Mie Kocok Pak Markum Jalan Banda

Ada alasan lain kenapa jajan di pinggir jalan itu enak. Murah udah pasti. Soal rasa mereka berani diadu. Kalian pasti punya tempat jajanan pinggir jalan yang jadi favorit deket rumah atau tempat lain. Kebetulan mampir atau bela-belain dari jauh terus mampir buat makan di situ. Ya, ga? Harga dan rasa worth it. Nah, nikmat mana lagi yang mau dibantah?

mie kocok pak markum jalan banda


Beberapa hari yang lalu, selepas sebuah acara di Gedung Pos jalan Banda, kok rasanya masih lapar. Terus inget dong kalau di sepanjang jalan kenangan Riau ini bertebaran kulineran kaki lima sampai resto gitu yang bisa dikunjungi.  Nchie ngajakin saya dan Egy ngebakso yang pangkalannya ada di sebrang Gedung Pos. Ga sebrang amat sih, sekitar arah jam 10 wkwkwk.... Belibet amat.  Tepatnya ada di samping The Outfit Store  Pokoknya keliatan lah. Meskipun lokasinya di pinggir jalan, lapaknya bersih, ga kumuh. 


Sumber fotonya dari Google Map.  Lokasi lapaknya Pak Markum itu sepelmparan batu dari perempatan ini
Kalau kalian datang dari arah jalan Merdeka, sebelum menuju Jonas Banda bakal melihat pangkalan lapaknya terpampang nyata, tanpa fatamorgana. Ah ya, nama lapaknya Mie Kocok Pak Markum. 
mie kocok pak markum jalan banda

Menu utamanya ya jelas mie kocok. Tapi kalau mau campur sama bakso atau ga pake kikil ya gapapa bisa aja. Saya sendiri milih menu mie kocok, aja. Takut ga abis soalnya huhahaha... Padahal kalau dikasih menu komplit sebenernya mau-mau aja. Cuma hari itu feelingnya aja lagi pengen ngemie ga pake bakso.
mie kocok pak markum jalan banda

Waktu Pak Markum siapin pesenan kami, saya ngintilin dia dong. Bantuin? Enggak wkwkwk....  Motoin aja dan nanya ini itu. Pas liat onggokan (((onggokan))) kikil yang banyak itu, saya ga bisa nahan diri buat nanya.
mie kocok pak markum jalan banda

"Pak, bisa dapet segitu ga susah?"  

"Ga, kok.  Saya udah punya langganan sendiri."

Sungguh pertanyaan yang cupu, ya? Wkwkwk.... Mungkin beliau ngambil dari pemotong sapi besar gitu. Karena dulu saya pernah bantu-bantu paman,  pedagang sapi potong di pasar Ciroyom, sempat merhatiin kalau untuk pelanggan tertentu udah dijatah. Untuk si A daging ini udah disisihin, untuk si B tulang ekornya umpetin biar ga diambil orang lain. Kayak gitu. Tapi ya lihat kikil sebanyak itu lumayan juga kalau tiba-tiba  hiatus dan harganya melambung naik.  Lah kenapa jadi bahas urusan permintaan dan penawaran pasar gini?
mie kocok pak markum jalan banda

Range harga yang ditawarkan mulai Rp. 19.000-30.000an. Kalau dibandingkan dengan pedagang keliling atau yang deket perumahan biasa mungkin sedikit lebih mahal. Tapi percayalah ini lebih murah dibanding resto. Apalagi lokasi jalan Riau ini kan kawasan wisata belanja. Jadi cincai sih. Dan kalau takut ga abis, bisa rikues minta porsi setengah aja.
mie kocok pak markum jalan banda

Nih, porsi setengah dari masing-masing menu yang kami pesan hari itu. Kalau salau pengen mie kocok aja, Egy pengen pake bakso ga pake kikil dan Nchie menggabungkan rikues kami, alias paket komplit hahaha



mie kocok pak markum jalan banda

Saya suka kuahnya,  ngaldu tapi ga lengket berlemak.  Kasih perasan jeruk purut bakal bikin seger.  Apalagi kalau suka sambel,  bakal lebih nampol rasanya.  Tapi kalau ga bisa makan yang pedas-pedas atau lagi gencatan senjata dulu sama keluarga cabe-cabean, kuah bening tanpa tambahan sambel gitu juga tetap enak. 

Begitu juga dengan kikilnya. Empuk, chewable (apaan sih ini :D). Tingkat kematangannya pas, jadi ga nyusahin atau sampe dilepehin karena ada bagian yang ga matengnya. Recomended buat datang lagi dan lagi ke sini. Ga akan nyesel. 


Ratenya? 4 dari 5 Bintang

Mie kocok Pak Markum ini udah stand by dari jam 9 pagi dan bubaran jam 9 malam. Tapi bisa juga sebelum jam 9 malam lapaknya udah tutup. Pas ke sana sih kebetulan lagi sepi dan udara siang lagi bersahabat. Teduh gimana gitu. Makanya betah banget berjam-jam nongkrong di sana. Abis makan bukannya balik malah lanjut ngobrol wkwkwk.... 
mie kocok pak markum jalan banda
credit: Nchie Hanie. Pose nopang pipi ini auto set lho :D
Don't worry sih kalau ujan, karena ada halaman di pertokoan di samping lapaknya Pak Markum ini buat kita makan sambil neduh ga kehujanan.  Kalau haus, bisa pesen teh botol dan tentu saja ini beda lagi chargenya, ya.



26 Comments

  1. Duh, aku kok jadi ngacayy ya Teh.
    suka... kalo jualan pake grobag gini grobag dan penjualnya bersih. Makan pun enak.

    ReplyDelete
  2. Oh recommend nih mie kocoknya?
    Muncul di gps waktu pesen ojol
    Nyobain ah kalo pas kesana

    ReplyDelete
  3. Baru tau nih mi kocok pak markum, saya biasanya ke mang dadeng atau mang nanang tea yang di ternate... Cobain ah...

    ReplyDelete
  4. aku ingettt dulu pernah ngeposin surat di kantor pos itu. duh memori pisan euyy...
    ada mie kocok enak ya di situ skr? nanti mau ahh dicoba kalo main ke bandung lagi :)

    ReplyDelete
  5. Wah keliatan segeer ya, apalagi pakai jeruk nipis.
    Waktu itu di depan supermarket ada yang jual mie kocok, aku pernah beli sekali, tapi isinya cuma mie, taoge sama kerupuk, harganya 8000. Sekarang sudah nggak jual lagi kayaknya, nggak pernah keliatan.
    Pengin nih cobain mie kocok langsung di Bandung :D

    ReplyDelete
  6. Rentang harga 19.00-30.000an memang mahal ya dibandingkan pedagang lain tapi dibandingkan harga resto memang masih murah. Kalo enak ya layak saja ya. Yang bikin takjub, bisa pesan setengah porsi. Ramah banget di kantong perempuan yang gak makan banyak dan duitnya pas-pasan 😁

    ReplyDelete
  7. Nyam...nyam..itu sumpah jadi kepengen bakso mendadak. Berhubung pak Markum jauh..ya udah yg Deket rumah..

    Ntar makan mampir lagi kblog ini..hehehe

    ReplyDelete
  8. Kirain ngintilin ikutan motongin kikil teh hahaha..duh maknyos sepertinya aku sih kalau ke sini bakalan pesen Mie Kocok Baso :p mengggoda pisan ih jadi kebayang2

    ReplyDelete
  9. Di Jakarta aku jarang ketemu mi kocok. Padahal pengen. Murah meriah asik.. Dan aw..onggokan daginng itu menggodah....Salam untuk Nchie Hanie, cs setianya Efi, hehehe

    ReplyDelete
  10. Hwaaaa, jalan Riau ini ga terlalu jauh dari rumah adek iparku di GerLong.
    Moga2 kalo ke BDG lagi, aku bisa nyoba kulineran di sini aahhh

    ReplyDelete
  11. Wow enaknya jadi ngiler karena aku adalah salah satu penikmat bakso apalagi ada tetelan begini, eh kikil ya namany? Jadi pengen nambah 2 mangkuk hehe...

    ReplyDelete
  12. Bikin ngiler mie kocoknya...tambah sambal pedas enak banget itu apalagi di makan pas hujan...bikin anget badan. Jadi pingin ke Bandung lagi udah lama banget ngak ke Bandung.

    ReplyDelete
  13. Cuaca lagi mendung gini, sedap kali kalau makan mie kocok komplit. Ada mienya, ada baksonya ada kikilnya juga. Saya naksir itu lah yang dipesen Teh Nchie.

    Btw itu.kata chewable bahasa mana, ya? 🤣🤣🤣

    ReplyDelete
  14. Ya ampun mau ini mie kocoknya mba. Apalagi pas panas panas makannya pas udara dingin ya mba. So yummy banget ini mbaa

    ReplyDelete
  15. Wah ada kikilnya, aku suka banget nih semua menu yang ada kikilnya. Pasti banyak banget pelanggan nih bapak ya, sehari habis kikil satu baskom gede itu

    ReplyDelete
  16. Ini aku pernah mampir makan mie kocoknya Teh Efi. Pas tahun lalu mampir ke Bandung. Porsinya banyak pisan

    ReplyDelete
  17. Mbak Efi aku jadi laper liat fotonya ini kepengen makan mie juga kayaknya emang ini enak banget

    ReplyDelete
  18. Duh, ngacay. Udah lama deh aku gak makan mie kocok. Belom pernah juga deh nyobain mie kocok ini. Kudu mampir deh kalo lewat situ.

    ReplyDelete
  19. Teh Efi duuh itu makanannya menggoda sekali. Dagingnya kok banyak ya, salut sama tukangnya.

    ReplyDelete
  20. Aduhhh jadi ngiler membayangkan mie kocok. Aku terakhir makan mie kocok di Bogor dan itu pun pakai bakso. Nggak habis deh saking banyaknyaa

    ReplyDelete
  21. Ini warungnya sudah lama belum ya mbak? Soalnya dulu saya sering ngider seputaran Jonas. Tapi kok ga ingat ya sama warung ini. Ya sih ngidernya sekitar 10 tahun yang lalu hahahaha

    ReplyDelete
  22. Wow banget bisa stand by dr jam 9 pagi ke 9 malam. Ini pasti ramai dan banyak peminat ya mbak. Duh salah aku baca ini malam2 jd pengen ngemie kaaan hahaha

    ReplyDelete
  23. Ya Allah ... kikil kesukaanku. Aku pasti pesen yang pakai kikil dan bakso, hahaha. Porsi gede!
    Eh pertanyaanmu ga cupu lho soalnya di RM Padang langgananku jarang ada kikil. Tiap ditanya, bilangnya habis. Jadi ya emang limited edition.

    ReplyDelete
  24. Iya bener saya ge punya pedagang kaki lima langganan enak & murah
    Btw eta mie kocoknya sukses bikin perut kriuk kriuk
    Kapan ya ka jl riau? Disini mie kocok enak jarang banget, baru nemu satu

    ReplyDelete
  25. enak bener ini mbak ngelihat fotonya di jam - jam makan siang begini... jadi laper pengen makan siang mie ayam sama bakso

    ReplyDelete
  26. Justru biasanya lebih nikmat makanan pinggir jalan gini mba. Aku klo wiskulan ke daerah, prefer makanan kaki lima gini dibanding resto.

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.