinta itu ama sneaker. Sekarang aja sepatuku masih sneaker semua. warna putih, pink ama hitam. high heels nggak punya, pantofel juga nggak punya.
    Mudah2an kepilih. @widya_narendra

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaa kalau aku biar nangis kecemplung lumpur ga mau ngambil lagi. Repot bawanya. Salut sama sayangnya Wiwied sama sneaker ini. Beneran true love ya wkwkwkwk

      Delete
  26. Aku mau sneaker yang warna biru ya Efi hihihi (pede amat menang ya).
    Oh ya cerita berkesan soal sneaker justru saat aku punya anak nih, aku suruh-suruh anakkua beli sneaker dia gak mau (maklumlah beda selera ya) padahal senakernya bagus dan lagi promo waktu itu hahaha dasar emak-emak. Akhirnya aku dong yang beli buat dipakai sendiri.
    Aku pingin nyobain senaker runner biar bisa gaya kaya Efi lah, plih menangin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku aja deh yang jadi anaknya Teh Lid. Biar dibeliin sneaker hahaha. Duh dasar anak-anak tukang palu alias pemalu ya

      Delete
  27. Kapan hari itu aku liat foto mba efi di status WA dg sneakernya.. Suka liatnya. Mana ini warna kesukaan. He

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cucok kan, Mak? Meski udah 'berumur' tetep kece hahaha

      Delete
  28. Nyaman banget siih, teh...pakai sneakers.
    Tapi memang gaya teteh banget.
    Aku suka yang pink sama kuning. Cantiknyaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya dong. Gak salah kan aku pilih sneaker ini

      Delete
  29. Kece banget nih model-model sepatu sneakersnya ya Fi. Menggoda banget pengin punya semua warna biar gampang padu padannya dengan baju-baju yang kita miliki. ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaaa. Aku juga maunya punya semua warna hahaha

      Delete
  30. Sneaker selalu jadi sepatu favorit karena bisa dipakai untuk momen apa aja. Kecuali ke kondangan nggak pernah pakai sneaker. Pakai gamis aja cucok kok dipadankan dengan sneaker

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya kayak gimana gitu ya pake sneaker ke kondangan. Eh tapi aku kok pengen coba sneaker-an nih ke kondangan hahaha

      Delete
  31. banyak pilihan warnanya ya Mba, saya tahunya dan belinya cuma yang hitam doang, hahaha. warna sejuta sepatu, hihihi. pede nggak ya kalo pake yang merah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pede-pedein aja Mak pake merah. Dijamin nambah cantik hahaha

      Delete
  32. Cerita berkesan dengan sepatu sneaker pas masa kuliah suka merasa gaya dan stylis klo pake sneaker dan biar nambah gaya sy suka pinjem2 sneaker adik biar kesannya ganti2 punya banyak hehe. Mau donk sneaker udah lama ga pake sneaker pake sneaker kayaknya bakal terasa jdi mahmud heuheu

    ReplyDelete
    Replies
    1. AKu juga suka pinjem-pinjeman sepatu atau baju sama adik. Biar ga bosen bajunya itu-itu aja hahaha

      Delete
  33. Aku pertama kali pake sneaker pas masih sekolah SMP. Dulu aku pernah pake sepatu yg sama dengan salah satu temen sekelas(wanita) dan sering diejekin ma tmen lain, katanya cie janjian nich berjodoh. Sepuluh tahun kemudian ech ternyata dia jadi pacar aku. Saat udah pacaran masih dibahas tuch sepatu yg dipake sekolah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cieee sepatunya kembaran. Sepatu membawa cinta judulnya hahaha

      Delete
  34. S ejujurnya, lewat putriku Yasmin lah aku berkenalan dengan sneaker.
    N ah ceritanya bermula saat kami hunting sepatu di pusat perbelanjaan, beberapa tahun lalu.
    E mang dasar jodoh saat itu sedang ada promo beli 2, gratis satu.
    A lamak pilihan warnanya pun cukup lengkap. Sempurna!
    K u langsung tertarik dengan warna hijau. Iya, hijau selalu saja sukses buatku terpukau!
    E ksis dan nyaman! Yup, Itulah yang aku rasakan ketika mencobanya pertama kali!
    R asanya seperti dapat diskon usia kalau mengenakan sneaker. Itulah kenapa aku laaaf sneaker!

    Mba Efi,
    Kalau aku jadi pemenang, mba akan mendapat tambahan satu lagi squad Runner dari Kalimantan, for sure!
    Meski follower masih di bawak 10K, ER aku lumayan tinggi lho, hihihi.

    ... dan dengan senang hati berbagi review di media sosial aku, ig @rosannasimanjuntak




    ReplyDelete
  35. Warna birunya keren yah, duh jadi ingin yang birunya juga.

    ReplyDelete
  36. Hahahaha beneran nih pake sneaker serasa dapat diskon umur. Tapi jangan kebanyakan ya Mak. Tar jadi sepantaran bocah repot juga :D

    ReplyDelete
  37. Hi Mba Efi..

    Aku steva, IG aku @stevamatthely aku mau ikutan yaa giveawaynya.

    sepatunya bagus bangeeet. Pengen banget punya sepatu runner kece gituu. Cita-cita aku banget pengen turunin berat badan dengan olahraga lari. Tapi aku ga punya sepatu lari. Kalau pakai sepatu biasa meskipun sudah pakai kaus kaki tetap saja kaki lecet.

    Semoga aku bisa menang giveaway ini dan dapat sepatu runner.

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.