Pesona Jogja Homestay Yang Kangenable

Pesona Jogja Homestay Yang Hommy - Pertengahan tahun yang lalu, sekitar bulan Mei 2016 setelah ratusan purnama, akhirnya saya tahu perjalanan cerita antara Cinta dan Rangga di film AADC 2. Selesai  ngeliput sebuah acara di Festival City Link, barengan Yasinta, Dydie dan Tian kami berempat nonton film ini sampai sore. Sekalian keluar. Kan  paling enggak hemat ongkos hahaha.... tetep ya ada modus ngirit.

Cerita tentang filmnya bisa baca di sini.

Gara-gara abis nonton film itu juga bikin saya kangen sama Jogja. Pengen maen ke sana (lagi). Sebelumnya saya pernah ke sana bulan November tahun 2013 pas ada ajang Blogger Nusantara. What a time! Udah lama sekali kakak.

Lalu mengalirlah obrolan saya dan Yasinta buat dolan ke sana, terutama kepengin ngunjungin beberapa spot yang ada di film AADC 2 itu. Sempat exciting banget pas ada ajang Jogja Heritage Walk. Udah planing ikut acara itu, lalu sehari berikutnya plesiran ngunjungin itenerary yang udah dibuat listnya. Sayangnya gagal, ga kesampean hiks...


http://www.catatan-efi.com/2017/02/pesona-jogja-homestay-yang-hommy.html

Tapi ternyata teori Semesta Mendukung berlaku di sini. Saat perayaan ulang tahun KEB kelima yang jatuh di bulan Januari 2017 ini, kota yang terplih adalah Jogja! Huaaaa, seneng banget.  Disela-sela kesibukan prepare ina inu, saya harus mengafirmasi diri, harus sehat, harus sehat, jaga kondisi. Jangan fail lagi.

Maka dengan semangat 45 meski kurang tidur, tanggal 28 Januari 2017 saya meluncur via Stasiun Bandung menuju stasiun Tugu, Yogya. Sampai di sana, saya udah dijemput sama Mak Ardiba dan driver Pak Jonas langsung menuju Malioboro buat ikutan acara Malioberen (kayak napak tilas sejarah gitu) dengan tema sejarah Pecinan di Yogya.

Sepagian sampai malam keluyuran membuat alarm tubuh mulai berbunyi. Saya cape, pengen istirahat. Setelah makan malam di angkringan, bersama Cici Tanti, Mak Uniek,  Mak Ety, Teh Deti dan Orin kami pulang duluan   menuju penginapan Pesona Jogja yang berlokasi di jalan Pandu, Celeban, Tahunan.

Tadinya sempat bingung juga kenapa jalan menuju homestay ini masuk ke komplek warga?  Dan ternyata..... saya amaze pas sampai di lokasi. Biarpun berada di wilayah perumahan, tidak mengurangi kenyamanan buat tamu.  Dengan konsep penginapan ala rumahan, suasana dan fasilitas yang kami dapatkan enggak kalah kerennya dengan penginapan di hotel.

Komplek Pesona Jogja Homestay terdiri dari 6 unit rumah, 1 unit diisi oleh staf operasional, dan 5 lainnya diperuntukkan untuk Tamu. Setiap rumah diberi nama tempat-tempat wisata khas Jogja. Ada Malioboro, Prangtritis, Kaliurang, Prambanan, dan Borobudur (satu laginya lupa :D).

Kemarin itu, saya  dan para makmin menempati Homestay Kaliurang, dalam bangunan berlantai dua, masing-masing lantai terdiri dari  2 kamar tidur. Lalu ada ruang tamu (lantai 1) 1 kamar mandi di lantai dua, 2 kamar mandi di lantai bawah (satu kamar mandi yang eksklusif terdapat di dalam kamar deluxe di lantai 1) dan 1 kamar untuk sopir.  Seperti inilah penampakan kamar  yang kami tempati.

Di setiap kamar sudah difasilitasi TV, AC, handuk masing-masing untuk menginap, Quran, alat sholat (mukena dan sajadah) yang bersih dan wangi, berikut petunjuk arah kiblat. Jadinya kami ga usah cape-cape lagi nanya-nanya Mbak Widhi (hmmm apa ya namanya, semacam officer in charge?). By the way, Mbak Widhi ini super responsif dan tanggap sekali setiap kai telpon minta tolong atau nanya ini itu.

Ah ya selain handuk pun, untuk sabun mandi masih ada sikat dan pasta gigi yang disiapin. Pokoknya lumaya meringankan beban bawaan biar ga umpel-umpelan di tas yang kami bawa. Untuk mandi pun tersedia shower air panas atau air dingin. Ketika panas menyengat, air dingin ini adalah pilihan paling tepat untuk mandi, Tapi ketika badan terasa lengket namun dinginnya malam terasa menggigit ga usah surut niat buat mandi juga karena ada air hangat yang siap pakai.  

Terletak di bawah tangga ini, ada pantry kecil yang juga fasilitas plus lainnya yang bikin kami nyaman dan serba praktis. Sudah ada dispenser dan kulkas juga gelas yang disediakan. You know lah, kalau lagi ngumpul rame-rame gini bawaannya kepengin ngopi sambil nyemil dan ngobrol sampai larut malam :). Jadi, tinggal keluarin minuman kemasan sachet yang tinggal seduh itu dan bikin sendiri. Tapi kalau ga sempat beli dan pengen dibikinin teh atau kopi ga usah worry juga.  Tinggal telepon Mbak Widhi aja, daaan...  ga pake lama minuman atau makanan pesanan kayak indomie rebus segera diantar.

Pagi hari sebelum menuju lokasi acara, saya buru-buru mandi. Ga ngantri banget sih tapi tau sendiri kalau mahluk tuhan yang namanya perempuan itu rada ribet dengan perintilan dandannya :).  Sambil nunggu yang lain, saya membuka pintu balkon depan karena penasaran dengan pemandangan di balik pintu.

Dan inilah suasana di halaman rumah homestay tempat kami menginap, halaman yang cukup luas plus carpot bagi yang membawa kendaraan sendiri.
teras yang nongkrongable
Fasilitas lainnya yang  juga sangat mengerti dan memahami generasi digital adalah akses wifi. Bagi yang membawa laptop atau harus tetap terhubung ke dunia virtual jangan khawatir kehilangan sinyal. Wifinya gratis, lho. 

Di luar halaman, sudah ada frame properti futu-futu buat menyalurkan hasrat bergaya dan upload deh di medsos.  Harap maklumi ekspresi  muka lelah saya.

Uyel-uyelan di frame abis acara. credit photo:Irma Susanti

Kecuali makan siang dan makan malam, semua pengujung di sini dapat jatah sarapan. Setiap hari menu yang diberikan akan berbeda.  Seperti kemarin itu untuk hari minggu kami disediakan sarapan dengan nasi gudeg, besoknya sarapan dengan nasi goreng. Eh nasi goreng ala Pesono Jogja ini enak, pedes manisnya pas. Bikin kangen, deh. So, jangan takut bosen, yes. 

Eh tapi kalau ga biasa sarapan dengan menu berat kayak nasi, tersedia kudapan kayak risoles, getuk dan penganan khas tradisional lainnya. Minumnya pun bisa milih teh manis atau kopi. Asik lah, karena jarang-jarang kan bisa sarapan ala outdoor kayak di sini.
Foto: Tanti Amelia
saya ngajak mbak Widhi pose-pose dulu di depan gerobak sarapan :)
Berhubung perut sudah terisi buat amunisi jalan seharian, kami segera bersiap melanjutkan perjalanan hari itu. Waktu berkunjung saya ke Jogja akhir bulan kemarin emang kurang banyak. Itenarary impian yang sudah dibuat, belum kesampaian. Ini mah artinya kudu diagendain lagi main ke sini buat nyambangin tempat-tempat itu tadi.

Kayak yang udah dibilang di awal tadi, kalau semesta iu dengan cara yang entah bagaimana akan bekerja mewujudkan keinginan kita. So, yang lagi ngidam main ke Jogja, insya Allah akan kesampaian. Jangan lupa nanti nginapnya di Pesona Jogja aja, ya.

Jangan khawatir soal rate, dijamin murah banget deh. Untuk reservasi pemesanan kamar/rumah bisa kontak ke 0274-2872723 atau email ke pesonajogja@gmail.com. 


Pesona Jogja

Gang Pandu no.484, Celeban UH III, Tahunan, Umbul Harjo, Jogjakarta
Instagram: @pesonajogja_homestay
twitter: @pesonajogja
Facebook: Pesona Jogja
web: www.pesonajogja-homestay.com





Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

16 komentar:

  1. Bisa-bisa gak keliling Yogya ya teh nginap disitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau cuaca ga menentu sih enaknya diem di sana aja mbak. Bisa-bisa masa tinggal di homestay jadi nambah deh hehehe

      Hapus
  2. Aku kemaren bobok di kamarmu itu Mak..nyaman ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, nyaman nih, berasa di rumah aja heuheu. Asalnya aku tidur di kamar 3 yang di atas, Mak. Pas Mak Irma pulang duluan abis acara di Gendhis aku bedol kamar ke kamar yang di bawah.

      Hapus
  3. Enak ya suasananya, hommy banget. Catet ah buat rekomendasi penginapan kalau ke Jogja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Tian. Kalau nanti maen ke Jogja udah ga usah mikirin lagi nginep di mana. Di sini aja.

      Hapus
  4. Bagus yak!! Wah bisa jadi referensi untuk ke Jogja sama keluarga taun ini.

    BalasHapus
  5. Jogja emang selalu kangenable ya Teh, gak pernah bosen deh kalo ke Jogja.. hmmm jadi pengen ke Jogja lagi deh soalnya dari Stasiun tuh banyak tempat wisata jadi deket hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, banyak tempat wisata di Jogja. Pengen ke sana lagi nih juga, San. Kurang lama euy di sana.

      Hapus
  6. Baru tahu ini Teh, ada kata nongkrongable hahaha, bisahhh aja. Aku lihat kursi terasnya sambil ngebayangin makmin2 yang kece badai duduk sambil ketawa-ketawa bahas membernya hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heuheu kamus nongkrongable itu aku denger dari Kang Emil kok, Feb. Ga keburu nongki-nongki di halamannya euy, kalo ga lama di luar ya lama di dalamnya hahaha... Jadi keingetan belum foto-foto di kursi terasnya. Tuh kan, kudu ke sana lagi ini mah.

      Hapus
  7. Kangen Yogya!! surga makanan enak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Mak, kalau mudik ke tanah air jangan lupa mampir ke sini, ya.

      Hapus
  8. Yogja... I'm coming, someday...

    Pesona Yogja, memang bikin terpesona. Ada Wifi gratis, catat! Hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa puas streaming sama donlot-donlot ya, Mak hahaha... Semoga bisa segera berlibur di Jogja ya, Mak. Nanti nginepnya di Pesona Jogja aja, yes.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.