Musola Mall The Series: Festival City Link Bandung

by - February 25, 2018

Setelah puas makan, ngobrol ngalor ngidul plus curcol,  agenda meet up dadakan gank teman SMA  yang namanya bisa bikin mual kalian (De Pirjin),  rasanya masih ada yang kurang. Apa coba? Iyes, jalan-jalan. Waduh, alarm  kacamata kuda saya jadi waspada. Jangan sampai tergoda. Soalnya baru aja tadi malam pas nge-review (halah) pengeluaran bulan ini. Bikin shock, karena saya over budget!

Yaaa,  tiap bulan juga selalu over budget sih hahaha. Cuma sekarang nominalnya mayan toyorable. Maksudnya pengen noyorin muka sendiri. Masih kacau nih saya ngaturin cash flownya.  
https://www.catatan-efi.com/2018/02/musola-mall-series-festival-city-link.html

Ya udah gapapa deh, saya manut aja. Tapi sebelum muter  mall buat window shoping, kami sepakat untuk salat dulu. Udah jam 4 sore, soalnya. Tau sendirilah, jalan-jalan di mall itu ga berasa.  kayak lagi ngukur mall tapi ga diitung udah berapa langkah kaki. Tau-tau sampe rumah kaki kerasa pegel. Eh, kalau keasikan bisa bablas waktu solat. Duh jangan sampai, deh.

Ah ya, hampir lupa. Tadi sore itu saya dan teman-teman ketemuan di Festival City Link. Lokasinya ada di jalan Lingkar Selatan. Cukup dekat dengan tempat tinggal kami. Satu lagi, kalau macet ga bikin baper amat dibanding mall lainnya. 

Musolanya Festival City Link  ada di lantai 3. Bisa pake eskalator atau lift. Musola atau masjid Darus Salam ini deket area food court dan cuma beberapa langkah dari eskalator menuju lantai 3A di mana ada cinema XXI di sana. Lokasinya gampang dijangkau. Buat saya area mall Fest Link ga terlalu luas. Gampang banget lah nemuin musala ini.

Sedikit intermezzo, kalau soal 'peta mall' saya suka payah. Sering ngelewat  toko sepatu Payless, misalnya. Tapi pas mau ke sana lagi lebih sering lupa di mana lokasi pastinya. Cuma beberapa toko  aja yang saya hafal betul, ini lokasinya di sini. Kalau mau nyari atm, deket sini,  mau ke toilet melipir ke sono. Sisanya? Otak saya loading lama. Kalau dihadapkan dalam situasi cerdas cermat atau kuis bisa keok hihihi.

Ih kok random? Kan lagi bahas musola, Fiii... 
https://www.catatan-efi.com/2018/02/musola-mall-series-festival-city-link.html

Iya. baiklah mari kembali fokus. Waktu kami datang, musolanya cukup ramai tapi ga sampai berjejal dan harus ngantri dapatin shaf solat plus pakai mukena. Begitu  juga dengan wudu. Cepet aja, saya malah bisa langsung wudu begitu mbak-mbak di depan saya baru saja beres membasuh kakinya.

Masuk ke area solat untuk pengunjung perempuan, saya juga langsung dapetin mukena. Oh ya tips saya, kalau musola lagi crowded alias penuh, terus ga bawa mukena sendiri jangan pasrah nunggu di belakang. Susah dapetinnya. Apalagi pas waktu solat yang rawan seperti Magrib. Kan,   waktunya benta banget. Saya selalu nyari celah buat maju ke depan buat dapetin giliran pake mukena lebih cepat. And... It's work hahaha.
https://www.catatan-efi.com/2018/02/musola-mall-series-festival-city-link.html

Nah sore tadi saya perhatikan mukena yang nganggur posisinya ada di depan, di pojokan tepat di belakang sekat pembatas jamaah. Ya udah, saya ambil dua pasang, satu buat saya, dan satu algi buat Dian yang baru selesai wudu.  Mukenanya bersih dan terawat. Nyaman makenya. Kadang kan, suka ada tuh musola  yang mukenanya pas-pasan, trus udah kudil,  dan di bagian mukanya lembab. Kalau nemu gini saya suka ga nyaman pakenya. 

Satu hal yang saya perhatikan di musola mall gini,  pengunjung perempuan cenderung solat masing-masing alias munfarid. Sementara kalau merhatiin di area laki-laki (dari celah pembatas suka keliatan)  ada aja yang berjamaah. Kalau di awal waktu selepas adzan,  satu area gitu bakal jamaah bareng. Kalau udah agak lama, saya sering merhatiin ada  aja kelompok kecil yang berjamaah. Entah itu Zuhur, Asar, Magrib atau Isya. Subuh? Ga ada deh, kan mallnya masih tutup :).

Selain posisi yang nyaman dan strategis, kebanyakan mall di Bandung sudah memfasilitasi musola dengan mukena yang layak pakai. Jumlahnya juga lumayan banyak. Contohnya, ya, kayak musola yang ada di Festival City Link ini. Walau di beberapa tempat, masih ada yang menyediakan mukena dengan jumlah yang terbatas. Biasanya berbanding lurus dengan space musalanya yang mungil.

Untuk area solat jamaah perempuan, musola di sini menyediakan space lebih luas. Di bagian luar,  malahan masih ada shaf perempuan, beririsan dengan zona parkir di P3 Festival City Link.  Sangat membantu kalau pas jam-jamnya rame.

Walau bikin cemas, takut solatnya mepet ke waktu berikutnya, Saya merasa bersyukur loh kalau masih banyak yang sadar untuk menjaga solatnya. Jangan sampai kelewat. Kalau dalam perjalanan,  saya masih oke menjamak solat. Maen di mall, terus solatnya dijamak?  Hmmm... ini prioritas saya paling terakhir. Alasan kejebak macet  dan pas nyampe mall udah lewat waktu atau memang lama nunggu giliran baru deh saya jamak. Tapi ini jarang banget saya lakukan. 

Khawatir sepatu ketendang-tendang terus tercecer atau ilang? Kalem aja. di sini ada penitipan sepatu yang tersedia.  Mau ditaruh begitu aja di luar atau lebih merasa nyaman dan secure dititip,  balik lagi sama pilihan sendiri. Kalau solat di sini saya suka random juga, kadang nitip kadang ditaruh di luar hihihi... Gimana moodnya aja.

Gimana kalau kebelet pipis? Sayangnya di musola dan toilet masih berjarak.. Ga deket, tapi kalau mau nyari pun ga jauh juga, sih.  Karena tadi  selesai solat saya ga kepengin pipis,  jadi lupa buat motoin toilet paling dekat dari musola.  Nanti kalau ke sana lagi saya update, ya. Ampun deh, kecerdasan spasial saya kudu di-upgrade, nih. 😛😛😛

Insya Allah saya bakal nyeritan pengalaman saya solat di musola mall atau tempat umum lainnya, ya. Cuma jadwalnya ga tentu, tergantung situasi dan waktu yang pas aja. :)  Sekali lagi, jangan lupa ya, maen di mall jangan keasikan sampai lupa atau melewatkan waktu solat.
https://www.catatan-efi.com/2018/02/musola-mall-series-festival-city-link.html
Here we are, gank  De Pirjin. Foto: Milah
Selesai salat,  kami sempat muter bentar. Dan bener aja saya tergoda beli  satu buku di Gramedia. Niatnya cuma nganterin, eh ya dasar emang tergoda. Godaan display baju, tas, sepatu atau counter kosmetik dengan mulus saya lalui. Melipir ke Gramed, saya ga tahan buat jajan buku 😅😅😅.

You May Also Like

10 komentar

  1. Wah asyik juga cerita2 tentang mushola di mall mall... sekarang sih rata2 sudah pada nyaman ya mushola nya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Teh. Udah asik lah musala-musala mall sekarang mah.

      Delete
  2. Masyaallah bagus banget mushalanya ya mak di semarang belum ada yg kek gini kebanyakan masih mushala yg ada dipojokan jelek dan kotor :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah masa, sih Mbak? Semoga segera nyusul ya mall-mall di Semarang.

      Delete
  3. Bukunya udah dibaca belom maaaak?
    Mall sekarang sebagian besar sudah nyaman digunakan ya, besar, bersih, banyak mukena cadangan, dan penitipan sepatunya rapi. Kalau maghrib doank yang was-was, penuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beluuum hahaha. Baru beli kemaren banget soalnya tuh buku. Iya, alhamdulillah ya pengelola mall udah merhatiin soal ini.

      Delete
  4. Mbak, kenapa namanya Festival City Link yaaa? ada hubungannya kan dengan City link yang airline itu? #nanyaserius :D

    Iya, ya...kalau di sisi perempuan, sholat masing-masing..padahal bagian bapak-bapak berjamaah tuh mereka ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh aku ga kepikiran ke soal namanya itu mbak, hehehe. Para bapak jamaah karena udah kebiasaan solat di masjid kayaknya. Kita seringnya di rumah. Gitu kali ya, Mbak.

      Delete
  5. Aku seneng kalo sholat di mushola mall mukenanya bersih dan wangi. Soalnya aku mah yang jarang banget bawa sendiri dari rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kadang bawa kadang enggak. Seringnya sih enggak hehehe

      Delete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.